PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Tuesday, November 27, 2012

SouL MaTe 60



Matanya berat sekali untuk dibuka, apabila terjaga aleyssa dapat melihat dalam samar samar cahaya, dia mula merasa sakit sakit seluruh badan, apabila di belek belek lengan dan kakinya dia dapat melihat lebam lebam yang terhasil. Dia memerhati sekeliling tempat itu, gelap, hanya diterangi cahaya lampu dari luar, dia dapat mendengar suara lelaki berbual bual, terdapat lebih satu bayang bayang. Kejadian tadi tiba tiba muncul di benak fikirannya, baru saat itu tanggannya yang terikat meraba ke kepalanya yang seingat dia tadi mengalirkan cecair pekat setelah di hentak dengan pasu oleh wanita itu. dadanya mula berombak kencang, kejadian hari ini mirip sekali dengan mimpinya beberapa hari yang lalu, padanlah sejak hari itu dia memang selalu merasa tidak sedap hati. Namun dia syukur hanya dia yang melalui perkara ini dan bukanya.. akalnya mati disitu apabila dia dapat menangkap sekujur tubuh yang terbaring tidak kauh darinya, cahaya yang sedikit menenggelamkan tubuh itu dari terus dilihat. hatinya dirundung resah yang amat, jangan jangan apa yang berlaku dalam mimpinya tempoh hari itu, berlaku hari ini. Dalam kepayahan kaki tangan berikat aleyssa cuba untuk mengengsot sedikit demi sedikit untuk dekat dengan tubuh tersebut, semakin dekat semakin berdebar hatinya. Dalam masa yang dia berdoa ia bukanlah seperti yang dia fikirkan. Namun jauh dari sudut hatinya melihat kepada fizikal manusia itu dia yakin itu memang dia.

Kedua tangan menarik sedikit tubuh yang kaku di situ. 

‘’ awak!! ..’’ panggil aleyssa terkejut apabila dia dapat melihat wajah samar lee yang lebam teruk di muka, terdapat kesan darah di kepala dan bibirnya. Dia mula menangis teresak-esak sambil cuba membangunkan lelaki itu.

‘’ awak,,, bangun, ‘’. Tiada pergerakan.

‘’ lee.. bangun la.. ‘’ panggil aleyssa sayu, kedua tangannya cuba menggoncangkan tubuh lelaki itu, namun masih tiada tanda untuk dia sedar. Aleyssa menyentuh pipi serta bibir yang berdarah. Dia semakin sayu, kenapa mereka sanggup lakukan semua ini. Dia merasa sangat bersalah, kalau dia tahu perkara ini boleh jadi seburuk ini maka dia tidak akan keluar seorang diri. Bukan dia tidak tahu lee akan ikut kemana saja dia pergi, dia lupa akan perkara itu sewaktu mendapat sms daripada Tengku FariD yang mengatakan dia mahu membawanya berjumpa dan menyelesaikan perkara dengan orang yang selama ini menyusahkan hidupnya. Dan lain pula perkara yang berlaku, batang hidung pak ciknya tidak kelihatan, tetapi dia di serang pula oleh mama Amira. Apa semua ni, mengapa mama amira begitu kejam kepada dirinya. Apa rahsia disebalik semua ini. Aleyssa semakin bingung. Lebih bingung apabila melihat suaminya cedera begini kerana kebodohannya.

            ‘’ abang,, bangun, leyssa minta maaf. ‘’

            ‘’ leyssa salah tak percayakan abang. Maafkan leyssa .. kalau tak semua ni tak kan berlaku, kalau tak kerana kebodohan leyssa abang tak akan seteruk ni, maafkan leyssa  ‘’ ucap leyssa dengan sebak. Air matanya semakin laju mengalir. 

            ‘’ leyssa sayang abang, tolong lah sedar. ‘’ rayunya lagi sambil terus menggoncangkan tubuh kaku itu. semua luahan dari lubuk hatinya itu membuatkan dia merasa lega, semua yang terbeban yang di simpan kini terluah juga. Dia risau jika tidak di ungkap, dia takut dia tidak akan sempat untuk meluahkannya lagi.

            ‘’ abang pun sayang leyssa. ‘’ terdengar sayu suara lelaki itu menjawap. Tubuh yang tadi kaku kini mula bergerak gerak, tangannya di ampu untuk mengangkat badannya berdiri, aleyssa dengan pantas cuba membantu untuk lelaki itu bangun. Dia lega melihat lelaki itu telah pun sedar, dia takut kalau kalau itu merupakan saat terakhir dia bersama suaminya. Suami yang sangat dia cintai.

            ‘’ akhirnya leyssa luahkan juga perasaan leyssa, ‘’ ujar lee dalam kepayahan. Menahan kesakitan. Namun ucapan keramat dari wanita tersayang membuatkan dia sedikit bertenaga dan mengurangkan kesakitan yang di tanggung. Lee cuba menegakkan tubuhnya. Apabila stabil dia merungkai tali yang mengikat tangan dan kaki isterinya sambil dibantu aleyssa sendiri. Tangan isterinya di raih dan di cium lembut membuatkan aleyssa bertambah sayu dengan layanan lelaki itu. dia tahu kali ini tiada apa lagi yang akan menjadi penghalang untuk dia berterus terang tentang perasaan sebenar dirinya.

            ‘’ kalau lah abang tahu sebab abang kene pukul la leyssa baru panggil saya dengan panggilan abang, dah lama abang buat-buat kene pukul dan tak sedarkan diri. ‘’ seloroh lee apabila melihat aleyssa yang terggelam dengan kesedihannya sendiri. Mulia hati seorang suami yang masih menghiburkan hati isteri walaupun dirinya sendiri menanggung kesakitan.
            ‘’ishhh.. ‘’ rengek aleyssa manja, malu sebenarnya apabila diraih ke dalam pelukan. Sebentar, dia terlupa di mana dan apa yang berlaku kepada mereka. Tanpa mereka sedar panggilan abang sudah sebati dibibir aleyssa Dania. Wanita yang selama ini begitu payah untuk mengakui yang dia memang sayangkan lelaki itu sejak dari dulu lagi. Kalau lah selama ini dia membenarkan perasaannya yang dipendam selama ini terluah begitu sahaja, mungkin dia akan mengecapi kebahagiaan yang diidamkan selama ini. Belum pun puas mereka mengecapi keindahan bersama tiba tiba kedengaran bunyi tapak kaki, atau lebih tepat lagi bunyi lebih 2 atau 3 pasang tapak kaki. Semakin hampir dengan bilik mereka semakin erat pelukan aleyssa. Dapat dirasa tubuh isterinya yang gementar itu. lee hanya mampu memeluknya lebih erat. Dalam hatinya hanya berdoa semoga tidak akan berlaku perkara buruk lagi, dalam masa yang sama lee turut berfikir mengapa masih tiada tindakan dari Robert, sedangkan sebelum dia masuk ke sini, dia sudah pun mengarahkan lelaki itu untuk melaporkan semua perkara kepada nenek. Masakan berita mengenainya masih belum sampai ke telinga wanita itu. memikirkan perakara yang bakal dilalui berasama aleyssa membuatkan dia sedikit resah. Tanpa sedar dia menggelengkan kepalanya, tangannya menggengam erat tangan aleyssa. Aleyysa yang kurang mengerti tindakan suaminya itu sedikit hairan, namun ketakutan yang melebihi segalanya saat ini. Dia hanya mampu berdoa dan berdoa untuk keselamatan mereka berdua.

Pintu dikuak dengan kasar, cahaya yang menerjah masuk ke bilik yang gelap itu membuatkan aleyssa dan lee sedikit berpinar mata. Lee cuba memerhatikan siapakah yang berada di hadapan mereka saat itu, dari susuk bayangan tersebut dapat dipastikan dia seorang lelaki yang berbadan besar. Itu sahaja yang dapat dipastikan. Lama kelamaan lelaki itu mula menapak masuk ke arah mereka berdua.

‘’ kau siapa? ‘’ Tanya lee kasar sambil tanganya tidak lepas dari memeluk erat aleyssa.

‘’ apa yang kau nak dari isteri aku? ‘’ semakin kasar suaranya apabila soalan pertama tadi tidak berbalas, lelaki itu masih lagi mundar mandir dihadapan mereka. Tiba tiba dia berhenti seketika, kemudian berjalan ke arah pintu dan menutup pintu. Kini samar samar cahaya kembali menyelesakan mata. Kehadiran lelaki misteri itu sedikit menggangu fikiran lee, saat ini dia hanya berharap agar neneknya cepat mengambil tindakan, itupun jika Robert telah pun menyampaikan perkara yang terjadi kepada dirinya. Bosan apabila pertayaannya tidak berjawap lee mengambil sikap tidak mengendahkan kehadiran lelaki itu. 

            ‘’ leyssa ok? ‘’ tangannya meraba-raba wajah lesu tersebut, walaupun dalam samar cahaya dia masih dapat melihat segaris senyuman di wajah itu. hanya anggukan lesu menjawap pertayaannya. Tanganya yang masih melekap di dahi aleyssa sekali sekala di letakkan ke dahinya pula, 

            ‘’ leyssa demam ? ‘’

            ‘’ panas badan ni. ‘’ dia dah mula panic, kemudian dia sendiri perasaan tubuh itu menggeletar. Tidak mempedulikan mereka diperhatikan lelaki itu, lee dengan payah membuka jaket yang dipakainya dan disarung ke tubuh aleyssa.

‘’ adam Alexander . ‘’ tiba tiba namanya dipanggil lelaki itu dengan nada tidak berperasaan. Dia berpaling menghadap lelaki yangdari tadi memerhatikan sahaja perlakuannya terhadap aleyssa. Kini perasaan marahnya tidak dapat dibendung lagi, namun dia tidak ada kudrat untuk berlawan lagi. 

‘’ apa kau nak? ‘’

‘’ apa aku nak? Apa kau  dapat berkahwin dengan perempuan ni? ‘’ herdiknya tiba tiba. Dia kembali mundar mandir dihadapan mereka.

‘’ sekarang aku nak taya kau, dah berapa lama kau dengan Ting Ha? Apa yang membuatkan madam sayang sangat dengan kau? Sampaikan semua saham yang patut menjadi milik anaknnya sendiri diserahkan kepada kau? Yang bukan siapa siapa dalam keluarga itu? ‘’ kali ini keras suaranya. Dapat dilihat turun naik dada lelaki iku menuturkan perasaannya saat itu. kali ini dia berani melangkah betul betul dihadapan lee dan aleyssa. Sejurus melihat wajah lelaki itu lee terkejut besar, matanya membulat. Bukan kah dia…  ayatnya mati di situ apabila aleyssa di pangkuannya mendesah kesakitan. Lee mengusap ngusap perlahan pipi aleyssa. Sabar sayang, perkara ini akan selesai hari ini juga. Ujar lee dalam hati sambil merenung penuh kasih ke wajah pucat lesi itu. dahi aleyssa di kucup lembut.

‘’ aku tau dendam kau dengan keluarga Tengku Faris, tapi semua itu memang tak memberi apa apa faedah untuk kau? Apa yang kau dapat selama menyusahkan hidup aleyssa? Nothing!  Harta? Kuasa? Aku tak Nampak semua itu? disebabkan dendam dan hasad dengki yang menebal kau tetap meneruskan niat busuk tersebut. Disebabkan itu la madam sendiri tidak percayakan kau untuk meneruskan legasi Ting Ha. Kenapa? Sebab dia tahu kau akan gunakan kuasa dan harta yang ada untuk mencapai sesuatu yang mustahil untuk kau dapat! Sehinggakan anak dan isteri sendiri kau abaikan hanya kerana seorang wanita yang tidak pernah cintakan kau.’’

‘’ diam! ‘’ jerit lelaki itu marah. Dia merenung tajam ke arah lee. Dadanya berombak kencang. Dia malu apabila sejarah lamanya diungkit kembali oleh budak yang dianggap pengalang semua rancangannya, kerana lelaki muda inilah dia di halau dari rumah dan syarikatnya, semua yang sepatut menjadi miliknya mutlak diwariskan kepadanya, malahan di beri nama sama seperti anak lelakinya.

‘’ kenapa? Pelik? Aku tau semua perkara? ‘’ duga lee lagi, tanpa perasaan dia bercakap. Tangannya tetap menggengam erat jeri jemari aleyssa, sungguh dalam masa yang sama dia sangat risaukan keadaan aleyssa yang semakin lemah, tubuhya semakin membahang. Lelaki yang mundar mandir itu semakin dilihat tidak keruan. Dia semakin dekat dengan mereka berdua. Tiba-tiba lelaki itu mencengkam leher bajunya dan menariknya sedikit jauh dari aleyssa. Dia dipukul dan ditendang oleh lelaki itu. lee langsung tidak dapat mengelak serangan tersebut. Berkali kali dia di tendang hebat. Namun aneh, apabila melihat lelaki itu marah begitu membuatkan lee tersenyum sinis. Dia merasa sakit yang amat hebat dalam hatinya saat itu. entah mengapa dia masih mampu tersenyum sinis. Melihatkan lee yang masih lagi mampu tersenyum membuatkan lelaki itu semakin naik berang.

‘’ kau memang nak mampos. Kalau aku tahu kau akan menjadi penghalang untuk aku menghapuskan keturunan Faris dah lama aku hapuskan kau sejak awal aku tahu kewujudan kau! ‘’ jerit lelaki itu lag.

‘’ kenapa? kau takut aku rampas segala hak anak  kau? ‘’ soal lee lebih berani, hanya ini peluangnya untuk mencari kebenaran disebalik semua ini.

‘’ anak aku dah mati! Aku yang sepatutnya mewarisi semua itu ‘’ jeritnya geram. 

‘’ adakah harta dan kuasa menjadi keutamaan kau alexander tse? ‘’ soal lee sinis sekali,  Lelaki itu terkejut dengan panggilan nama sebenarnya.

‘’ mana kau.. ‘’ ayatnya mati disitu apabila dia mula mengampiri lee yang sedang berusaha untuk dekat dengan aleyssa, hanya selangkah saja lagi mukanya di cengkam kuat lelaki itu. kini matanya bertemu mata lelaki separuh abad itu. lama mereka bertentang mata. Entah mengapa ada sesuatu yang disedari oleh lelaki yang dipanggil Alexander tse itu.
‘’ aku tak tahu apa yang orang tua itu ceritakan kepada kau? Tapi apa yang pasti kalau kau nak perempuan ini selamat, tukarkan semua wasiat orang tua itu termasuk wasiat untuk perempuan itu. semua harta yang ada, aku nak semuanya menjadi milik aku yang mutlak!. ‘’ kemudian lelaki pantas mendapatkan aleyssa, tudungnya di rentap kasar, aleyssa tersentak dari lenanya, rambutnya ditarik kasar, tiada daya lagi aleyssa untuk bersuara. Lee yang melihat isterinya diperlakukan sebegitu menjadi semakin tidak keruan, dia berusaha keras untuk mendapatkan aleyssa. ‘’ jangan! ‘’

‘’ kalau kau nak dia keluar hidup hidup dari sini lebih baik kau ikut saja arahan aku! ‘’ ujar lelaki itu sambil menghempas tubuh aleyssa ke lantai, nasib sempat di sambut lee. Aleyssa jatuh terkulai di badannya. Air mata lee mengalir laju melihat isteri tersayang diperlaku sebegini rupa. 

‘’ aku tak akan maafkan kau sampai bila bila.’’ Ujar lee mendatar, dia menarik nafas dalam. Apa yang berlegar di fikiran sekarang adalah keselamatan orang yang dipangkuannya kini. Dia tidak mahu lagi berkaitan dengan keluarga ini. Biarlah semuanya selesai dengan cara yang mereka mahukan. Sesungguhnya dia bukan berminat dengan kuasa dan harta yang ada, apa yang dia mahu hanyalah hidup bahagia dengan wanita kesayangannya. Aleyssa dania. Nama yang meniti di bibirnya sejak zaman persekolahan lagi.

‘’ nannai..’’ lee memulakan bicara apabila talian disambut. Suara neneknya sedikit tegang.

‘’ dengar apa yang saya nak cakap,’’ sambung lee lagi apabila neneknya mula menangis 

‘’ saya merayu untuk pertama dan terakhir kalinya, pindahkan semua saham dan harta yang ada kepada Alexander tse, dan katanya ada juga bahagian untuk aleyssa, pindahkan semuanya. Jangan tinggal satu sen pun. Berikan semua kepada dia. Saya tak nak ada kaitan lagi dengan Ting Ha, kalau nannai nak tengok saya teruskan hidup di dunia ini saya mohon ikut saja.

‘’ tapi.. ‘’ kedengaran suara bantahan di sebelah sana. ‘’ tolong la nannai ‘’ sayu le bersuara  lebih pantas memintas. Dia tidak sanggup lagi menanggung perasaan sedih begini, sudahlah dia tidak dianggap sesiapa dalam dunia ini. Kehadirannya ibarat alat untuk mempertahankan harta yang menjadi rebutan perlbagai pihak, bukan ini yang dimahukan dalam kehidupanya bergelar seorang manusia.

‘’ satu yang saya minta, perkara malam tu, jangan sampai ada sesiapa yang tahu, biarkan perkara itu terkubur. ‘’ ujar lee mendatar, talian diputuskan, telefon itu diletak lemah dia atas lantai. Semua yang diperkatakan tadi jelas di dengan oleh lelaki itu. dia terseyum puas hati.

‘’ aku tahu madam tak akan libatkan pihak polis dalam perkara ini, bila semua harta dan kuasa berada di tangan aku apa yang aku nak selama ini akan tercapai. ‘’ ujarnya penuh rasa bangga. Dia ketawa besarm

Lee hanya berdiam diri, dia kembali memeluk erat aleyssa. Sabar sayang, kejap lagi kita keluar dari sini. Kata kata lelaki itu hanya di dengar di hujung telinga saja, semua yang belaku hari ini cukup menggambarkan segalanya yang tersirat selama ini. Sungguh dia tidak sangka lelaki itu hanya mementingkan harta dan kuasa semata. Tidak mengapa, aku ada aleyssa. Ya allah kau selamatkan isteriku. Kau permudahkan segalanya buat kami ya allah. Doanya dalam hati. 

‘’ satu yang aku minta, selepas ini apa pun yang berlaku, jauhkan diri dan keluarga kau daripada kami. Kau tak kan dapat agak apa yang aku mampu buat jika kau berani menyakitkan perempuan ini lagi.’’ Satu amaran keras yang keluar dari mulut lee sendiri.

‘’ huh.. ‘’ balas lelaki itu sinis, sambil tergelak besar mengenangkan rancangannya yang telah Berjaya.

Pintu ditutup rapat. Dia dapat mendengar arahan diberikan kepada dua orang lelaki supaya membebaskan mereka selepas 2 jam.  Lee merasa lega. Aleyssa dipeluknya lagi. ‘’ maafkan abang sayang ‘’








5 comments:

Anonymous said...

Salam... alhamdulillah.. a very good N3.. teruja membacanya!! Great work ms.writer!! Well done...

Anonymous said...

masih pening n x paham apa yg berlaku sbnrnye.. can't wait for the next N3 :)

// Rainbow In My Life said...

Sedihnya tengok Aleyssa macam tuu. Lee ponn :(

// Rainbow In My Life said...

Nak lagi ! Sedihnya entry kali ni ><

Anonymous said...

bila nk smbg lg?
cpt2 la smbg..
plezz..