PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Friday, October 14, 2011

SouL MaTe- 38



Tasik yang indah, angin sepoi bahasa pagi itu membuatkan Lee merasakan cukup damai sekali, namun dia sedikit pelik mengapa tiada lansung kelibat manusia di sekitar itu, selalunya tasik ini menjadi kawasan riadah pagi petang buat penduduk sekitar sini. Namun itu tidak menjadi masalah buatnya, dia merasa tenang di situ. Memerhatikan tasik itu sejauh pandanganya. Dia terseyum melirik memerhatikan keindahan kawasan tersebut, hari ini dia cukup merasa ketenangan yang tak pernah dirasainya, sudah lama, sehinggakan dia lupa kali terakhir dia merasa sebegini tenang. Cukup tenang.

‘’ lee..’’

Satu suara, lembut sekali, memanggil namanya dari arah belakang. satu suara, yang cukup menyentak hatinya, satu suara yang sudah lama diriduinya. Namun dia cukup merasa takut untuk berpaling ke belakang. Dia merasakan ianya Cuma hayalannya saja. Matanya dipejam rapat, mengharapkan agar suara itu lenyap dari benaknya.

‘’ lee..’’

Masih lagi suara yang sama. Kali ini derap kaki kedengaran berjalan dari arah belakang. Dan kali ini dia nekad untuk berpaling, nekad untuk menhadapi reality sebenar. Saat berpaling dia melihat Aleyssa tersenyum manis, cukup manis. Senyuman yang cukup dirindui setelah sekian lama. Namun belum pun sempat lee melontarkan kata kata aleyssa tiba-tiba lenyap. Seklip mata. lee bangun mencari cari gerangan aleyssa di sekitar kawasan itu. Namun hampa.

‘’ aleyssa!!!’’ jerit lee sambil terkejut dari tidurnya. Celina dan Madam terkejut dengan jeritan lee yang tiba tiba menjerit apabila tersedar dari tidurnya, lee memerhatikan sekeliling dan mendapati dia berada di hospital, lengkap dengan pakaian hospital. Jeritan lee memanggil nama seorng gadis bernama Aleyssa membuatkan dia sedikit cemburu, namun disebabkan dia risau akan kesihatan lelaki itu membuatkan dia seakan terlupa mengenai perkara itu, dia lebih menitik beratkan kesihatan lee lebih dari perkara lain.

Pada masa yang sama Aleyssa tersedak saat tiba tiba. Membuatkan Adam bersama rakan sekerja yang lain terkejut dengan suaranya, pada waktu itu mereka sedang bermesyuarat mingguan yang diadakan setiap pagi. Malu dengan keadaan itu dia meminta kebenaran untuk keluar sebentar dari bilik mesyuarat itu.

--************************************************************--

Adam keluar dari bilik Tengku Farid, riak wajahnya tampak serius. Dia berjalan terus masuk ke biliknya. Sejurus selepas itu Fasha pula keluar dari bilik tersebut dengan riak wajah yang ceria, dia berjalan melenggang lenggok bak model terlatih.

‘’ nah! Aku nak kau tolong belikan sejambak bunga untuk kami hadiahkan kepada pengarah Ting ha yang sedang dirawat di hospital. ‘’ suruh gadis itu kasar sambil melemparkan sekeping note RM 50 kepadanya.

‘’ jangan lupa nanti hantarkan bunga tu ke bilik adam. Aku akan teman dia ke sana nanti. Cepat skit, ‘’ suruh gadis itu lagi sambil berlalu meninggalkan Dania berjalan menuju ke bilik Adam. Jalannya melenggang lenggok mengalahkan model tempatan lagaknya. Tanpa memikirnya lagi dania bangun dari tempat duduknya. Nasibnya baik kerana kedai bunga hanya selang beberapa premis saja dari premis bangunan syarikat dia bekerja. Lebih baik dia cepat melaksanakan suruhan gadis itu sebelum pelbagai masalah yang akan timbul nanti.

Sewaktu Dania naik ke pejabat bersama sejambak bunga ditangan dia melihat Fasha bersama Haikal keluar dari bilk Tengku Farid. Wajah kedua mereka itu tidak seceria tadi, haikal, lama juga dia tidak berbual bersama lelaki itu. Melihatkan lelaki itu membuatkan dia teringat akan janji mira mengenai jemputan makan malamnya bersama mereka. Namun itu merupakan perkara utama saat ini, tidak mahu terlibat dengan mereka dania dengan pantas berjalan menuju ke bilik Adam.

Belum pun sempat dia masuk ke dalam bilik tersebut Tengku Farid memanggil namanya.

‘’ saya nak kamu ikut Adam dan haikal mewakili saya untuk melawat Alex lee di hospital sekarang. ‘’

‘’sampaikan ucapan semoga cepat sembuh buatnya. Saya tidak dapat ikut kamu kerana wakil dari hong kong datang untuk berjumpa dengan saya. Fasha, ikut papa. Jumpa mereka. ‘’ arah tengku Farid sambill membetulkan kotnya.

Tanpa banyak soal mereka terus bergerak ke destinasi. Di dalam kereta Dania banyak mendiamkan diri. Sekali sekala haikal yang memandu akan memandang ke arah cermin pandang belakang bagi melihat wajah gadis itu. Adam perasan akan telatah mereka berdua hanya turut mendiamkan diri, perjalan setengah jam ibarat sangat lama buat mereka. Situasi kekok menguasai ketiga ketiga mereka. Sampai di hospital Aleyssa dengan sejambak bunga meminta diri untuk ke tandas sebentar, Adam dan haikal berjalan beriringan meninggalkan gadis itu untuk terus naik ke wad Vip yang menempatkan pengarah Ting Ha tersebut, sebelum naik dia sempat meng’sms’ gadis itu no. bilik yang harus dia tuju.

Dania keluar dari tandas tersebut Dania membetulkan pakaiannya, dia membelek-belek jambangan bunga ditangannya, takut kalau kalau ada yang rosak ataupun layu. Dia melihat kembali mesej dari Adam mengenai nombor bilik yang harus dia tujui. Kawasan perkarangan hospital yang agak luas dan nyaman ini membuatkan dia mudah untuk mencari nombor bilik yang menempatkan pesakit yang bakal dikunjunginya. Beberapa minit kemudian kelihatan bilik 301 yang harus dia tujui. Sampai di hadapan pintu yang tertutup rapat itu membuatkan dania tiba tiba merasakan sesuatu. Satu perasaan yang tidak dapat dizahirkan dengan kata kata. Dia memandang sekeliling, seolah dirinya sedang diperhatikan dari jauh, namun tidak mahu memikirkan lebih jauh dia terus memulas tombol pintu. Bukaan pintu membuatkan mereka yang berada dalam bilik semua pakat mengalih pandangan ke arah tetamu yang masuk,

Arghh… Dania tahu saat ini dia menjadi perhatian orang ramai, dia idak berani untuk memandang ke arah kumpulan mereka. Badannya dikalih mengadap pintu, sengaja dilambatkan menutup pintu tersebut, masih mengambil beberapa saat masa yang ada untuk menarik nafas bagi menghadapi mereka. Saat dia memusingkan tubuhnya dapat dilihat satu wajah yang cukup membuatkan dia tersentak. Jambangan bunga di tangan terlepas, tubuhnya tersandar lesu. Tiada kata kata yang terluah dari mulutnya, semua tersekat, kelu. Dania tidak dapat menahan perasaannya saat itu, tanpa menghiraukan sapaan dan panggilan Adam Celina, dan Haikal Dania dengan pantas berlari keluar meninggalkan mereka.

1 comment:

Asiah said...

wahhh.. best2. x sabar nk tnggu n3 pasni..