PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Monday, December 24, 2012

TakutNya Cinta BAB 3



Bab 3

Masa berlalu hampir sebulan Nurul Humaira menjejak kaki ke tempat baru ini. Dengan harapan dapat membantu keluarga meringankan bebanan yang ditanggung oleh ibunya. Nurul memandang jauh memerhatikan kalau kalau bas yang akan dinaiki menampakkan bayangnya. Lebih sejam dia di situ, hari ni kepenatan melanda. Satu hari kerjanya memunggah barangan stor simpanan barang. Walaupun penat dia lebih selesa di belakang daripada di suruh melayan pelanggan di depan, traumanya dengan kejadian lalu cukup membuatkan dia kecut perut apabila di suruh bertemu pelanggan. Tidak dinafikan Encik Hafiz banyak membantunya dalam menyelesaikan kerja kerja di kafe.  Dia juga yang banyak member tunjuk ajar kepadanya. walaupun berpangkat sebagai pengurus di situ dia tidak pernah sombong dan segan untuk beramah mesra dan menghulurkan sebarang bantuan kepada pekerjanya. Apa yang dia lihat semua pekerja senang dengan sikap Encik Hafiz, sehinggakan ada dia mendengar desas desus dia menjadi kegilaan pekerja pekerja wanita di situ. Kalau di lihat dari segi paras rupa Encik Hafiz memang kacak orangnya, tinggi, di tambah pula sikapnya yang selalu membantu pekerjanya. Tapi Nurul sendiri tidak pernah mengambil kesempatan terhadap sikap baik lelaki itu.

                Tiada angin mahupun ribut, tiba tiba hujan turun dengan lebatnya. Hari semakin menginjak petang, hujan lebat menyebabkan kenderaan di lihat samar samar di dalam hujan. Kebanyakan kenderaan mengambil langkah keselamatan dengan menyalakan lampu kenderaan masing masing walaupun masih ada yang kedekut untuk memasang lampu sedangkan keadaan jalan raya semakin gelap dan sukar di lihat kerana hujan lebat. Tipikal pemandu Malaysia yang mengambil mudah perkara begini. Nurul masih lagi terjenguk jenguk memerhatikan basnya. Langsung tidak di pedulikan kereta yang lalu lalang, kerana dia takut bas tak Nampak dia. Nanti kalau kena tinggal bas, maunya berjam lagi la dia menapak di sini. sebuah kereta yang lalu dekat dengan perhentian bas tempat dia berdiri tiba tiba melanggar lopak memyebabkan percikan air terus ke tubuhnya.
                ‘’ basah. ‘’ sepatah keluar dari mulutnya, tengah dia sibuk mengibas ngibas baju kurungnya, rahangnya jatuh apabila bas yang sepatutnya dia naik untuk pulang ke rumah berlalu meniggalkannya kebasahan di situ. Hampir menangis di buatnya.
                ‘’ Ya Allah.. macam mana nak balik ni. ‘’ dia kembali duduk. Beg sandangnya di selongkar mencari sesuatu, selongkar punya selongkar tiada satu pun benda yang boleh di  gunakan untuk membersihkan wajahnya. Hujung lengan bajunya di bawa ke muka, di kesatnya titik titik air yang masih tersisa, apa lah nasibnya, kalau dulu bermandikan lemon ais, hari ini pula bermandikan lopak air. Nurul.. nurul.. apa la nasib kau. Keluh nurul dalam hati, namun masih mampu tersenyum sendiri.

Sebuah kereta mpv berhenti di situ. Nurul mula kecut perut, hujan yang masih lebat menyebabkan dia keseorangan di situ, kenderaan lalu lalang mana mungkin memerhatikan keadaannya jika berlaku sesuatu. Sedang dia berasak dengan perasaannya sendiri dia sedikit lega apabila melihat gerangan lelaki yang keluar dari kereta itu adalah Encik Hafiz.

                ‘’ awak tak balik lagi? ‘’ soalnya sambil memandang Nurul dari atas sampai bawah, simpati wajahnya melihat keadaan nurul begitu.
                ‘’ saya tertinggal bas encik hafiz. ‘’ tiada kata yang mampu di lafazkan saat itu, tapi memang betul lah dia di tinggalkan bas dan lebih malang lagi dia dimandikan pula air lopak. Dia tersenyum sendiri.
                ‘’ dah macam ni pun awak masih boleh senyum lagi? ‘’ usik Encik Hafiz memandang tepat ke muka Nurul.
                ‘’ nak buat macam mana Encik Hafiz, nasib saya memang selalu malang. ‘’ jawabnya tenang.
                ‘’ marilah saya hantarkan balik. ‘’ ajaknya selamba. Nurul tak selesa dengan ajakan itu. bukan memikirkan yang tidak baik, tapi memang dia tidak selesa berdua dengan lelaki itu.
                ‘’ tapi saya kotor ni. ‘’ ujar nurul berbentuk alasan.
                ‘’ tak pe, dalam kereta tu ada Diba, saya pun kena hantarkan dia balik, dia satu area dengan rumah awak kan? Jangan risau saya tak bawa lari awak punya. ‘’ teka lelaki itu apabila melihat nurul seakan serba salah dengan ajakanya. Nurul memerhatikan jauh ke dalam kereta, memang betul ada kelibat seseorang dalam kereta itu. tanpa berfikir panjang dia mengekori lelaki itu dan masuk ke tempat duduk belakang. Betul, memang Diba yang berada di depan. Diba hanya memandang sepi nurul yang masuk ke kereta dalam keadaan begitu. Senyum pun tidak. Dia hanya menjeling kemudian tersenyum sumbing apabila Encik Hafiz masuk ke kereta.
                ‘’ encik Hafiz boleh hantar saya dulu? Saya tinggal di  lorong 6. ‘’ pinta Nurul lembut. dia dapat merasakan yang Diba memang tidak senang akan kehadirannya. Entah mengapa sejak mula dia masuk bekerja gadis itu seakan tidak suka akan kehadirannya. Dia memang sedikit terasa dengan sikap dingin gadis itu terhadapnya. Apa saja tugasannya dengan diba pasti tidak pernah dilakukan dengan mesra. Diba seolah acuh tidak acuh dengannya. Teringat pula kata kata lyn yang mengatakan Diba memang sukakan Encik Hafiz. Tapi mengapa pula aku yang di marahnya. Aku tidak ada kena mengena dengan lelaki yang dia suka. Fikir nurul seketika. Tapi cepat cepat dia membuang rasa buruk sangka itu.
                Hujan  yang masih membasahi bumi dengan banyaknya tidak menghalang Nurul untuk berlari masuk ke pagar rumahnya. Dengan pantas dia mengucapkan terima kasih kepada encik Hafiz tanpa menunggu kata balas dari lelaki itu dia terus turun dan berlari masuk ke rumahnya. 
                Situasi selesa. Sesak nafas di buatnya dengan jelingan Diba dari mula dia masuk ke dalam kereta tersebut. cepatlah sampai.. rungutnya dalam hati. tak sabar nak balik berehat di rumah, menanti hari esok yang entah lebih malang dari hari ini.


esoknya...

4.00 petang.
Tad : aku tunggu korang kat tempat biasa. Jangan lambat. Roger ammar sekali.
Reza: orait. Aku mungkin lambat sket, settlekan kerja aku dulu.
Mesej tad ke facebook Reza, lap topnya di tutup. Jam baru menunjukkan jarum 4. Jarinya mengetuk ngetuk key pad, kemudian berdetak detak bunyi apabila jari jemarinya di patah patahkan. Beg pakaiannya di capai dari bawah meja. Butang intercom ditekan menyambungkan kepada nina di luar.

                ‘’ yer encik Asfraff? ‘’ lembut Nina bertanya.

                ‘’ saya balik awal hari ni, apa apa hal call on my handphone. ‘’ ucapnya laju sambil bangun dan berlalu meninggalkan perjabatnya.

5.00 petang.

Suasana kafe itu agak lengang, hanya kelihatan dua atau tiga pelanggan yang menikmati pemandangan luar kafe sambil berbual bual bersama rakan rakan lain. Kebanyakan pelanggan di sini memang merupakan regular customer yang selalu Nampak kelibatnya, jadi kebanyakannya memang saling mengenali antara satu sama lain, walaupun tidak beramah mesra mana, tapi cukup sekadar bertegur sapa atau berbalas senyum saja. Maklumlah semua datang dari golongan vip yang terkenal sikap tidak menghiraukan sesiapa kecuali mempunyai agenda bisness di sebaliknya. Tad memerhatikan saja ragam pelanggan yang ada di sana. Namun di sebaliknya ada sesuatu yang di perhatikan sejak dari tadi.

                ‘’ nurul, kau tolong kemas meja 23, baru tadi customer tumpahkan sesuatu. ‘’ jerit lynn sambil tangannya sibuk mengira wang tunai yang berada di laci untuk di masukkan ke dalam mesin pengira. Tugas yang wajib selepas habis syift sebagai cashier.

                ‘’ meja 23. ‘’ ujar nurul kaku. Teringat perisitwa lalu.  Namun dia kuatkan semangat. Dipandangnya meja itu sepi, tiada pelanggan di situ. Dia sedikit lega, kain pengelap di capai, dia berjalan menuju ke tempat yang dimaksudkan, sebelum sampai ke meja 23 dia dapat melihat seorang lelaki yang duduk selang dua meja meja 23, duduknya hanya memandang ke arah kaunter. Mejanya kosong, tiada sebarang minuman atau pun makanan. Dia melalui saja meja tersebut. Kemudian dia rasa tidak sedap hati, kakinya melangkah semula ke meja lelaki tadi.  Tangannya menyeluk saku apron membawa keluar pen dan kertas.

                ‘’ maaf encik? Dah order? ‘’ Nurul senyum ikhlas sambil menunggu lelaki itu membuat pesanan. Tapi lelaki itu Cuma merenung tajam wajahnya. Nurul sedikit tersentak, air mukanya berubah. Tapi dia masih mempamerkan senyuman manis.

                ‘’ encik nak order pape ker? ‘’ Tanyanya lagi. kali ini nurul merasa aura lain macam pula, apa lagi yang aku buat ni, kenapa lah aku mesti datang tanya mamat ni? Lain yang patut aku buat, lain pula yang kau buat?. Gumamnya sendiri. Bibir bawahnya di gigit kuat. Air mukanya semakin berubah apabila tiada jawapan dari lelaki itu, hanya ekor mata merenung tajam ke arahnya. Nurul semakin kekok di situ, mau saja dia lari dari situ, tapi takut nanti dikata biadap pula. Lama dia berdiri di situ. Resah.

                ‘’ sory tad. Aku lambat, jammed dowh. ‘’ sapa Reza sambil meletakkan beg pakaiannya ke atas meja. Kehadiran nurul seakan tidak dipedulikan di situ.

                ‘’ kau nak minum ke? Bukan selalu kau tak ambil pape sebelum bersenam ker? ‘’ kehadiran nurul di situ mula mendapat perhatian, Reza memandang sinis kepada gadis yang dari tadi berdiri tegak di situ. Nurul dah macam cacing kepanasan di situ, dia malu sendiri, datang bertaya apabila tidak dipanggil, dia bukan apa Cuma mahu menjadi sedikit prihatin terhadap pelanggan pelanggannya, mana dia tahu yang lelaki itu hanya mahu duduk duduk saja di situ. Salahnya yang terlalu ambil perhatian.

                ‘’ maafkan saya encik. ‘’ Nurul tunduk sambil berlalu ke meja 23 yang sepatutnya di uruskan sejak tadi. Malu sungguh mukanya tadi. Dia menarik tuala dari apronnya dan mula mengelap meja membersihkan apa yang patut, semua kerja kerja itu dilakukan dengan pantas, seboleh bolehnya dia ingin berlalu dari kawasan kejadian.

                ‘’ kenapa pulak tiba tiba budak tu datang tanya kau? ada hati nak ayat kau?? ‘’ Reza sedikit pelik, tapi masih berani mengejek.

                Tad diam, tidak bersuara.

                ‘’ dan kenapa pulak tiba tiba kau tunggu di sini? tak terus naik je? ‘’ tanya Reza lagi, selalunya Tad akan tunggu mereka di atas, tak pernah pula dia melepak di bawah sebelum habis aktiviti gym mereka? Pelbagai soalan bermain di minda Reza saat ini. Pelbagai soalan yang menyesakkan otaknya saat ini.

                ‘’ aku datang awal tadi, keluar ofis pukul 4.00 ‘’ jawabnya bersahaja.

                ‘’ ape kes pulak? Tak pernah pernah. ‘’ Reza masih tidak puas hati dengan jawpan sahabatnya itu, serentak itu tad yang perasan akan kehadiran Ammar yang menyapa dari jauh mengisyaratkan supaya mereka ikut naik ke tingkat atas yang merupakan tempat menjalani aktiviti mereka. Belum pun sempat Reza memalingkan kembali kepalanya meminta jawapan dari tad, lelaki itu dah mula bangun berjalan meninggalkan Reza terpinga pinga. Langkah tad terhenti apabila bunyi deraian kaca berterabur di atas lantai. Nurul cemas, terkial kial dia membersihkan kaca yang bertaburan, cuai lagi. apa nak jadi dengan kau ni nurul humaira? Saja cari pasal sendiri. Bentaknya pada diri sendiri.
               


~~ Apa ada dalam hati??.. minda kadangkala tidak mengerti.



Wednesday, December 12, 2012

TakutNya Cinta BaB 2




Fail fail syarikat berterabur di atas meja. Satu pun tidak bersentuh, matanya hanya memandang sepi kertas kertas yang di belek tanpa membawa sebarang maklumat ke otaknya. Nina setiausahanya yang memboyot anak ke dua masuk dengan senyum terukir di bibir membawa aroma secawan kopi menusuk hidungnya. ‘’ encik Ashraff dah sign semua tu? ‘’ soal nina sambil mengemas ngemas kertas yang berselerak di atas dan bawah meja. Apabila di lihat kosong di bahagian yang sepatutnya bertanda membuatkan dia sedikit mengeluh sambil menggelengkan kepalanya. Kalau ikutkan hatinya mau saja di hentak hentak kepala bosnya yang muda 10 tahun darinya itu. sejak dia mengambil alih anak syarikat ini dari Tuan Malek, dia telah di arahkan untuk member tunjuk ajar apa yang patut kepada anak tunggal lelaki nya ini. Jika tuan Malek dahulu seorang yang peramah dan baik hati berlainan pula anaknya yang terlalu dingin dan panas baran. Tapi ada sesuatu yang harus di pujinya buat lelaki yang di ibaratkan seperti adiknya itu. wlaaupun muda tapi dia Berjaya mengendalikan syarikat ini lebih baik dari bapanya sendiri. Komitment kerjanya yang baik membuatkan sesiapa yang berurusan dengannya akan sentiasa berpuas hati dan memberikan komen balas yang positif. Tapi itu saja yang bagusnya mengenai Tuan Ashraff Daniel bin Tuan Malek. Yang lain? Memang membuatkan pekerja semua kecut perut dan ngeri. Sejak dia mula bekerja dengan bos keduanya ini, tidak pernah pula dia melihat lelaki ini resah dan hilang tumpuan seperti ini. 

                ‘’ petang nanti saya di minta hantar semua dokumen ni kepada pelanggan. ‘’ rendah dia menuturkan. Mana lah tau tiba tiba dia naik angin satu badan, bukan boleh di buat main angin lelaki ini, Nampak saja muka yang comel, tapi nak Nampak dia senyum bukan main payah lagi, boleh kata tak pernah, ye la hidupnya di pejabat ini dihabiskan masa dengan bekerja. Focus utama dia di pejabat adalah semua urusan kerjanya, tiada apa yang dapat di sangkal apabila dia dah mula bekerja, semuanya tepat cepat dan terbaik. Nina sesekali mengerling kea rah lelaki yang dari tadi hanya diam semedang. Tanpa berlengah di situ setelah dia merasa aura yang tak berapa nak baik, dia cepat mengangkat kaki walaupun terasa berat dengan perut yang memboyot.

                ‘’ nina.. ‘’ panggilnya keras, tak pernah nak di tambah ‘ kak ‘ di pangkal namanya itu, walaupun muda 10 tahun dia tidak menggunakan kata hormat itu untuk setiausahanya. Walaupun sedikit kecil hati dengan lagak bosnya itu tapi nina sudah mula membiasakan dirinya. Dengan berat langkahnya di kalih semula masuk ke dalam bilik tad. Berada di hadapan pandangan membunuh lelaki itu membuatkan hati wanitanya cair, kalau lah aku belum kahwin lagi, dah tentunya di goda lelaki dihadapannya ini.

                ‘’ bila due? ‘’ soalnya separa lembut.

                ‘’ ha? ‘’ soal nina masih tidak dapat menangkap maksud soalan tad. Tidak pernah pernah dia mengambil tahu hal peribadi pekerjanya. Muka memerah apabila melihat nina tersenyum melirik kearahnya. Entah apa mimpinya bertaya bila due aku nih? Gumam Nina dalam hati namun dia tetap menjawap.

                ‘’ 2 bulan lagi isnyallah, kalau baby ni ikut masanya la,tapi mana tau kot-kot disebabkan saya terbeban dengan kerja yang banyak di pejabat ni membuatkan baby dalam perut ni stress nak keluar awal maka awal lah saya bercuti? ‘’ sempat lagi Nina menyelitkan apa yang terbuku selama ini. Memang betul, kadang kala dia sampai tak sempat makan di sebabkan terlalu banyak date line yang perlu dikejar, masakan lagi dia tengah mengandung. Semua kerja kerani dan Pa dia yang buat. Walaupun dia di bayar lebih untuk itu tetapi dengan keadaanya yang sarat membuatkan dia cepat merasa letih. Nina dapat melihat lelaki itu sedikit terkesan dengan kata katanya tadi, timbul pula rasa takut kerana lancang sangat mulutnya meluahkan apa yang terbuku di hati.

                ‘’ dah ada pengganti nanti? ‘’ hah sudah, ni ape kes main Tanya tanya pasal pengganti, bukan ke salama ni kalau aku  tak ada si Vanessa tu yang ambik alih ker? Bukan dia tak tahu cuti aku Cuma dua bulan saja, selama ni pun dia ada semua soft copy untuk semua urusan yang berkait rapat dengan tender tender syarikat, tugas Vanessa tu hanya sekadar PA biasa saja, hantar kopi, ambil pesanan telefon dan menyediakan minit sekiranya ada mesyuarat. Tak susah pun. Bentak nina dalam hati.

                ‘’ Vanessa? ‘’ ujarnya menjawap soalan tad. Tad macam  berpuas hati dengan jawapannya apbila dia dilihat menganggukkan kepalanya. ‘’ ada apa apa lagi ecik ashraff? ‘’ sarkastik dia bersuara. Tad tidak mengendahkan suara itu, kepalanya di picit picit perlahan sambil membuat isyarat tangan menyuruh nina keluar sekarang.

                 Kenapa pulak aku nak kene fikir ni? Ape ke jadahnya? Bentak tad pada dirinya sendiri. Sungguh sejak kejadian semalam dia tak dapat lelapkan mata dengan kejadian yang berlaku. Ah.. lantak lah. Peduli apa aku?  Gumamnya lagi kali ini dia meramas ramas rambutnya. Kusut. Ringtone telefon menyanyikan chorus lagu yang entah apa-apa.

                ‘’ hurmm.. ada ape? ‘’ malas bebasa basi.

                 ‘’ Jom lepak tempat biasa? ‘’ ajak suara di sebelah sana.

                Senyap.

                ‘’ tad? Kau dengar tak ni? ‘’ jerit ammar apabila senyap menyapa.

                ‘’ dengar, ‘’ malas dia menjawap, dalam kepalanya sudah terfikir sesuatu.

                ‘’ jadi tak? ‘’

                ‘’ ok. Tunggu kat temp

at biasa. ‘’ telefon dimatikan, satu keluhan dilepaskan. Sakit kepala yang masih bersarang dibiarkan saja, matanya kini focus kepada kerja kerja yang perlu di selesaikan, seketika dia seakan sedar dan kembali menjadi dirinya sendiri. Jauh di sudut hatinya masih bercelaru. Semuanya menjadi satu teka teki yang tiada penghujungnya.


Pinggan putih di susun mengikut saiz, semua gelas kaca yang di lap diletakkan di tempat yang sepatutnya. Selesai tugasan mengelap pinggan dan cawan untuk kegunaan orang dapur, Nurul bergerak ke bilik simpanan barang basah, dia di arahkan oleh cheff untuk senaraikan barang barang yang dah kekurangan stok.

                ‘’ nurul, aku minta maaf ye. ‘’ pinta lyn bersungguh. Tanggannya memegang erat tangan Nurul.

                ‘’ tak apa, bukan salah awak. ‘’ sambil tersenyum nurul membalas, 

‘’ kalau tak kerana awak saya tak kerja pun kat sini. ‘’ balasnya lagi. masih mempamerkan sususan gigi yang cantik.dia ingin lupakan peristiwa itu, dan bekerja dengan lebih baik lagi. dia tahu silap dia sendiri yang cuai dalam bekerja. Tambah pula dia cukup bersyukur yang encik Hafiz masih berdiplomasi dengannya semalam.

‘’ kalau aku tau la semalam biar aku je yang layan minah kerek tu semalam, bukan kau sorang je yang pernah kene macam tu. Dah ramai yang jadi mangsa keangkuhan dia. ‘’ bentak lyn mempamerkan riak tidak puas hati terhadap Elina. Nurul hanya mendengar rungutan temannya. Dia tidak mahu berburuk sangka.

‘’ tak ape la lyn, memang salah saya tumpahkan minuman di badan dia. Lagipun semuanya dah selesai kan? Kita lupakan saja lah. ‘’ lembut dia mencadangkan. Melihat nurul yang berlalu ke bilik simpanan membuatkan lyn terhenti di situ, biarkan la, nanti kau tahu la macam mana perkara si Elina tu. Dia takkan berhenti selagi orang yang mencari masalah dengan dia tak di buang kerja. Dah lama dia di bekerja di sini, dia sendiri kecut perut apabila terpaksa melayan tuan puteri perasan itu, seboleh bolehnya dia tidak akan melakukan sebarang kesilapan yang bakal menyusahkan dirinya sendiri. 

Dalam diam, Hafiz sejak  dari tadi memerhatikan gerak geri mereka berdua. Lyn yang sedar akan kehdiran encik Hafiz yang dari tadi memerhatikan mereka mula bergerak ke kaunter pembayaran, hari ini giliran dia menjaga kaunter, dia berlalu sambil menyampaikan senyuman manis buat lelaki itu. hafiz membalas senyuman dengan renungan yang tiada siapa dapat membaca maknanya.

#########################################################

‘’ alahai, kau ni kenapa tad? Sejak dua tiga hari ni aku tengok kau macam mati bini je? ‘’ usik Reza sambil menepuk kuat bahu rakanya sambil diperhatikan ammar yang meneguk rakus 100 plus yang dipesan sebentar tadi. Peluh yang membasahi dahi serta bajunya di biarkan saja, turun naik dadanya laju, hari ni dia bersenam melebihi biasa.

‘’ kenapa? Macam stress je aku tengok? ‘’ giliran ammar pula bersuara. Bukan selalu rakanya berperangai begini. Selalunya dia lah yang paling kejam antara mereka dalam mengenakan orang untuk hiburan mereka. Jarang sekali tad di lihat stress begini, terakhir kali dia moody bila elisya lari dari majlis pertunangan mereka dan berhijrah ke luar Negara. Sehingga sekarang tiada siapa yang berani menyebut perkara yang berkaitan dengan gadis itu. sejak daripada ditinggalkan Elisha lah tad menjadi lebih kejam dan tidak berperasaan. Dia lebih panas baran, tidak mengaku kalah, apa saja yang menghalangnya akan digunakan pelbagai cara untuk di selesaikan, walaupun terpaksa menggunakan kekerasan. 

                ‘’ weyh..  apehal? Teringat Elisha lagi? ‘’ pancing ammar. Tiada riaksi dari tad. Reza pula yang kelihatan terkejut. Selalunya sebut saja nama yang satu bias membangkitkan aura kemarahan yang meluap luap. Silap hari bulan ada yang senang senang je makan penumbuk.

                ‘’ betul bukan Elisha ni? ‘’ sogok ammar.

                ‘’ nothing la bro, hal syarikat. Aku blah dulu. ‘’ balas tad tak berperasaan, kali ini dua rahang jatuh. Reza dan ammar saling berpandangan. Tad dah tak betul, kalau sebelum ini ada saja yang menyindir atau menyebut hal berkaitan perempuan yang bernama Elisha, kalau tak kena penumbuknya maka bukan tad la. Dulu,  Mereka berdua sendiri hampir bertumbuk sakan apabila reza mengapi apikan lagi perasaan tad. Nasib baik ammar cepat mengambil langkah melarikan tad, kalau tidak mati Reza dikerjakannya. Pelik, hari ini tad seolah hilang focus. Tak tahu apa yang difikirkannya.


 Apa kehendak hati? Hanya tuhan yang tahu.. sejauh mana hati menafikan, kadangkala perbuatan tidak selari dengan kata hati…


Friday, December 7, 2012

TakutNya Cinta - Bab 1




Suasana café yang tadinya agak sunyi dari kunjungan pelanggan mula hingar. Waktu menginjak petang, pelanggan yang masuk semua terdiri daripada ahli kelab gim Arwana ini. Kelihatan semua pelanggan yang masuk keletihan mungkin baru selesai dengan senaman mereka. Lelaki lelaki yang masuk tidak kurang hebat bentuk tubuh badan mereka, manakala bagi ladies, semuanya cantik dan slim belaka, memakai pakaian sukan yang agak menonjolkan bentuk tubuh badan seksi mereka membuatkan lelaki yang ada semuanya pakat cuci mata. keadaan di dapur café kembali sibuk selepas pelanggan yang datang semuanya memesan makanan ringan yang biasanya di ambil setelah penat mengeluarkan peluh.

‘’ Lyn, saya nak buat apa ni? ‘’ hari pertama berkerja membuatkan nurul berasa kekok sekali, dia memerhati keadaan café tersebut, seram sejuk di buatnya, semuanya terdiri daripada mereka yang tampak datang dari golongan yang kaya. Manakan tidak sebelum dia sah mendapat kerja ini lyn sudah pun memberikan sedikit info mengenai kafe ini. Katanya kafe ini kepunyaan seorang anak datuk, kafe ni memang khas untuk golongan orang vip sahaja. Mereka yang berpendapatan lebih seratus ribu sebulan. Bayangkan, jatuh rahang nurul mendengarkan cerita daripada temannya itu.

            ‘’ lepas ni boleh la kau risik risik anak datuk mana yang  kau berkenan. Kau tackle je lah, baru tak susah hidup kau. ‘’ cadang Lyn dengan bangganya. Nurul Cuma tersenyum dengan cadangan lyn yang dianggapnya sebagai gurauan semata. Niatnya berkerja hanyalah untuk menampung perbelanjaan hidupnya sendiri. 

            ‘’ nurul, kau tolong hantar ni ke meja 23. Hati hati jangan sampai buat silap. ‘’ rendah lyn berpesan kepada nurul apabila dulang berisi minuman sejuk bertukar tangan. Walaupun sedikit pelik dengan pesanan daripada lyn, nurul tetap menggagahkan dirinya untuk membawa pesanan tersebut. Ini merupakan kali pertama dia membawa pesanan untuk pelanggan. Jika sebelum ini Encik Hafiz hanya mengarahkan dia untuk sekadar membersih bersihkan kafe ini sahaja. Untuk permulaan sepanjang minggu ini awak boleh la belajar kemas kemaskan kafe ini. Selepas itu nanti saya akan ajar cara untuk mengambil dan menghantar pesanan. Awak kena ingat pelanggan di sini sangat demand. Sikit saja salah kita nahas la, jawatan seperti awak ini sangat mudah bertukar ganti.  Teringat pula kata kata Encik Hafiz sewaktu dia mula bekerja dua hari lepas. namun malang memang tidak berbau, tubuhnya dilanggar seseorang membuatkan dia hilang imbangan, dalam hatinya saat itu dia hanya mahu menyelamatkan minuman yang dibawa daripada menimpa pelanggan yang memesan minuman tersebut, kerana pada waktu itu dia sangat hampir dengan seorang gadis bersama 2 temannya yang menunggu pesanan mereka. Nasib baik tangannya sempat mengimbangkan dulang tersebut bagi mengelakkan minuman tumpah. Namun apakan daya sedikit sahaja minuman dari gelas tersebut tertumpah mengenai gadis yang berbaju tshirt nike pink. 

            ‘’ hey!!! ‘’ serentak dengan itu dia bangun sambil mengibas ngibas lengan bajunya yang terkena sedikit curahan limau ais. Riak muka tidak puas hatinya jelas terpamer sambil merenung tajam Nurul yang sudah pun pucat di depannya. Teringat kembali kata kata Encik hafiz yang mengatakan jawatannya yang sering bertukar ganti. Kalau beginilah sikap pelanggan maka orang cuai sepertinya memang tidak sesuai di sini. ‘’ maaf cik, saya tak sengaja. ‘’ ujar nurul penuh kelembutan dan rasa bersalah. Mukanya pucat, kalau di toreh pisau sekalipun manakan keluar darahnya.

            ‘’ kau buta ke hape? ‘’ herdik gadis itu lagi. 

            ‘’ maaf cik.. maafkan saya, saya tak sengaja. ‘’ ujarnya lagi semakin panic dengan herdikan gadis itu. dia mula resah. Takut akan di buang kerja lagi.

            ‘’ maaf tak de makna untuk orang macam kau! ‘’ serentak dengan itu baki minuman yang ada di di dulang yang masih berada di tangan nurul tadi di simbah ke mukanya. Tak cukup dengan itu semua gelas yang berisi minuman di tuang ke tubuh Nurul. ‘’ maaf cik.. ‘’ sayu nurul bertutur sambil di tundukkan kepalanya tanda menyesali tindakannya. basah lencun kemeja putih yang dipakainya membentuk perlbagai warna, apron hitam yang dipakai di sapu ke muka, sejuk dek simbahan minuman tadi. Air matanya mula mengalir laju. Lyn yang dari tadi terpaku di situ merasa bersalah kerana kejadian itu sepatutnya tidak berlaki jika dia yang menghantarkan pesanan tersebut. Bukan dia tidak tahu perangai Elina anak Dato Hafsham. gedik, cantik, angkuh dan pemarah. Disebabkan papanya teman rapat kepada pemilik kafe ini maka dengan senang hatinya dia merasakan semua yang ada di sini dia yang punya, pekerja pekerja yang di buang sebelum ini pun adalah disebabkan sifat cerewetnya yang pantang ada salah sedikit pun. Melihat nurul yang tersedu sedu di situ sambil mulutnya tidak henti henti meminta maaf  timbul pula rasa bersalah dalam dirinya. Nasib baik waktu itu dilihatnya Encik Hafiz berlari ke tempat kejadian.

            ‘’ maaf cik Elina. Dia ni perkerja baru, dia tak sepatutnya hantar pesanan hari ini, tapi di sebabkan kami kekurangan pekerja yang terlatih jadi kami terpaksa membiarkan dia. Saya tak sangka semua ini akan berlaku. ‘’ terang Encik hafiz bersungguh sambil memandang Nurul penuh simpati. Terbit juga rasa bersalah buat gadis itu, baru dua hari bekerja telah mengalami pengalaman ngeri. Maunye tak ngeri apabila berurusan dengan Elina Dato Hafsham? perempuan yang boleh dikatakan kerek semedang, tiada apa yang dapat memuaskan hatinya. Ada saja tak kena di pandangan matanya. Nurul di situ ibarat seperti batu. Memerhatikan saja encik Hafiz menerangkan segalanya bagi pihaknya. Namun ada sesuatu yang membuatkan dia memandangkan ke arah tempat dia dilanggar tadi, matanya dapat menangkap susuk tubuh seorang lelaki yang hanya memandangnya kosong bersama 2 lagi temannya yang tergelak sakan. Melihat kumpulan lelaki itu membuatkan dia merasa malu sekali dengan keadaan dirinya. Tangannya spontan menyapu air matanya yang masih laju mengalir.

            ‘’ dah.. nurul awak masuk ke pejabat saya sekarang. ‘’ pandangannya mati di situ apabila mendengarkan arahan Encik Hafiz sebentar tadi. Nurul memandang gadis yang bernama Elina yang tersenyum megah, dia langsung tidak mendegar perbincangan lanjut antara encik hafiz dan elina dek kerana asyik memerhatikan kumpulan lelaki yang melihat kemalangannya itu di sertai gelak sakan. Kakinya melangkah mengikut Encik hafiz. Apa lagi la nasib aku hari ni, sebelum beredar dia sekali lagi sempat memohon maaf kepada Elina yang memandang angkuh Nurul yang membontoti encik Hafiz ke ruangan pejabatnya. Lyn yang dari tadi memerhatikan dari jauh hanya memberikan isyarat tanda meminta maaf kepada nurul. Nurul hanya mengganguk faham, dia redha semua yang berlaku, dia tahu semua ini silapnya kerana selalu cuai. Memang satu tabiat buruknya yang tidak dapat dikikis. Dia memang seorang yang cuai dan cepat panic apabila berlaku sesuatu perkara.

            ‘’ dah jom! Hiburan dah habis. ‘’ ajak lelaki berbaju kelabu itu sambil menjinjing kasut adidas nya belalu keluar dari kafe tersebut. Ada sesuatu yang menyesakkan dadanya. Walaupun berjalan bertiga disertai sisa gelak yang tiada pernhujungnya namun ada perkara lain yang menghantui fikirannya saat ini.

            ‘’ tad! Kau balik mana? ‘’ laung Reza sambil mencampakkan beg pakaiannya ke dalam kereta yang di parkir sebelah kereta tad. Melihat lelaki itu yang tak keruan sejak tadi membuatkan dia sedikit pelik, mereka berdua gelak sakan melihat kejadian yang sengaja di dajjalkan oleh mereka. Tapi hanya dia dan ammar saja yang beria gelak. Dia yang merupakan master dalam rencana tadi hanya terpaku di situ.

            ‘’ tad! Kau dengar tak? ‘’ laung ammar pula apabila soalan dari Reza tidak di jawab.

            ‘’ rumah aku la. ‘’ jawabnya pendek, sedikit rendah, macam orang tiada semangat je lagaknya. Reza dan Ammar saling berpandangan mempamerkan kening double jerk. Masing masing mengangkat bahu tanda tidak mengerti tindakan sahabat mereka itu. tad masuk ke kereta dan berlalu begitu sahaja.

            ‘’ datang bulan kot? ‘’ ujar reza sambil tersenyum geli hati sambil ammar menyambung gelak sambil teringatkan kejadian mandi minuman di kafe tadi. Mereka terkekek kekek gelak dengan kejadian yang sengaja di rancang untuk mengenakan pekerja baru yang tampak lurus bendul. Memang menjadi satu kemestian buat mereka mencari hiburan tambahan dengan mengenakan orang, atau lebih tepat lagi memalukan orang dan membuatkan mereka terhibur apabila rencara yang dirancangkan berlaku seperti kehendak mereka. Pelakon utama haruslah si Elina yang gedik manja yang tak boleh sesiapa sentuh yang menyebabkan dia melatah. Nasib badan budak perempuan itu yang dijadikan mangsa mereka hari ini. Itu pun selepas Reza yang mencadangkan setelah mereka pilih rambang untuk di jadikan bahan gelak mereka.



M.A.A.F -  tak ramai yang boleh menyebut perkataan itu untuk setiap kesalahan yang dilakukan, tapi dia,, begitu mudah untuk melafazkanya. Semudah a b c .