PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Friday, November 2, 2012

SOuL MaTE 58





Aleyssa membuka matanya, kepalanya terasa berat sekali, apabila di lihat kawasan sekeliling yang gelap membuatkan dia sedikit hairan. Mengapa pula keadaan biliknya seperti itu, semakin di perhati semakin hairan dibuatnya, keadaan bilik itu, kosong. Dan saat itu baru dia sedar yang dia tidur beralaskan lantai.  Dia mula cuak, diperhati lagi sekeliling bilik itu, dapat dia lihat satu lembaga yang tidur di hujung sana. Dia semakin hairan, di mana dia sekarang. Mengapa dia di situ, dan siapa yang sedang terbaring di hujung sana.
Tanpa berfikir panjang aleyssa bangun dan dia amat terkejut dengan keaadaan dirinya yang lebam dan calar balar di badannya. Namun dia langsung tidak merasa kesakitan yang sepatutnya dirasai saat itu. Kakinya laju melangkah untuk kea rah lembaga yang terbaring sepi. Semakin laju melangkah seolah semakin jauh tempat yang ingin di tujui. Aleyssa semakin tekad. Entah mengapa hatinya saat itu semakin gelisah, dia seakan dapat meneka siapa yang terbaring di situ. Maka dengan kudrat yang ada dia dengan sedaya upaya melangkah ke situ, dan apabila sampai nalurinya benar, lee terbaring kaku di situ. Aleyssa cemas. Di panggil nama lelaki itu berulang kali, digoncang kuat tubuh lelaki itu sekuat hati, namun tiada tindak balas langsung dari tubuh kaku itu. Air matanya mula mengalir laju. Semakin laju air mata mengalir semakin kuat nama lelaki itu dipanggil, namun sekuat mana sekalipun aleyssa menjerit memanggil nama lelaki, masih tiada apa apa balasan darinya membuatkan aleyssa hilang punca, dia memeluk erat tubuh kaku itu sambil teresak-esak menangis di situ.

Apabila matanya di buka sekali lagi dia melihat dia sudah pun berada di biliknya. Berada di atas katil biliknya yang sebenar, apabil di perhatikan sekeliling biliknya kemas rapi. Tiada suasana suram dan gelap seperti tadi. Yang penting tiada tubuh kaku lelaki yang dipeluk eratnya sebentar tadi. Aleyssa lega. Rupanya dia sedang bermimpi. Dia mengeluh lemah, diperhatikan sekali lagi tubuh badannya. Tiada luka atau lebam. Mimpi apakah ini seperti benar benar terjadi. Gumamnya dalam hati. Namun apabila dia dapat merasa sesuatu yang mengalir di pipinya jarinya pantas menyeka air mata yang masih membasahi pipi. Aneh sungguh walaupun dia Cuma bermimpi tapi perasaannya seakan ia benar benar berlaku. Aleyssa beristighfar berkali berkali, dia meraup wajahnya sekali sambil mengeluh lemah.
Selesai membersihkan diri dia keluar dari bilik. Keadaan apartmentnya sunyi. Diperhati setiap pelosok rumahnya. Teringat pula dia dengan mimpi yang dialami nya malam tadi membuatkan dia merasa sebak. Walaupun mimpi dia tak mampu untuk membendung perasaan takut dan sedihnya. Kalau lah mimpi itu menjadi kenyataan dia tidak tahu bagaimana untuk dia menghadapinya. Kejadian malam tadi masih lagi menhantui fikiranya. Tekadnya untuk berjumpa dengan Tengku Farid hari ini makin membuak buak. Dia mahu selesaikan semua ini dengan cepat. Dia tidak mahu lagi perkara lama menghantui hidupnya. Entah mengapa dia dijadikan sasaran. Dan kalau lah disebabkan harta yang diwarisinya itu menjadi punca, maka dia akan melakukan sesuatu untuk menyelesaikannya. Bukan harta kekayaan menjadi tujuan hidupnya. Jika hidup dalam kekayaan namun selalu diselubungi ketakutan manakan hadir bahagia dalam hidupnya. Apatah lagi keselamatan orang tersayang selalu menjadi taruhan.
Sedang dia asyik melayan perasaan sendiri,tiba tiba pintu utama terbuka, lee masuk membawa bungkusan makanan di tangannya. Dia kaku disitu, melihat aleyssa yang bersandar di tepi pintu kaca sambil memandang ke arahnya. Aleyssa hanya senyum memandang suaminya yang kaku di situ. Matanya tidak lepas memandang aleyssa. hairan dengan tindakan lelaki itu yang masih kaku dan memandang tepat ke arahnya.
                ‘’ kenapa tengok leyssa macam tu? “ soalnya hairan. Sukar nak mentafsirkan, terkejut? Hairan? Atau pelik sangat ke dia hari ni? Gumamnya sendiri.
                ‘’ leyssa tak pakai tudung hari ni? ‘’ spontan jarinya menunjuk ke arah kepala isterinya yang mempamerkan mahkota cantik bersinar. Ternganga lelaki itu melihat kecantikan si isteri buat pertama kalinya.
Mendengarkan kata kata lee aleyssa mula tersedar dia menutup kepalanya dengan kedua tangannya. Dia mula gelabah tidak tahu nak cakap apa.rambutnya yang panjang itu di gumpal gumpal. Malu dengan pandangan lelaki itu. Spontan dia ingin lari masuk ke biliknya. Dan tanpa di duga akibat terlalu gelabah dia tersadung kaki sofa yang membuatkan dia hampir terjatuh, namun lee sempat menghalang tubuh aleyssa dari terhantuk ke dinding. Kini kepala menghentam dada lee. Palstik makanan sudah terbang entah kemana. Nasib baik kepalanya bukan melanggar dinding. Bau haruman rambut aleyssa membuatkan lee hilang focus. Dia mencium ubun ubun isterinya. Aleyssa semakin tidak senang duduk tangannya masih terkial kial menutup setiap helaian rambutnya.
                ‘’ kenapa leyssa nak malu? Bukan kah semua ni halal untuk saya? ‘’ bisik lee perlahan sambil mengalihkan tangan aleyssa dari menutup kepalanya. Rambut panjang itu di urai urai perlahan. Aleyssa sudah kaku di situ. Tidak dapat berbuat apa-apa. Dia sendiri tidak faham mengapa dia malu dengan keadaan itu walhal dia memang halal untuk lelaki itu. Bahkan dia juga merasa bersalah hingga kini masih tidur berasingan dengan suaminya. Bukan dia tidak mahu sebilik, tapi sejak mula dia pindah kesini lelaki itu yang membawa begnya pindah ke bilik belakang.
                ‘’ cantik sangat. ‘’ ujar lee perlahan setelah selesai merapikan rambut isterinya. Dia tersenyum puas sambil terus menatap wajah aleyssa. aleyssa yang semakin kekok dengan keadaan itu kemudiannya menyelak perlahan rambut kebelakang untuk diikat tocang. Dia sedikit rimas dengan rambut yang dilepas begitu. Tangannya di halang
                ‘’ biarkan. Cantik. ‘’ pinta lee sambil tersenyum lagi.
                ‘’ er.. jom makan tadi awak belikan sarapan kan? ‘’ ujar aleyssa ingin lari dari keadaan yang mendebarkan hatinya.
                ‘’ tu?? ‘’ tunjuk lee kepada bungkusan makanan yang jatuh di bawah.
                ‘’ erm.. tak pe, nanti leyssa letak dalam pinggan. ‘’ ujarnya tersekat sekat.
Lee masih lagi tersenyum senyum menatap wajah kesayangannya. Aleyssa semakin tidak senang duduk dibuatnya.
                ‘’ jom makan. ‘’ ujar aleyssa pendek, masih lagi kaku di situ.
                ‘’ jom la. ‘’ ajak lee pula. Tapi dua dua mereka tetap tidak berganjak dari keadaan tadi.
                ‘’ er.. macam mana saya nak gerak kalau.. ‘’ ujarnya sambil melihat tangan yang melingkari tubuhnya rapat dengan tubuh lee. Tersedar dengan keaadaan itu lee tidak serta merta melepaskan tubuh isterinya itu. Dia tersenyum nakal. Dia tiba tiba mendapat idea nakal.
                ‘’ apa kata leyssa bagi saya pembuka selera dulu. ‘’ ujarnya membawa maksud tersirat. Keningnya di gerak gerakkan sambil mempamerkan senyuman nakal.
                ‘’ hurm?? ‘’ Tanya aleyssa tidak faham.
                ‘’ ermm.. ‘’ lee membuat lagak seakan orang sedang berfikir. Kemudian dia memandang aleyssa yang sedang blurr itu.
                ‘’ ape? ‘’ Tanya leyssa semakin tidak faham dengan kelakuan lelaki itu.
                ‘’ kiss..’’ bisik lee perlahan sambil menunjuk jari ke pipi kananya.
                ‘’ tak nak! ‘’ spontan aleyssa menjawap apabila dia faham apa yang dimahukan lelaki itu kini. Pipinya mula membahang.
                ‘’ kalau x nak.. ‘’ ujar lee kedengaran seakan mengugut. Pelukan semakin erat. Lee semakin galak mengusik isterinya. Dia dapat melihat tingkah aleyssa yang semakin kelam kabut. Terkial kial ingin lepas dari pelukannya.
                ‘’ cepat la. Sekali je, dah lapar sangat ni. ‘’ gesa lee lagi. sengaja dia menggesa aleyssa begitu. Terhibur sungguh hatinya melihat gelagat wanita yang sorang ini. Aleyssa masih lagi berkira kira di situ.
                ‘’ cepat.. kalau leyssa tak nak, biar saya yang mula, tapi kalau saya buat, saya nak kat sini. ‘’ ugutnya lagi sambil meletak jari telunjuk ke bibirnya. Aleyssa membulatkan matanya. Dengan pantas dia mencium pipi kanan lelaki itu. Dia tertunduk malu dengan perlakuannya sendiri. Lee tergelak gembira melihat tingkah laku aleyssa begitu. Keseronokannya tidak dapat dibendung lagi. dia semakin seronok menyakat isterinya begitu. Sudah lama dia impikan keseronokan begitu bersama wanita kesayangannya.
                ‘’ sebelah sini pulak? ‘’ suruhnya sambil menyuakan pipi kirinya pula. Aleyssa terkejut sungguh dengan permintaan lebih lelaki itu. dia mula mengetapkan bibirnya. ‘’ tadi cakap sebelah situ je..’’Ada nada tidak puas hati di situ.
                ‘’ cepat la, sebelah sini. lepas tu kita makan. ‘’ rengek lee lagi. sambil dia mengeratkan lagi pelukannya. Ulahnya berhasil apabila pipinya di cium lagi. seronok tak terkata dirinya saat itu. pelukan di lerai perlahan. Senyumnya sampai ke telinga. Apabila aleyssa cuba meleraikan pelukan itu lee dengan pantas merangkul kembali aleyssa ke dalam pelukannya, dan.. satu kucupan singgah ke bibir aleyssa yang membuatkan dia tersentak sehingga  dia menolak kuat tubuh lelaki itu. dia sungguh terkejut dengan tindakan berani lee. Namun dia tidak dapat mengelak. Kejadian itu berlaku terlalu pantas.malunya hanya tuhan saja yang tahu.Lerai dari pelukan aleyssa dengan tergesa gesa mendapatkan bungkusan makanan yang terburai ke lantai. Nasib baik isinya masih lagi dalam keadaan yang elok. Dia bergerak pantas ke dapur membawa makanan tersebut. Jantungnya macam nak terkeluar dengan kelakuan suaminya hari ini. Lee hanya tergelak senang sambil terus memerhati gelagat aleyssa yang masih gelabah yang tak hilang hilang. Namun hari ini dia cukup seronok, terlalu gembira dengan perkembangan hubungannya dengan aleyssa. walupun sebelum dia masuk ke rumah tadi ada perkara yang benar benar membuatkan hatinya gusar dan tidak senang.
               

2 comments:

Anonymous said...

best..... nak lagi.....

apalah isu yg mengganggu fikiran lee tu? tak abis2 dilanda masalah..... siannya....

min said...

best! best! cepat sambung... :)