PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Tuesday, August 14, 2012

SouL Mate 55


Semua yang berlaku sangat mengejutkan dirinya. Setiap hari dia bangun ibarat terjaga dari mimpi yang aneh. Kadangkala dia sendiri keliru adakah ini mimpi atau reality. Esok dia bakal bergelar isteri. Sedar atau tidak esok merupakan hari yang bakal menyatukan dirinya dengan lelaki asing yang selama ini membayangi dirinya ibarat mimpi dalam reality, sekejap ada, sekejap tiada. Kadang kadang dia terfikir bersediakah dirinya saat itu? Sedangkan dia tidak pernah mengenali lelaki itu dengan lebih dekat, semua perkara yang dia tahu hanya la dari khabar khabar yang tersiar dan dari mulut orang lain sahaja, saat itu dia mula terfikir benarkah keputusan yang dibuat ini? Perkahwinan bukanya untuk sehari dua? Dia mula gusar dengan perasaannya kini, entah mengapa dia baru terfikir siapa sebenarnya lelaki itu yang sebenarnya, dia tidak pernah kenal lebih mendalam mengenai lelaki itu, semuanya berlaku dengan pantas, dia dikaburi dengan perasaan obses terhadap lelaki itu sehinggakan dia tidak pernah terfikir akan sejauh itu perhubungan mereka berjalan. Tiba tiba ada pelbagai perasaan yang menghuni hatinya. Sedang dia asyik berfikir yang bukan bukan telefonnya berbunyi, tertera nama lelaki yang sedang dia fikirkan itu, tanpa teragak agak dia menjawab panggilan tersebut. Satu suara memberi salam yang jelas kedengaran di telinganya. Suara yang cukup dikenali selama ini buat pertama kalinya member salam kepadanya. Syahdu sekali menusuk ke hati. Aleyssa terdiam sejenak.
                ‘’ leyssa? ‘’ kedengaran suara sebelah sana memanggil namanya. Mungkin tertaya-tanya mengapa salamnya tak berjawab.
                ‘’ waalaikumussalam, ‘’ jawab aleyssa perlahan. Dia kemudian diam, menunggu kata kata pemanggil.
                ‘’ terkejut? ‘’ soalnya. ‘’ maafkan saya, buat hidup awak jadi huru hara sejak dua menjak ini. ‘’ ujarnya lagi. Kali ini terdengar keluhan dari lelaki itu. Aleyssa tidak tahu nak cakap apa, dia Cuma diam.
                ‘’ leyssa? ‘’ panggil lee lembut. Dia tahu gadis itu sedang mendengar. Dia juga tahu gadis itu sedang celaru fikiranya. Namun dia tahu semua ini merupakan yang terbaik buat mereka.
                ‘’ saya tahu awak dengar, saya cuma nak awak tahu saya ikhlas dengan semua yang saya lakukan sekarang. Saya juga nak tahu awak setuju tak dengan semua ni? Tiada paksaan leyssa, kalau awak rasa semua ni tak betul saya akan batalkan semua ni. Saya tahu awak masih ragu ragu dengan semua yang berlaku. Ragu ragu dengan saya kan? ‘’ ungkitnya lagi, dia faham apa yang dilalui gadis itu. Setelah lama tidak mendengar jawapan dari sebelah sana, lee mengeluh lagi. Kali ini dia merasa cukup bersalah, kerana dia telah mementingkan dirinya sendiri tanpa memikirkan perasaan gadis itu yang sebenar.
                ‘’ lee, betul  awak ikhlas dengan semua ni? ‘’ tiba tiba aleyssa bersuara tenang. Dia tahu dia harus melakukan sesuatu, kurang beberapa jam saja lagi dia bakal menjadi isteri lelaki itu, dia harus pasti dengan semua perkara yang di lakukan.
                ‘’ awak percayakan saya? ‘’ duga lelaki itu, hatinya berdebar debar menanti jawapan si gadis. Lama juga gadis itu membiarkan lelaki itu ternanti nanti.
                ‘’ kalau tak percaya tak kan la saya terima lamaran awak hari tu? ‘’ ujar aleyssa sinis. Dia mula menduga lelaki itu pula.
                ‘’ betul ni? Awak tak menyesal? ‘’ tanya lelaki itu lagi, kali ini ade bunga bunga di hatinya, wajahnya yang kusut tadi bertukar ceria. Seperti pasangan yang bercinta sedang berbual di talian cinta.
                ‘’ jangan awak pula yang menyesal kawen dengan saya yang bukan siapa siapa ni. Dah la tak cantik, yatim piatu pula.  ‘’ ujar aleyssa bersahaja.
                ‘’ leyssa.. ‘’ panggil lee lembut. ‘’ Lepas ni awak ada saya.’’ Ujarnya penuh bermakna. Dia mahu jadi segalanya buat aleyssa, dia mahu bahagiakan hidup gadis itu.
                ‘’ leyssa awak dengar tak? ‘’ panggil lee apabila tiada suara yang menjawap dari sana.
                ‘’ hurmmm.. ‘’ jawapnya pendek menandakan dia dengar apa yang lelaki itu bicarakan. Tersentuh hatinya saat lelaki itu memanggilnya dengan lembut.
                ‘’ hurmm… jom kita tidur? Malam ni malam terakhir kita tidur sendirian, esok saya dah ada awak yang temankan? ‘’ ujar lee nakal. Dia sengaja mahu menduga hati sang gadis.
                Aleyssa tak terkata. Dia mula gelabah, walaupun di dalam talian tapi lee pasti wajah gadis itu pasti kemerahan menahan malu. Dia tahu aleyssa kini pasti dengan tabiatnya mengigigt bibir apabila sedang geram dengan sesuatu perkara atau apabila dia sedang malu sendiri.
                ‘’ dah la.. pergi tidur, esok kita jumpa lagi. Selamat malam ‘’ aleyssa Cuma diam, tapi jauh di sudut hatinya ada gembira di sana. Dia senang diperlakukan sebegitu. Baru saja dia ingin menutup talian.
                ‘’ leyssa! Jerit lelaki itu sedikit kuat membuatkan dia tidak terus menekan butang cancel. ‘’ ye? ‘’ jawabnya perlahan. ‘’ selamat malam sayang! ‘’ ujarnya pantas sambil terus mematikan talian. Terkedu aleyssa dipanggil sayang. Namun sedikit demi sedikit bibirnya menguntum senyuman, senyuman yang menggambarkan kebahagiaan. Badannya direbahkan ke tilam, matanya tertumpu kepada sepasang kurung putih yang bakal di gayakan esok. Walau bibirnya menguntum senyuman namun hatinya saat itu tetap merasakan sesuatu, sesuatu yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata, tidak mahu berfikir lanjut aleyssa memejam rapat mata cuba untuk lena.

**************************************************************************
‘’ Aku terima nikahnya Aleyssa Dania binti Tengku Faris dengan mas kahwin sebanyak 300  tunai,’’ dengan sekali lafaz aleyssa sah bergelar isteri kepada Muhammad Adam Alexander. Semua tetamu yang hadir yang datang dari kalangan jiran tetangga dan pekerja syarikat hadir bagi memeriahkan suasana. Walau tak ramai tetamu tetapi cukup untuk memeriahkan majlis tengah hari itu, selesai acara akad nikah aleyssa di sarung sebentuk cincin berlian oleh lee. Dengan hormat aleyssa tunduk menyalami tangan lelaki yang baru bergelar suaminya.  Saat mata bertemu mata lee tersenyum bahagia menatap wajah gadis yang kini menjadi miliknya yang sah.
Tetamu yang hadir semua pakat ke luar villa berada di khemah yang menempatkan jamuan makan yang enak. Semua tetamu tampak gembira dengan hidangan dan layanan kepada mereka, lee menarik perlahan tangan isterinya, aleyssa sedikit tersentak dengan perlakuan itu. Dan apabila tersedar dia memang milik lelaki itu dia membiarkan saja perkara itu, tangannya di genggam erat, tetamu yang datang tidak lekang dari mengucapkan tahniah kepada mereka berdua, lee tidak lokek menghadiahkan i senyumannya buat tetamu yang hadir. Namun sesuatu yang tidak di duga berlaku sebuah kereta tiba tiba berhenti di hujung khemah yang mana mereka sedang berdiri melayani tetamu dan seorang lelaki bertopeng keluar sambil menghalakan sepucuk pistol ke arah pengantin, dengan pantas lee menyembunyikan aleyssa di belakangnya dan satu tembakan terkena lengannya yang masih berbalut simen. Tidak mahu tahu mengenai keadaan dirinya, semua tetamu bertempiaran lari menyelamatkan diri lee melihat aleyssa yang pucat dan menggigil ketakutan, kedengaran kereta memecut laju meninggalkan kediaman tersebut, lee lega mereka tidak nekad dengan tujuan mereka. Aleyssa di cempungnya masuk ke dalam villa. Tengku Farid yang keluar apabila mendengar bunyi tembakan panic dan terus menghubungi pihak polis,
                ‘’ kamu bawa aleyssa ke bilik, biar pak cik selesaikan semua ni. Kesian budak ni, pucat lesi mukanya. ‘’ ujar Tengku Farid sedikit cemas, sempat lagi matanya melirik kea rah gadis yang terdiam lesu, mukanya pucat, badannya mengeletar ketakutan.
Sampai di dalam bilik aleyssa di letak perlahan di atas katil dia semakin cemas, aleyssa kelihatan lemah. Segelas air di sua ke mulut gadis itu. ‘’ leyssa,, awak ok? ‘’ tanya lee cemas, gadis itu langsung tidak member respon kepada soalannya.
                ‘’ leyssa! Aleyssa Dania!’’ Panggil lee kuat sambil mengoncang- goncang tubuh gadis itu. Gadis seakan hanyut entah kemana. Air matanya mengalir laju. Lee semakin cemas, pipi gadis itu di tepuk perlahan matanya di tatap ke dalam mata gadis itu. Hanya air mata yang semakin deras mengalir.
                ‘’ ya allah… ‘’ rintih lelaki itu sambil memeluk erat isterinya. Air mata lelakinya mula mengalir hebat. Buat pertama kalinya. Kepala isterinya yang masih bersarung tudung di usap perlahan. Lama mereka berpelukan. Kemudian lee melepaskan aleyssa, kali ini dia tampak lebih tenang, air matanya tiada lagi.
                ‘’ awak ok? ‘’ soalnya ingin kepastian, dia mula menyeka air mata gadis itu. Dan tiba tiba jari gadis itu menyeka air matanya pula. Serentak itu dia menangis tersesak esak.’’ Saya takut ‘’ ujar nya serak di iringi tangisan yang amat memilukan jiwa lelakinya. Lee membawa gadis itu kembali ke dadanya, di samping tangannya mengusap ngusap pipi gadis itu, esakan sang isteri semakin memilukan hatinya. Lama aleyssa menangis di situ dapat di rasakan baju melayunya habis lencun dek genagan air mata. esak tangis masih kedengaran walaupun tidak sehebat tadi, tiba tiba dia lee mengerang kesakitan baru saat itu dia merasa kesakitan yang teramat sangat di lengannya, mendengarkan lee yang mengerang kesakitan aleyssa sedikit terkejut dan memandang wajah suaminya penuh tanda Tanya. Walaupun matanya masih berkaca dia dapat melihat jelas wajah lelaki itu berkerut menahan kesakitan, sebelah tangannya kini memegang tangan kiri nya bersimen, baru dia teringat yang tembakan tersebut mengenai tangannya, kudrat seorang suami walaupun cedera tapi lee ternyata tidak hiraukan keadaan dirinya sendiri demi keselamatan seorang gadis bernama aleyssa Dania, murni sengguh hatinya. Tidak sanggup melihat lee yang mengerang kesakitan aleyssa bangun dan membuat panggilan kepada doctor peribadi yang merawat lee sebelum ini supaya datang ke rumah melihat keadaan suaminya itu. Selesai menelefon aleyssa berlari mendapatkan lelaki itu, di genggam erat jari jemari lee memberi sedikit kekuatan untuk dia bertahan. Melihat lelaki itu seakan mengeletar menahan kesakitan membuatkan aleyssa sekali berjujuran air mata. lantas di peluk erat lelaki itu. ‘’ maafkan saya. Saya dah banyak buat susah. Maafkan saya. ‘’ ujar aleyssa sebak berserta esakan. Suaranya semakin serak.
                ‘’ syhhh… ‘’ ujar lee pendek sambil meletakkan jari telunjuknya ke bibir gadis itu. Pada waktu itu dia hanya mampu memeluk erat isterinya kerana sedang menanggung kesakitan yang tidak dapat di gambarkan sehingga dia tidak mampu untuk berkata kata lagi. lebih kurang 15 minit doctor yang dipanggil tiba serta merta memberikan rawatan kecemasan untuk le yang hampir pengsan menahan kesakitan. Aleyssa tidak berganjak walau selangkah dari katil itu. Dia setia menemani suaminya. Melihat lee yang tidur lena selepas di suntik ubat tahan sakit membuatkan aleyssa sedikit lega. Wajah lelaki itu tampak lesu sekali, bibirnya pucat, aleyssa mengusap ngusap pipi lelaki itu perlahan, terasa badannya sedikit panas. Aleyssa duduk berteleku di sisi katil memerhatikan sedalam dalamnya wajah lelaki yang berada di hdapannya saat itu. Teringat kembali kejadian siang tadi membuatkan dia sedikit fobia, namun dia nekad, dia tidak mahu perkara ini semakin berlarutan, dia tidak mahu menjadi buruan, dan yang paling utama lagi dia tidak mahu lagi suaminya itu menjadi galang ganti kepada keselamatannya. Dia tahu siapa punya angkara sebenarnya. Dan kali ini dia tidak akan besabar lagi. semua perkara yang di ceritak Tengku Farid tempoh hari berlegar legar di kepalanya. ‘’ baiklah, aku tak kan lari lagi kali ini. Kalau itu yang membuatkan kau seronok dengan kesedihan aku, tunggu,, aku akan cari kau, kalau itu saja cara yang dapat selesaikan semua masalah yang berlaku kini. Apa pun yang bakal terjadi aku akan menjaga keselamatan diri aku dan suami aku. ‘’ tegas aleyssa bermonolog sendiri. Sambil tangannya lembut mengusap ngusap dahi suaminya. Kali ni dia nekad untuk menyelesaikan masalah dengan orang yang sentiasa ingin mencederakan serta memusnahkan hidupnya di sebabkan dendam lama yang tersemat di jiwanya.
***************************************************************
Pintu bilik di buka dengan susah payah, kedua tangannya berisi sepinggan roti bersama segelas jus, sarapan di bawa kebilik untuk pesakit yang masih nyenyak tidur. Sarapan di letak perlahan di atas meja di tepi katil melihat lelaki yang masih nyeyak tidur membuatkan aleyssa tersenyum lega. Perubahan wajah yang tidak selesu semalam membuatkan aleyssa kini boleh tersenyum bahagia. Dia berjalan ke tepi katil dan menarik langsir yang menutupi jendela luas di bilik mereka. Sinaran matahari pagi menerjah masuk memancar terus ke wajah lelaki itu. Kelihatan lee mengerutkan dahinya, mungkin terjahan sinaran matahari membuatkan dia sedikit ternganggu. Aleyssa dengan pantas menghadang cahaya matahari dari menyimbah ke muka dia. Sedikit demi sedikit kerutan di dahi hilang. Aleyssa tersenyum nakal, seronok melihat lelaki itu tidur nyeyak, seolah tiada apa yang berlaku. Semakin lama di tatap wajah itu semakin seronok pula hatinya, terlupa pula niatnya untuk mengejutkan lee untuk sarapan. Lama dia berlutut di situ, lututnya terasa lenguh, tapi perbuatanyya yang asyik memerhatikan wajah tampan lelaki itu membuatkan dia semakin asyik. Tersenyum senyam sendiri. Semakin lama semakin dekat wajahnya hampir ke wajah lelaki itu. Semakin hampir wajahnya semakin seronok dia meneliti setiap inci wajah suaminya itu. Tiba tiba mata lee terbuka luas. Mata bertentang mata. aleyssa kaget, matanya membulat. Bibir bawah diketap kuat. Alamak,,, kantoi la aku kali ni.. gumamnya dalam hati, namun wajahnya masih kaku di situ. Lee merenung dalam anak mata gadis cantik di depannya, ayu bertudung pink. Hatinya berdegup pantas ingin saja di peluk cium gadis itu tapi badannya masih kebas dan kaku. ‘’ tak penat ke dari tadi melutut kat situ? ‘’ soal le memula bicara, ‘’ huh? ‘’ balas aleyssa sambil mengerutkan dahi, dengar tidak dengar soalan yang di ajukan tadi. aleyssa kebingungan masih kaku seperti tadi? Kemudian satu ciuman singgah di bibir gadis itu membuatkan aleyssa terjatuh kebelakang dan menjerit kesakitan. Lee terkejut, dia merasa bersalah dengan segera dia cuba untuk bangun mendapatkan aleyssa tapi badannya yang masih kebas membuatkan dia tidak dapat bergerak. Dia mengerang kesakitan. Lebih risaukan isterinya yang terjatuh. Aleysaa dengan pantas bangun mendapatkan lee yang mengerang kesakitan. Dia membantu lee untuk duduk.
                ‘’ maafkan saya. Saya tak sengaja. ‘’ pinta lee apabila dia dapat duduk dengan selesa. ‘’ awak tak pape? Sakit tak jatuh tadi? ‘’ Tanya lagi sambil melihat tubuh badan gadis itu takut takut ada calar di mana mana.

                ‘’ err… tak. Tak sakit pun, terkejut je. ‘’ balas aleyssa tergagap-gagap, sungguh dia malu, dia tidak mampu untuk memandang ke muka lelaki itu sewaktu berbicara dengannya. Pipinya kini seakan terbakar dek bahang api.
                ‘’ awak marah ke? ‘’ Tanya lee apabila dia perasan aleyssa langsung tidak memandang wajahnya. Dia cukup merasa bersalah dengan kelakuannya tadi. Aleyssa tak tahu nak jawap apa. Dia bukan marah? Tapi itu reaksi spontannya. Itu adalah pertama kali dia diperlakukan sebegitu. Bagaimana dia nak jelaskan kepada lelaki itu? Dia kelu.
                ‘’ ermm.. saya buat sarapan jom makan? ‘’ ujar aleyssa ingin mengelak dari menjawap pertayaannya. Dia bingkas bangun dan mendapatkan sarapan pagi yang di bawa tadi, kemudian di letak di hadapan lelaki. Lee hanya melihat gelagat aleyssa yang sedikit kelam kabut dan serba tak kena itu. Dia tidak mahu memaksa aleyssa lagi.
Lee cuba untuk menggerakkan tangannya untuk mengambil sepotong roti, namun sukar sekali untuk dilakukannya. Melihat kepayahan lelaki itu aleyssa jadi serba salah, simpati pula. Dia kembali duduk bersama di atas katil sambil mengambil sepotong roti lalu di suap perlahan ke mulut lelaki itu. Lee mengunyah perlahan, namun terasa perit tekaknya untuk menelan roti tersebut.
                ‘’ boleh ambilkan saya air ?’’ pinta lee lembut sekali. ‘’ jus? ‘’ Tanya aleyssa menggangkat segelas jus oren yang di bawa. ‘’ air suam boleh? ‘’ ujar lelaki itu sekali lagi. ‘’ owh.. sekejap ye? ‘’ balas aleyssa sambil bangun ke meja sebelah menuang segelas air dan kemudian di campur sedikit air panas yang tersedia dalam termos yang di sediakan di bilik itu. Dia kembali menyuapkan air dan di telan sedikit demi sedikit, hampir  separuh gelas di minum. Lee kelihatan lega. Aleyssa kembali menyua potongan roti yang hanya tinggal separuh tadi, tapi lee menolak.  ‘’ sikitnya awak makan? Dari semalam awak tak makan. ‘’ ujar aleyssa lagi sambil terus menyua roti tersebut. Namun tetap di tolak lee. ‘’ saya tak de selera’’ jawap lee perlahan sambil matanya memandang tepat ke arah aleyssa. pandangan yang tersirat beribu makna. Rasa bersalah tadi masih bersarang di dada. Dia dapat merasakan yang isterinya itu masih marah dengan kelakuan spontanya.
                ‘’ awak.. awak kena makan lebih skit. Nanti nak makan ubat lagi? nanti kalau perut kosong macam mana nak makan ubat? ‘’ ujar aleyssa lembut lebih kepada fasa memujuk.
                ‘’ atau awak nak saya masakkan bubur? Sup? Atau masakan lain? ‘’ pelawa aleyssa lagi kali mencadangkan menu lain yang sesuai dengan selera seorang pesakit. Lee kelihatan sedang berfikir. Agak lama dia mendiam kan diri. Aleyssa masih menanti jawapan darinya.
                ‘’ apa saja asalkan awak sudi makan sekali dengan saya. ‘’ balas lee sedikit berbisik namun masih dapat di dengari. Aleyssa menghadiahkan jelingan yang manja buat lelaki itu.
                ‘’ roti ni boleh? Saya pun lapar. ‘’ ujar aleyssa sambil mengigit separuh roti tadi. Di kunyah laju roti tersebut. Betul dia memang lapar, dari semalam dia juga tidak sentuh apa apa makanan pun. Melihat aleyssa yang laju menguyah makanan membuatkan lee sedikit tersenyum, perutnya mula berlagu keroncong. ‘’ nak sikit? ‘’ pintanya sambil buat muka seposen. Aleyssa tergelak melihat reaksi lelaki itu. Dia menyuap saja roti yang di gigitnya tadi ke mulut lelaki itu. Mereka makan dan minum segelas sepinggan. Hati lee berbunga riang. Bahagia sekali mereka makan berdua. Mereka makan dengan gembira, sekali sekala mereka bergelak ketawa.

2 comments:

baby mio said...

ROMANTIKNYA CEPATLAH SAMBUNG LAGI TQ

Anonymous said...

Salam... Alhamdulillah... another N3 tht mesmerises.. good job.. keep on writing!!