PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Friday, November 11, 2011

SouL MaTe- 41

‘’ kenapa awak bawa saya ke sini? kata tadi perlukan saya. ‘’ soal dania mula panas dengan tindakan lelaki itu. Apa lagi yang mahu dilakukan kali ini. Tidak serik lagikah dengan kejadian kejadian lepas. Katanya mahu menjalinkan hubungan persahabatan dengannya. Dia telah pun cuba untuk memberi ruang kepada lelaki itu untuk sekadar berteman dan memahami hati budi masing masing. Namun bukan dengan tindakanya kali ini dengan membawanya ke tepi pantai dengan menggunakan alas an bekerja.

‘’ memang saya perlukan awak sekarang. Tapi bukan untuk bekerja. Tapi untuk hati saya. ‘’ balas Adam spontan, matanya asyik merenung kea rah laut yang luas membiru.

‘’ awak… ‘’

‘’ Aleyssa, boleh tak awak temankan saya sekejap saja. ‘’ terpempan dengan panggilan lelaki itu Aleyssa terdiam sepi, masih memandang sisi wajah lelaki itu, tampak biasa, senyuman dibibir lelaki itu hambar. Satu senyuman dilemparkan buat gadis yang terdiam sepi di tepinya. Aleyssa masih lagi memandang sepi lelaki itu, seolah tahu apa yang bermain di fikiran Aleyssa.

‘’ duduk la. ‘’ suruh Adam sambil menepuk nepuk pasir di sebelahnya. Selangkah di sebelahnya.

Gadis itu seakan terpukau dengan kelembutan yang dipamerkan lelaki itu, senyumannya cukup menyentak hati wanita. Perlakuan pasifnya cukup meruntun jiwanya. Aleyssa duduk mengadap lautan sisa sisa sinaran matahari seakan dengki akan dirinya. Mencucuk cucuk wajahnya, namun angin pantai yang cukup mendamaikannya, dah lama dia tidak merasa relaks begini. Kelihatan lelaki itu membelai belai rambutnya yang ditiup angin, rimas agaknya rambut yang berjuntaian ke dahi. Baru kali ni Aleyssa melihat betapa selekehnya lelaki itu. Hanya dengan t-shirt kolar lengan pendek dengan jeans lusuh. Santai duduk di atas pasir pantai. Baju yang dipakai menampakkan susuk tubuh tegapnya. Entah kenapa dia selesa di situ, teringatkan sesuatu, bau rambut lelaki itu yang ditiup angin menyebarkan wangian yang cukup segar, Aleyssa menarik nafas dalam, matanya dipejam menikmati wangian itu. Sama, masih segar dalam ingatanya.

‘’ kenapa? ‘’ Tanya lelaki itu tiba tiba memandangan wajah gadis itu polos.

‘’ errr.. ‘’ malu dengan perbuatannya yang curi curi memerhatikan lelaki itu, Aleyssa meraba raba tudungnya yang galak ditiup angin. Mukanya mula kemerahan. Cukup malu apabila tertangkap dengan lelaki itu.

‘’ kenapa awak nak lari dari saya? ‘’ soal lelaki itu lagi perlahan, kali ini wajahnya sedikit mendung. Tiada lagi senyuman nakal di wajahnya, tiada lagi lawak bodoh yang menceriakan hatinya.

‘’ awak betul betul bencikan saya? ‘’ soalnya lagi.

‘’ apa hubungan awak dengan pengarah Ting Ha Holdings? ‘’ kali ini Aleyssa tersentak dengan solan lelaki itu, tidak tahu apa yang perlu di jawab, dia hanya mampu merenung pasir pantai yang putih bersih. Terfikir saat itu perlu kah dia menceritakan semua masa lalunya? Apa yang nak diklasifikasikan hubunganya dengan lelaki itu. Lee hanya teman yang dikenalinya semasa zaman persekolahan,

perkenalan kami tak lama, beberapa tahun sahaja lee kemudian hilang tanpa khabar berita,namun ia meninggalkan kesan yang amat lama dan bermakna buat aleyssa.

‘’ Dania..’’ panggil lelaki itu perlahan, Gadis itu seolah sedar dari lamunanya.

‘’ adam, saya tak pernah benci awak, jujur saya katakan pada mulanya saya memang tidak senang dengan sikap awak, namun semakin hari saya sedar, banyak perkara yang awak lakukan kadang kala mebuatkan saya lupa segala kesedihan serta masalah yang berlaku dalam hidup saya, saya akui, sejak akhir akhir ini awak banyak terlibat dalam diari kehidupan saya, yes, awak termasuk dalam watak penting dalam hidup saya, saya cuba untuk salami hati budi awak. ‘’ Aleyssa terdiam sejenak, memerhatikan riak wajah lelaki itu. Ternyata pernyataanya mengukir sedikit senyuman di bibir lelaki itu.

‘’ Saya tak ramai kawan lelaki, hidup saya hanya di persekitaran tempat kerja dan rumah saya saja, bila awak muncul dalam hidup saya dengan pelbagai masalah yang timbul sejak saya masuh ke Teguh Holdings kadang kala membuatkan saya cukup terbeban dengan cakap cakap orang sekeliling. Tambahan lagi awak merupakan lelaki yang menjadi kegilaan wanita wanita di luar sana, saya tak mahu diri saya di sakiti lebih jauh lagi. ‘’ dan serentak itu Adam memandang wajah Dania dengan penuh tanda Tanya. Dia mengeluh perlahan.

‘’ dania.. sudi tak awak jadi permaisuri hidup saya? ‘’ soal lelaki itu spontan, riak wajahnya penuh harapan.

‘’ adam.. ‘’ terkejut dengan lamaran lelaki itu, Dani cuba berlagak biasa, cuba untuk mengawal rentak suara yang bergetar menahan gementarnya.

‘’ saya janji saya akan jaga awak, saya tak akan biarkan sesiapa pun sakitkan hati awak, termasuklah Fasha, mahupun ibunya. ‘’ janji Adam, pandangannya cukup tajam merenung jauh ke dalam anak mata gadis itu. Ingin saja saat itu dia menyentuh dan membelai jari jemari gadis yang kini mengadap wajahnya.

Tidak tahan renungan mata lelaki itu, Dania melarikan wajahnya. Jantungnya kini berdegup kencang, Dania berdiri mengadap lautan yang kian kemerahan menandakan waktu senja bakal menejelma.

‘’ awak tak kenal siapa saya Adam. saya bukan siapa siapa dalam dunia. Saya hidup sebatang kara, Amira la kawan dan kakak kepada saya selama ini. ‘’ cerita dania, dia mula sebak apabila menceritak kisah hidupnya. Seolah kerdil saja jika mahu dibandingkan dengan sejarah keluarga lelaki itu.

‘’ saya tak pernah peduli siapa awak, pada saya awak sudah cukup membuatkan saya gila dengan semua perkara yang berlaku kini. Dulu wanita yang tergila gila kan saya sehingga saya angkuh dalam berkawan, tapi sejak saya tengok awak buat kali pertama hati saya seolah olah di curi. Saya mula melakukan perkara perkara yang gila, pendek kata saya tak pernah lakukan dengan gadis lain sebelum ini. Saya mula sedar kekayaan bukan boleh membeli hati budi seseorang. Saya tahu semua gadis yang mengejar saya sebelum ini bukan kerana ihklas dengan saya, tapi mereka mahukan harta saya. ‘’ panjang lebar lelaki itu berbicara, apa yang terbuku dalam hatinya seolah telah Berjaya dikeluarkan.

Dania serba salah, lelaki itu cukup mengharap padanya, bukan sekali, kali ini sudah 3 kali dia merayu dirinya untuk bersamanya, Cuma kali ini lebih jauh lagi tindakannya untuk menjadi permaisuri hidupnya. Sangkaannya Adam memang seperti lelaki lelaki kaya yang lain yang hanya tahu mempermainkan perasaan wanita. Dia juga menyangkakan lelaki itu akan beralih arah apabila dia langsung tidak melayan mana mana kerenah yang melibatkan hati dan perasaan mereka berdua.

‘’ hari dah semakin gelap, awak balik lah dulu. ‘’ seakan mengerti dilemma yang dilalui gadis itu.

‘’ tapi saya tetap mahukan jawapan dari awak, saya akan tunggu, kali ini saya sangat serius, kalau awak setuju saya akan langsungkan perkahwinan kita secepat mungkin. ‘’ kenyataan dari mulut lelaki itu cukup membuatkan dania terharu. Dia hanya mampu tunduk. Saat ini pelbagai perasaan yang singgah dihatinya. dia berjalan perlahan meninggalkan Adam.

‘’ Dania, ‘’ Dania memberhentikan langkahnya.

‘’ awak masih lagi tak jawab soalan saya tentang lelaki itu. ‘’ ujarnya sambil bangun memerhatikan gadis itu yang langsung tidak berpaling ke arahnya. Beberapa saat berlalu, hanya deruan ombak yang kedengaran. Dania mengorak langkah lebih laju meninggalkan Adam yang masih setia menunggu jawapan darinya,

‘’ kenapa susah sangat awak nak ceritakan semua pada saya Dania? Apa sebenarnya hubungan awak denga dia? Kenapa susah sangat awak nak terima saya? ‘’ soal Adam sendiri sambil memerhatikan langkah Dania yang semakin jauh meninggalkanya.

-###############################################################-

Sampai saja ke biliknya dania menghempaskan badannya terus ke katil. Dia penat, kepalanya sakit. Sudahlah masalanya makin rumit, ditambah lagi dengan lamaran lelaki tadi. Entah kenapa semua yang di sampaikan Adam tadi sedikit sebanyak menyentuh hatinya. Adakah dia mula suka akan lelaki itu? Adakah dia akan jatuh cinta lagi ?

‘’ argghhhh…. Pusing. ‘’ keluh Dania. Dia mengambil Hp nya mencari nama Amira dan terul mendail.

The number you have dial …. Serentak bunyi itu dania memutuskan talian.

‘’ kemana pulak mira ni pergi, tak pernah pernah tutup Hp. Sepatutnya sekarang dia dah ada di rumah. ‘’ ujar gadis itu sendiri, sejak dia semalam sampai ke sini, dia masih lagi tidak dapat berhubung dengan temannya itu. Selalunya selepas sampai saja ke destinasi orang pertama yang akan dia laporkan adalah sahabatnya itu, kalau tidak dia yang telefon maka sahabatnya itulah yang menelefonnya dulu untuk bertanya kan khabar darinya. Setelah beberapa kali mencuba namun hasilnya masih gagal membuatkan Dania bosan. Dia bangun mencapai tuala dan berlalu ke dalam bilik air.

Pada masa yang sama…





‘’ Encik, hari menandakan akan hujan sekejap saja lagi, jadi saya nasihatkan encik masuk berehat di dalam Challet dulu. Kalau hujan lebat encik akan kebasahan di luar ini. ‘’ tegur seorang pekerja Chalet.

Lee bangun, menurut saja, patutlah angin bertiup lebih kencang dari biasa, ini bukan kali pertama dia menyewa bilik murah di kawasan pusat peranginan, dia sengaja lari dari orang neneknya yang akan selalu tahu di mana keberadaanya kalau dia ‘’ check in ‘’ di hotel mewah. Kali ini dia betul betul mahu menyendiri. Memikirkan sedalam dalamnya mengenai dirinya. Dia bakal mengambil keputusan yang bakal merubah kehidupannya samada kearah kebaikan mahupun kepada kehancuran. Hp nya sudah sehari di tutup. Dia juga keluar sehelai sepinggang dengan kemeja pejabatnya saja. Dia tahu semua orang sedang berusaha mencarinya. Dan dia Cuma ada masa mungkin 2 hari saja sebelum orang-orang neneknya Berjaya mengesan keberadaanya, namun itu sudah cukup untuk dia memikirkan semasak masaknya tindakan yang akan dilakukan seterusnya.

1 comment:

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website kami http://kbagi.com/ atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)