PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Thursday, November 15, 2012

Soul Mate 59




‘’ semuanya telah di rancang dengan baik. Sejak kejadian 20 tahun lalu, mereka sudah pun menjalankan rancangan mereka untuk  memusnahkan hidupnya. Malahan setelah kehilangan kamu pun mereka tetap meneruskan semua ini, nenek tak mampu menghalang semua ini. Nenek hanya mampu untuk mengawal keadaan supaya tidak ada lagi berlaku kematian. Walaupun mereka tidak pernah untuk tunduk pada kuasa yang ada pada kita. Mereka tekad, permusuhan antara keluarga ini sangat kuat. Semuanya kerana perempuan itu. jika bukan kerana dia semua ini tidak akan berlaku. Nenek tidak akan kehilangan anak serta menantu kesayangan nenek. Dan yang lebih parah lagi nenek kehilangan kamu, walaupun kamu berada dekat dengan nenek. Dan.. semua ini kerana perempuan itu juga. Mengapa keluarga kita ditakdirkan dekat dengan perempuan itu. nenek tidak sanggup lagi kehilangan ahli keluarga nenek. Nenek dah tak mampu untuk bertahan lagi. semua yang nenek ada, semua ini bukan untuk orang lain. Tapi semua ini tidak cukup untuk memuaskan hati mereka. Hanya kerana seorang perempuan. ‘’

‘’ dia tahu siapa saya? ‘’

‘’ dia tidak pernah percayakan nenek lagi.’’

‘’ jadi dia memang tak pernah cuba untuk mencari saya? ‘’

Hanya gelengan berat menjadi jawapan kepada soalan itu. lee bangun dengan lemah. Sekeping gambar yang dipegang sejak tadi di tinggalkan begitu saja. Dia pergi dengan berat hati. Hati yang sayu, hati yang benar benar di remuk hebat oleh kerana satu fakta yang benar benar menbuatkan hatinya sayu setelah sekian lama. Namun apa yang lebih membuatkan hatinya sayu apabila mendapat tahu semua perkara yang berlaku berkait rapat dengan dirinya sendiri. Dan semua yang berlaku ibarat sejarah yang berulang kembali. Namun kali ini dia tekad untuk menyelesaikan semua perkara yang berlaku. Tekadnya apa yang berlaku selepas ini dia mesti tetap memastikan orang yang paling dicintai selamat dari segala bahaya dan mendapat kehidupan bahagia yang diimpikan selama ini. Semua salah faham serta dendam yang ada perlu diselesaikan dengan serta merta. Sudah 20 tahun perkara ini berlarutan. Kalau lah neneknya tampil untuk menyelesaikan perkara ini dari dulu lagi, tentu semua kemalangan yang membabitkan nyawa tidak akan berlaku. Dan mungkin juga mereka dapat hidup bahagia. Alangkah bahagianya jika perkara itu sebegitu mudah dan berjalan seperti yang dirancangkan.

**************************************************************

Seperti yang dijanjikan aleyssa bersiap sedia itu untuk bertemu dengan Tengku Farid. Dia keluar dari bilik dengan perlahan dengan hajat tidak mahu diketahui oleh lelaki itu. entah mengapa hari ini dia merasa tidak sedap hati, mesej yang diterima dari tengku Farid sebentar tadi membuatkan dia sedikit hairan. Namun dia tetap meneruskan tekad untuk bertemu dengan Tengku Farid bagi merungkai semua perkara, tanpa diketahui sesiapa. Malang sekali ulahnya tidak berlaku seperti yang diharapkan. Lelaki itu sudah terpacak di belakangnya.

            ‘’ nak kemana ni? ‘’

            ‘’ er.. er… ‘’ kaku dia di situ. Mencari idea untuk menipu.

            ‘’ leyssa keluar sekejap boleh? Nak beli barang skit. ‘’ ujarnya dalam keterpaksaan. Matanya dilarikan dari memandang wajah lelaki itu. takut permbohongannya terbongkar.

            ‘’ saya temankan. ‘’


            ‘’ eh.. tak pe, leyssa nak beli barang perempuan. ‘’ helanya lagi mengharapkan lee membatalkan niatnya.

            Apabila berfikir sejenak dia membiarkan saja aleyssa pergi. Namun di sebaliknya dia sudah mempunyai rancangan tersendiri. Dia tahu kemana destinasi aleyssa.tanpa berlengah lagi dia cepat mengekori tanpa disedari oleh aleyssa. bukan dia tidak percayakan isterinya tapi dia merasa tidak sedap hati dengan tingkah laku wanita itu. dia merasakan ada sesuatu yang buruk bakal berlaku jika dia tidak melindunginya maka siapa lagi yang boleh diharapkan. Dia tidak mahu lagi terjadi sesuatu yang tidak baik. Semua itu sepatutnya dilalui olehnya sendiri. Kerana semua yang berlaku adalah disebabkan oleh dirinya. Dia sendiri tidak tahu bagaimana dia mahu berdepan dengan aleyssa ketika semua perkara terbongkar suatu hari nanti. Apa yang penting sekarang dia hanya mahu melindungi aleyssa dengan sedaya yang dia mampu, walau jika terpaksa mempertaruhkan nyawanya sendiri maka dia tetap akan melakukannya. Hanya itu yang dia dapat samakan dengan apa yang telah berlaku kepada aleyssa selama ini. Sedar dirinya semakin jauh mengelamun lee cemas apabila teksi yang dinaiki aleyssa semakin jauh meninggalkan kawasan kediamannya. Pantas saja lee berlari mendapatkan Robert yang sudah lama menunggunya.

            ‘’ kita ikut dia dulu. Kemudian baru kita fikirkan tindakan selanjutnya. ‘’ arah lee apabila kereta laju memecut membelah jalan raya.

*********************************************************** 
Aleyssa cemas berada dalam kereta. Mesej yang diterima Tengku Farid tadi masih lagi di baca dengan teliti. Di hafalnya nama tempat yang bakal dia bertemu untuk mengetahui cerita dan siapa orang misteri yang berdendam denganya. Hanya dengan cara ini saja dia fikir dia akan menyelesaikan semua perkara buruk yang berlaku di sekelilingnya. Dia mengeluh lemah apabila memikirkan yang dia telah menipu suaminya sendiri. Sungguh dia tidak mampu untuk membahayakan lagi nyawa orang disekelilingnya, tekadnya jika orang itu mahukan nyawanya, biarlah dia sendiri sahaja yang menjadi galang ganti. Kalau dengan nyawanya dia dapat menghapuskan semua dendam itu maka dia sanggup lakukannya.
            ‘’ aku mesti kuat. ‘’ ucap aleyssa pada dirinya sendiri. Dia menguatkan hati supaya lebih berani untuk menghadapi semua perkara yang bakal akan berlaku nanti. Semakin dekat dengan tempat yang ditujui semakin berdebar hatinya. Dari jauh lagi dia dapat melihat sebuah villa yang indah yang terletak di pinggir Bandar. Laluan yang agak sunyi dan pedalaman membuatkan susasana agak nyaman kerana masih kaya dengan tumbuh tumbuhan. Keadaan tersebut tidak sedikit pun meredakan perasaan aleyssa yang bercampur baur itu. entah mengapa, dia dapat merasakan sesuatu yang tidak baik bakal berlaku. Namun dia telah pun membulatkan hatinya untuk melalui apa saja yang berlaku hari ni. Tanpa dia sedari lee yang mengekorinya dari belakang semakin resah. Duduknya tidak senang. kereta dihdapannya diperhatikan supaya tidak lepas dari pandangannya. Semua yang bermain difikrannya selama ini terjadi. Dia tidak sangka aleyssa begitu nekad sehingga sanggup membahayakan nyawanya sendiri. Entah apa yang bakal berlaku nanti. Dia hanya mampu berdoa demi keselamatan isteri tersayang.
            ‘’ kamu tunggu di sini. dalam masa setengah jam jika saya tak keluar kamu laporkan semuanya kepada nannai. ‘’
            ‘’ ingat, jangan sesekali libatkan pihak berkuasa. Laporkan terus kepada nannai. ‘’ arah lee lagi setelah dia beberapa kali memerhatikan keaaan sekeliling. Teksi yang menghantar aleyssa tadi sudah pun berlalu. Dia melihat aleyssa masuk ke villa tersebut. Otaknya rancak berfikir cara untuk dia masuk juga ke situ tanpa dikesan oleh pengawal pengawal yang ada di luar. Dia tahu siapa yang aleyssa ingin berjumpa. Dan inilah yang paling membuatkannya risau. Risau akan semua perkara yang bakal terbongkar nanti. Tanpa berlengah lagi lee berjalan perlahan sambil memerhatikan keadaan sekelining. Kereta mereka berhenti di kawasan yang agak jauh dari villa tersebut.

**********************************************************
            Aleyssa memberanikan diri untuk masuk ke villa lama tersebut.otaknya ligat berfikir mengapa Tengku Farid ingin bertemunya sendiri di sini. sempat lagi dia memerhatikan hiasan dalaman rumah yang berteraskan ciri ciri barat. Sedang dia asyik melihat sekeliling. Tiba tiba satu suara menegurnya.
            ‘’ apa yang kau nak ke sini! ‘’ sergah satu suara kuat.
            ‘’ mama. ‘’ jawab aleyssa, terkejut juga melihat mama amira yang turun dari tangga sambil menjeling tajam kearahnya.
            ‘’ apa kau nak lagi? setelah semua yang kau buat pada keluarga aku? ‘’ bentak wanita itu lebih kuat lagi. benci benar dia melihat aleyssa saat itu. mahunya di tampar-tampar perempuan itu.
            ‘’ mama.. leyssa.’’
            ‘’ siapa mama kau? Aku tak pernah ada anak macam kau! ‘’ bentaknya kasar. Tersentap hati aleyssa. air matanya laju mengalir.
            ‘’ kau tahu? Kalau tidak kerana emak bapak kau? Keluarga aku tak akan hidup susah macam pelarian. Anak aku tak kan terima nasib seperti sekarang! Ini semua kerana kau! Kerana keluarga kau! Aku benci keluarga kau! ‘’
            ‘’ mama.. ‘’ hanya itu yang mampu diucapkan oleh aleyssa.
            Tiba tiba wanita dilihat semakin menggila dia berlari ke arah aleyssa dan mula memukul dan mencakar mukanya, habis tudung yang dipakai aleyssa di tarik. Aleyssa tidak mampu mempertahankan dirinya dengan tenaga yang merasuk mama amira. Dia hanya mampu menangis menangung kesakitan akibat dipukul. Mendengar esak tangis dari mangsnya , wanita itu menjadi semakin menggila, dia mencapai pasu bunga yang berdekatan dan terus menghayun ke Arah mangsa. Beberapa saat kemudian aleyssa dapat merasa cecair hangat yang mengalir ke pipinya, dan kemudian semuanya menjadi gelap gelita.

No comments: