PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Monday, January 21, 2013

TakutNya Cinta - Bab 5




Telefon diletak perlahan di sisi, kepala yang di sandar ke kepala katil mendongak ke atas memikirkan sesuatu. Sesekali ada tercalit senyuman di bibirnya.tad mengeluh lemah. Apa dah jadi pada aku ni? Ini bukan aku. Apa sebenarnya ada pada budak tu? Kenapa mesti ada sesuatu yang menarik aku kepadanya? Elisha.. tiba tiba nama yang terpacul dari bibirnya tanpa di sedari membuatkan dia tersentak sendiri. tad meraup kasar mukanya. Baru saja ingin melabuhkan kepalanya ke bantal deringan telefon membawa kepada panggilan dari ibunya.
‘’ ye ma? ‘’ malas dia menjawap.
            ‘’ esok balik makan? ‘’
            ‘’ ada apa? ‘’
            ‘’ balik la, ada sesuatu yang mama dan papa nak bincangkan. ‘’
Tad senyap. Memikirkan alasan apa lagi yang belum diberi.
            ‘’ balik ye Daniel ? ‘’ belum sempat dia menjawap, suara memujuk mamanya mematahkan egonya. Sungguh dia tidak sanggup mengingkari arahan mamanya. Sungguh dia memang bukan lelaki yang baik tapi dia tidak sanggup menjadi anak derhaka kepada ibu bapa, lebih lagi kepada mama kandungnya.
            ‘’ baik ma. Tidur dulu la ma. ‘’ balas tad sebelum mematikan talian. Satu keluhan berat di lepaskan. Dia dapat mengagak apakah perkara yang bakal di bincangkan esok. Arghhhh… serabut kalau nak di fikirkan. Bantal di ambil dan ditekup ke mukanya sendiri.

Riak wajahnya beku sejak tadi. Panggilan telefon yang diterima semalam menyuruh dia pulang segera membuatkna dadanya bergetar hebat, di fikirnya ada masalah apa yang berlaku di rumah. Panggilan dari along malam tadi membuatkan dia tidak dapat tidur lena. Hanya mesej disampaikan kepada lyn supaya menyampaikan kepada Encik Hafiz meminta cuti kecemasan. Kalau dia tahu ini lah penyebabnya maka dengan pantas dia akan memikirkan beribu alasan untuk diberikan kepada kedua orang tuanya itu. dia hanya mebisu memandang lantai rumahnya.
Wajah tua ibu dan bapanya di renung dalam. Sesekali dia menjeling kea rah abangnya yang hanya membatu menunggu jawpan darinya. Sesekali adiknya Hamiza kelihatan tersenyum senyam sendiri. ikutkan hati mau saja di cekik adiknya itu, tapi memikirkan renungan tajam alongnya membuatkan dia membatalkan niatnya, sapa tak kenal Muhammad Ridzqi khalif yang sememangnya diibaratkan singa oleh mereka dua beradik, alongnya memang lebih tegas dan garang dari bapanya sendiri, ibu dan bapanya merupakan pasangan ibu bapa yang lemah lembut, entah dari mana turunnya sikap alongnya itu. Nurul Humaira dan Nurul Hamiza akan selalu beringat untuk jangan sesekali membuat alongnya itu berang. Ketegasannya membuatkan dia dua beradik memang takutkannya lebih dari ayah mereka sendiri. namun along bukan lah membuta tuli kalau nak marahkan sesiapa. Dia masih mempunyai sifat seorang abang yang penyayang. Ketegasannya juga membuatkan ramai kawan kawan yang mengenalinya hormat kepadanya.
            ‘’ macam mana keputusan kamu? ‘’ along tiba tiba bersuara. Mati beku otak Nurul waktu itu, dipandang wajah ibu dan ayahnya silih berganti, meminta perhatian dan pemahaman dari mereka berdua. Nurul tak nak mak.. ayah.. namun hanya mata yang berbicara, lidahnya berat suaranya tersekat.

            ‘’ Nurul humaira! ‘’ sergah alongnya

            ‘’ maira ikut je.. ‘’ rendah dan terpaksa sekali dia memula bicara. Mana mungkin dia berkata tidak kepada alongnya. Air mata mula bergenang, tunggu masa nak jatuh saja. Hatinya diruntun sayu. Sebak sekali. Entah apa lagi nasibnya selepas ini.

            ‘’ ayah dengan mak nak minta maaf pada kamu maira. Ayah banyak terhutang budi dengan mereka. Permintaan mereka ni tak dapat ayah tolak mentah mentah, tapi ayah tak mahu membelakangkan kamu, ini hidup kamu. Tapi ayah memang berharap sangat kamu setuju dengan perkahwinan ini. ‘’ ibarat petir yang menyambar tangkai hatinya, sayu mendengar ayahnya berbicara sebegitu. Jelas dipandangannya mak menggosok perlahan bahu ayah sambil sebelah tangannya yang satu lagi menyeka air mata yang mengalir laju di pipi.

Sebentar dilihat ayahnya mengambil nafas, mungkin mengambil semangat untuk meneruskan kata kata selanjutnya. ‘’ kalau kamu tak setuju, ayah akan berbicara elok elok dengan mereka. Tapi harapan mereka tinggi maira. Ayah tak sanggup nak menghampakan mereka. ‘’ sambung encik Khalif lagi. kali ini lebih tenang. Dia memerhati redup pandangan anaknya. Emaknya masih lagi membisu. Membiarkan along dan ayah saja yang berbicara. Itulah ibunya, hanya mendengar sekali sekala saja dia menambah jika perlu. ‘’ dan kalau kamu setuju ayah akan sampaikan berita ini kepada mereka secepat yang mungkin. ‘’ kata kata ayah terhenti di situ.

            ‘’ kalau itu baik buat mak ayah along dan hamiza, maira terima. ‘’ kata kata itu terpacul disertai jujuran air mata yang deras membasahi pipinya. Kakinya melangkah laju masuk ke bilik. Pintu di tutup perlahan Nurul terduduk sendirian mengenangkan nasib diri yang terpaksa bergelar isteri kepada.. entah siapa. Tangisan dan gelengan bersilih ganti, sebak hatinya. Sakit dadanya tidak tertahan lagi, laju saja air mata yang mengalir sedikit melegakan jiwanya yang di cengkam perasaan. Kakinya melangkah lemah ke hujung katil, nurul berteleku di situ. Lama.

            Ft.island bernyanyi riang, Nurul sedikit tersentak mencari cari Samsung s3 dari dalam beg sandangnya. Tertera private number.

            ‘’ assalamualaikum. ‘’ ujarnya memula bicara di iringi sisa esakan yang tersisa. Nurul membiarkan suasana bilik itu sepi, tak lama, kemudian sedu tangisnya bermula. Air matanya di tahan secara paksa, kalau bukan kerana pemanggil di sana masih berada di talian, maka air matanya mungkin mencurah curah di buatnya.
            ‘’  saya minta maaf mungkir janji, pagi tadi terpaksa balik kampung, ada kecemasan berlaku. ‘’ air liur ditelan, terasa berpasir tekaknya saat menerangkan segalanya kepada lelaki itu. sungguh dia merasa bersalah kerana mungkir janji begitu. Hendak di beritahu awal dia tiada nombor lelaki itu. setiap kali dia menelefon hanya private number yang tertera. Hidungnya semakin berair. Hujung jari menekan hujung hidungnya. Tiada suara dari sebelah sana. Entah mengapa dia masih bersabar menunggu. Mungkin kerana rasa bersalah tidak dapat memulangkan telefon ini kepada pemiliknya. ‘’ encik.. ‘’ panggil Nurul sayu. Dia perlukan jawapan dari lelaki itu. tiba tiba air matanya mula mengalir laju, perasaannya begitu sebak, cukup sakit sekali, air mata yang di tahan sejak tadi gugur juga selebatnya. Aneh sekali dia merasa ada yang menemaninya saat dia merasa cukup terseksa. Terseksa dengan keputusan yang terpaksa di buat untuk kebahagian ayahnya. Dia terpaksa redha dengan semua yang berlaku. Dia pecaya kepada takdir Allah. Apabila  teringat Samsung s3 lencun di basahi air matanya, kecut perutnya memikirkan kalau kalau ia akan rosak. Cepat cepat di gosok skrin dengan hujung bajunya t-shirtnya. Diperhatikan di skrin, si pemanggil masih setia di sana.
            ‘’ ehemm.. ‘’ Nurul membetulkan suaranya. Air mata yang masih bersisa di sapu dengan belakang tangan. ‘’ esok saya dah kerja, encik boleh datang esok? ‘’ perlahan lahan Nurul menuturkan kata. Sekali sekala sisa esak tangisnya kedengaran.

            ‘’  awak simpan la dulu. ‘’ tegas suara itu.

            ‘’ tapi.. ‘’ 

            ‘’ pastikan ia sentiasa on. ‘’ ujarnya memotong kata kata nurul

            ‘’ tapi.. ‘’

            ‘’ saya tak de di sini esok. ‘’

            ‘’  tapi.. ‘’ belum pun sempat dia menjelaskan, talian di putuskan. Tapi kalau pemilik telefon ni nak guna macam mane? Kalau ada perkara penting yang harus disampaikan mcam mane? Sambungnya menghabiskan apa yang hendak di katakana tadi. Dia hairan. Namun apabila teringatkan nasibnya, matanya kembali bergenang. Namun semakin di fikirkan semakin sesak dadanya.

Puan Irah selesai menyudahkan kerja kerja di dapur, dia melihat anak lelakinya sedang tekun menelefon seseorang. Maka dibiarkan saja dahulu sebelum dia memulakan bicara. Kali ini dia dia akan mencuba sehabis boleh untuk memujuk hati anak lelaki yang satu itu. tangan di lap, kakinya perlahan melangkah keluar mendapatkan anaknya.

            ‘’ telefon siapa? ‘’ lembut puan irah bertanya.

            ‘’ kawan. ‘’ pendek dia menjawab? Renungan dan senyuman sinis mamanya di buat tak Nampak. ‘’ betul ma.. kawan. ‘’ seakan mengerti renungan itu. Daniel melarikan pandangannya terus ke laman tepi rumah mereka. Pokok pokok bunga menghiasi indah banglo kepunyaan Tuan Malek. Semuanya hasil kerja tangan mamanya yang merupakan suri rumah sepenuh masa. Masanya memang banyak habis untuk menguruskan rumah, setelah anak anak semuanya membesar dan masing masing mempunyai kehidupan mereka sendiri. dia sendiri walaupun berlum berkahwin tapi sudah mempunyai rumah sendiri. dia lebih selesa sendirian di rumahnya. Sejak pertelingkahan dengan papanya bertahun yang lalu membuatkan dia membawa haluannya sendiri, dia mengelak dari bertemu muka dengan papanya. Kalau atas urusan kerja mungkin dia masih boleh memberanikan diri, tapi bila berkait rapat hal keluarga dia tidak sanggup.

            ‘’ mama ada sesuatu untuk kamu. Harapnya kali ni kamu setuju. ‘’ Puan irah menyerahkan sekeping sampul surat yang dia dapat mengagak apa isinya. Sampul surat bertukar tangan. Daniel menghela nafas panjang. Dia merenung jauh ke langit.
 ‘’ saya setuju.’’
‘’ tapi kamu tak tengok pun lagi? ‘’
‘’ tak pe.. saya ikut saja. ‘’
‘’ betul ni? ‘’’ Puan irah dah mula mempamerkan gigi yang masih tersusun cantik. Walaupun muka terbaris kedut kedut di bawah mata namun di usia itu dia masih kelihatan aggun dan jelita.
‘’ betul Daniel setuju? ‘’ soalnya lagi meminta kepastian.
‘’ bila? ‘’ soalan berbalas soalan. Puan Irah seakan tidak percaya, begitu mudah kali ini.
‘’ mama bagi tempoh lebih kurang 6 bulan. Nanti Daniel boleh jumpa dan kenal kenal dulu. ‘’ saran puan Irah sambil memegang lembut bahu anaknya. Gembira sungguh dia malam itu. walaupun sedikit pelik dengan sikap Daniel tapi dia bersyukur akhirnya Daniel terbuka hati. Terima kasih Ya allah. Doa puan irah dalam hati. Senyuman tak lekang dari bibir tua itu.

‘’ mama.’’ Panggil Daniel tiba tiba. Puan irah diam, memberi laluan untuk Daniel berkata kata. 
‘’ Daniel tak kan jumpa dia sehingga la hari nikah, semuanya mama boleh uruskan mengikut kehendak mama. ‘’ Daniel berlalu meninggalkan puan Irah sedikit terkejut dengan tindakan Daniel. Tapi tak mengapa, mungkin dia memerlukan masa untuk menerima segalanya, dia tahu anaknya, jika dia bersetuju maknanya dia akan cuba berkompromi dengan keadaan tersebut, jangan di paksa kalau tidak adalah jawapannya. Puan irah tersenyum riang. Semoga niatnya untuk membahagiakan anaknya tercapai hendaknya.


~~~ percaya pada Qada’ dan Qadar Allah..


6 comments:

baby mio said...

best sangat-2.

Anonymous said...

sambung cepat ye...teruja nak tau ape jadi lps dorang kawin....

norihan mohd yusof said...

tad akn di jodoh kn ngan pilihan ibubapa... dn nurul humaira pu bakal dijodoh kn ngan pilihan ibubapa gak so terpikir gak... yg tad n maira lh pasangan tuh..best nyer tk sabar akk nk baca n3 pasni dek....

Anonymous said...

Salam... Alhamdulillah.. another great N3... Keep on writing... i loike!!! Hehehe..

hud 85 said...

Apa kesinambungan cerita ni writer?

hud 85 said...

Apa kesinambungan cerita ni writer?