PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Friday, June 15, 2012

SouL Mate 50


Sejak ALeyssa dania nyaris kemalangan tempoh hari, setiap hari dia semakin berhati hati dengan pergerakan serta sentiasa berwaspada dalam setiap langkahnya. Pesanan dari lee sentiasa terngiang ngiang di telinganya. Tidak di lupa juga pelawaan lelaki itu yang membuatkan dia tidak keruan sehingga ke hari ini. Dia sengaja memekakkan telinganya apabila perkataan kawen yang di ucapkan lelaki itu.  Mana mungkin dia memikirkan perkara tersebut dengan lelaki itu. Lelaki yang telah pun mempunyai tunang yang kaya lagi cantik orangnya. Berbanding dengan dirinya dia jauh ketinggalan dari Celina. Bukan sahaja cantik berkaliber, malah dia sangat peramah dan baik orangnya, mana mungkin dia sanggup melukakan hati wanita itu. Meskipun dia sering berperang dengan perasaannya sendiri. 

Setiap hari dia akan dihantar dan di jemput pak Samad untuk ke setiap destinasinya. Dia lebih selesa bersama lelaki tua daripada di kawal oleh pengawal peribadi yang tampaknya seperti lelaki dalam cerita men in black lagaknya. Apabila teringatkan mengenai pengawal peribadi Fasha yang senang senag sahaja dikalahkan oleh lee maka aleyssa lebih senang untuk mengambil langkah berhati hati serta menghadkan dirinya untuk sentiasa keluar, jika ada urusan di luar dia akan sentiasa ditemani dan akan berada di kawasan yang ramai orang supaya menyukarkan mereka yang berniat jahat untuk bertindak ke atas dirinya. Apabila dinyatakan ketegasan nya mengenai langkah yang diambil barulah Tengku Farid akur dengan cadanganya, walaupun dia masih mahu dua pengawal peribadi yang terbaik untuk menjaga keselamatannya. Apabila Tengku farid mendapat tahu yang Aleyssa nyaris cedera kerana kemalangan yang tampak dirancang, dia juga telah mengetatkan kawalan keselamatan untuk keluarganya, walaupun dia masih tidak tahu motif serta dalang disebaliknya. Namun yang membuatkan dia hairan, hanya aleyssa yang selalu menghadapi masalah tersebut. Disebabkan itu lah dia merasakan perkara ini harus berkait rapat dengan orang yang dikenali. Semuanya masih dalam siasatan peribadinya.

*********************************************
           
 ‘’ apa lagi yang kamu semua nak kan? Duit? Perempuan? Semua aku dah berikan? Kenapa perempuan lembik sorang tu pun korang tak boleh selesaikan? ‘’ bentak lelaki itu. Tangannya di hentak keras ke meja hingga bergegar hebat. 3 lelaki yang berdiri di hadapannya hanya tunduk membisu. Tidak terkata.
            
 ‘’ nampaknya aku perlu mencari jalan lain untuk musnahkan dan menghancurkan hidupnya. Kamu semua perlu bersiap sedia dari sekarang. ‘’ arahnya kepada konco-konconya berserta senyuman sinis. Entah mengapa rancangannya sentiasa menenmui kegagalan. Dia sering sakit hati setiap apa yang dirancang selalu tergendala di tengah jalan. Ada saja yang mengalangnya. Lebih menyakitkan hati apabila dia mendapat tahu aleyssa di jaga rapi oleh sekumpulan lelaki yang berasal dari kongsi gelap yang berpengaruh. Disebabkan itu lah konco-konconya tidak pernah dapat untuk mendekati gadis itu. 

Fail biru itu diambil dan diselak helaian demi helain, setiap helaian mengandungi semua maklumat serta gambar gambar berkaitan musuh yang akan di hancurkan hidup mereka. Sekeping gambar di tatap penuh kemarahan. Gambar seorang gadis ayu bertudung, seyuman yang manis gadis itu langsung tidak bias merubah dendam yang membara dihatinya. semakin lama di tatap gambar tersebut semakin berapi hatinya saat itu. Pisau Rambo yang turut berada di atas meja tersebut di ambil pantas Zapppp!!!! Ditoreh pantas gambar tersebut menyebabkan calar di wajah gadis itu. 

            ‘’ jangan kau ingat kau selamat dengan ada perlindungan dari anak cina itu. Aku tetap akan hancurkan hidup kau, sial! ‘’ bentak lelaki itu keras.Kemudian dia ketawa penuh bangga.

            ***********************************************************
Dinding rumah dipandang sepi. Sejak dia tinggal sendiri hari hari yang dilaluinya sunyi sekali. Tiada lagi gelak tawa gadis bernyayi sambil bergurau senda. Tiada lagi masakan untuk makan berdua. Kini hanya tinggal dirinya sendiri. Rumah yang dibiarkan bersepah sememangnya tidak sama dengan kehadiaran aleyssa dulu. Entah mengapa Amira lesu sentiasa, dia duduk memandang ke arah luar tingkapnya. Waktu malam yang dingin yang hanya disinari cahaya neon. Menerangi keadaan rumahnya yang malap. Dilihat dirinya yang semakin cengkung, matanya sentiasa lebam dek kerana sering tidak cukup tidur. Sering keluar berparti. Selalu bersama rakan rakan  yang tidak jelas asal- usulnya, semuanya berfoya foya. Menari, minum arak, dadah semuanya menjadi satu permulaan baru baginya. Namun semakin hari dia semakin tenggelam dengan keseronokan dunia dan kekecewaannya.

Di sebelah amira di dilihat berkeping keeping gambarnya bersama aleyssa. semuanya merupakan detik detik manis dia bersama sahabat serta rakan malah ibarat saudaranya sendiri. Namun sejak peristiwa itu dia mula berubah. Dia mula keliru dengan dirinya sendiri. Dia lebih memandang ke arah negative semata mata, semua kebaikan serta kegembiraan yang dilalui bersama dahulu hilang begitu saja. Dalam tidak sedar cairan jernih mengalir lebat ke pipinya. Hatinya kini kosong. Sekosong pandangannya. Rasa bersalah bersarang di dada. Perit sunguh untuk dihdapinya. Manakan tidak bukan sehari dua perkenalan mereka, bukan satu dua perkara baik buruk yang dilalui mereka. Bukan sekali dua mereka saling melengkapi. Mereka ibarat kembar yang tapat dipisahkan, namun disebabkan satu perkara saja Amira mula menjauhkan diri, melibatkan diri dalam kegiatan yang tidak baik untuk dirinya. Hanya disebabkan lelaki dia mula hilang kepercayaan kepada sahabatnya sendri. Hanya kerana terlalu sukakan lelaki dia lebih tegar memutuskan hubungan persahabatan. Putus hubungan. Betapa bodohnya dirinya memikirkan semua pekara yang dilakukan kepada gadis itu. Betapa remuk hatinya saat melihat aleyssa menangis meninggalkan rumah mereka. Namun disebabkan lelaki dia sanggup membiarkan sahaja pemergian aleyssa. 

            ‘’ maafkan aku lesyya.. maafkan sahabatmu ini ‘’ rintih amira sendirian sambil matanya dipejam rapat. Ada sendu di dadanya saat itu.

Bungkusan yang diterima di luar pagar itu dibawa masuk. Pak samad yang menerima sewaktu dia ingin masuk ke villa Tengku farid. Bungkusan tersebut di kirim atas nama Tengku Farid, melihatkan kotak sederhana besar itu membuatkan dia hairan, belum pernah dia menerima bungkusan di rumahnya selama ini. Sedikit sebanyak membuatkan dia sedikit ragu, wajahnya cuak, aleyssa yang turut ada di situ perasaan akan wajah pak ciknya. Dengan perasaan ragu Tengku farid lantas mengabil kotak kemudian diarahkan kepada pak samad untuk membuka kotak tersebut. Mereka berdua menanti dengan sabar melihat pak samad yang berusaha membuka bungkusan itu dengan cermat, memandangkan semua permukaan kotak tersebut di balut cantik dan kemas dengan tape jernih serta tebal menyukarkan untuk proses membuka kotak tersebut.

            ‘’ ada fail dalam ni tuan. ‘’ ujar pak samad sambil tangannya mengeluarkannya, beberapa saat kemudian fail biru tersebut betukar tangan. Tengku farid kini menyelak satu persatu,, dan alagkah terkejutnya dia melihat semua gambar serta perkara perkara yang ada di dalam fail itu. Membuatkan mata terbuntang luas, terduduk dia di buatnya. Fail terlepas dari tangan. Dan serentak dengan itu dia mula mengerang kesakitan sambil menekan kuat dadanya.

            ‘’ pak cik!! ‘’ jerit aleyssa bingung sambil menerpa ke arah tengku Farid yang hampir pengsan.

Segelas air berserta ubat penenang dihulurkan kepada lelaki itu. Tengku farid merehatkan tubuhnya di atas sofa tersebut. Semua isi-isi fail tadi di belek satu persatu membuatkan dia berkerut dahi serta mengelengkan kepalanya. 

            ‘’ kenapa? Kenapa semua ni boleh berlaku? ‘’ rintihnya sendiri, rintihanya diperhatikan oleh aleyssa yang di sisinya. Dia sendiri tidak faham apa yang berlaku. Melihatkan kekusutan wajah bapa saudaranya membuatkan dia sendiri naik risau. Duduknya tidak betah.

            ‘’ pak cik, apa sebenarnya yang berlaku pak cik? Apa semua tu? Soal aleyssa lembut sambil merujuk kepada fail yang dipegang lelaki itu. Namun tiada jawapan dari lelaki itu. Tengku farid hanya mampu mengeluh dan menggelengkan kepalanya. Berat sungguh hatinya untuk menceritakan segalanya kepada gadis itu. Namun perkara ini sudah sampai tahap yang tidak dapat di bending lagi. Mahu tidak mahu dia perlu menceritakan semuanya kepada mereka yang berhak tahu perkara ini. Tengku Farid dengan sedaya upaya untuk bangun. Aleyssa dengan pantas memapah lelaki itu untuk cuba berdiri. Tengku Farid memberikan isyarat yang dia mampu untuk bangun sendiri. Dia berjalan menuju kearah satu rak dan mengambil sebuah buku tebal berwarna hitam di satu sudut rak yang tinggi dan mempunyai ratusan buku itu. Beberapa helaian muka surat di selak, sekeping gambar di keluarkan dan di hulur kepada aleyssa, tanpa ragu gadis itu menyambut dan matanya menagkap imej seorang lelaki dan wanita yang mendukung seorang kanak kanak perempuan. Apabila di perhatikan betul betul imej tersebut dia langsung tidak dapat mengingati jauh sekali mengenal imej2 dalam gambar itu. Namun sekali imbas wanita itu persis mak cik Faridah. Tiada bicara dari kedua mereka, aleyssa masih sabar menunggu bicara dari Tengku farid. Dia sendiri tidak tahu samada perlu atau tidak dia bertanya mengenai gambar itu, bersedia kah dia untuk mendengar jawapan dari Tengku farid, sedangkan hatinya kini kuat mengatakan kanak kanak itu adalah dirinya, dan lelaki dan wanita itu ibu dan bapanya. 

            ‘’ aleyssa, sebelum pak cik ceritakan semuanya kepada kamu, pak cik nak minta maaf banyak banyak dengan kamu. Pak cik harap selepas kamu dengan semua cerita pak cik, kamu buatlah keputusan yang terbaik untuk kamu. Semuanya bergantung kepada kamu sekarang ini. Pak cik dah tak mampu lagi untuk berdiam diri, selama ini pak cik Cuma mengikut telunjuk tanpa menyedari ia membahayakan serta meragut nyawa orang lain. Pak cik dah tak sanggup lagi leyssa. Pak cik dah tak tahan dengan semua ini.Cuma satu yang pak cik minta dengan kamu. Tolonglah maafkan pak cik, ‘’ panjang sekali bicara Tengku Farid. Wajahnya pucat, kepalanya di tunduk, nafas ditarik dalam, dia sudah bersedia untuk menceritakan semuanya. Selepas ini dia mahu selesai kan semua perkara yang terpendam serta perkara yang berlaku kini. Semuanya ada kaitan dengan masa silamnya. Dia tidak sanggup lagi membahayakan keluarganya. Dia tidak sanggup lagi menyimpan semua rahsia hitamnya. Sudah lama dia mahu bertaubat dengan semua kesalahan yang dilakukan selama ini. Inilah masanya

           


2 comments:

Anonymous said...

Salam... alhamdulillah... Another great N3.. Makes me imagine all the possibilities tht Tengku Farid might hv done... Lee's unpredictability... Amira's realisation... Aleesya's unforeseen future.... Good Job!!

Anonymous said...

haikal ke tu yg berdendam..aishh