PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Friday, September 30, 2011

SouL MaTe- 36


panggilan dari Celina yang membatalkan pertemuan kedua mereka memberikan satu idea nakal buat Adam. dia ingin mengambil kesempatan ini untuk menghabiskan masa bersama gadis yang cukup menjadi pujaannya. kesempatan ini akan digunakan sebaiknya untuk menawan hati gadis manis ini, cukup sukar untuk mendekati Dania, tampak lembut dan sopan orangnya, namun cukup keras dan teguh pendiriannya. setiap kali melihat wajah gadis itu akan membuatkan dirinya berbunga riang, semua masalah hilang begitu saja. senyuman gadis itu cukup mencairkan hatinya, belum pernah ada gadis yang berjaya membuatkan dirinya tidak tentu hala seperti sekarang

‘’ encik Adam, kita nak ke mana lagi ni, kenapa berjalan atas pasir pantai ni, kenapa tak gunakan jalan biasa ?’’ bentak Dania, rimas, penat, kasut tumit tinggi yang dipakai akan tenggelam ke dalam pasir setiap kali dia melangkah menyukarkan pergerakannya untuk mengejar lelaki itu yang berjalan selesa meninggalkanya jauh ke depan. senyuman nakalnya terbit lagi mendegarkan rungutan gadis kesayangannya itu. hari semakin menginjak petang. selepas melawat beberapa kawasan yang berpotensi untuk syarikat dia sengaja membawa gadis itu berjalan-jalan disekitar pantai, hajatnya hatinya ingin bercanda ibarat pasangan kekasih yang bersiar-siar berbual bual mengenai diri masing masing. namun dia tahu itu satu perkara yang mustahil dengan gadis bernama Dania ini. sambil tersenyum dia memandang gadis yang berjalan berjengket jengket di atas pasir pantai, kesian, tapi menghibur hatinya.

‘’ tak de, saja. kalau awak penat, kita balik hotel dan rehat. kita siap-siap untuk dinner malam ni, ‘’ ujar adam tanpa reaksi.

mendengarkan itu, Dania mendegus, dia kembali berpusing dan menanggalkan kasutnya dan berlari anak ke jalan biasa yang terdekat, geram dengan tindakan lelaki itu, dia malas untuk memulakan pergaduhan lagi,

‘’ Dania, jangan lupa jam 8.00malam. ‘’ jerit adam setelah melihat gadis itu semakin laju melangkah meninggalkanya, senyuman di bibir lelaki itu tidak luntur, dia semakin galak ketawa memikirkan gelagat gadis itu tadi, sambil menguis pasir pantai dengan kasutnya dia memandang jauh ke lautan, sejauh mata memandang, dia mengharapkan satu keajaiban pada malam ini.

--***************************************************************************--

selesai mandi menyegarkan diri, Dania membuka almari baju mencari pakaian yang sesuai untuk dipakai pada malam ini, apa yang dilihat hanya sehelai baju kurung dan sehelai tshirt yang tinggal. dan pada waktu yang sama loceng bilik kedengaran, seorang pelayan hotel berada di luar, memegang satu bungkusan. bungkusan bertukar tangan, Dania duduk di atas katil sambil membuka kotak cantik tersebut, dan mendapati sehelai pakaian, macam pernah dilihat, ia merukan kaftan yang diplih adam tempoh hari, didatangkan sepasang kasut yang padan dengan kaftan tersebut. sekeping kertas terselit.

‘’ jangan memalukan saya dengan pakai baju semalam.’’

dia tiada pilihan, lagi pula baju tersebut memang cantik, tanpa berlengah dia segera bersiap memandangkan masa hanya tinggal 15 minit lagi. buat kali terakhir sebelum melangkah keluar, dia melihat dirinya ke dalam cermin, padan, sesuai sekali dengan tubuhnya, di cuba pula kasut, muat, selesa sekali. dania kelihatan cukup anggun pada malam ini, mekap yang sederhana menyerlahkan lagi kecantikan semulajadi gadis iini. dia melihat jam tangan.

‘’ alamak, dah lambat.’’ dia bergegas keluar dari bilik menuju ke restoran hotel tempat pertemuan mereka.

kemunculan dania membuat kan banyak mata yang terpaku ke arahnya, semua pelanggan restoran yang ada di situ tidak terlepas untuk melihat kearahnya sambil berbisik bisik sesuatu dengan rakan mereka, dania mula merasa tidak selesa, belum pernah dia berada dalam situasi demikian, dan saat dia terpandang ke arah seorang jejaka tampan, mata bertentang mata, adam cukup terpukau dengan penampilan yang cukup lain dari gadis pujaannya itu, sepanjang perjalanan masuk ke restoran sehingga ke meja, adam tidak berkelip memandang ke arah gadis yang cukup menawan hatinya itu, adakah ini yang dinamakan jatuh cinta.

‘’ maaf lambat’’ tegur dania perlahan sambil mengambil tempat duduknya di hadapan lelaki itu, matanya masih lagi menatap tepat ke wajah gadis itu.

‘’ mana mereka? ‘’ Tanya dania apabila tidak melihat kelibat mereka. matanya meliar mencari kelibat Celina. namun tiada.

‘’ mereka tak jadi datang,’’ jawab adam masih lagi menatap wajah mulus gadis dihadapannya itu.

‘’ tak jadi? kenapa?’’

‘’ entah, katanya masalah peribadi yang tak dapat dielakkan ‘’ jawab lelaki itu lagi.

‘’ owh,, bila mereka balik? ‘’

‘’ tgh hari tadi, Celina mesej saya dia terpaksa balik terus ke KL.. dan..’’ saat itu kata katanya terhenti apabila melihat dania sudah membulat matanya mendengarkan penjelasannya, tanpa menunggu lebih lama Dania bangun kasar sehingga menarik perhatian orang kea rah mereka, danbelum sempat Dania melangkah tangannya di tarik perlahan, tersentak dengan perlakuan lelaki itu dia pantas merentap tangannya. wajahnya mula kemerahan, malu dengan perhatian dari semua orang,

‘’dania.. saya tak niat nak permainkan awak, saya Cuma nak luangkan masa bersama awak,’’ jelas adam perlahan

‘’ dania,, please, duduk dulu, malu la orang tengok,’’ pujuk adam perlahan,

malu dengan pandangan orang ramai dania mengambil kembali tempatnya. dia merasa dipermainkan. terasa seperti diperbodohkan.

‘’ dania, saya minta maaf. saya betul betul tak berniat apa-apa. saya tahu awak selalu nak melarikan diri dari saya sebab luahan saya tempoh hari bukan? ‘’ teka adam, dia tahu sejak dia mengatakan perasaannya kepada gadis itu tempoh hari, dia perasan Dania seakan sentiasa mengelak dirinya. dania hanya mampu mendengar saja, dia mula merasa serba tak kena.

‘’ dania, saya memang sukakan awak, saya cintakan awak. ‘’ luah adam lagi, dania hanya tunduk mendengar luahan lelaki itu, dia resah, seakan sesak nafasnya.

‘’ saya tak kan paksa awak, saya Cuma mahu awak cuba berkawan dengan saya, cuba fahami saya, saya janji saya tak kan lakukan perkara yang awak tak suka, saya nak awak percayakan saya,’’ pinta lelaki itu lagi. dania masih lagi mendiamkan diri, dalam hatinya hanya tuhan saja yang tahu apa perasaannya saat ini, dia tersepit, dia tahu adam lelaki yang baik, dan dia bukan tidak mahu berkawan dengannya, tapi ada perkara yang menghalangnya.

‘’ adam. saya nak balik, please?’’ pinta dania sepenuh hati, saat itu mata mereka bersatu, adam dapat lihat kegusaran di mata gadis itu, matanya berkaca, tidak mahu jauh melukakan hati pujaanya dia hanya mengangguk lemah.

‘’ dania,, janji, esok balik dengan saya? jam 9.00 saya tunggu di lobi.’’ ujar adam, dia tidak mahu gadis itu pulang sendiri, sekurang-kurangya terjamin keselamatannya. hanya senyuman hambar menjadi jawapan dari gadis itu yang kemudian berlalu meninggalkan adam, kecewa.

sedang Dania mengemas dia menerima satu sms, terkejut dengan sms yang diterima air mata mengalir laju.

hey perempuan, apa kau buat dengan adam kat sana ha?

kau nak rampas hak aku?

dasar perempuan kampung tak sedar diri!!

mesej dari fasha membuatkan dia bertambah remuk hati. sudahla kata kata mamanya tempoh hari masih melekat dalam kotak ingtannya, kini anaknya pula menuduh dia ingin merampas adam daripadanya. tidur Dania malam itu ditemani linangan air mata.

Monday, September 26, 2011

SouL MaTe- 35


Dia membelek belek helaian baju yang dipamerkan dihadapan butik yang ke empat setelah sejam dia berjalan mengelilingi pusat membeli belah tersebut. Semuanya cantik cantik dimatanya, terdetik dalam hatinya, kalau lah Amira ada bersamanya saat ini tentu dia selesai dengan aktivitinya malam ini. Jarinya masih membelek helaian baju, sekali sekala matanya menjeling kearah deretan tudung yang tergantung pelbagai warna dan fesyen.

‘’ Dania,’’ sergah lelaki itu betul betul depan mukanya. Terkejut dengan tindakan lelaki itu dania berganjak sedikit ke belakang.

‘’ apa awak ni! ‘’ sergah Dania kembali.

‘’ cantik tak baju ni? ‘’ tunjuk Adam tanpa menghiraukan reaksi gadis itu yang tampak bengang akan dirinya.

‘’ sesuai dengan tudung ini tak?. ‘’ tunjuk nya lagi merujuk kepada sehelai kaftan polos berwarna hijau dan selendang yang sedondon dengannya.

‘’cantik.’’ Balas Dania bersahaja, malas dia melayan kerenah lelaki itu yang agak lain sejak mereka keluar untuk membeli keperluanya tadi. Ada saja perkara yang dilakukan lelaki itu untuk menyakitkan hatinya, Dania tidak senang memilih pakaiannya dengan kehadiran lelaki itu disamping nya. Mana saja butik yang disinggahi akan turut menjadi destinasi lelaki itu.

‘’ betul ni cantik? ‘’ Tanya Adam bersungguh sungguh sambil berkali kali membelek pakaian tersebut.

‘’ iye,, cantik.’’ Jawab Dania. Ikhlas, Adam memang pandai memilih, kaftan itu cukup cantik warna serta kainya. Selembut sutera. Dia membelai belai kain tersebut. Jauh di sudut hatinya dia tertarik dengan pakaian tersebut.

‘’ kalau begitu saya nak belilah!’’ kata adam sambil membawa pakaian tersebut ke kaunter pembayaran. Dania tersenyum, sambil menggelengkan kepalanya. ‘’ mudah saja dia dapat apa yang dia inginkan.’’ Gumam hati Dania.

‘’ dah tu awak tak pilih lagi pakaian untuk esok? dari pagi sampai la sekarang awak pakai baju yang sama saja. ‘’ tempelak adam tiba tiba. Ditangannya beserta beg berisi. Dia tersenyum nakal memerhatikan Dania dari bawah sampai ke atas. Tiba- tiba meluap api kemarahannya apabila diingatkan perkara tersebut. Dengan pantas dia keluar dari butik tersebut meninggalkan lelaki itu terpinga pinga. Dia tersenyum riang dapat mengenakan gadis itu.

--**************************************************************************--

Mira : Hello mak cik.. kau ke mana? Aku call tak berjawap, dating la tu. Pukul berapa nak balik

Dania : adoyai mak cik sayang , aku lupa nak bagi tahu, aku di kuantan, out station 3 hari. Mengejut la, satu hape baju pun aku tak bawak tau, ni pun baru balik dari shoping apa yang patut.

Mira : kelakar ok!!!!

Dania : betul la.. aku kat swiss garden sekarang ni, penat betul melayan kerenah bos aku nih.

Mira : hahahha… aku tau, kau mesti dengan Adam kan? Seronok la tu!!!!

Dania : dah la mak cik, aku penat la, nanti la aku cerita. Aku nak tido.. bye!

Mira : ala… citer la… aku nak tahu..

Dania : penat la.. balik nanti la..

Mira : ala.. cerita la sekarang…

2 minit berlalu..

Mira : woi mak cik.. tido ker?

Seminit kemudian

Mira : Dania!!!

Dania Cuma tersenyum melihat mesej terakhir dari sahabatnya itu. Mira, kalau dia berada di rumah sekarang pasti dia masih lagi tidak dapat tidur dek desakan sahabatnya itu utuk mengorek semua cerita ceritanya, terutama yang berkaitan dengan Adam. sekaran dia merasa cukup penat, seharian dia memakai pakaian yang sama, nasib dia tidak mempunyai masalah bau badan, tiba tiba dia teringatkan lelaki yang cukup membuatkan dia sakit hati hari ini. beg2 pakaian yang dibeli tadi masih berada di atas meja hotel, malas mengemas Dania mengambil kepitusan untuk menyegarkan diri dan terus merehatkan badannya, dia harus bersedia untuk mengahdapi hari esok yang mungkin lebih mencabar.

Pada waktu yang sama, lee masih melingkar di dalam selimut tebal, tidur dapat melegakan dari kesakitan yang dialaminya saat ini. kepalanya yang terasa amat berat menyukarkan dia untuk berjalan kesana kemari. Celina gadis yang setia berada di situ sentiasa memenuhi keperluan lelaki itu,

‘’ awak boleh balik ke bilik awak. ‘’ kata lee apabila dia sudah merasa semakin membaik. dia cukup tidak selesa dengan kehadiran seorang gadis dalam biliknya. dia cuba untuk bangundari baringan, mencapai seghelas air yang disediakan di meja tepi katilnya. melihatkan itu Celina dengan pantas menghulurkan gelas kepada lelaki itu.

‘’ terima kasih ‘’ ucap lee, sambil meghabiskan separuh gelas air kosong, haus sekali tampaknya.

‘’ saya dah ok, awak boleh balik berehat ‘’ ujar lee lagi.

‘’ tapi..’’

‘’ saya janji kalau saya rasa sakit saya akan panggil awak ‘’ potong lee lagi apabila melihat gadis itu seakan berat untuk meninggalkan.

‘’ kalau begitu saya balik ke bilik saya. tapi panggil saya kalau ada apa apa yang awak perlukan. ‘’ balas

Celina sambil mencapai tas tanganya dan berlalu untuk keluar dari bilik itu.

‘’ Celina.. ‘’ panggil lee tiba tiba sebelum Celina membuka pintu.

‘’ya?’’ sahut Celina. melihat kea rah lee yang seakan ingin mengatakan sesuatu. lama.. namun tiada apa yang keluar dari mulut itu.

‘’ terima kasih. ‘’ ujar lee, lain yang ingin di ucapkan lain pula yang di utarakan. Celina terseyum riang, dia merasakan usahanya semakin membuahkan hasil. dia keluar dari bilik itu dengan hati berbunga riang, dan pada masa yang sama, lee mengeluh lagi, dia merasa kepalanya semakin berat, dia mula merebahkan badannya, dan tidak beberapa lama dia terlelap.

--***************************************************************************--

Cuaca pagi ini cukup mendamaikan hati. tiupan angin pantai membuatkan dia terasa segar sekali, pagi ini dia mendapat mesej dari Adam supaya bersiap awal untuk aktiviti pertama hari ini. seawal jam 8.00 pagi dia sudah berada di lobi hotel menunggu ketibaan lelaki itu. Sambil menunggu dia meninjau ninjau kawasan sekeliling hotel yang sangat menarik, mewah dan cukup mendamaikan.

‘’ hye!’’ sergah satu suara mengejutkan dania yang sedang asyik menikmati keindahan hotel yang mereka diami. dan saat itu mukanya kemerahan menahan marah, jantungnya berdegup pasntas kerana terkejut dengan sergahan tadi.

‘’ awak ni kan..’’ belum pun sempat Dania memarahinya dia melihat seorang gadis yang dikenalinya sedang berjalan menuju kea rah mereka, gadis itu melambai dari jauh, Celina datang dengan satu bungkusan ditanganya. dia tahu dia harus mengawal emosinya tika itu.

‘’ selamat pagi Adam’’

‘’ selamat pagi cik Dania’’ ucap Celina riang. gadis itu cukup cantik tanpa secalit mekap, hanya dengan berpakai kasual biasa dia cukup menawan untuk memikat lelaki lelaki yang ada.

‘’ morning cik Celina,’’ balas Adam sambil tersenyum. dania hanya menundukkan kepalanya sedikit sambil membalas senyuman gadis itu.

‘’ amboi, handsome nya pagi pagi ni. nak berdating kemana?’’ Soal Celina memandang kea rah Adam, dan pada masa yang sama Dania turut memandang sama. dan alangkah terkejutnya dia, adam kelihatan cukup kacak, walaupun hanya dengan t-shirt tanpa kolar bersama jaket serta jeans, dia tampak kacak sekali, ditambah pula senyuman manis yang beserta lesung pipit mampu mencairkan semua wanita –wanita yang mencari jejaka idaman. dan apa yang paling menyentuh hatinya ialah dia cukup mirip dengan seseorang.

‘’ owh.. mana ade, biasa saja. ‘’ balas Adam merendah diri sambil menggosok-gosok belakang kepalnya sambil menghadiahkan satu senyuman.

‘’ you tak makan di restoran?? ‘’ Tanya adam mengalih perbualan mereka sambil merujuk kepada bungkusan yang dibawa gadis itu. Dania hanya selesa menjadi pendengar perbualan mereka, entah kenapa dia berasa kekok setiap kali berada di antara mereka.

‘’ dah. saya dah makan, ini untuk yang kat dalam bilik sana, ‘’ jawab Celina merujuk kepada pengarah Ting Ha.

‘’ masih tak sihat lagi? kenapa tidak ke klinik saja?’’

‘’ kalau la saya dapat paksa dia ke klinik, lagipun dia memang biasa dengan keaadaan begini, lagipun saya tengok keadaan dia masih tidak kritikal’’

‘’ kalau begitu malam ini jadi la temu janji kita? ‘’ soal Adam mengingatkan jemputan mereka semalam,

‘’ owh, yang itu saya mesej kamu kemudian boleh? saya takut keadaan kesihatan dia masih lagi tidak stabil, ‘’ pinta Celina

‘’ baiklah, apa apa hal you can inform me later ‘’

‘’ okey. thanks. I should go now ‘’ pinta Celina mengundurkan diri terlebih dahulu.

‘’ so.. jom kita? ‘’ ajak Adam setelah kelibat Celina hilang dari pandangan mereka.

‘’ kemana?’’

‘’ dating.’’

‘’dating??!!’’

‘’ ye la, tak kan nak ke pejabat pulak. ‘’

‘’ encik Adam, kita ke sini atas urusan pejabat, cuba encik adam tengok pakaian saya, ada macam orang nak pergi dating ke?’’ soal Dania mula panas.

Adam Cuma tergelak dengan reaksi gadis itu. dia kemudian berjalan menghampiri gadis itu.

‘’ saya tak bagi tahu awak ke yang kita nak melawat satu tempat yang berpotensi untuk syarikat kita?’’

‘’tak,’’ jawab Dania ringkas.

‘’ owh.. saya lupa lagi..’’ balas adam sambil tersenyum nakal, jawapan itu membuatkan dania tersentak kegeraman.

‘’ dah, jom, jangan buang masa.’’ arah adam lagak seorang bos dengan setiausahanya.

--*************************************************************************--

Pintu bilik hotel dibuka, suasana bilik masih gelap, gadis itu berjalan perlahan menju kea rah koridor, langsir ditarik ke tepi membenarkan cahaya pagi menular masuk ke dalam bilik, suasan cukup damai, pintu koridor di buka anginsepoi bertiup sekali sekala menerbangkan rambut gadis itu. dia mengambil peluang menhirup udara segar itu sebentar kali ini melalui bilik lelaki yang cukup disayanginya, angan-angannya agar suatu hari dia dapat menikmati udara pagi di tepi pantai bersama sambil dihidangkan sarapan yang enak. cukup romantis. puas menikmati udara dia masuk untuk mengejutkan lee, namun alagkah terkejutnya dia mendapati lee tiada di atas katil mahupun serata bilik, kerisauan melanda. dia mula cemas. satu panggilan telefon di buat dia berlari keluar dari bilik hotel tersebut.

Thursday, September 22, 2011

SouL MaTe- 34


Pandangan dilontar luas kea rah bangunan bangunan pencakar langit. kawasan kondo mewah yang dibina di kawasan lereng bukit ternyata menjadi tarikan pemandangan indah bagi penduduk yang sukakan ketenteraman serta keindahan Bandar waktu malam. kerlipan lampu dari bangunan tinggi kelihatan seolah biji biji permata berwarna keemasan. Sambil menghirup coklat panas, badanya disandar ke dinding menghadap ke arah luar, balkoni yang luas serta tiupan angin yang agak kuat mendingin tubuh jejaka itu sehingga sekali sekala dia memeluk dan menggosok-gosok perlahan tubuhnya.

‘’ lee..’’ kedengaran suara wanita, diiringin derapan kaki beserta ketukan tongkat.

‘’ belum tidur?’’

‘’ sudah makan? ‘’

‘’ sejuk di sini, mari ke dalam, ada sesuatu nanai ingin bincangkan’’

Tanpa banyak soal lee mengekori wanita tua itu masuk ke dalam. dibiarkan pintu koridor terbuka luas. angin yang bertiup berupaya menerbangkan langsir yang ada. lee duduk, gelas coklat diletak perlahan ke atas meja. isi gelas sudah lama habis. Madam hanya diam memerhatikan cucunya. setelah beberapa minit berlalu.

‘’ nenek mahu kamu ke tapak projek baru kita yang usahakan dengan syarikat tempatan. Celina akan ikut kamu ke sana selama mana yang perlu untuk kamu selesaikan semua perkara di sana. Semua laporan hendaklah kamu sertakan sekali semasa balik dari sana kepada nenek. nenek mahukan projek ini berjaya seperti yang kita rancangkan. ‘’

Wanita tua itu diam seketika meminta respon dari lelaki itu. Melihatkan lee yang hanya duduk malas di kerusi membuatkan dia mengeluh sambil menggelengkan kepalanya.

‘’ Nenek juga akan arahkan Celina untuk memperkenalkan kamu kepada semua mereka yang terlibat dengan projek ini. Disamping itu nenek harap kamu dapat melayan Celina lebih baik lagi, cubalah bawa dia ke tempat tempat yang menarik, sebagai pasangan kekasih. cuba hargai apa yang dia lakukan untuk kamu.’’

Lee masih lagi dengan reaksi yang sama seperti tadi. sekali lagi keluhan keluar dari mulut wanita tua itu, tiada satu patah perkataan pun yang keluar dari mulut lelaki itu. hanya satu pandangan jauh, yang membawa beribu makna, tiada siapa yang faham pandangan itu. akhirnya Madam bangun dari tempat duduknya.

‘’ sudah lah, hari makin lewat, masuk tidur, esok kamu perlu bangun awal untuk jemput Celina ke sana. ‘’ bagai mengarah anak kecil, madam berlalu meninggalkan lee yang masih termangu di situ. dan akhirnya, keluhan kedengaran di sertai bunyi desiran angin malam.

--***************************************************************************--

‘’ mereka akan melawat ke sana hari ini, dan mungkin mereka sudah sampai sekarang, ‘’

‘’ saya mahu kamu bawa semua bahan ke sana untuk kita bentangkan kepada pengarah baru Ting Ha holdings. Kita perlu dapatkan kepercayaan mereka untuk projek-projek seterusnya. dan lagi, saya na kamu bawa Dania ke sana untuk tinjau-tinjau, kerana dia yang menguruskan projek tersebut. ‘’

Arah Tengku Farid pada mesyuarat tergempar yang diadakan pada pagi itu, Dania hanya tunduk mendengar arahan tersebut, Adam hanya menggangguk faham, selesai pesana-pesanan dari Tengku Farid semua yang terlibat bangun meninggalkan bilik mesyuarat itu, rata-rata mereka belum sempat bersarapan kerana terus dipanggil untuk mengadap bos. Dania juga tidak terkecuali, dia yang bangun lemah dari tempat duduk nya terkejut apabila namanya di panggil bos.

‘’ Kamu dah makan? marilah kita sarapan sekali, i nak keluar dengan Adam ni.’’ pelawa Tengku sambil Adam tersenyum mengharapkan jawapan ya dari Dania.

‘’ belum tuan, tapi saya ada bawa bekal, kejap lagi saya makan, terima kasih atas pelawaan tuan. ‘’ balas Dania berbohong, walhal tidak pernah selama ini dia menyediakan bekal ke pejabat. jawapannya itu membuatkan Adam hilang senyumnya.

‘’ baiklah kalau begitu, lunch nanti kita keluar. Dah lama i tak keluar makan dengan u alls semua.’’

ajak beliau lagi, kali ini Dania perlu memikirkan alasan lain pula bagi menolak ajakan Tengku farid.

‘’ err.. tengah hari ini saya ada janji dengan kawan tuan. ‘’ balas Dania gugup. berbohong lagi.

‘’ Nampaknya cik Dania kita ni tak sudi bos keluar dengan kita.’’ sampuk Adam pula sambil menjeling ke arah gadis itu yang semakin tak tentu arah.

‘’ date dengan teman lelaki kah? ‘’ soalan Tengku Farid itu membuatkan Adam terdiam pula, sambil menunggu jawapan dari gadis yang agak tersentak dengan soalan itu,

‘’ bukan tuan, teman serumah saya. saya janji dengan dia nak belikan sesuatu untuk harijadi teman lelakinya. ‘’ balas Dania, entah bagaimana dia dapat mereka alasan tersebut lancar sekali mulutnya berbicara.

‘’ teman lelakinya atau teman lelaki kamu.’’ semakin seronok Tengku farid menyoal, semakin tidak senang duduk Adam menunggu jawapan dari gadis manis bertudung biru itu. banyak pula soalan peribadi dari bosnya hari ni.

Dania tersenyum, malas melayan kerenah bosnya yang semakin melalut itu dia meminta diri sebelum pelbagai soalan lagi yang ditanya, motifnya untuk mengelak dari menerima ajakan lelaki lelaki itu tercapai, masih terngiang segala kata kata kesat tempoh hari. keluar dari bilik itu bahunya dilanggar seseorang, hampir jatuh file yang dibawa.

‘’ kau ni mata letak kat mana? ‘’ sergah gadis itu kasar, Fasha. mukanya masam menandakan moodnya yang tidak baik. melihatkan keadaan itu Dania memohon maaf sambil terus berlalu meninggalkannya yang menggosok-gosok kuat lenganya. mungkin sakit kesan perlanggaran kecil yang berlaku tadi. melihatkan mukanya yang cemberut dan terus melulu masuk mencari papanya menandakan ada sesuatu yang perlu di dapatkan oleh puteri manja itu dari ayahnya. tidak mahu memikirkan lanjut perkara itu Dania terus mengambil dompet dan keluar untuk mencari makanan untuk mengisi perut yang berlagu dondang sayang sejak dari tadi lagi.

--************************************************************************--

‘’Dania, ikut saya ke tapak projek 15 sekarang, pengarah urusan Ting Ha Holding menunggu kita di sana. bawa semua file2 berkaitan. kita gerak ke sana dalam masa 10 minit dari sekarang.’’ Arah Adam sambil berlalu masuk ke biliknya, cepat tegas dan lantang suaranya.

seperti yang dijanjikan, mereka berada di dalam kereta selepas 10 minit berlalu. Adam memeriksa barang keperluan yang perlu di bawa sambil Dania sudah bersedia duduk disebelah pemandu. Mereka bertolak ke kuantan dalam keadaan tergesa-gesa. keadaan dalam kereta hanya di riuhkan dengan suara dj yang meriuhkan pagi pendengar-pendengar mereka. mereka dijangka sampai lebih kurang 2 jam. sesuai dengan janji mereka yang mahu makan tengah hari bersama waris utama ting ha holdings yang selama ini dinanti nantikan kemunculannya.

‘’ kita chek in dulu, simpan apa yang patut, kemudian terus ke tapak projek. ‘’ arah Adam setelah sampai ke Swiss Garden hotel yang merupakan antara hotel terkemuka di kuantan.

‘’ kenapa sampai nak check in encik Adam? kita kan boleh balik terus selepas selesai perjumpaan nanti? ‘’ soal Dania pelik.

‘’ la.. i tak bagi tahu u ke? yang kita disini 3 hari? ‘’

‘’ owh... lupa, i tergesa-gesa tadi sampaikan terlupa nak bagi tahu u . im so sory.. ‘’ ujar Adam sambil mengangkat begnya keluar dari kereta.

‘’ habis tu saya macam mana? satu barang peribadi pun saya tak bawa ni? ‘’ soal Dania sedikit menjerit, geram, terkejut juga dengan tindakan Adam kali ini. dia datang sehelai sepinggang.

‘’ begini, awak ambil kad ini, beli apa yang patut untuk sepanjang 3 hari kita kat sini. ‘’ ujar Adam sambil menghulurkan credit kard emas kepadanya,

‘’ ini apa pulak ni adam, tak kan la saya nak gunakan kad awak untuk kegunaan peribadi saya pulak ‘’ soal Dania lagi bengang kali ini. langsung tidak setuju dengan tindakan lelaki itu.

‘’ tak pe, ini tanda minta maaf saya kerana lupa tentang perkara ini, masakan kita nak patah balik semata mata untuk ambil barangan peribadi awak.’’

‘’ bukan salah saya, encik Adam yang tak maklumkan pada saya lebih awal. ‘’ bangkang dania lagi

‘’ iyer... sebab itu la saya minta maaf dan ini saja cara saya minta maaf dan kita boleh teruskan dengan agenda kita hari ini seperti yang diarahkan tengku Farid. ‘’ jawab Adam ‘’ lagi pula kita datang untuk melaksanakan urusan pejabat. anggap saja ini hadiah syarikat buat awak.

‘’tapi..’’ balas Dania masih tidak puas hati dengan tindakan adam kali ini.

‘’ tak de tapi tapi.. degil jugak awak ni ye Dania, ikut saja arahan saya. ‘’ tungkas Adam melihat Dania yang masih bertapi=tapi dengan riak wajah jelas ketidakpuasan hati yang dipamerkannya itu. mereka melangkah seiringan masuk ke lobi hotel. jelas kelihatan muka dania yang masam. entah mengapa melihatkan wajah cemberut itu membuatkan Adam tersenyum seribu makna. dia menjeling manja ke arah dania yang berjalan seiring denganya.

--**********************************************************************--

Celina berjalan masuk ke dalam perut kereta. di dalamnya lee sedia menanti.

‘’ hye..’’ sapa Celina gembira. sapaannya hanya diangguk oleh jejaka berkemaja puitih itu, tampak polos, sesuai sekali dengan susuk tubuhnya.

‘’ so, kita nak terus ke tempat lunch atau ke tapak projek dulu?’’ soal Celina melihatkan jam masih belum waktu makan tgh hari.

‘’ tapak projek.’’ jawab lee ringkas.

‘’okay’’ balas Celina riang. sambil tersenyum dia mengarahkan pemandu untuk bergerak ke destinasi pertama mereka.

selesai melawat tapak projek mereka berdua bergerak menuju ke kereta untuk ke tempat perjumpaan dengan wakil syarikat yang berusaha sama bagi menjayakan projek kali ini. selepas di beritahu oleh site supervisor yang mereka juga baru selesai meninjau perjalanan perojek ini dan langsung ke tempat pertemuan. jadi mereka juga perlu bergegas ke sana supaya kedatangan mereka tidak dinanti-nantikan.

‘’ malam ni kita keluar. ‘’ bisik adam tiba-tiba. sambil menunggu kedatangan wakil Ting Ha holding,

‘’ nak pergi mana?’’ soal Dania mula resah dengan perbuatan lelaki itu.

‘’ tak kan la awak nak pakai baju ni sampai tiga hari 3 malam? tak masam ker? ‘’ seloroh adam sambil menyembunyikan tawanya. pernyataan lelaki itu membuat Dania termalu sendiri. timbul pula rasa geram terhadap lelaki itu. kalau tidak kerana dia mendengar arahan dari pihak atasan, perkara ini tidakakan berlaku. namun tak guna marah dan sakit hati. dia ingin cepat menyelesaikan tugasannya di sini, kerana jauh di sudut hatinya, dia merasakan sesuatu. sesuatu yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. harapanya dia tidak mengharapkan perkara buruk yang akan berlaku. hampir 10 minit dia menunggu.

Kereta B&W 5 series berhenti di restoran mewah yang menjadi tempat pertemuan mereka. Celina tampak gembira dengan keadaan hari ini. dia bersiap sedia untuk keluar dari kenderaan tersebut. dan saat kakinya mencecah keluar kereta tangannya di pegang kuat lee. satu rengekan, lebih tepat lagi keluhan kesakitan dari lelaki itu. Celina melihat lelaki itu menekan-nekan perutnya. cemas, dia masuk semula ke dalam kereta.

‘’ kenapa? gastric lagi? ‘’ soal Celina tahu akan keaadaan kesihatan lelaki itu, sejak mengambil alih syarikat lee sering diserang sakit itu, mungkin dia belum dapat membiasakan diri dengan keaadaan barunya.

‘’ so, kita batalkan saja pertemuan dengan mereka.?’’ cadang Celina sambil tangannya pantas mendail no seseorang. belum pun sempat lee menarik handphone Celina.

‘’ tak baik biarkan mereka tertunggu-tunggu, sampaikan maaf i pada mereka, esok i akan adakan Dinner di hotel, tanda maaf i kerana tidak dapat hadir. hari ni u tolong jadi wakil untuk i boleh? ‘’ buat pertama kali Celina mendegar satu arahan ucapan panjang dari mulut lelaki itu, dan lebih bermakna lagi lelaki itu sudi untuk meminta pertolongan darinya. dengan hati yang berbunga riang dia melangkah keluar dari kereta mencari Adam dan Dania yang agak lama menunggu kehadiran mereka, langkah dipercepatkan. di saat kelibat Adam kelihatan dia melambai mesra sambil senyuman meleret sehingga sampai ke meja tempat duduk Adam dan Dania,

‘’ hye.. sorry buat kamu tertunggu. dan sebelum tu saya nak mintak maaf bagi pihak wakil Ting Ha, pengarah kami tidak dapat hadir atas sebab kesihatan, dia dah sampai pun ke sini tadi, tapi terpaksa balik ke hotel untuk berehat. ‘’ terang Celina.

‘’ owh.. so how is he? ‘’ teruk ke sakitnya? Tanya Adam, walaupun sedikit kecewa kerana tidak dapat bersua muka dengan orang yang dinantikan, namun dia tidak mempamerkannya.

‘’ tak.. sikit saja, penyakit lama dia,’’ balas Celina pula

‘’ so, how are you cik Dania, semakin cantik. ‘’ puji Celina sambil berjabat tangan, Dania yang sedari tadi hanya memerhatikan kedua mereka berbicara melemparkan senyuman,

‘’ saya macam biasa saja.’’ balas dania kemudian.

dan saat Celina duduk berhadapan mereka deringan nada lagu yang cukup menyentak perasaan Dania,

Celina kelihatan tecari cari sesuatu dari handbagnya itu, dikeluarkan handphone yang masih berlagu ’ your my destiny’ .

‘’ hello nenek, Celina ni’’ jawap Celina apapila mendengar suara pemanggil di talian. dania dan Adam hanya menjadi pemerhati saja perbualan Celina.

‘’ owh, dia tak dapat join hari ni, mungkin tertinggal semasa dia balik ke hotel tadi, penyakit lama dia menyerang la nenek, saya risau, kejap lagi saya akan terus balik hotel jenguk dia.’’ selesai perbualan Celina dia tersenyum memandang kearah Dania,

‘’ saya mintak maaf banyak-banyak bagi pihak waris Ting Ha dia mintak saya jemput kamu berdua makan malam di Swiss Garden tempat kami menginap sekarang sebagai tanda minta maaf untuk hari ini.’’

‘’ kebetulan pula cik Celina kami pun menginap di situ, kalau begitu senanglah nanti, ‘’ balas Adam

‘’ kalau begitu kamu berdua jangan serik untuk datang bertemu kami ya? saya minta diri dulu, maaf kerana tidak dapat temankan kamu berdua makan.. enjoy your lunch, semua ni on me, okey? just order ape yang you nak.’’ kelam kabut sekali Celina dia berlalu terus dari situ, cukup prihatin dia terhadap waris Ting ha tersebut, mungkin ada sesuatu di antara mereka, melihatkan keaadaan Celina yang tidak tentu arah itu membuatkan Dania mengandaikan mereka mempunyai hubungan akrab antara satu sama lain. tidak mahu memikirkan lebih mengenai perkara orang lain, sedangkan dia mempunyai perkara lain yang lebih penting untuk dilakukan hari ini.