PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Thursday, November 17, 2011

SouL MaTe- 42

‘’ tak lama lagi kita akan mengadakan majlis pelancaran untuk projek kita bersama syarikat Ting Ha, jadi saya mahu majlis ini berjalan dengan lancar seiring dengan apa yang dimahukan oleh Tengku Farid. ‘’

Adam dari tadi sibuk membelek belek semua draft surat yang berkaitan yang akan dimasukkan kedalam laopran untuk dihantar kepada Tenku Farid nanti. Sambil itu mulutnya lancar berbicara menerangkan semua perkara yang berkaitan kepada Dania. Namun apa yang dia tidak sedari otak Dania kala itu tiada bersamanya. Entah mengapa pagi itu dia cukup gelisah. Bukan dia tidak perasan akan kegelisahan gadis itu sewaktu bersapan bersama tadi, namun memikirkan kejadian semalam, dia beranggapan gadis itu masih lagi terbawa bawa dengan kejadian tersebut. Satu perkara yang harus dikagumi dengan lelaki ini ialah dia tidak sesekali mencampur adukkan hal peribadi dengan kerjayanya, padanlah pada usia yang muda lagi dia berjaya memegang jawatan penting dalam syarikat besar seperti syarikat Teguh ini. Rupa yang kacak, berpendidikan tinggi serta perwatakan yang cukup menarik. Apa lagi yang perlu ada pada lelaki yang bernama Adam ini untuk mencairkan hati mana mana gadis di luar sana.

‘’ dania… ooo cik Dania… ‘’ panggil Adam sambil melambai lambai tangannya betul betul di depan muka gadis itu. Namun ibarat jiwa yang hilang. Matanya tidak berkelip.

‘’ cik Aleyssa Dania Abdullah! ‘’ panggil Adam sedikit kuat sambil menepuk tangannya di telinga gadis itu membuatkan gadis itu sedikit terlompat dari tempat duduknya. Menyedari yang dirinya hilang dalam lamunan, dia tertunduk malu

‘’ maafkan saya. ‘’ pinta Dania perlahan, wajahnya kian murung. Kalau dulu dia akan mula membebel, atau dia akan terus memarahi lelaki itu kerana dek malu dengan telatahnya sendiri,

‘’ kenapa ni? Masih memikirkan hal semalam? Come on Dania, kita tengah bekerja sekarang ini, even bukan secara formal, tapi tetap kena habiskan juga kan? ‘’ ujar lelaki itu berbaur nasihat.

‘’ bukan macam tu, ‘’ tidak mahu dirinya dikatakan tidak professional, tapi kali ini dia cukup risau.

‘’ bukan pasal semalam, saya risaukan teman saya. Amira. Sudah 2 hari saya cuba hubungi dia, tapi gagal. Saya takut sesuatu berlaki pada dia. ‘’ terang Dania bersungguh.

‘’ kenapa perlu risau? Dia kan sudah dewasa, pandai la dia mejaga dirinya. ‘’ balas lelaki itu seolah tiada perkara yang perlu dirisaukan. Matanya asyik mengadap lap top jemarinya laju menaip sesuatu.

‘’ tapi.. ‘’ Dania berhenti di situ. Amira bukan begini orangnya, dia mula cuba untuk berfikiran positif, mungkin dia sibuk, atau hpnya rosak, atau dia lupa cas telefon, atau….

‘’ dania, please focus. ‘’ arah Adam, agak tersentap dengan ketegasan lelaki itu, dania mula mencapai kertas kertas dia tas meja tersebut, meneliti kembali kertas kerja serta laporan yang sedang mereka bincangkan tadi, namun dalam hatinya masih kuat risau terhadap sahabatnya itu, tanpa di sedarinya sepasang mata galak memerhatikan dirinya, Adam menggelengkan kepalanya sambil meneruskan menaip kertas kerja yang sedang mereka usahakan itu.

-##########################################################################-

‘’ nenek dah tahu kat mana dia berada ‘’

‘’ kat mana nek? Kenapa nenek tak suruh diorang bawa dia balik nek? Saya risaukan kesihatan dia. ‘’

‘’ tak mengapa, nenek dah arahkan orang nenek memerhati dia dari jauh saja, nampaknya lee memang perlukan masa untuk bersendiri, dan memikirkan segalanya. Sampai masanya nenek akan bawa dia balik ke sini, tugas kamu sekarang buat saja persiapan yang nenek suruh tempoh hari. ‘’ arah wanita tua itu lagi.

Celina mengeluh perlahan, sejak beberapa hari yang lalu, setiap malam dia mendapat mimpi ngeri, setiap malam dia tidak lena untuk tidur, boleh dikatakan setiap masa dia akan cuba untuk menghubungi lelaki itu, walaupun dia tahu lelaki itu akan menutup hp nya, bukan pertama kali kejadian seperti ini berlaku, namun kali ini dia merasakan Sesuatu yang buruk yang bakal berlaku. Entah kenapa walaupun dia tahu lelaki itu bakal menjadi miliknya kelak namun dia tetap merasakan sesuatu yang tidak elok bakal berlaku.

Petang itu,

Udara petang di kampung ini cukup nyaman, terlalu banyak perubahan yang berlaku setelah lebih sepuluh tahun berlalu, walaupun banyak taman perumahan yang didirikan, namun ciri cirri kampong masih diamalkan, pokok pokok masoh dipelihara untuk memberi keseimbangan alam. Sungainya masih bersih dan diperdalamkan, ada juga yang dinaik taraf menjadi kawasan rehat, dan dijadikan tempat riadah dan tempat menjamu selera. Banyak kedai kedai makan disepanjang tepi sungai yang menjadi tarikan kepada pelancong yang dating ke sini.

‘’ cik, kalau saya hantar sampai ke sini saja boleh? ‘’ soal peamandu teksi itu tiba-tiba apabila dia membehentikan kenderaanya di tempat perhentian bas.

‘’ kat depan sana tu ada kerja kerja membaiki dan menaik taraf jalan, jadi laluanya sempit dan sangat kotor, ‘’ terang pak cik itu lagi.

‘’ tak mengapa pak cik, saya turun kat sini je, ‘’ balas gadis itu sambil menghulurkan note RM 10. Kepada pemandu teksi tersebut, dia melangkah keluar dari kereta dan terus berjalan menuju ke satu tempat yang sangat ingin dikunjunginya. Setelah 5 minit berjalan kaki dia sampai ke sebuah rumah usang, namun masih terjaga rapi, kawasan persekitaran rumah cukup bersih seolah ada yang sentiasa menjaganya. Dia merasa hairan, setahunya kali terakhir dia balik bersama amira dulu sewaktu dia mula menjalankan projek di sini, namun tiba tiba projek tersebut tidak dapat dijalankan kerana mendapat tentangan dari satu pihak yang tidak di ketahui sumbernya, olah kerana itu projeknya dialih ke satu kawasan lain bagi menggantikan projek tersebut.

Dia berjalan mengelilingi rumah tersebut, hasrat hatinya ingin masuk kedalam rumah tersebut, namun entah di mana dia letak kunci rumah. Hairan, keliling rumah terjaga rapi, bersih langsung tiada dedaun yang singgah di tanah. 15 minit berada di situ cukup untuk mengimbas kembali kenagan berasama arwah ibu saudaranya yang membuatkan hatinya cukup sedih. Walau telah lama ia berlalu ia seakan baru semalam. Tiba- tiba dia teringat sesuatu. Perasaannya cukup kuat, hatinya seolah berdebar debar apabila memikirkan satu tempat ini. Kakinya spontan melangkah menuju ke kawasan padang sekolah. Menarik sekali, kawasan padang yang dinaik taraf itu memang menjadi tempat riadah untuk penduduk sekitar, ramai kanak kanak dan remaja yang menjalani aktivi riadah mereka di situ, paling menarik perhatiannya gelannggang bola keranjang juga telah diperbaharui. Semuanya Nampak baru dan lebih selesa. Tapi hanya ada satu tempat saja yang cukup menarik kakinya untuk melangkah ke situ. Keadaannya masih sama seperti dulu, pokonya semakin rendang. Dari situ jelas kelihatan seluruh kawasan padang yang menghijau, angin petang yang bertiup perlahan mengembalikan nostalgia lama masa zaman sekolahnya.

Teringat dulu disini la dia selalu menghabiskan masa petangnya, membaca novel. Disini jugalah tempat dia meluahkan perasaanya, dan yang paling penting disini juga lah tempat dia mengenali lebih dekat lagi seseorang yang cukup istimewa dalam hidupnya. Teringat juga di sini lah dia selalu mendapat kotak hadiah kecil yang berisi gula gula, yang selalu menceriakan hati sedihnya. Mengingatkan perkara perkara itu membuatkan dia merasa sedih dan kehilangan.

Aleyssa tunduk menekup mukanya di atas lutut, saat itu mengalir air jernih menitik ke tanah. Dia menahan perasaan agar air jernih itu tidak laju keluar dari matanya. Tiba tiba dia merasa sesuatu, perasaan berdebar mula menyelinap dihatinya. Dia merasa kehadiran seseorang disisinya saat itu, lama, lama dia memejam matanya dalam keadaan begitu, namun kehdiran seseoarang masih dapat dirasainya, dia memberanikan diri untuk mengangkat wajahnya untuk melihat di sebelah kanannya, perasaan nya kuat mengatakan kehadiran seseorang, terkejut melihat lelaki itu, duduk diam di sebelahnya memandang terus kea rah padang bola dihadapan mereka. Aleyssa tidak percayakan matanya,

Dia kembali ke posisi asal tadi memejam erat matanya kemudian kembali melihat di sisinya, kali ini wajah yang sama masih dilihat berada disebelahnya, namun kali ini lelaki itu merenung wajahnya, tersentak melihat anak mata lelaki itu merenung matanya aleyassa pantas menunduk kembali, saat itu ddanya berdebar kencang, hatinya menggumam, mengapa begitu kuat ingatannya terhadap lelaki itu,. Apakah kerana ini merupakan tempat mereka? Sebab itu lah ingatannya sangat kuat sehingga terbayangkan dirinya merasakan dirinya betul betul berada di sini? Soalnya dalam hati saat ini. Lama juga dia begitu, sehingga berkurang debaran hartinya, ALeyssa kembali menggumpul semangatnya semula untuk mengangkat wajahnya lagi. Dan kali ini wajah itu masih di hadapannya, lama dia merenung kembali wajah itu. Wajah yang sama, tapi bayangan kali ni seakan lebih berusia dari zaman persekolahannya dulu, masih kacak, bersih, dan matanya bersinar.

‘’ kalau la betul awak ada kat sini sekarang, ‘’ ujar Aleyssa tiba-tiba sambil matanya masih tidak lari memandang wajah lelaki itu. Kali ini lebih rapat lagi,

‘’ hurmmm,, awak makin hensem la, hidung mancung, tapi, sikit kurus, kenapa? Awak rindu kat saya yer?? ‘’ soal aleysaa lagi kepada banyangan lelaki itu. Mula bermain main dengan perasaannya saat itu, Dia masih menelek nelek wajah lelaki dihadapannya itu, mahu di sentuh tapi takut banyangan tersebut hilang dari pandangannya,

‘’ biar awak kat sini sekejap la, ‘’ ujar aleyssa lagi. Kemudian dia semakin selesa mengadap lelaki itu, dia duduk rapat bertentang dengan tubuh lelaki yang diam memerhatikan telatah dirinya.

‘’ hurmmm…. Rambut awak,, dah lain..’’ komen aleyssa lagi, kali ini dia sedikit mendongak ke atas.

Menelek nelek lagi wajah lelaki itu. Kali ini wajahnya hampir sekali dengan wajah lelaki itu. Lama mata bertentang mata, entah kenapa hatinya cukup berdebar-debar.

‘’ tak puas lagi tengok saya? ‘’ tiba tiba lelaki itu bersuara. Dania mengerut dahi, matanya membulat, hairan gadis itu.

‘’ hah sudah, awak dah boleh bercakap dengan saya pulak? ‘’ soal gadis itu polos apabila banyangan lelaki tu sudah mula berbicara dengannya,

‘’ habis tu sampai bila wak nak suruh saya duduk macam ni? ‘’ Tanya lelaki itu lagi.

‘’ owh.. penat ker? Bayangan saya pun boleh penat ker? Hurmmmm.. ‘’ ngomel aleyssa lagi, masih menatap dalam wajah lelaki itu.

‘’ kalau saya sentuh awak sekali mesti awak hilang. ‘’ ujar aleyssa pasti.

‘’ buat lah, ‘’ ujar lelaki itu sambil menyuakan mukanya sedikit ke depan.

‘’ eh, dah pandai bergurau lagi awak ni, ‘’ kali ni ini aleysaa mengerutkan dahinya,seronok sebelum ini dia hanya mendapat banyagan lelaki itu saja, kali ini dia merasa seronok dan bertuah dapat bercakap dengan banyangan lelaki itu.

Lelaki itu merenung tajam padanya.

‘’ hurmmm… baiklah, ‘’ aleyssa membawa jari telunjuknya perlahan lahan dan…..

No comments: