PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Tuesday, June 5, 2012

Soul Mate 49


Kelihatan gadis itu terkocoh-kocoh datang menghampiri Dania yang asyik dengan lap topnya. Hilang sudah jalan kucing gadis yang dikenali sebagai ala ala model ternama itu, entah apa yang di bebelkan sepanjang dia berjalan mencari kelibat dania, dania sedang asyik menelaah buku sambil sesekali membetulkan kaca mata berbingkai hitam yang dipakainya, Nampak sangat cute, dan tidak semena mena dia teras lengannya di tarik kasar, walaupun terkejut dengan sikap Fasha yang menarik kasar lengannya membuatkan dia sedikit lega kerana yang menariknya itu bukan orang lain, sangkanya masih ada lagi orang yang ingin mencelakakan dirinya, terdetik pula hatinya saat itu mengapa dia memilih ruangan yang agak tersembunyi dari orang ramai untuk belajar,
            ‘’ kenapa kau sengaja nak menyusahkan aku ha? ‘’ bentak nya dengan kasar.
            ‘’ aku tahu kau sekarang semakin besar kepala kerana kau merupakan waris sah untuk semua harta yang aku ada selama ni. ‘’ jerkah fasha itu lagi, bukan tidak biasa dengan sifat barannya itu, namun kali ini dania tidak mengerti langsung kerana gadis itu dengan tiba tiba datang  menyerangnya, setahu dania Fasha jenis yang tidak boleh di sentuh, masakan dania ada membuat perkara yang membuatkan gadis manja itu naik angin, seingatnya tidak. Namun dia juga tidak hairan kerana dia tahu fasha sememangnya tidak senang dengan kehadirannya dalam keluarga mereka, apatah lagi selama ini fasha selalu merendah rendahkan martabat dirinya sebagai orang kampong.
            ‘’hey! Kalau aku cakap kau jangan nak buat muka toye macam tu ek? ‘’
            ‘’ kau jangan ingat aku tak tahu apa yang kau rancangkan selama ni?’’ bentak fasha lagi tanpa membenarkan dania untuk menyampuk walau sepatah kata, nafasnya turun naik menahan kemarahan.
            ‘’ kenapa semua perkara membabitkan kau semuanya menjadi keutamaan buat papa dan mama aku? Sampaikan sekarang ni mereka dah tak sayangkan aku lagi, semuanya sebab kau! ‘’ ujar gadis itu mula bergenang air mata. Namun masih ada sisa sisa kemarahan di wajahnya, ‘’ semalam disebabkan kau lah aku semakin jauh dengan haikal, haikal dan tak mahu jumpa aku lagi sebab apa? Sebab aku terpaksa duduk menunggu kau untuk acara makan malam yang bodoh tu! ‘’ jerit Fasha marah, ‘’ tapi hasilnya apa? Kami tunggu kau dua jam! kaudengar tak?? ‘’ jerit fasha semakin menggila, dan dengan spontan dia dia mencapai buku tebal yang di baca dania tadi dan cuba menghempuk buku tersebut ke badan dania, namun di sekat seseorang, fasha menjerit kesakitan apabila tangannya di genggam kuat membuatkan langkahnya terhenti, dania yang tadi spontan memejam mata sebaik saja otaknya memikirkan bahawa buku tersebut akan mengenai badannya, beberapa saat kemudian dia membuka mata dan melihat fasha membelek-belek pergelangan tangannya, buku tadi sudah berada di lantai. Dan dia dapat melihat seorang lelaki yang merenung tajam ke arah fasha.
            ‘’lee.. awak..’’
            ‘’ lebih baik kau pergi dari sini, jangan sesekali kau sentuh dia, ‘’ belum pun sempat dania mengeluarkan kata kata dia mendengar amaran keras lelaki itu kepada fasha yang membuatkan fasha sedikit tergamam. Suaranya garau, reaksinya cukup marah. Entah mengapa dania mula merasa sesuatu perkara yang buruk bakal berlaku sekiranya fasha masih disitu, dari beberapa meter kelihatan 2 lelaki yang merupakan pengawal peribadi  fasha datang menghampiri mereka,
            ‘’ korang kerjakan lelaki ini. ‘’ arah fasha marah sambil menjeling tajam ke arah dania. Dania mula kecut perut, dia takut Sesuatu yang buruk bakal berlaku kepada lelaki itu. Dan tanpa membuang masa dua lelaki tadi dengan pantas menyerang lee, maka berlakukan satu pergaduhan yang sengit 2 lawan satu depan mata dania. Gadis itu mula tak tentu hala, kalau lah dari tadi dia menjelaskan segalanya kepada fasha sudah tentu fasha tidak semarah ini sehinggakan sanggup menyuruh mereka untuk mencederakan orang lain. Sedang dia pusing dengan kejadian yang berlaku tiba tiba dia dapat melihat lelaki yang memakai baju hitam dan jeans itu rebah ke lantai mengerang kesakitan, maka dilihatnya yang seorang lagi di sembam ke meja tempat dia menelaah, sedarlah dia kini lee berjaya menumpaskan mereka berdua. Melihatkan keadaan yang tidak berpihak kepadanya fasha segera meninggalkan tempat itu dengan wajah tidak puas hati, sangkanya dengan membawa dua lelaki itu dapat melindungi dirinya, namun dia Berjaya dikalahkan oleh seorang lelaki yang lebih kurus dan kelihatan tidak bertenaga langsung untuk Berjaya mematahkan serangan mereka berdua yang lebih tegap dan besar.

Setelah kedua lelaki itu cabut lari, dania mula panic, dia dapat melihat lee yang mula hilang imbangan badan, dia hampir  rebah namun sempat di papah oleh dania.’
            ‘’awak okey? ‘’
            “ apa punya soalan la saya tanya ni. “ ujar dania beberapa saat kemudian menjawab sendiri pertanyaannya tadi. Dia cemas, dia cuba menguatkan dirinya untuk membantu lelaki itu untuk duduk di bangku yang berhampiran.
            ‘’Kenapa awak ada setiap kali saya hampir kecelakaan? ‘’
            ‘’ kenapa setiap kali awak cedera apabila berjumpa dengan saya ?”
Dania mula sebak, dia mengelap darah yang mengalir di hujung lengan lelaki itu, betul, dia cukup sebak mengenangkan setiap kali dia di pertemukan dengan lelaki itu selalu saja ada perkara yang tidak menyenangkan yang berlaku, lebih lebih lagi setelah dia tahu dia merupakan pewaris sebenar teguh holdings, sering kali dia ingin kembali kepada kehidupan yang lama, tidak dikenali ramai. Namun takdir tetap takdir, semuanya telah tertulis, dania redha namun disebalik nya dia tidak sanggup melihat orang sekeliling nya menghadapi bahaya kerananya.
            ‘’ awak okey? ‘’ Tanya lee lembut apabila melihat gadis itu semakin tenggelam dengan perasaannya sendiri, kali ini dia merampas tisu dari tangan gadis itu, membuatkan dania sedikit terperanjat dengan tindakannya, dia tersedar dari dunia lamunannya tadi.
            ‘’ bibir awak. ‘’ ujar dania sambil menunjukkan isyarat ke arah bibir lee yang mengalirkan darah. Lalu tisu di letakkan perlahan di tepi bibirnya, membuatkan dia berdesis kepedihan mungkin.
            Sakit?’’ soal dania sambil bersama sama mengerutkan dahinya apabila melihat lelaki itu berkerut dahi menahan kesakitan. Spontan dia tersenyum. Entah kenapa dia lucu melihat lelaki itu menahan kesakitan. Wajahnya saat itu cukup comel sehingga membuatkan gadis itu tertawa kecil.
            ‘’ apa yang kelakar, saya sakit awak gelak? ‘’ lee mula terasa dengan kelakuan gadis didepannya, gadis itu outomatiknya behenti tertawa serta merta.
            ‘’ tak. Maafkan saya.’’ Ujarnya perlahan, sungguh tidak terlintas langsung di hatinya senang dengan kecederaan yang dialami lelaki itu, namun entah mengapa dia merasa lucu dan senang apabila berada bersama dengannya, dia merasa selamat apabila lelaki itu ada bersamanya. Ketakutannya tadi hilang serta merta apabila dia bersama lelaki itu. Seolah tiada apa yang berlaku dan tiada apa yang perlu di takutkan lagi.
            ‘’ janji dengan saya? ‘’
            ‘’ hurm? ‘’ dahinya berkerut
            ‘’ janji dengan saya yang awak akan berhati hati dengan orang disekeliling awak? ‘’ pinta lee bersungguh sungguh.
            ‘’ maksud awak?’’ aleyssa masih tidak mengerti, tiba tiba saja lelaki itu meminta dia berjanji sebegitu. Dia masih bengung dengan permitaan lelaki, namun renungan mata lelaki itu membuatkan dia merasakan sesuatu. Sesuatu yang tidak dapat dia interpretasikan olah kata kata, Nampak sangat yang lee sangat mengambil berat akan keselamatannya, sejak dari kejadian dia hampir ditimpa pelbagai kemalangan yang tampak  seperti dirancang, namun sedikit pun dia tidak menceritakan mengenai ugutan yang pernah diterima kepada sesiapa pun.
            ‘’ aleyssa, awak kena janji dengan saya awak mesti extra hati hati dengan perkara yang berlaku sekeliling awak. Pastikan semua berada dalam keadaan yang selamat, saya tak tahu sampai bila saya dapat lindungi awak dari sebarang kecelakaan selagi saya tidak dpat siasat siapa dan apa motif mereka lakukan semua ini kepada awak. ‘’ mendengarkan penjelasan itu Aleyssa berubah wajah, entah mengapa dia merasakan ada sesuatu yang disembunyikan lelaki itu dan ada sesuatu yang lelaki itu tahu lebih dari segalanya. Tiba tiba dia mula merasa tidak senang duduk. Kini pasti lah dia yang dirinya memang menjadu buruan,
            ‘’ jadi awak nak saya buat apa? ‘’ Tanya gadis itu polos.
            ‘’ pastikan awak tidak jauh dari saya, ‘’
            ‘’ hurmm? ‘’
            ‘’ saya akan pastikan awak sentiasa berada dekat dengan saya. ‘’
Jawpaan lelaki itu membuatkan aleyssa tergelak besar, beberapa saat dia mula berhenti ketawa apabila melihat reaksi lelaki itu masih lagi sama seperti tiada apa yang lucu pun.dia mula membetulkan duduknya.
            ‘’ lee, awak ada kehidupan awak dan saya ada kehidupan saya, macam mana saya nak sentiasa dekat dengan awak, lainlah kalau awak suami saya, dah tentu 24 jam saya berada dekatt dengan awak, sentiasa bersama awak. ‘’
            ‘’ kahwin dengan saya?’’ lee mencelah
            ‘’ awak dah la duduk jauh dengan saya, tapi kenapa saya.. ‘’ gadis itu berhenti berbicara otaknya memproses apa yang dia dengar tadi.
            ‘’apa dia? Awak cakap apa tadi? ‘’ dia memandang tajam lelaki itu, seperti biasa lee tidak menunjukkan sebarang reaksi, wajahnya selamber, macam tak de perasaan. Aleyssa serba salah, dia tahu apa yang dia dengar, namun saat ini jantungnya mula berdegup kencang, pipinya kemerahan menahan malu.
            ‘’ saya anggap saya tak dengar apa apa tadi. Errmmm.. saya balik dulu.. maafkan saya, ‘’ ujar gadis itu pantas bingkas bangun meninggalkan lee yang hanya mampu melihat kelibat aleyssa berlalu dari situ. Entah mengapa mulutnya seakan terkunci untuk menghalang gadis itu dari pergi, dia sendiri tidak tahu kenapa spontan mulutnya mengeluarkan idea sebegitu, dari satu sudut dia terlalu sayangkan dan terlalu mengambil berat akan gadis itu, namun dari satu lagi segi dia takut jika dia merupakan penyebab segala yang berlaku kepada gadis kesayangannya itu. Namun hatinya sebenarnya lega. Dia amat berharap agar gadis itu menerima lamaran. Walaupun tidak seformal orang lain, tapi sendiri yakin yang selepas ini dia mungkin tidak mampu untuk berbuat seperti tadi. Entah mengapa mulutnya lancar berbicara seperti itu dihdapan Aleyssa. Jika sebelum ini dia cukup gugup dan malu untuk berdepan dengan gadis itu. Sengaja dia mendiamkan diri berlakon seperti tidak berperasaan, walhal dalam hatinya ibarat ingin meletup dek kerana debaran yang melampau. Tapi hari ini,dia seolah mampu untuk mengatasi semua itu. Dalam tidak sedar dia menguntum senyuman yang penuh  makna.

2 comments:

Anonymous said...

Salam... Alhamdulillah... Another great N3... more plse!! Anyway, all the best to u, miss writer!! May Allah gave u more great ideas to write & great stories for me 2 read!

Permata Scarf said...

Lama tggu n3 ni..good job..