PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Friday, July 27, 2012

SouL Mate 53


Aleyssa sedar dari tidurnya sambil memisat misat bola matanya yang dek terpancar cahaya matahari. Apa yang di sedari, hari sudah pun pagi. Perkara pertama yang di cari adalah lelaki itu. Kata katanya masih terngiang di telinganya, antara mimpi atau reality. Dia sendiri tidak berapa pasti. Apabila melihat lelaki itu tidak berada di katilnya aleyssa mula bingkas bangun selimut hospital yang patut di pakai oleh pesakit yang berada di badannya diletak kembali ke katil, sewaktu berjalan mencari kelibat manusia dia melihat pintu balkoni yang terbuka luas, ada bayang  bayang manusia di luar sana. Aleyssa menapak perlahan ke kawasan  balkoni. Sesampai di pintu terasa angin dingin menampar perlahan wajahnya. Disitu dia melihat lee sedang asyik merenung matahari yang semakin meninggi. Tangannya masih beranduh, kepalanya berbalut, tubuhnya hanya dibaluti sehelai cardigan menampakkan susuk tubuhnya yang semakin kurus. Melihat lee yang asyik mengelamun sendiri aleyssa mula berdehem perlahan tanda mengkhabarkan kewujudannya di situ.

            ‘’ dah gosok gigi ke belum? ‘’ soal lelaki itu sambil memusingkan badan mengadap gadis itu yang sedikit terpana dengan soalan beraninya tadi. Aleyssa mula tersipu malu, bangkit saja dari tidur pekara pertama yang dicari adalah lelaki itu. Dia mula merasa panas di wajahnya walaupun angin dingin berhembus. Dia mula tunduk bisu, jarinya bermain main pipi mulusnya. Dia mula mengomel sendiri. ‘’ ishhh ade plak taye soalan macam tu. Buat malu aku je la dia ni.. shhh…  ‘’ bentak aleyssa sendiri. Dia marah dengan diri sendiri atau lebih tepat lagi dia malu dengan dirinya sendiri. Apabila dia mula mengambil langkah untuk masuk ke dalam le memanggilnya lembut.

            ‘’ nak ke mana tu? ‘’

            ‘’ mandi la, bukan macam awak tak boleh mandi seminggu.’’ Jawab aleyssa sinis. Sengaja di tekankan seminggu. Mulutnya muncung menahan marah. Melihatkan telatah gadis itu lee tersenyum. Usikannya mengena. Dia melihat gadis iru berlalu masuk ke bilik, dia mengeluh kecil sambil mengingati adegan sewaktu aleyssa sedang tertidur semasa dia sedang ‘melamar’ .


‘’ leyssa? ‘’ panggil lee lembut apabila melihat gadis itu mula mengelamun sendiri,riak wajahnya mula mendung, matanya tampak berair.
            ‘’ saya okey la.. ‘’ jawab aleyssa perlahan sambil tersenyum, tangannya pantas menyeka air mata dari hujung matanya yang hampir  mengalir lagi.
            ‘’ boleh tak awak janji dengan saya jangan lagi buat macam hari ni? ‘’ ujar aleyssa setelah agak lama mereka berdiam diri. ‘’ saya dah tak sanggup tengok awak asyik cedera apabila dekat dengan saya. ‘’ sambungnya lagi dia mula bergerak ke sofa yang berada berhadapan katil tersebut. Melabuhkan tubuhnya bersandar di sofa empuk, seolah mencari kekuatan untuk berkata kata aleyssa menarik nafas dalam. ‘’ kalau boleh saya dah tak nak jumpa awak lagi. ‘’
            ‘’ leyssa, janji dengan saya? Lepas saya keluar dari sini , kita nikah? ‘’ potong lee lagi, kali ni aleyssa tidak mampu lagi meneruskan kata katanya. Antara sedar dan tidak dia mendegar kata kata lelaki itu, dia mula terlelap.
Melihat gadis itu hanya terdiam sendiri kepalanya mula melentok perlahan, sedikit demi sedikit, dengan pantas lee sekuat tenaga cuba untuk turun dari katil dan berjalan dengan pantas dan sempat menahan kepala gadis itu dari terhantuk tepi sofa, dengan sebelah tangan yang ada dia sedaya upaya meletakkan kepala gadis itu perlahan supaya dia dapat tidur dengan selesa. Dia tersenyum sendiri, memikirkan apa yang di katakan sebentar tadi membuatkan hatinya semakin bergetar hebat. Dia kembali ke katil menarik selimut dan berjalan kembali menyelimutkan gadis yang sedang lena tidurnya walau hanya bersandar di sofa kecil itu. Melihat raut wajah gadis itu membuatkan perasaan kasihnya semakin mendalam, ingin saja gadis itu dimiliki secepat mungkin. Tidak sangup berdepan lebih lama dia kembali berbaring di katilnya. Namun matanya seakan tidak sehati dengan tubuhnya, walaupun masih terasa penat dan sakit badannya, matanya tetap tidak mahu lelap.

**************************************************************

            ‘’ rahsiakan perkara dari pengetahuan umum, kamu berdua mesti kawen secepat mungkin. Nenek akan selesaikan perkara ini tanpa mengaibkan mana mana pihak, majlis resepsi kamu akan diadakan besar besaran supaya mereka tidak dapat menghidu sebarang kejadian aib yang berlaku, nenek tahu ini bukan salah kamu. ‘’ ujar madam perlahan, satu keluhan berat dilepaskan. Dia berjalan meinggalkan pejabat agama itu. Celina yang menangis tersesak esak, matanya bengkak mungkin dek kerana tangisan yang lama. Lelaki itu hanya berdiri bersandar di dinding tanpa berkata sepatah pun. Perkara yang berlaku malam tadi masih segar dan seakan tidak percaya semua itu berlaku pada dirinya.

            Melihatkan wanita itu yang kehilangan diri membuatkan dia mengekori saja jejak langkah Celina, dia semakin tidak tentu arahnya berjalan perlahan. Tanpa di sedari dia berjalan terus melintas jalan raya di depan hospital, sebuah kereta berhenti mengejut sambil membunyikan hon dengan kuat, membuatkan gadis itu tersentak dan merasa tangannya di tarik kuat ke belakang. Air mata mula berccuran jatuh ke pipi, dia mula terduduk. Adam agak berang dengan tindakan gadis itu, dia menarik kuat tangan Celina.
            ‘’ bangun, ikut saya. ‘’ arah adam sedikit keras, tanpa sempat berbuat apa-apa Celina hanya mengekori lelaki itu masuk ke dalam keretanya, adam menghidupkan enjin keretanya. Dilihat Celina yang masih mengalirkan air mata. wajahnya kusam, jelas sekali dia sedang kecewa. Kereta di pandu laju, selang 10 minit dia sampai di satu kawasan tepi sungai yang sangat luas, kereta di parkir di tepi jalan. Lampu kereta di matikan, cahaya lampu di sepanjang jambatan itu menerangi malam tersebut, sekali sekala terdapat kereta yang lalu lalang di situ. Jika waktu siang hari tempat ini dijadikan kawasan rekreasi. Malam juga tak kurang cantiknya.
            ‘’ awak boleh lepaskan semuanya malam ni. Menangislah sebanyk mana awak nak. Jangan simpan perasaan awak tu dalam hati, nanti hati awak juga yang sakit. ‘’ ujar adam perlahan memberi sedikit nasihat. Mendengarkan kata kata lelaki itu Celina mula menangis teresak esak, air mata mengalir dengan derasnya. Bahunya terhenjut henjut menahan sebak di dada. Sekali sekala esakanya cukup menyayat hati. Adam tersentuh melihat kesedihan gadis itu. Dia tahu perasaan gadis itu saat ini. Entah mengapa tangisan gadis itu cukup menyiat hatinya. Dia memegang bahu gadis itu dengan harapan dapat memberi semangat untuknya. Serentak itu Celina memeluk erat lengan lelaki itu. Dia menangis lagi.
Tiba tiba kereta mereka di ketuk dari luar. Celina tersedar yang dia sedang menangis di bahu lelaki itu. Adam bingung, dia melihat 2 hingga 5 orang lelaki yang salah seorang darinya berkopiah, mereka menyuluh nyuluh lampu picit yang di bawa ke dalam kereta mereka. Adam mula tersedar, yang mereka berdua di landa masalah yang besar, dia mula menyesal dengan tidakannya membawa gadis itu di kawasan begini. Celina yang masih kesedihan seakan blurrr dengan kejadian yang berlaku. Dia hanya mampu mengalirkan air mata yang seakan tidak kering.

*******************************************************
            ‘’ semua yang berlaku salah saya. Nenek siapkan semuanya, saya nak majlis mereka berjalan serentak dengan majlis saya. Dan sebelum berlangsung majlis kita adakan satu siding media, saya akan bertangungjawab atas semua perkara yang berlaku. Saya akan terangkan semua kepada Celina, saya Cuma harap dia dapat terima semua ni.’’ Kata kata lee itu membuatkan madam sedikit hairan, dia mula berjalan menghampiri cucunya itu.

            ‘’ apa yang kamu rancangkan ni? ‘’ soal neneknya, wajahnya sedikit gusar, dia sedikit sebanyak dapat meneka apa yang bakal dilakukan cucu lelakinya itu.

            ‘’ mahu atau tidak nenek perlu terima rancangan saya, hanya dengan cara ini kita dapat menyelamatkan maruah semua  orang. ‘’

            ‘’ dan kamu dapat perempuan itu? ‘’ pintas madam.

            ‘’ aleyssa… nanai, nama dia aleyssa. ‘’ terang lee bersahaja.

            ‘’ bila saya boleh keluar dari sini ? ‘’ Tanya lee lagi. Dia sudah berkira kira untuk keluar secepat yang mungkin, dia tidak mahu lagi menagguhkan perkara ini. Dia juga tidak mahu Celina terluka. Sudah banyak perkara yang membuatkan hati gadis itu kecewa dan merana, seboleh bolehnya dia ingin melindungi gadis itu walau dengan apa cara sekalipun.



Friday, July 20, 2012

SouL Mate 52


Kelas petangnya hampir tamat, sekilas dilihat jam tangannya yang menunjukkan jarum ke 6 petang, dia mengemas buku buku dan dimasukkan ke dalam beg galasnya. Dia tersenyum apabila teringatkan mesej yang diterima dari lee yang mengajaknya untuk makan malam bersama denganya. Entah apa mimpi lelaki itu, sejak dua menjak ini lee diakatakan hampir  setiap hari bertemu dengannya, jika tidak waktu makan tergah hari, maka waktu malam pun dia akan menemuinya, bahkan pernah sekali dia dibawa untuk sarapan pagi sebelum dia kek kelas. Selesai mengemas handsetnya menyanyi lagu carta hati. Dengan senyuman terukir di bibir melihat nama dan gambar yang tertera di skrin handset. 

            ‘’ yer? ‘’ jawapnya kepada si pemanggil.

            ‘’ hurmmm… kalau saya cakap tak jadi? ‘’ jawabnya lagi menduga. Jelas kelihatan wajah nakal gadis itu.

            ‘’ eh.. ehh… saya gurau la.. ‘’ ujar aleyssa berubah cuak wajahnya, apabila suara pemanggil kedengaran kecewa, dan mahu memutuskan talian. 

            ‘’ okey.. ‘’ balasnya lembut, sambil tersenyum riang.

*********************************************************

            Selesai makan mereka berdua berjalan di sekitar kawasan, tanpa mereka sedari mereka sedang di perhatikan. 

            ‘’ saya nak ke kedai buku tu sekejap yer? ‘’ ujar aleyssa sambil tangan nya mengarah kepada kedai buku yang terletak di hujung barisan bangunan yang dilewatinya, lee hanya mengangguk setuju. Dia hanya mengekori langkah gadis itu, kemudian dia terasa diperhatikan seseorang, dia mula rasa tidak sedap hati, dia memberhentikan langkahnya matanya meliar memerhatikan sekeliling. Orang ramai yang lalu lalang di situ membataskan pengamatannya, susah untuk di pastikan dari mana bakal datangnya bahaya, tiba tiba dia mendengar suara lelaki menjerit memanggil nama Dania dengan kuat, baru dia tersedar yang gadis itu keseorangan beberapa langkah dihadapannya dan sedang menyeberang jalan untuk ke kedai buku tersebut, dapat dilihat dari jauh, adam yang memberikan isyarat kepadanya, dia menunjuk ke arah sebuah motosikal yang dipandu laju menuju ke arah gadis itu, entah mengapa dia merasakan sesuatu yang buruk mengenai pemandu tersebut, aleyssa yang turut mendengar jeritan memanggil namanya turut berpaling mencari arah datangnya suara itu. Dan pada saat itu juga dia melihat lee berlari laju mengala ke arahnya dan dari arah yang berlainan dia dapat lihat sebuah motosikal yang semakin hampir dengannya, ibarat dipaku kakinya dia mula lemah lutut yang membuatkan dia tidak bergerak walau seinci, walaupun dia tahu bahaya bakal menimpa dirinya. Tidak sempat berbuat apa-apa lee yang berlari laju sempat menarik badanya yang hanya sedikit saja lagi akan dilanggar oleh motor terbabit. Mereka berdua rebah di kaki jalan. Beberapa saat kemudian aleyssa seakan baru tersedar, dia berada dalam pelukan lee, dia mula panic apabila melihat lelaki itu tidak sedarkan diri, dia cuba untuk bangun, namun lengan lee yang melingkari tubuhnya menghalang darinya untuk bangun, tiba tiba dia mendengar namanya di sebut sebut dari jauh, beberapa saat kemudian kelihatan Adam yang termengah mengah muncul di hadapan mereka. Orang ramai mula mengelilingi mereka, adam kelihatan cemas, aleyssa tidak mampu untuk bertanya lanjut apabila teringatkan lee yang tidak sedarkan diri, tiba tiba dia merasa ada cecair hangat yang mengalir mengenai tanganya, apabila melihat darah pekat yang membasahi belakang kepala lelaki itu membuatkan aleyssa semakin panic, dia mula sesak nafas, air matanya mengalir deras,
            ‘’ tolong,, tolong dia,, ‘’ ujar aleyssa dalam esak. Dia cuba untuk berdiri, namun pelukan tangan lee cukup kuat, melihat aleysaa yang terkial kial untuk bangun Adam dengan pantas menghulurkan bantuan, dia duduk dan cuba merungkai pelukan lelaki itu, sekali cubaan dia tidak Berjaya, namun cubaan kedua dia berhasil untuk merungkainya, kali ini aleyssa mengampu kepala lelak itu, dia mula memanggil- manggil sambil menepuk nepuk pipi lee, air mata semakin deras mengalir,  beberapa minit kemudian ambulan sampai ke tempat kejadian, beberapa orang polis juga kelihatan sedang menjalankan siasatan bersama adam yang menjadi saksi kejadian ini, dia tidak jelas dengan kejadian kali ini, namun kecederaan lelaki itu membuatkan dia lupa perkara lain, apa yang pentin padanya saat ini adalah kesihatan lelaki itu, dia naik bersama ambulan yang sampai untuk ke hospital berdekatan, Adam sendiri akan mengikuti mereka selepas dia selesai berurusan dengan polis.

Sampai di hospital lee di masukkan ke unit rawatan kecemasan, kerana tidak sedarkan diri serta kecederaan yang dialaminya di kepala. Doctor menasihatkan supaya aleyssa menunggu di luar sementara dia dirawat, sementara menunggu gadis itu tidak senang duduk dia mula berjalan mundar mandir, kemudian dia melihat beberapa orang berpakaian hitam mengiringi seseorang berjalan di laluan masuk, apabila di amati itu merupakan nenek lee, dengan pantasnya wanita tua itu berjalan menghampiri aleyssa yang kaku di situ, tanpa sebarang amaran, satu tamparan kuat hinggap di pipi gadis itu. Aleyssa nanar. Sudahla kejadian tadi membuatkan dia hilang nafas sebentar, kini datang lagi masalah yang baru.

             ‘’ maafkan saya ‘’ ujar aleyssa perlahan sambil memegang sebelah pipinya, walaupun dia sendiri tidak pasti mengapa meminta maaf, melihatkan wajah tua itu yang cukup berang merenung tajam ke arahnya membuatkan dia sedikit gerun. Namun tiba tiba wanita itu berubah wajah, seakan tersedar dari perbuatannya tadi. Air mukanya kini berubah mendung, air mata mula mengalir ke pipinya. Dia terduduk ke lantai yang membuatkan anak anak buahnya berebut membantunya kembali berdiri,

            ‘’ kamu semua boleh pergi dulu, tinggalkan saya berdua di sini,’’ ujar madam kepada anak buahnya. Mendegar arahan itu mereka mula beredar dari situ. Kini tinggal mereka berdua, keadaan semakin tenang, aleyssa kini kekeringan air mata, namun masih bersisa esak tangisnya. Melihatkan wanita  tua itu yang bersandar lesu membuatkan aleyssa kasihankan wanita itu. Tentu sekali dia sedih dengan kejadian yang menimpa cucunya. Entah mengapa rasa bersalah semakin kuat menghantui dirinya.

            ‘’ dania,, awak okey? ‘’ soal satu suara tiba tiba. Apabila di toleh rupa rupanya adam baru saja sampai, dia duduk di sebelah aleyssa, kemudian dia terperasan akan seorang wanita.

            ‘’ eh,, itu.. ‘’ soal adam sambil memandang dania inginkan kepastian. Aleyssa mengangguk perlahan, apabila dia melihat roti dan tin milo yang di bawa lelaki itu kepadanya dia bangun dan berjalan menghampiri wanita tua itu,

            ‘’ madam,, makan la sikit, ‘’ hulur dania takut takut. melihat gadis itu berlutut di hadapan nya membuatkan hatinya sedikit terharu, dia mula merasa sesuatu pada gadis ini. Barulah dia faham mengapa lee tidak dapat melupakan gadis yang bernama aleyssa dania ini. Bukan sehari dua dia mendengar nama gadis itu, bukan sekali dua dia mendengar nama itu dari mulut cucunya. Tidak kira semasa sedar atau tidak sedar, nama aleyssa yang meniti di bibir cucu lelakinya itu membuatkan dia tidak senang duduk. Bukan di sini baru dia mendengar nama itu di sebut, bahkan sejak lebih kurang 10 tahun yang lalu nama itu sudah di ketahuinya. Dan semenjak itu juga dia mengambil keputusan untuk balik ke Malaysia dan menyiasat latar belakang gadis ini.

            ‘’ nek… ‘’ panggil aleyssa lembut, suara itu menyedarkannya dari lamunan, baru dia sedari gadis yang sentiasa di hati cucunya itu kini berada di hadapannya. Aleyssa melihat jauh ke dalam mata wanita itu, hatinya kuat menyatakan wanita itu kini dilanda kesedihan yang amat, dia seolah kuat apabila berada di sisi wanita itu, pada pendapatnya dia mungkin dapat memberikan sedikit kekuatan kepada wanita tua itu, adam hanya memerhatikan dari jauh, sewaktu dia ingin bangun meninggalkan mereka berdua dia melihat Celina berlari anak mencari cari seseorang, apabila matanya bertemu gerangan yang di cari dia tiba tiba berhenti melangkah, jelas riak wajahnya yang celaru, melihatkan itu Adam berjalan mendapatkan Celina, Adam menarik perlahan tangan gadis itu, tanpa bicara Celina hanya mengekori langkah adam. Longlai, tidak berperasaan.
                                                      
Beberapa minit telah berlalu. Wanita itu tertidur di bangku hospital. Aleyssa dari tadi masih gundah gulana. Matanya yang mengantuk tidak dilayan, jam menunjukkan 3 pagi. Suasana hospital agak sunyi, sekali sekala jururawat yang bertugas lalu lalang untuk melihat lihat keadaan pesakit di bilik masing masing. Suhu di hospital agak dingin membuatkan aleyssa sedikit kesejukan, namun itu tidak menghalang untuk dia terus menunggu di situ. Tidak beberapa lama kemudian kelihatan doctor yang keluar dari bilik kecemasan tersebut, aleyssa mula berdebar menanti kedatangan doctor tersebut, dia mula mengejutkan nenek perlahan, apabila sampai dia hadapan mereka,

            ‘’ pesakit dah stabil, walaupun dia banyak kehilangan darah, tapi semangat dia kuat, Cuma anda perlu menjaganya dengan rapi sehingga dia benar-benar pulih dari kecederaannya. ‘’ ujar doctor itu sambil tersenyum. Mendengar penjelasan itu aleyssa sedikit lega, dia mula mengurut dadanya. 

            ‘’ madam jangan risau, dengan penjagaan yang rapi dia akan pulih dengan cepat, tapi apa yang saya risaukan adalah tangannya, kita perluakan rawatan susulan dan pemeriksaan lanjut mengenai tangannya, kerana mengikut rekod sebelum ini dia pernah mengalami kecederaan serius, dan disebabkan penyakitnya yang lalu.. ‘’’

            ‘’ ermmm… yang itu boleh doctor jelaskan kemudian ?’’

Potong madam pantas, aleysaa yang mendengarkan penjelasan doctor itu sedikit terkejut dan tertanya tanya.

            ‘’ kalau macam tu nanti nanti madam boleh datang ke bilik saya, dan saya akan jelaskan dengan lebih lanjut lagi? ‘’ ujar doctor itu lagi apabila faham isyarat dari wanita itu supaya tidak menjelas lebih lanjut lagi.

            ‘’ baiklah, ‘’ balas madam perlahan, dia mengangguk.

            ‘’ oh ye,, siapa aleyssa? ‘’ soal doctor tersebut dengan riak wajah ingin tahu.

            ‘’ saya doctor, ‘’ jawap aleyssa hairan, dia yang merasa sedikit terkejut menggaru garu kepalanya yan dtidak gatal.

            Doctor itu terseyum sambil memerhatikan aleyssa yang kehairanan. Dia mula menaggalkan stateskop di lehernya kemudian di masukkan ke dalam poket jaketnya.

            ‘’ pesakit nak jumpa kamu, semasa separuh sedar lagi dia asyik memanggil manggil nama kamu. ‘’ mendegarkan kata kata doctor itu membuatkan aleyssa sebak. Madam juga kelihatan terkejut dengan penjelasan doctor tersebut,

            ‘’ pergilah, tapi jangan lama-lama, biarkan pesakit rehat. Kamu pun perlukan rehat. ‘’ ujar doctor tersebut sambil mula melangkah.

            ‘’ doctor, saya ikut ke bilik? ‘’ pinta madam tiba tiba sambil berjalan menyaingi doctor lelaki itu meninggalkan aleyssa sendiri, masih kaku di situ, masih berbelah bagi, perasaannya masih celaru, agak lama dia berdiri di situ, kemudian dia mengambil langkah pertama untuk menapak perlahan lahan ke arah bilik yang menempatkan lee. 

Pintu bilik di buka perlahan, bau ubat menusuk hidungnya menjalar sehingga ke kepalanya. Dapat dilihat samar samar lampu seorang lelaki yang terlantar di atas katil. Biliknya besar, namun menempatkan hanya dia seorang saja, apa yang nak di hairankan, lee merupakan cucu wanita ternama, sudah tentu perkara ini tidak mustahil buatnya, melihatkan jug air kosong yang berada di tepi meja membuatkan tekaknya merasa perit, baru dia teringat dia langsung tidak menjamah apa apa pun dari semalam. Kini dah menjelang subuh, dia meletak beg galas perlahan di atas sofa yang berhampiran, dia mencapai gelas menuang air serta dengan rakus membasahkan tekaknya. 2 gelas di teguk rakus. Dia kemudian merasa sedikit segar, melihat lelaki itu lena walaupun kepala dan tangan berbalut membuatkan hatinya sedikit sayu, lelaki itu di pandang dari kepala hingga ke kaki. Kemudian kembali ke wajahnya. Samar samar lampu yang menyinari wajah lelaki itu membuatkan aleyssa semakin asyik memerhatikan lelaki itu. Walaupun wajahnya sedikit kelihatan lesu namun masih menampakkan kekacakannya.

            ‘’ tadi cakap nak jumpa saya? Sekarang dah tidur pulak? ‘’ ngomel aleyssa sendiri sambil merenung ke arah lelaki yang kelihatan nyenyak sekali tidurnya. dia mencebik bibirnya, bukannya apa dia Cuma ingin mengilangkan rasa mengantuknya. Dia tidak kisah jika lelaki itu tidut nyeyak, kerana apa yang penting kini adalah kesihatannya. Lenguh badannya mula terasa, sudah beberapa kali dia menguap menahan kantuk matanya. Untuk mengelakkan dia tertidur dia mula mendapat idea, sambil tersenyum dia memandang ke arah lee.

            ‘’ seronok awak tidur atas katil empuk ni yer? ‘’ ngomel aleyssa lagi, seolah olah sedang berbual dengan lelaki itu. Dia tahu lelaki itu bukan dengar apa yang di bebelkannya. Tujuannya hanya untuk menghilangkan rasa mengantuk yang amat,

            ‘’ bilik sejuk, katil empuk, lampu samar samar, seronoknya kalau dapat tidur sekarang ni.. hurmmmm ‘’ ujar aleyssa lagi di akhiri dengan keluhan, dia mula memerhati keadaan bilik tersebut.

            ‘’ katil ni besar, pe kata awak teman saya? ‘’ ujar lelaki itu tiba tiba sambil membuka matanya.

            ‘’ awak ni? ‘’ terkejut dengan sapaan itu membuatkan aleyssa membulatkan matanya. Dia menggigit bibir, malu dengan gelagatnya sendiri. Tapi melihatkan lelaki itu mula tersenyum membuatkan hatinya di sapa perasaan yang tidak dapat digambarkannya sendiri, semua kerisuannya hilang.

            ‘’ awak tipu, awak tak tidur kan? Awak saje nak kenakan saya kan? ‘’

            ‘’ awak okey? ‘’ soal lee tanpa menghiraukan kata kata aleyssa tadi.

            Terdiam sejenak dengan soalan dari lelaki itu, aleyssa di sapa sayu, dia mula sebak memikirkan lelaki itu hanya memikirkan keselamatan dirinya melebihi diri sendiri, sedangkan dia yang sedang menghadapi kesakitan, mengapa pula dirinya yang di risaukan selalu?

            ‘’ leyssa? ‘’ panggil lee lembut apabila melihat gadis itu mula mengelamun sendiri,riak wajahnya mula mendung, matanya tampak berair.

            ‘’ saya okey la.. ‘’ jawab aleyssa perlahan sambil tersenyum, tangannya pantas menyeka air mata dari hujung matanya yang hampir  mengalir lagi.

            ‘’ boleh tak awak janji dengan saya jangan lagi buat macam hari ni? ‘’ ujar aleyssa setelah agak lama mereka berdiam diri. ‘’ saya dah tak sanggup tengok awak asyik cedera apabila dekat dengan saya. ‘’ sambungnya lagi dia mula bergerak ke sofa yang berada berhadapan katil tersebut. Melabuhkan tubuhnya bersandar di sofa empuk, seolah mencari kekuatan untuk berkata kata aleyssa menarik nafas dalam. ‘’ kalau boleh saya dah tak nak jumpa awak lagi. ‘’

            ‘’ leyssa, janji dengan saya? Lepas saya keluar dari sini , kita nikah? ‘’ potong lee lagi, kali ni aleyssa tidak mampu lagi meneruskan kata katanya. Antara sedar dan tidak dia mendegar kata kata lelaki itu, dia mula terlelap.