PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Thursday, November 24, 2011

SouL MaTe- 43

‘’ Betul ke awak ni? ‘’ tertunduk malu, tersangat la malu dengan apa yang dilakukannya sebentar tadi. Mukanya merah padam, kalau diikutkan hatinya mahu saja di sorokkan mukanya dengan tudung yang dipakai itu. Mahu saja dia terbang terus meninggalkan lelaki itu yang merenungnya dalam, ibarat tidak berperasaan, tanpa reaksi, sama macam dulu.

Jari terlunjuk gadis itu perlahan di arah ke wajah lelaki itu, dan saat jarinya merasa kulit muka lelaki itu. Dia sekali lagi mempamerkan riak penuh hairan. Sekali lagi jarinya mencucuk pipi lelaki itu, tidak puas hati bayangan di hadapannya masih kekal di situ, kali ni dia mencubit geram kedua dua pipi lelaki itu membuatkan lelaki itu terjerit menanggung kesakitan. Serentak itu ALeyssa terlompat kebelakang, kini dia sedar, lelaki itu bukan bayangannya, lelaki itu merupakan realiti, lelaki itu memang wujud sah dihadapannya saat itu.mengingatkan apa yang dibuat kepada lelaki itu membuatkan dia merasa cukup malu, seolah dihentak dengan konkrit yang besar diatas kepalanya, pada saat itu dia terfikir, mengapa berlaku perkara sedemikian rupa, mengapa dia perlu berkelakuan seperti itu dihadapannya. Tiada apa yang dapat dilakukan lagi, jelas sekali perlakuannya terhadap lelaki itu.

‘’ betul ke awak ni? Betul ke awak wujud kat depan saya ni? ‘’ soal Aleyssa lagi. Kali ini dia tidak sanggup lagi memandang wajah lelaki itu, tanah tempat duduknya di gores-gores dengan sebatang ranting kayu. Hanya itu yang mampu dilakukan bagi menutup malu apabila teringat kejadian yang berlaku tadi, sumpah sampai bila bila dia akan ingat kejadian ini.

‘’ lee, ‘’ panggil Aleyssa akhirnya.

‘’ kenapa? Awak tak percaya jumpa saya kat sini akhirnya? ‘’ soal lelaki itu. Hanya suaranya didengari.

‘’ hurmm.. ‘’ jawab Aleyssa. Masih lagi tunduk menggores tanah.

‘’ Aleyssa, ‘’ lembut sekali panggilannya. Kali ini betul betul didengari. Tanpa dia sedari gadis itu tersenyum sendiri saat mendengar namanya dipanggil lembut lelaki itu.

‘’ Aleyssa Dania,, ‘’ panggil lelaki itu lagi.

‘’ apa? ‘’ jawap gadis itu serentak memandang wajah serentak mata mereka bersatu. Ibarat terkenan renjatan aleyssa terus memalingkan mukanya.

‘’ apa dia ‘’ Tanya Aleyssa lagi.

‘’ boleh tak saya nak gelak? Saya dah tak tahan . ‘’

‘’ ape? ‘’ soal ALeyssa terkejut sambil melihat kea rah lelaki itu yang mula berubah riak wajahnya.

Kali ini mukanya memerah, matanya dibesarkan,bibirnya diketap tangannya digenggam, menahan malu. Dek perbuatannya sendiri. Serentak dengan itu meledak la gelak tawa lelaki itu. Dia ketawa sambil menekup mulutnnya, namun apabila melihat wajah gadis yang kemerahan menaham malu dihadapannya itu maka bertambah geli hatinya membuatkan ledakan kedua ketawa meletus lagi kali ini dia tidak dapat menahan lagi gelak tawanya, sehinggakan dia menekan nekan perutnya. Lama juga dia mentertawakan gadis itu. Cukup geli hatinya melihat telatah gadis yang baru dapat bersua muka setelah sekian lama dia menanggung rindu terhadap wajah polos itu. Dia langsung tidak menyangka begini detik pertemuan mereka bermula lagi.

Di sisi lain ALeyssa yang tadi geram di ketawakan lelaki itu mula asyik memerhatikan lelaki yang sedang mentertawakannya, entah mengapa timbul satu perasaan indah, dan bahagia di hatinya, inilah kali pertama dia melihat lee benar benar ketawa, kelihatan seronok sekali, seolah olah ini lah dia sifat yang telah lama dia sembunyikan selama ini, mata lelaki itu berair kerana terlalu banyak ketawa. Aleyssa makin asyik memerhatikan lelaki itu, dia sudah tidak ingat tentang mengapa lelaki itu ketawa, melihat lelaki itu kelihatan seperti itu cukup mmeberi perasaan indah buatnya. Menyedari dirinya diperhatikan lee berhenti ketawa. Namun cukup sukar baginya menghilangkan sisa tawanya, bibirnya diketap kuat bagi menghalang tawanya kedengaran. Seminit masa diambil, lee menarik nafas dalam, risau juga perbuatannya bakal menyentuh hati gadis di sebelahnya ini. Dia berdehem dehem membetulakn suaranya. Gadis disebelahnya masih asyik merenung dirinya.

‘’ awak marah ? ‘’ soalnya apabila dia sudah mula menghilangkan tawanya, satu perkara yang dia sedari, yang dia merasa satu perasaan yang sangat berlainan selepas dia ketawa tadi, satu perkara yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata, entah bagaimana dia mahu luahkan tentang perasaannya saat itu, namun dia tidak mahu memikirkan lebih lanjut mengenai perasaanya saat itu, dia lebih mementingkan perasaan gadis itu saat ini.

‘’ aleyssa.. ‘’ panggilnya perlahan apabila pertanyaanya tadi seolah tidak di dengari gadis itu.

‘’ hurmm?? ‘’ soal aleyssa, riak wajahnya tak terkata.

‘’ awak marahkan saya? ‘’

‘’ tak lah, saya seronok tengok awak senyum ketawa, gelakkan saya lagi. ‘’ jawab Aleyssa acuh tak acuh.

Jawapan itu membuatkan lee berubah wajah, dalam hatinya dia merasa bersalah kerana membuatkan gadis itu berkecil hati. Perasan akan perubahan wajah lelaki itu aleyssa mula terfikir mungkin dia terasa dengan kata-katanya tadi, walhal dia hanya bergurau, dia lupa lelaki ini bukan seperti Adam yang boleh dilontarkan kata kata sinis, boleh bergurau seperti biasa, lelaki ini cukup sesitif sekali, pergaulan yang terhad mungkin menyebabkan dia tidak pernah dilayan sebegini rupa.

‘’ sorry,’’ ujar Aleyssa kemudian sambil membuat muka comel dihadapan lelaki itu,

‘’ kenapa minta maaf? Bukan ke awak marahkan saya? Saya yang patut minta maaf, ‘’ balas lelaki itu pelik dengan tindakan aleyssa.

‘’ tak, ikhlas saya cakap saya tak marah, malahan saya seronok sangat dapat lihat awak ketawa dengan gembira sekali. Lihat awak senyum bahagia, membuatkan hati saya cukup tersenyum juga. Kalau ikutkan hati nak je saye gelak sekali dengan awak. ‘’ ujarnya lagi,

‘’habis tu mengapa awak tak join saya? ‘’ soal lee serius.

Aleyssa mencebikkan bibirnya, dia menjeling tajam lelaki itu.

‘’ tak kan saya nak gelakkan diri saya sendiri. ‘’ balas aleyssa sedikit geram. Sekali lagi dia menjeling tajam lelaki itu yang mula mempamerkan senyuman .

‘’ habis tu awak tu yang kelakar sangat, ada ke ingat saye ni bayangan la ape la, sempat lagi awak komen saya itu ini, banding dengan yang dulu lagi. ‘’ jawab lee sambil tersenyum nakal, seronok sungguh dia melihat gadis itu tersipu sipu malu apabila dia menceritakan kembali kejadian tadi.

‘’ ala dah awak tu tetiba je muncul kat sini, mana saya nak tahu awak ni betul ke tidak? ‘’ tidak mahu kalah dengan lelaki itu aleyssa mula mempertahankan dirinya.

‘’ mana ada orang bercakap dengan banyangan.. ‘’ ujar lee lagi sambil menduga perasaan gadis itu

‘’ awak tak tahu, selama kita berpisah saya selalu Nampak bayangan awak kat mana saja saya pergi, saya selalu Nampak mereka yang seiras awak, sampaikan saya pernah… ‘’ tengah rancak dan ghairah dia bercerita tiba-tiba dia terkedu, apabila dia menyedari dia dah terlebih bicara mengenai perasaanya, dan pada saat itu lah lee merenung penuh simpati gadis kesayangannya itu. Ingin sekali dia memeluk erat dan mententeramkan hati ALeyssa.

‘’ saya mintak maaf kerana tinggalkan awak selama ini tanpa sebarang berita. Semua yang berlaku ini saya tak dapat nak buat apa-apa. Saya mintak maaf kalau saya buatkan awak menderita selama pemergian saya. Saya tahu saya banyak melukakan hati awak. Saya tak minta awak percayakan saya, tapi betul, semua ni bukan kehendak saya. ‘’ terang lee kepada Aleyssa.

Mendengarkan penjelasan lelaki itu membuatkan aleyssa cukup terharu, melihat keberadaan lelaki itu di sisinya melahirkan sebak dihatinya, entah kenapa tiba tiba mengalir air matanya,

Melihat air mata gadis itu membuatkan lee cemas, semakin laju air mata gadis itu semakin cemas dirinya, kemudian dia mendapat idea,

‘’ pilih kanan ke kiri ‘’ lee menghulurkan tangan yang terbuku ke arah gadis itu, kelakuan tersebut mengigatkan Aleyssa tentang perkara yang pernah lee lakukan semasa zaman sekolah dulu sewaktu dia sedang bersedih. Air matanya semakin rancak mengalir ke pipi. Tangannya di hala kea rah tangan kanan lelaki itu, serentak itu lee seakan mengalihkan tanganya.

‘’ er… kalau salah pilih awak tak kan dapat ape-ape tau? ‘’ lee memberikan isyarat supaya tidak memilih tangan kanan.

‘’ kenapa? ‘’ Tanya Aleyssa sebak, air matanya mula behenti mengalir. Dia lebih tertarik dengan apa yang akan dilakukan lelaki itu.

‘’ suka hati saya la nak pilih yang mana, saya lebih memilih kanan , kanan kan bagus, saya pakai jam kat tangan kanan, awak pun, kita makan guna tangan kanan, islam pun galak mulakan dengan anggota kanan. ‘’ Jawab Aleyssa panjang lebar, lee ternyum nakal, dia lantas membuka tangannya, kosong, aleyssa diam, dia tampak kecewa sedikit dengan pilihanya,

‘’ kan saya dah cakap jangan salah pilih. ‘’ provoke lee lagi. Dia senyum nakal sambil menyorokkan tangan kirinya ke dalam poket seluarnya.

‘’ huh! Tak pe, saya tak menyesal dengan pilihan saya. Tak de rezeki nak buat macam mana? ‘’ jawab gadis itu berbunyi pasrah, kali ni tiada lagi getar tangisan pada suaranya, air mata hilang kering sebentar saja.

‘’ awak tak nak tunjuk kat saya tangan yang satu lagi tu? ‘’ soal aleyssa dengan perasaan ingin tahu yang membuak-buak.

Lee tersenyum lagi, kali ini taktiknya berhasil.

‘’ kenapa nak tahu? Awak kan dah salah pilih, saya dah kata tadi kan? ‘’

‘’ ala, saya tak nak pun,saya Cuma nak tahu je, cepat la, nak tengok,,, ‘’ pinta aleyssa manja sambil menghulurkan tapak tangannya.

‘’ mana boleh? ‘’

‘’ ala boleh la.. boleh la,, ‘’ rengeknya lagi,

‘’ tak boleh.. ‘’ jawab lee masih menduga kesabaran gadis itu.

aleyssa mula mencebik bibirnya, mukanya masam mencuka. Telatahnya ibarat anak anak yang kecewa tidak berhasil mendapat keinginannya.

‘’ huh!! Tak nak bagi tak pe lah! ‘’ jawab aleyssa sedikit kasar. Berpura pura marah.

Melihatkan kemarahan gadis itu yang kian tercetus dia mengeluarkan tangannya, melihatkan perkara itu aleyssa mula mempamerkan senyuman kemenagannya.

‘’ nah..’’ tunjuk lee tangan kosongnya. Membuatkan Aleyssa terkedu geram.

‘’ awak tipu! ‘’ marah aleyssa sambil matanya masih meilihat lihat kalau ada ternampak sesuatu dalam poketnya.

‘’ betul. Saya tak isi pape. ‘’ jawab lee sambil tergelak dibuatnya melihat telatah aleyssa. Manja dan comel.

‘’ ye la tu, dah la, saya nak balik la. ‘’ Ujar aleyssa seraya bangun dari tempat duduknya.lee turut bangun bersama aleyssa.

‘’ jom saya hantar awak balik hotel. ‘’ ujar lee berjalan mendahului gadis itu yang terkejut dengan pelawaanya, mana dia tahu aku tinggal di hotel? Soalnya dalam hati. Melihat keadaan hari yang semakin gelap menandakan hari yang bakal hujan dia hanya menurut jejak langkah lelaki itu. Perjalananya balik ke hotel memakan masa lebih kurang 40 minit, sebuah teksi telah menunggu. Lee masuk ke perut kereta sambil diikuti aleyssa, pelik lagi, seorang lelaki bergelar pengarah syarikat besar menaiki teksi? Namun itu semua hanya disimpan dalam hatinya saja.

Hampir setengah jam penjalanan mereka hanya diam membisu, sekali sekali lagu yang berkumandang di radio kena dengan hawa telinga Aleyssa.

‘’ betul saya tak letak pape pun dalam tangan saya tadi. saya panic tengok awak nangis, jadi saya alih perhatian awak dengan taktik tadi. ‘’ terang lee tiba tiba memecah kebisuan mereka

‘’ awak ingat saya ni budak budak kecil ker? ‘’ soal aleyssa terseyum sinis memandang lelaki itu.

‘’ tapi saya Berjaya buat awak behenti menangis kan? ‘’ bentak lee, kali ni dia merasa sedikit geram dengan tingkah laku gadis itu. Dia tersenyum menang apabila melihat aleyssa terdiam sambil mencebik bibirnya.

‘’ encik dah sampai. ‘’ suara pemandu teksi meleraikan perdebatan mereka.

Lee turun berjalan menuju ke lobi hotel yang merupakan tempat dia menginap, aleyssa terasa dirinya ditinggalkan cepat-cepat menghulurkan duit kepada pemandu teksi itu.

‘’ dah bayar cik. ‘’ kata pemandu teksi tersebut.

‘’ bila? Saya tak Nampak pun dia bayar? ‘’’ soal aleyssa merujuk kepada lee yang berjalan semakin jauh dari mereka.

‘’ dia sewa saya untuk seminggu cik. ‘’ balas pemandu teksi itu lagi. Mendengarkan kata – kata pemandu itu aleyssa bergegas kekuar dan mengejar lee yang jauh meninggalkannya. Sampai di kaunter pertayaan aleyssa melihat lee sedang santai duduk di ruang menunggu.aleyssa mengetap bibirnya. Dia berjalan menuju ke tempat duduk lelaki itu.

‘’ mana awak tahu saya menginap di sini, awak pun menginap kat sini ker? ‘’ soal aleyssa.

‘’ tau la.. semalam tak, tapi hari ni ye. ‘’ balas lelaki tu tanpa riak. Aleyssa semakin keliru dengan apa yang berlaku.

‘’ Encik Tan, bilik anda terlah sedia. Jika perlukan apa apa kami bersedia untuk membantu anda.’’ Panggil penyambut tetamu yang menguruskan daftar masuk lelaki ini.

‘’ entik tan? ‘’

‘’ kenapa? ‘’ soal Aleyssa penuh hairan sambil mengekori lelaki itu yang pantas berjalan menuju ke lif. Kebetulan pula lif sedang terbuka dia lantas bejalan masuk ke dalam perut lif diikuti gadis tersebut.

‘’ lee.. apa yang berlaku ni? Kenapa awak…? ‘’ pelnagai soalan yang perlu dirungkaikan.

‘’ leyssa, pls.. kalau awak percayakan saya, tolong jangan Tanya saya lagi? ‘’ pintas lelaki itu tiba-tiba.kali ini riak wajahnya cukup serius, jalannya lemah, peluh di dahinya merecik.

‘’ awak ok? ‘’ aleyssa mula cemas melihat betapa lemahnya lelaki itu tiba tiba, wajahnya berubah pucat.

‘’ saya ok, saya penat sangat, awak masuk la bilik berehat. Nanti kita jumpa lagi. ‘’ Lee membuka bilik yang dihadapannya kemudian terus berlalu masuk meninggalkan gadis itu terpinga pinga dengan kelakuannya. Aleyssa sedikit tersentap dengan perlakuan lelaki itu. Namum apa boleh buat? Dia bejalan menuju ke biliknya, di kepalanya sarat memikirkan kejadia kejadian yang berlaku tadi, dan tanpa mereka sedari perbualan serta tingkah laku mereka sedang diperhatikan.

1 comment:

Anonymous said...

Salam.. thx 4 this N3. Been reading & reread all your previous N3.. Keep on writing...!!