PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Wednesday, January 16, 2013

Soul Mate 61



‘’ Pak Karim, mana.. ‘’ ayatnya mati disitu apabila dia terpandang sekujur tubuh yang turut terbaring di katil disebelahnya, sungguh tadi dia tak perasan kerana terlalu memikirkan keadaan isterinya, Pak Karim hanya tersenyum lega sambil membantu lelaki itu yang nyata ingin bangun dan mendekati tubuh yang terlantar lesu itu. wajah pucat Aleyssa di tatap penuh sayu, lebam di seluruh lengan dan muka gadis itu membuatkan Lee nanar. Kepala yang berbalut diusap perlahan. Tiba tiba berlaku pergerakan pada tubuh itu yang membuatkan Lee sedikit kaget, bukan niatnya unutk mengejutkan Aleyssa. seboleh-bolehnya dia mahu isterinya itu berehat sepenuhnya. Namun kegusaran hatinya nyata menggunung selagi tidak dapat mendengar sendiri dari mulut kecil itu.
            ‘’ abang.. ‘’ panggil leyssa perlahan, sedaya upaya di gagahkan diri untuk memberi senyuman manis buat gadis itu. tangan Leyssa di raih perlahan, di kucup lembut jari jemari itu. Aleyssa tersenyum melihat gelagat suaminya. Ada air jernih di mata lelaki itu membuatkan Aleyssa terharu. Jarinya pantas menyeka hujung mata Lee.
            ‘’ dah la bang, leyssa kan dah ok? Abang okey tak? ‘’ soal leyssa manja, walaupun suaranya masih perlahan tapi Lee cukup lega apabila melihat usaha Aleyssa yang ingin menyenangkan hatinya. Dia tahu kini dia tidak mahu membiarkan Aleyssa disakiti. Semua perkara akan dijelaskan kepada Aleyssa nanti. Mengenai Amira, mengenai lelaki yang menculiknya, juga mengenai siapa sebenar dirinya akan di beritahu kelak, tapi buat masa ini biarlah mereka sembuh dahulu, dia tahu Aleyssa perlukan tenaga dan semangat yang kuat untuk menerima semua ini. Pak Karim yang dari tadi hanya menjadi pemerhati berjalan mendekati mereka berdua. ‘’ dah la tu, kamu bawak-bawak la berehat dulu, nanti pak cik datang lagi. pastikan kamu berdua rehat tau? ‘’ ujar Pak Karim mengingatkan. Lalu dia bejalan meninggalkan mereka berdua. Lee merenung wajah yang dirindui itu, Aleyssa sedikit kekok dengan pandangan suaminya. Sudahnya dia tersipu malu, ‘’ malu lagi dengan abang? ‘’ ujar lee ada nada mengusik di situ. Jari jemarinya di elus lagi, kali ini entah berapa kali kucupan singgah di situ.
            ‘’ abang pergilah berehat, nanti lambat sembuh, kesian leyssa tengok. Abang tak sakit ke?’’ leyssa mengalih pandangan ke arah tangan dan kaki yang berbalut. Kemudian beralih pula ke wajah tenang yang penuh dengan luka luka kecil di bibir, mata dan dahinya. Jarinya sempat menyentuh bibir yang pecah itu. tanpa sedar jari itu mengelus lembut pipi cengkung lee.
            ‘’ abang nak rehat dengan sayang la, boleh? ‘’ pinta lee manja, seronok sekali diperlakukan begitu oleh ALeyssa. Aleyssa yang sedikit terkejut dengan permintaan suaminya merenung tajam ke arah Lee. ‘’ nak rehat kat sini? ‘’ tanya Aleyssa hiaran. ‘’ tak kan la.. ‘’ sambung aleyssa lagi, mati kata katanya apabila Lee bingkas bangun dan naik ke katilnya dan terus berbaring di sebelahnya. Katil yang kecil itu membuatkan tubuh mereka dekat sekali. Aleyssa semakin tak tentu arah. nak saja dia turun dari situ. Tapi mana mungkin, badannya sungguh lemah saat itu. nak tak nak dia membiarkan saja tubuh itu berbaring disebelahnya, tak ada salahnya di situ. Keadaan katil yang agak sempit membuatkan Aleyssa takut untuk begerak, risau pula kalau tergolek ke bawah, tapi tubuhnya betul tak selesa begitu, mahu saja dia mengiring. Lee seakan tahu apa yang dirasakan isterinya, tubuhnya pantas mengiring memberi ruang untuk Aleyssa turut melakukan perkara yang sama. Kini mereka berada pada posisi bertentangan, Lee sengaja mendekatkan tubuhnya lebih dekat kepada Aleyssa, tapi spontan aleyssa menjarakkan sedikit tubuhnya. Tapi pantas tangan Lee merangkul erat pinggang Aleyssa membuatkan gadis itu static begitu. Lee tersenyum apabila melihat rona merah jambu pada wajah isterinya.
            ‘’ isteri abang ni selalu buat abang geram sangat dengan dia. ‘’ Aleyssa yang mendengar ucapan itu berkerut dahinya. Bibirnya dimuncungkan sedikit. Apesal pulak nak geram dengan aku? Aku yang geram kat dia adalah.. ade je perkara nak buat aku malu. Tengok la tu, tangan tu gatal je peluk pinggang aku niha.  Luah leyssa dalam hati, bukan tak senang dengan perlakuan itu, tapi sifat malu masih menebal dalam dirinya. sudahnya dia hanya mampu merenung jauh ke dalam mata lelaki itu. tiba tiba satu kucupan hangat singgah di pipinya. Aleyssa terbuntang biji mata. macam biasa, tabiatnya mengigit bibirnya sampai kemerah merahan jadinya. Renungan suaminya membuatkan dadanya berdegup semakin kencang.
            ‘’ sayang ni kan? Abang geram dah lama dengan sayang ni, sayang tau tak? ‘’ lee sengaja merenungnya tajam. Bibirnya menyembunyikan senyuman. Dapat dilihat Aleyssa yang berkerut-kerut dahi tak puas hati apabila tak dapat memahami apa yang ingin disampaikannya. Lee tergelak kuat, spontan tangannya menekup mulutnya sendiri. matanya masih lagi melekap pada wajah mulus isterinya itu. ‘’ abang ni pelik la. ‘’ ALeyssa semakin hairan, geram juga dengan sikap suaminya semakin suka mengenakan dirinya. tapi dia suka perasaan itu. ada nada gembira berlagu dalam hatinya kini. Persoalan tentang masalah yang berlaku seakan hilang di sebalik senyuman dan gelak tawa dari lelaki yang amat dicintainya itu. Sungguh dia penasaran ingin tahu tentang perkara sebenar yang berlaku, tapi dia tahu, dia kini perlu, dan dia juga tahu suaminya itu akan bercerita kepadanya apabila masa itu tiba nanti. Sekarang dia memang mahu menikmati suasana begini bersama orang yang tersayang, tanpa sedar dia tersenyum sendiri. Aleyssa terpempan apabila bibirnya kini menjadi mangsa ciuman lelaki itu. walaupun sekejap tapi cukup membuatkan dia tersedar dari lamunannya. ‘’ eiii.. abang ni.. suka ‘’ ayatnya mati di situ. Apabila jari lee diletakkan ke bibirnya. ‘’ sayang, abang dah lama tunggu saat gembira macam ni, dah lama sangat abang impikan semua ni bersama Gadis yang abang cintakan sejak sekolah lagi. ‘’ Aleyssa membulatkan matanya. Maknanya.. hatinya kini berbunga riang, entah mengapa dia merasa sangat gembira dan bersyukur, ternyata bukan dia saja berperasaan begitu, pada awalnya dia sendiri tidak pasti akan perasaannya. Tapi sejak Lee menghilang dia semakin pasti, yang dia memang sudah jatuh cinta dengan lelaki itu, kalau ditanya mengapa dia sendiri tidak tahu jawapanya. Mungkin itu takdirnya. Mungkin itulah soul matenya, walau tidak pernah berjaja cinta tapi masing masing seakan mengerti perasaan masing masing. Dan dia semakin pasti perasaannya kini, cinta dan kasih sayangnya hanya untuk lelaki ini sahaja.
            ‘’ sayang.. dengar tak apa abang cakap ni? ‘’ soal Lee cukup romantis, jarinya menguis-nguis rambut isterinya. ALeyssa tersenyum kegelian. Tapi seronok diperlakukan begitu.
            ‘’ dengar, leyssa pun ada sesuatu nak bagitahu abang, dan yang paling penting lagi ada banyak soalan yang leyssa nak tanya abang, tapi kan? ‘’ Aleyssa berhenti kata sambil merenung ke mata Lee. ‘’ tapi kenapa sayang? Hmm? ‘’ soal Lee sedikit hairan. Tangannya masih bermain-main di wajah isterinya pula. ‘’ hurmmmm…  nanti lah, banyak sangat sampai Leyssa takut abang tak boleh rehat nanti jawab soalan Leyssa. ‘’ ujarnya sambil menarik hidung lelaki itu. pertama kali dia berani berbuat begitu. Lee tersentak, tak sangka isterinya itu romantis sekali. Dia tersenyum riang. ‘’ nanti Leyssa nak tahu semua pasal abang. Kali ni biar abang pula yang bercerita, Leyssa nak dengar je, ‘’ ujarnya manja.
‘’ owh.. kira nak balas dendam la ni? Dulu sayang selalu bercerita pada abang. ‘’ macam dah melekat saja panggilan sayang itu di bibirnya. Tapi Aleyssa cukup suka mendengar panggilan itu dari suaminya. Indah sekali.
‘’ ye la, geram Leyssa masa tu tau? Abang buat tak tahu saja Leyssa kat sebelah, boleh je buat dek, sakit hati tau. ‘’ ujar Aleyssa sedikit protes apabila mengingatkan kenangan lama yang benar –benar mengusik hatinya. Apa saja yang berlaku ketika mereka berasama benar-benar menjadi kenangan yang mungkin dia tak dapat lupakan.
Tiba-tiba Pintu terkuak, muncul Pak Karim bersama mangkuk tingkat, Pak Karim sedikit terkejut melihat mereka berdua, apa lagi, Lee juga terkejut dengan pandangan Pak Karim, dia tersengih-sengih dan perlahan turun dari katil Aleyssa. Aleyssa pula dah tertunduk malu. Entah apa yang pak Karim fikir melihat adegan mesra mereka tadi. Malunya.. mana nak sorok muka ni? Jerit ALeyssa salam hati. ‘’ aku suruh korang berehat boleh pula korang bercengkerama lagi yer? ‘’ seloroh Pak Karim sambil berjalan mendapatkan mereka berdua yang static di situ. Aleyssa dah memerah mukanya menahan malu. Lee pula masih tersenyum senyam.
            ‘’ dah la, pak cik balik dulu. Pak cik tertinggal beg ni je, esok pak cik datang lagi. ‘’ selepas mengambil beg hitam yang di letak atas sofa di hujung bilik itu, lelaki itu kembali ke pintu. Dan sebelum keluar sempat dia berpesan. ‘’ sudah-sudah la dulu, rehatkan tubuh badan kamu dulu, jangan fikir macam-macam, lepas ni banyak lagi perkara yang kamu kena selesaikan, simpan dulu tenaga kamu tu. Ingat, kalau kamu tak nak aku pisahkan bilik kamu, lebih baik kamu dengar cakap aku ni. ‘’ ugut Pak Karim yang bernada serius, mendengarkan kata kata Pak karim itu Lee pantas melompat ke katilnya. Apabila renungan Pak Karim tepat ke arahnya.
            ‘’ baik pak cik, ‘’ balas lee sambil mengangkat tangannya kepada Pak Karim yang sudahpun memboloskan dirinya keluar. Aleyssa mengeluh lega. Malu lah, walau dia tahu Pak Karim melakukan perkara itu hanya kerana risaukan kesihatan mereka. Memang betul,suaminya itu dari tadi langsung tidak mahu berehat sejak sedarkan diri, bukan dia tidak mahu melayani lelaki itu, tapi dia juga terlalu risaukan kesihatannya. Padanlah Pak Karim mengugutnya begitu tadi, Nampak cuak juga wajah lelaki itu. dia tersenyum sendiri.
            ‘’ sayang! Kenapa senyum sorang-sorang? ‘’ suara Lee seakan berbisik. Dia hairan melihat gadis itu yang tersenyum sendiri memerhati ke arahnya.
            ‘’ tak lah. Abang rehat la, dari tadi abang asyik bergerak sana sini, abang tak penat ker?’’ duduknya kini mengadap katil lelaki itu. dia tersenyum manis.
‘’ sayang.. ‘’ soalan Aleyssa tidak di jawab, tapi dia masih memanggil nama itu manja.
‘’ apa dia? ‘’ jawab Leyssa sedikit geram dengan perlakuan lelaki itu yang tidak mengendahkannya.
‘’ sayang nak abang berehat kan? ‘’
‘’ hurmm..’’ dia angguk kepala.
‘’ betul ni nak suruh abang berehat? ‘’
‘’ betul.. ‘’ ujarnya sambil kepala diangguk lebih lagi.
‘’ kalau macam tu.. ‘’ lee dah turun dari katilnya menghampiri katil aleyssa. kini dia dah duduk di sebelah gadis itu. ‘’ abang berehat kat sini je la. Kalau kat sana abang tak boleh nak berehat la,’’ ujar lelaki itu manja, aleyssa nak tergelak pun ada melihat telatah lelaki itu. lucu sungguh mukanya. ‘’ boleh la sayang.. yer? Hmm? ‘’ rengeknya lagi, kali ini ALeyssa menghamburkan tawanya, sungguh comel lelaki itu, lucu sungguh wajahnya merengek begitu, tidak pernah dia melihat lelaki yang selama ini hanya tahu diam dan membuat muka tak de perasaan kini sudah pandai memainkan ekspresi wajah yang benar benar menggugat jiwa perempuannya. Aleyssa membetulkan letak bantalnya, ditepuk tepuk perlahan,tangannya memberi isyarat supaya lelaki itu melabuhkan kepalanya di situ. Lee tanpa teragak-agak menghempas tubuhnya seraya menarik sekali tubuh ALeyssa berbaring bersamanya. Tersentak juga aleyssa dibuat begitu, namun diturutkan saja kehendak lelaki itu. kali ni mereka berbaring berdua lagi, Aleyssa berkalih sedikit tubuhnya mengiring ke arah Lee yang kelihatan memandang ke syiling. Dari tepi raut wajah itu tenang sekali. Spontan jarinya menyentuh pipi Lee, kemudian lee menoleh, mata bertemu mata, Aleyssa kini Nampak ada sinaran bahagia di mata itu. sengaja dia merapatkan tubuhnya dan merangkul tubuh lelaki itu dan melekapkan wajahnya ke dada lelaki itu. lee yang sedikit teruja senang dengan perilaku Aleyssa. ‘’ abang rehat dulu ye? Nanti kita cerita panjang. ‘’ ujar Aleyssa manja. Pelukannya dikejapkan lagi. masing masing senyap melayan perasaan. Sedar tak sedar mereka tidur berpelukan.




4 comments:

Anonymous said...

Salam..... Sukaaaaaaa sgt2 baca N3 kali ni... Cepat2 upload cerita seterusnya... X sabar nk tahu kesudahan soulmate!! PS.. klu xnk ntar citer ni utk d terbit.. apa kata , buat satu `scrapbook' utk peminat2 soulmate..

lieza said...

wahhhh... scrapbook?? hihihi.. seronok bila orang suka karya saya,, ini karya pertama thanks yer....

baby mio said...

BEST SUKA SANGAT-2.

Anonymous said...

ad gak entry...lame tggu..
nak lagi..pnjang lg ke cite ni?
huhu kalo blh abiskan trus la..
xnak dh tggu, lame dr 2009 smpai skrang 2013 xabis g...cpt2 upload entry...