PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Friday, March 1, 2013

SouL Mate Bab 62




Tubuhnya masih bertingguh di sisi katil yang menempatkan jasad yang masih lena dibuai mimpi, Aleyssa dari tadi senang memerhatikan suaminya  yang sungguh lena, matanya ralit meneliti setiap inci wajah memerah itu. sekali sekali dia tersenyum apabila dahi lee yang berkerut kerut, mimpi sesuatu mungkin. semakin lama ditatap wajah itu makin senang hatinya, adakah ini yang dinamakan cinta? Wajah itu begitu menyenangkan hatinya, pendek kata dia akan tersenyum riang dengan hanya meneliti wajah tenang itu. ‘’ lenanya abang tidur, ‘’ perlahan, terpacul ayat itu dari bibirnya. Bibirnya melakar senyuman, letih mengadap begitu, dia mula melutut sambil tubuhnya di tinggikan sedikit, kini wajahnya  makin dekat dengan seraut wajah tenang itu, jam di dinding sesekali di lirik, ‘’ baru jam 5.00 pagi, lambat lagi nak tungguh subuh, nak tidur takut terlajak pula nanti. lirik leyssa dalam hati, matanya kini berpaling kembali menatap wajah itu. baik aku tilik wajah tampan ini. Desisnya dalam hati, sambil tersenyum nakal, malu kalau dia tahu aku suka tengok muka dia. Gelak leyssa tersipu sipu malu. 

            ‘’ kenapa sayang suka curi pandang abang? ‘’ soal lee tiba-tiba, membuka matanya sambil merenung redup mata isteri tercinta, aleyssa terlopong. Matanya berkelip kelip, terserlah membulat matanya apabila melihat lelaki itu melirik manja ke arahnya. Tiba-tiba lee spontan mengucup bibir aleyssa. Dan seperti biasa, wanita ini memang selalu gelabah tak ingat, lee sudah bersedia menampung tubuh itu dari terlentang ke belakang. ‘’ kenapa sayang? Tak biasa lagi? ‘’ soal lee membuatkan aleyssa tersipu malu. Lee tergelak riang. Memang dari tadi dia sudah pun sedar dari tidur, Cuma dia nak tengok apa lagi yang ingin dilakukan wanita yang paling dicintainya itu. 

            ‘’ sini, ‘’ panggil lee mengisyaratkan supaya aleyssa bangun dan duduk di sebelahnya, manakala dia turut menegakkan tubuhnya menyandar di kepala katil. Sesekali dia bernafas kuat, kerana sekali sekala dia masih merasa sakit akan kesan- kesan dipukul. ‘’awal sayang bangun?’’ soalnya lembut sambil merangkul tubuh aleyssa ke dalam pelukannya, sungguh dia merasa selesa begitu. Tangannya membelai rambut panjang isterinya. Aleyssa kaku, tapi dia cuba untuk menyantaikan dirinya. ‘’ kejap lagi dah subuh, leyssa terkejut awal, tunggu je la, ‘’ jawabnya bersungguh. 

‘’sayang tunggu je? Tak buat perkara lain? ‘’ soal lee nakal sambil mencuit hidung isterinya.

‘’ hurm?? ‘’ leyssa tak dapat menagkap maksud suaminya.

‘’ leyssa tunggu je ke? Tak ada buat perkara lain? Contohnya… curi-curi tilik wajah abang?’’ ujar lee sedikit tergelak halus, sesekali tangannya menguatkan pelukan. Aleyssa sudah tak tahu nak cakap apa, dia hanya tersenyum malu, dia tahu perbuatannya telah diketahui.
            ‘’ kenapa sayang curi-curi pandang? ‘’

            ‘’ tak lah. Mana ada? ‘’

            ‘’ iye ke? ‘’

            ‘’ iye.. ‘’

            ‘’ kalau macam tu, pandang abang sekarang. ‘’ lee mula memalingkan tubuh mengadap tubuh aleyssa. Matanya merenung ke dalam anak mata isterinya itu, aleyssa kelihatan gugup. Matanya pantas saja mengalih pandanganya lari dari redup mata lelaki yang merenungnya.

            ‘’ tengok.. kalau abang tak pandang, leyssa seronok je tilik muka abangkan?? Bukan sekali, bukan dua kali, sejak kita sekolah lagi kan? Leyssa suka curi-curi pandang abang. ‘’ tenang suara itu meluahkan segala yang terbuku di hatinya.

Aleyssa seakan terpana, matanya melirik menginginkan penjelasan dari lee,

            ‘’ betul tak, apa abang cakap? ‘’ soal lee lembut sambil membelai rambut aleyssa. Menanti sebuah pengakuan dari bibir comel itu. sungguh dah lama dia perasan akan kelakukan aleyssa yang suka memerhatikannya, kalau dulu dia kadangkala agak segan apabil perasan dirinya selalu diperhatikan, tapi lama kelamaan dia dah jadi biasa dengan pandangan itu.

            ‘’ ermm.. leyssa.. ‘’ tersekat-sekat suaranya. Malu sungguh apabila sikapnya telah diketahui. Dan bertambah malu apabila disedari dari awal lagi.

            ‘’ erm… abang, kita solat dulu la, dah masuk waktu ni, nanti leyssa tolong abang ke bilik air untuk ambil wuduk yer? ‘’ dalih aleyssa apabila rahsianya bakal dibongkar nanti. aleyssa tersenyum simpul sambil bergerak bangun turun dari katil. Lee hanya tersenyum memerhatikan gelagat isterinya itu. ‘’ sayang… abang tunggu cerita dari sayang tau? ‘’ ujar lee sambil mengeyit mata nakal.

Sesekali Amira mengeluh lemah, entah mengapa perkara yang diketahui secara tidak sengaja semalam membuatkan dia merasa sungguh lemah, sesak nafas dibuatnya, mengapa semua ini berlaku kepada dirinya. Dan kenapa ia mesti melibatkan orang yang paling dia sayangi? Sekejap duduk, kejap lagi dia berjalan kehulu ke hilir.

Malam tu, memang dia sendiri tak menyangka yang selama ini semua kekayaan yang dia ada dan apa jua kemewahan yang dia miliki selama ini adalah milik orang yang amat dekat denganya. Sudah beberapa kali amira mengeluh lemah. Niat hati dia ingin memperbetulkan segala yang berlaku. Entah mengapa timbul rasa bersalah dalam dirinya. Sungguh, dulu dia memang tidak berniat untuk membenci sahabatnya yang dianggap sebagai ahli keluarganya sendiri, tapi akibat terpengaruh dengan mama dan abangnya dia jadi keliru. Memikirkan mereka berdua adalah darah dagingnya maka, dia sanggup melupakan persaudaraannya dengan aleyssa yang sudah dianggap seperti kakaknya sendiri. bahkan marahnya semakin bertambah apabila dia mendapat tahu yang haikal mendekati dirinya hanya sekadar untuk lebih mendekati aleyssa. Dia begitu marah apabila alif haikal sendiri pernah mengakui sendiri yang dia sudah lama jatuh hati dengan sahabatnya itu, dan dia sendiri mengaku yang aleyssa tidak pernah memandang dia lebih dari kawan, tapi dia tetap ingin mencuba, disebabkan itu lah dia sanggup menggunakan amira untuk lebih dekat dengan Aleyssa, walaupun amira sendiri tahu yang aleyssa memang tidak pernah ada hati dengan lelaki yang bernama Alif Haikal. Tapi entah mengapa disebabkan selalu ditanam rasa benci dan dendam oleh mama dan abangnya membuatkan dia turut sama membenci aleyssa.

Tapi mengapa setiap kali dia cuba untuk menanam rasa benci terhadap aleyssa selalu saja tidak Berjaya, masakan tidak, sehingga dia sendiri pernah terjebak dengan gejala social yang meruncing, pernah tersasar dari landasan yang betul, sungguh dia menyesal kerana terlalu terikutkan emosi sewaktu itu. ‘’ leyssa maafkan aku.’’ Luruh hatinya menitiskan segala air mata penyesalan. Teresak esak amira menangisi segalanya yang perbuatanya selama ini.

Amira tidak mampu lagi membendung rasa sedihnya lagi, apa yang bermain di mindanya kini hanya untuk mengembalikan keadaan seperti dulu, dia tidak mahu lagi kehilangan sahabat dan kakak yang sangat dirinduinya. Kakinya melangkah keluar dari biliknya. Sekadar bersiap mana yang patut dia mencapai kunci kereta, dia tekad, dia mahu mencari kebenaran yang sebenar-benarnya. Saat dia membuka pintu, namanya dipanggil. Dia tahu mamanya.

            ‘’ kamu nak ke mana amira? ‘’ soalnya pelik melihat anaknya seolah tergesa-gesa. Dia tersenyum gembira, setelah dapat tahu yang suaminya akan sentiasa bersamanya lagi selepas ini, bukan seperti dulu, apabila suaminya selalu meninggalkan mereka, selalu saja berlasan, dan mereka seolah dilayan seperti orang asing, entah mengapa, apabila dia meminta penjelasan suaminya sering mengatakan yang dia harus melunaskan segala dendam yang tersurat, tapi sejak semalam suaminya itu pulang dengan wajah kemenangan, dan apabila di Tanya sikapnya sungguh memberangsangkan. Senyum penuh makna, dan buat pertama kali dia dapat merasai kasih sayang seorang suami selepas lama lelaki itu mengambil sikap tidak peduli kepada keluarga mereka hanya kerana dendam. Dendam disebabkan harta dan seorang wanita.

            ‘’ ma,, apa yang kita buat ni salah ma, aleyssa tak bersalah dalam hal ni ma. Mira nak minta maaf dengan ma. ‘’ amira sudah mula mengongoi. Sebak dadanya memikirkan perkara itu.

            ‘’ kamu dah gila mira? ‘’ terbuntang mata mamanya apabila mendengarkan kata kata amira.

            ‘’ mama dan papa yang dah gila kerana sanggup melakukan perkara itu kepada aleyssa, mama dan papa hampir bunuh mereka hanya kerana harta dan kuasa. Mama sedar tak semua tu ma? ‘’ jerkah amira lagi. kali ini dia tidak mahu lagi berkompromi dengan mereka, walaupun darah dagingnya sendiri. aleyssa tidak pernah menyakitinya atau pun orang lain. Dia tahu semua yang berlaku langsung tiada kena mengena dengan sahabatnya itu.





hurmmm,, mungkin ada beberapa episod saja lagi nak tamatkan cerita nih, maaf kalau ada kekurangan, jujur saya katakan cerita ini tidak pernah di draftkan, saya menulis mengikut mood dan idea yang datang waktu itu. sbb tu lah mungkin banyak yang celaru. mungkin  kerana ini adalah karya pertama. dan mungkin juga  kerana saya masih mengasah bakat yang ada. mungkin kerana itu jugalah saya masih tak dapat nak habiskan lagi kisah aleyssa dan lee ini. sayang rasa nak habiskan kisah mereka. Terima kasih tak terhingga kepada mereka yang suka dan sentiasa menanti episod selanjutnya Soul Mate yang tak seberapa ini. sayanggg kamu semua... 








Friday, February 8, 2013

TakutNya Cinta Bab 6





            Ammar      : whats up bro? lama tak Nampak? Busy semedang je aku dgr.
            Tad            : kerja.
            Ammar      : common la.. tak kan sampai tak de mase lepak kat tempat biasa?
            Tad            : tengok la, macam mana.
            Ammar       : petang ni?
            Tad             : tengok la.
            Ammar       : jangan tengok bro, reza bising dah lame tak berhiburan.
            Tad             : ok.
            Ammar       : ok.
                       

Sesi berchatting selesai. Notebooknya di tutup, wajahnya diraup, air liur yang ditelan terasa pahit. Lebih sebulan juga dia tidak menjejak kaki ke tempat biasa bersama rakan rakanya. Sengaja dia menyibukkan diri dengan kerja di pejabat, sebulan juga dia tidak mendapat khabar berita dari mama. Panggilan telefon dari mama selalu dibiarkan sepi. Sudah di beritahu yang dia tidak mahu bersangkut paut dengan semua perkara itu lagi. cukuplah sekali. Kepala dipangku lengannya, matanya mendongak ke syiling pejabatnya, ada sesuatu terbayang di situ membuatkan dia tersentak. Sekali lagi mukanya di raup. Sah, angau.



Nurul  mengira cash yang ada sebelum bertukar syift, dia semakin mahir dalam melakukan kerja kerja yang di arahkan, sedikit sebanyak sifat gemuruh melampaunya hilang begitu saja, mungkin setelah banyak praktik dia menjadi lebih mahir dan yakin diri. Sambil tersnyum dia mengira ngira note wang yang berada di tangan dengan teliti.
           
            ‘’ bagi saya 100 plus satu. ‘’ reza menyergah, mukanya terjongol ke depan betul betul mengadap tepat muka Nurul, terkejut dengan sergahan begitu Nurul sedikit berganjak ke belakang. Badannya dipusing mencapai se tin 100 plus seperti yang di pesan.

            ‘’ RM2.00 ‘’ serentak jumlah tersebut di letak di atas kaunter. Reza senyum sumbing sambil mengeyit mata kepada Nurul. ‘’ thanks. ‘’ ucapnya sambil berlalu mendapat Ammar yang dari tadi Nurul perasan asyik merenung ke arahnya.
                       
            ‘’ mana Tad? ‘’
            ‘’ dah naik. ‘’ ammar berjalan mendahului Reza yang sibuk membuka tin minuman yang di beli tadi, Nampak rakus dia meneguknya. Mereka berjalan beriringan mencari tad.

            ‘’ Nurul, tolong hantarkan barang ini ke atas. Berikan kepada Ali. ‘’ suruh Encik Hafiz sambil menyerahkan timbunan Tuala muka berwarna putih kepadanya. ‘’ baik encik Hafiz ‘’ tanpa banyak bicara dulang Tuala bertukar tangan, timbunan tuala yang melepasi kepalanya sedikit menyukarkan untuk dia melihat ke jalan hadapanya. Dengan berhati hati dia memanjat anak tangga di tepi kafe yang disediakan yang merupakan satu satunya jalan untuk sampai ke tingkat atas yang menempatkan pusat gym.
            ‘’ oopsss.. hati hati .. ‘’ tegur satu suara. Nurul menyegetkan sedikit kepalanya untuk melihat siapakah yang menegurnya itu. ‘’ lyn apa awak buat kat sini? ‘’ Nurul masih termengah mengah selepas memanjat anak tangga dengan beban di tangan. Sudah la terpaksa berhati hati kerana kependekan dirinya itu membuatkan timbunan tuala itu lebih tinggi darinya. Lyn Cuma tersenyum melihat Nurul yang terpaksa menjinjit jinjit kakinya untuk bercakap.
            ‘’ dah la tu, hantar barang tu dulu, nanti kita jumpa kat bawah, ‘’ lyn berlalu meninggalkan Nurul mengeluh di situ. Lyn,, saya nak minta tolong awak. Ujarnya sendiri sambil matanya masih memerhatikan lyn melepasi pintu tangga. Kakinya melangkah setapak dan kemudian terdengar namanya di panggil kuat. Apabila berpaling Ali sedang berjalan ke arahnya. Ali, lelaki berbadan tegap yang menjaga gym ini, sesuai dengan perwatakannya. Suaranya garau sekali dengan macam garang tapi kalau dah kenal dia memang peramah orangnya, suka bergurau juga.
            ‘’ kesian cik Nurul kita, dah la kecik bawak barang lebih tinggi dari dia. ‘’ usiknya sambil bergelak sakan. Nurul hanya tersenyum dengan usikan lelaki itu. dia tahu lelaki itu hanya ingin bergurau denganya. ‘’ dah, bawak sini. ‘’ dulang bertukar tangan, lega sekali barulah jelas pemandangan hadapanya. Saat mata menangkap sesuatu, hatinya tiba tiba berdegup kencang, tepat di hadapannya lelaki itu merenung ke arahnya. Terasa sudah lama dia di perhatikan begitu. Nurul termalu sendiri. dia mengalih pandangan ke arah Ali. ‘’ saya turun dulu. ‘’ pintanya sambil berlalu. Sedikit pun tidak di toleh ke belakang walaupun hatinya masih dapat merasakan yang lelaki itu masih merenung ke arahnya. Dah lama tak Nampak dia. Rungut Nurul sambil mengetuk ngetuk kepalanya. Kenapa pulak dia nak fikirkan lelaki itu? tapi renungan tadi, macam nak telan dia pun ada. Gumamnya sendiri.
           
Dagunya  diurut perlahan, senyuman di bibir mula terukir, melihat telatahnya membuatkan dia tersenyum sendiri. rindukah dia? Dah sebulan dia tak menjejak kaki ke sini, sebulan juga dia cuba untuk menenangkan diri dengan menyibukkan dirinya di pejabat. Ajakan Ammar hari ini memang tidak dapat di elakkan lagi. apa pula kata mereka jika dia selalu saja member alasan. Angin tak ada ribut pun tiada, tiba tiba dia seolah menjauhkan diri. Bebelan Reza dan soalan bertubi tubi dari Ammar memang tidak boleh di serap masuk lagi, mahu atau tidak dia perlu berdepan sengan keadaan sebenar.
            ‘’ uh… penatnya hari ni. ‘’ reza tiba tiba datang dan duduk di hadapanya, wangian Cklien menusuk hidung tad. ‘’ segar skit lepas mandi. ‘’ reza seolah bercakap sendiri. tad hanya tersenyum kosong. Beberapa saat kemudian Ammar join the club.
            ‘’ bulan depan aku kena nikah. ‘’ ujar tad perlahan tapi dapat di dengar jelas kedua sahabat mereka yang dah jatuh rahang bawah.
            ‘’ nonsense! ‘’ Ammar merenung tajam ke wajah tak berpersaan tad.
            ‘’ gile tak percaya. ‘’ Reza masih terlopong mulutnya.
            Keaadaan di biarkan sepi, Ammar dan Reza masih sabar menunggu kata kata seterusnya dari lelaki yang hanya tunduk bermain main dengan straw minuman. Sedikit pun tidak luak air dari gelasnya.
            ‘’ so? ‘’ ammar dah tak sanggup tunggu lama. Kening di angkat meminta penjelasan.
            Tad mengeluh kasar.
            ‘’ mama aku yang pilih. ‘’
            ‘’ jadi kau setuju? ‘’ potong reza tak percaya.
            Tad hanya mengangguk lesu.
            ‘’ please la tad. Mana ashraff Daniel yang dulu? Yang tegas dengan keputusannya, yang setia menanti elishanya. ‘’ ammar mula meniggi suara. Sinis sekali. Sedikit tersentak Reza apabila Ammar berani menyebut nama itu dengan lantang sekali. Reza mula memerhatikan riaksi tad, kosong. Pandanganya tepat ke gelas lemon tea yang dipesan sejak dari tadi. Walaupun bersyukur yang lelaki itu tidak naik angin, tapi dia sedikit pelik akan perubahan laku sahabatnya itu. ketiga tiga mereka ibarat melayan perasaan masing masing. Reza tidak tahu nak cakap apa. Ammar kelihatan sedikit tidak puas hati dan sedang menyusun ayat. Seorang tad bukan boleh sewenang wenangnya membuat keputusan. Silap cakap mungkin persahabatan mereka bakal bernokhtah, walaupun kelihatan kasar tad sangat sensitive dengan kata kata yang keluar dari mulut individu terutama sahabatnya. Sebab itu tad memang tak tahan ejekan, di sebabkan itu dia akan cuba untuk tidak melakukan sebarang kesilapan di hadapan teman-temannya. Dia tahu Reza dan Ammar memang kaki usik. Mahu panas telinga kalau ada je bahan yang akan di jadikan bahan gelak mereka.
            ‘’ siapa orangnya? ‘’ Ammar mula kelihatan biasa. Sirap bandung melepasi rengkungnya.
            ‘’ entah. ‘’
            ‘’ tak tahu? ‘’ serentak ammar dan Reza bertanya. Masing masing berpandangan sesama sendiri.
            ‘’ aku tak tengok pun gambar yang mama bagi. ‘’
            ‘’ kau memang gile tad. ‘’ ammar dah tak tahu nak cakap apa. Reza menggelengkan kepalanya.
            ‘’ so, apa yang kami boleh tolong? ‘’ dia tahu keputusan tad tak akan dapat di ubah lagi. sekali keputusan telah di buat, apa saja yang berlaku tidak akan merubah keputusannya. Tapi memikirkan hidup yang bakal di hadapinya akan datang membuatkan mereka berdua hilang kata.
            ‘’ jangan lupa datang kenduri aku. ‘’ sepatah sepatah dia bercakap. Otaknya kini kosong. Dia sendiri tak tahu kemana menghilangnya semangatnya. Seolah dirinya hilang melayang tak tahu ke mana. Jasadnya di sini tapi... dia sendiri tidak tahu jawapannya.

            ‘’ Kakak! dah dapat kotak yang mak kirim tu? ‘’ riang sekali miza bersuara. Nurul yang baru selesai mandi hanya tersenyum sambil sebelah tangan mengeringkan rambutnya. ‘’ dah. Akak dah dapat, tapi tak tengok lagi apa benda. ‘’ jawab Nurul sambil matanya memandang terus ke kotak kecik bersampul pos laju itu. ‘’ apa benda tu? ‘’ Tanya Nurul kepada miza. Kakinya melangkah mendapatkan kotak tersebut.
            ‘’ ala.. akak tak bukak lagi ke? Bukak la kak.. adik pun nak tahu cantik tak? ‘’ rengek miza memujuknya.
            ‘’ apa yang cantiknya? ‘’ nurul meraba raba luar kotak tersebut.
            ‘’ bukak la kak! Sekarang! ‘’ suruh miza
Telefon di kepit di lehernya, kedua tangannya pantas membuka bungkusan tersebut. Hatinya berdebar saat melihat kotak baldu berwarna merah. Tanpa berlengah dia membuka kotak tersebut. Tekaannya benar, cincin emas belah rotan itu di pandang sepi.
            ‘’ kak maira? ‘’ panggil Miza memecah kesepian.
Sekeping nota bersama kotak tersebut di baca. Jatuh air matanya membaca tulisan di kertas itu.
            ‘’ kak??? ‘’ panggil miza lagi apabila Nurul masih lagi tidak menjawap.
            ‘’ cakap kat mak, isnyallah akak akan jaga maruah keluarga dengan baik. Kirim salam kat semua ya? ‘’ talian diputuskan begitu saja. Nurul merebahkan badannya di katil cincin belah rotan itu di genggam dalam telapak tangan. Matanya terpejam rapat, hatinya semakin berat. Dia pasrah. Redha dengan ketentuan ini.

            ~~~ maaf mak tak dapat nak tgk wajah anak mak saat menyarungkan cincin ini ke jari maira, mak tahu maira tak sedia dengan semua ini, mak bersyukur dan berterima kasih dengan keputusan maira. Pesan mak, jaga diri, jaga maruah keluarga, banyakkan berdoa semoga ALLAH berikan yang terbaik untuk maira.
Mak, ayah, along dan adik sayangkan maira…



~~~ selalu terjadi, bila hati dikatakan mengkhianati diri, tanpa di sedari semua yang berlaku memang ketentuan dari Ilahi.~~~

Monday, January 21, 2013

TakutNya Cinta - Bab 5




Telefon diletak perlahan di sisi, kepala yang di sandar ke kepala katil mendongak ke atas memikirkan sesuatu. Sesekali ada tercalit senyuman di bibirnya.tad mengeluh lemah. Apa dah jadi pada aku ni? Ini bukan aku. Apa sebenarnya ada pada budak tu? Kenapa mesti ada sesuatu yang menarik aku kepadanya? Elisha.. tiba tiba nama yang terpacul dari bibirnya tanpa di sedari membuatkan dia tersentak sendiri. tad meraup kasar mukanya. Baru saja ingin melabuhkan kepalanya ke bantal deringan telefon membawa kepada panggilan dari ibunya.
‘’ ye ma? ‘’ malas dia menjawap.
            ‘’ esok balik makan? ‘’
            ‘’ ada apa? ‘’
            ‘’ balik la, ada sesuatu yang mama dan papa nak bincangkan. ‘’
Tad senyap. Memikirkan alasan apa lagi yang belum diberi.
            ‘’ balik ye Daniel ? ‘’ belum sempat dia menjawap, suara memujuk mamanya mematahkan egonya. Sungguh dia tidak sanggup mengingkari arahan mamanya. Sungguh dia memang bukan lelaki yang baik tapi dia tidak sanggup menjadi anak derhaka kepada ibu bapa, lebih lagi kepada mama kandungnya.
            ‘’ baik ma. Tidur dulu la ma. ‘’ balas tad sebelum mematikan talian. Satu keluhan berat di lepaskan. Dia dapat mengagak apakah perkara yang bakal di bincangkan esok. Arghhhh… serabut kalau nak di fikirkan. Bantal di ambil dan ditekup ke mukanya sendiri.

Riak wajahnya beku sejak tadi. Panggilan telefon yang diterima semalam menyuruh dia pulang segera membuatkna dadanya bergetar hebat, di fikirnya ada masalah apa yang berlaku di rumah. Panggilan dari along malam tadi membuatkan dia tidak dapat tidur lena. Hanya mesej disampaikan kepada lyn supaya menyampaikan kepada Encik Hafiz meminta cuti kecemasan. Kalau dia tahu ini lah penyebabnya maka dengan pantas dia akan memikirkan beribu alasan untuk diberikan kepada kedua orang tuanya itu. dia hanya mebisu memandang lantai rumahnya.
Wajah tua ibu dan bapanya di renung dalam. Sesekali dia menjeling kea rah abangnya yang hanya membatu menunggu jawpan darinya. Sesekali adiknya Hamiza kelihatan tersenyum senyam sendiri. ikutkan hati mau saja di cekik adiknya itu, tapi memikirkan renungan tajam alongnya membuatkan dia membatalkan niatnya, sapa tak kenal Muhammad Ridzqi khalif yang sememangnya diibaratkan singa oleh mereka dua beradik, alongnya memang lebih tegas dan garang dari bapanya sendiri, ibu dan bapanya merupakan pasangan ibu bapa yang lemah lembut, entah dari mana turunnya sikap alongnya itu. Nurul Humaira dan Nurul Hamiza akan selalu beringat untuk jangan sesekali membuat alongnya itu berang. Ketegasannya membuatkan dia dua beradik memang takutkannya lebih dari ayah mereka sendiri. namun along bukan lah membuta tuli kalau nak marahkan sesiapa. Dia masih mempunyai sifat seorang abang yang penyayang. Ketegasannya juga membuatkan ramai kawan kawan yang mengenalinya hormat kepadanya.
            ‘’ macam mana keputusan kamu? ‘’ along tiba tiba bersuara. Mati beku otak Nurul waktu itu, dipandang wajah ibu dan ayahnya silih berganti, meminta perhatian dan pemahaman dari mereka berdua. Nurul tak nak mak.. ayah.. namun hanya mata yang berbicara, lidahnya berat suaranya tersekat.

            ‘’ Nurul humaira! ‘’ sergah alongnya

            ‘’ maira ikut je.. ‘’ rendah dan terpaksa sekali dia memula bicara. Mana mungkin dia berkata tidak kepada alongnya. Air mata mula bergenang, tunggu masa nak jatuh saja. Hatinya diruntun sayu. Sebak sekali. Entah apa lagi nasibnya selepas ini.

            ‘’ ayah dengan mak nak minta maaf pada kamu maira. Ayah banyak terhutang budi dengan mereka. Permintaan mereka ni tak dapat ayah tolak mentah mentah, tapi ayah tak mahu membelakangkan kamu, ini hidup kamu. Tapi ayah memang berharap sangat kamu setuju dengan perkahwinan ini. ‘’ ibarat petir yang menyambar tangkai hatinya, sayu mendengar ayahnya berbicara sebegitu. Jelas dipandangannya mak menggosok perlahan bahu ayah sambil sebelah tangannya yang satu lagi menyeka air mata yang mengalir laju di pipi.

Sebentar dilihat ayahnya mengambil nafas, mungkin mengambil semangat untuk meneruskan kata kata selanjutnya. ‘’ kalau kamu tak setuju, ayah akan berbicara elok elok dengan mereka. Tapi harapan mereka tinggi maira. Ayah tak sanggup nak menghampakan mereka. ‘’ sambung encik Khalif lagi. kali ini lebih tenang. Dia memerhati redup pandangan anaknya. Emaknya masih lagi membisu. Membiarkan along dan ayah saja yang berbicara. Itulah ibunya, hanya mendengar sekali sekala saja dia menambah jika perlu. ‘’ dan kalau kamu setuju ayah akan sampaikan berita ini kepada mereka secepat yang mungkin. ‘’ kata kata ayah terhenti di situ.

            ‘’ kalau itu baik buat mak ayah along dan hamiza, maira terima. ‘’ kata kata itu terpacul disertai jujuran air mata yang deras membasahi pipinya. Kakinya melangkah laju masuk ke bilik. Pintu di tutup perlahan Nurul terduduk sendirian mengenangkan nasib diri yang terpaksa bergelar isteri kepada.. entah siapa. Tangisan dan gelengan bersilih ganti, sebak hatinya. Sakit dadanya tidak tertahan lagi, laju saja air mata yang mengalir sedikit melegakan jiwanya yang di cengkam perasaan. Kakinya melangkah lemah ke hujung katil, nurul berteleku di situ. Lama.

            Ft.island bernyanyi riang, Nurul sedikit tersentak mencari cari Samsung s3 dari dalam beg sandangnya. Tertera private number.

            ‘’ assalamualaikum. ‘’ ujarnya memula bicara di iringi sisa esakan yang tersisa. Nurul membiarkan suasana bilik itu sepi, tak lama, kemudian sedu tangisnya bermula. Air matanya di tahan secara paksa, kalau bukan kerana pemanggil di sana masih berada di talian, maka air matanya mungkin mencurah curah di buatnya.
            ‘’  saya minta maaf mungkir janji, pagi tadi terpaksa balik kampung, ada kecemasan berlaku. ‘’ air liur ditelan, terasa berpasir tekaknya saat menerangkan segalanya kepada lelaki itu. sungguh dia merasa bersalah kerana mungkir janji begitu. Hendak di beritahu awal dia tiada nombor lelaki itu. setiap kali dia menelefon hanya private number yang tertera. Hidungnya semakin berair. Hujung jari menekan hujung hidungnya. Tiada suara dari sebelah sana. Entah mengapa dia masih bersabar menunggu. Mungkin kerana rasa bersalah tidak dapat memulangkan telefon ini kepada pemiliknya. ‘’ encik.. ‘’ panggil Nurul sayu. Dia perlukan jawapan dari lelaki itu. tiba tiba air matanya mula mengalir laju, perasaannya begitu sebak, cukup sakit sekali, air mata yang di tahan sejak tadi gugur juga selebatnya. Aneh sekali dia merasa ada yang menemaninya saat dia merasa cukup terseksa. Terseksa dengan keputusan yang terpaksa di buat untuk kebahagian ayahnya. Dia terpaksa redha dengan semua yang berlaku. Dia pecaya kepada takdir Allah. Apabila  teringat Samsung s3 lencun di basahi air matanya, kecut perutnya memikirkan kalau kalau ia akan rosak. Cepat cepat di gosok skrin dengan hujung bajunya t-shirtnya. Diperhatikan di skrin, si pemanggil masih setia di sana.
            ‘’ ehemm.. ‘’ Nurul membetulkan suaranya. Air mata yang masih bersisa di sapu dengan belakang tangan. ‘’ esok saya dah kerja, encik boleh datang esok? ‘’ perlahan lahan Nurul menuturkan kata. Sekali sekala sisa esak tangisnya kedengaran.

            ‘’  awak simpan la dulu. ‘’ tegas suara itu.

            ‘’ tapi.. ‘’ 

            ‘’ pastikan ia sentiasa on. ‘’ ujarnya memotong kata kata nurul

            ‘’ tapi.. ‘’

            ‘’ saya tak de di sini esok. ‘’

            ‘’  tapi.. ‘’ belum pun sempat dia menjelaskan, talian di putuskan. Tapi kalau pemilik telefon ni nak guna macam mane? Kalau ada perkara penting yang harus disampaikan mcam mane? Sambungnya menghabiskan apa yang hendak di katakana tadi. Dia hairan. Namun apabila teringatkan nasibnya, matanya kembali bergenang. Namun semakin di fikirkan semakin sesak dadanya.

Puan Irah selesai menyudahkan kerja kerja di dapur, dia melihat anak lelakinya sedang tekun menelefon seseorang. Maka dibiarkan saja dahulu sebelum dia memulakan bicara. Kali ini dia dia akan mencuba sehabis boleh untuk memujuk hati anak lelaki yang satu itu. tangan di lap, kakinya perlahan melangkah keluar mendapatkan anaknya.

            ‘’ telefon siapa? ‘’ lembut puan irah bertanya.

            ‘’ kawan. ‘’ pendek dia menjawab? Renungan dan senyuman sinis mamanya di buat tak Nampak. ‘’ betul ma.. kawan. ‘’ seakan mengerti renungan itu. Daniel melarikan pandangannya terus ke laman tepi rumah mereka. Pokok pokok bunga menghiasi indah banglo kepunyaan Tuan Malek. Semuanya hasil kerja tangan mamanya yang merupakan suri rumah sepenuh masa. Masanya memang banyak habis untuk menguruskan rumah, setelah anak anak semuanya membesar dan masing masing mempunyai kehidupan mereka sendiri. dia sendiri walaupun berlum berkahwin tapi sudah mempunyai rumah sendiri. dia lebih selesa sendirian di rumahnya. Sejak pertelingkahan dengan papanya bertahun yang lalu membuatkan dia membawa haluannya sendiri, dia mengelak dari bertemu muka dengan papanya. Kalau atas urusan kerja mungkin dia masih boleh memberanikan diri, tapi bila berkait rapat hal keluarga dia tidak sanggup.

            ‘’ mama ada sesuatu untuk kamu. Harapnya kali ni kamu setuju. ‘’ Puan irah menyerahkan sekeping sampul surat yang dia dapat mengagak apa isinya. Sampul surat bertukar tangan. Daniel menghela nafas panjang. Dia merenung jauh ke langit.
 ‘’ saya setuju.’’
‘’ tapi kamu tak tengok pun lagi? ‘’
‘’ tak pe.. saya ikut saja. ‘’
‘’ betul ni? ‘’’ Puan irah dah mula mempamerkan gigi yang masih tersusun cantik. Walaupun muka terbaris kedut kedut di bawah mata namun di usia itu dia masih kelihatan aggun dan jelita.
‘’ betul Daniel setuju? ‘’ soalnya lagi meminta kepastian.
‘’ bila? ‘’ soalan berbalas soalan. Puan Irah seakan tidak percaya, begitu mudah kali ini.
‘’ mama bagi tempoh lebih kurang 6 bulan. Nanti Daniel boleh jumpa dan kenal kenal dulu. ‘’ saran puan Irah sambil memegang lembut bahu anaknya. Gembira sungguh dia malam itu. walaupun sedikit pelik dengan sikap Daniel tapi dia bersyukur akhirnya Daniel terbuka hati. Terima kasih Ya allah. Doa puan irah dalam hati. Senyuman tak lekang dari bibir tua itu.

‘’ mama.’’ Panggil Daniel tiba tiba. Puan irah diam, memberi laluan untuk Daniel berkata kata. 
‘’ Daniel tak kan jumpa dia sehingga la hari nikah, semuanya mama boleh uruskan mengikut kehendak mama. ‘’ Daniel berlalu meninggalkan puan Irah sedikit terkejut dengan tindakan Daniel. Tapi tak mengapa, mungkin dia memerlukan masa untuk menerima segalanya, dia tahu anaknya, jika dia bersetuju maknanya dia akan cuba berkompromi dengan keadaan tersebut, jangan di paksa kalau tidak adalah jawapannya. Puan irah tersenyum riang. Semoga niatnya untuk membahagiakan anaknya tercapai hendaknya.


~~~ percaya pada Qada’ dan Qadar Allah..