PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Friday, January 14, 2011

SouL MaTe 33



‘’ kenapa pulak dia tiba-tiba datang ke pejebat? ‘’

‘’ entah.. aku pun tak pasti.. dah lama dia tidak muncul menegjut begini..’’

‘’ itu la.. kalau dia muncul pasti aka nada perubahan besar yang berlaku.. naik orang cek ade tak korang silap langkah.. ‘’

‘’ kenapa? ‘’

‘’ korang jangan tak tahu.. dia lah kuasa besar dibelakang Datuk. ‘’

Aleyssa yang baru melangkah masuk ke pejabat selepas keluar minum pagi itu terdengar akan soseh soseh gossip beberapa rakan sekerjanya. Namun ia langsung tidak menarik perhatiannay untuk ambil tahu. Memang begitu sikapnya sejak dulu, keberadaannya di pejabat ini pun atas persetujuan ketua syarikat ini. Sebarang gossip yang diperkatakan tidak di ambil peduli. Dia tidak mahu menimbulkan sebarang masalah, tambahan pula dengan keadaan dirinya yang tidak disenangi oleh Fasha yang merupakan anak manja bos besar. Jadi dia mengambil langkah untuk lebih berhati-hati dalam mengeluarkan sebarang pendapat mahupun kata-kata.

‘’ cik Dania, Datin nak jumpa di bilik Datuk. ‘’

‘’ Datin? ‘’ soal Dania hairan.

‘’ our second big bos. Pergi je la, dia dah lama tunggu. ‘’ jawab Lina menyampaikan pesanan apabila dia dilihat keluar dari bilik Tengku Farid. Lina berlalu pergi untuk bersama-sama dengan teman-teman gossip yang masih lagi sibuk memperkatakan sesuatu yang dia sendiri tidak peduli.

**********************************************************

Jam menunjukkan 11.00 pagi, namun lelaki ini masih lagi mengadap lap topnya. Masih tekun meneliti fail-fail di atas mejanya. Helaian demi helaian.

‘’ Encik.. ada panggilan dari cik Celina. ‘’ suara wanita dari intercom itu mengejutkannya. Dia masih perlu membiasakan diri dengan keadaan itu.

‘’ katakan saya sibuk. ‘’ jawabnya ringkas sambil tangan nya masih menyelak helaian-helaian kertas.

‘’ tapi.. katanya penting pasal madam. ‘’

‘’ ok.’’ Jawabnya ringkas.

‘’ hye.. are you ok? How’s your work for the first day? ‘’ sapa suara ceria gadis itu.

‘’ fine.’’

‘’ you dah makan? Jangan lupa makan tau? Nanti you gastric lagi? ‘’ soal gadis itu lagi.

‘’ kenapa dengan nannai? ‘’ tanya jejaka itu.

‘’ lee.. boleh tak kita tak libatkan nenek dalam hal ni? ‘’ suara itu mula kedengaran lemah.

‘’ kita makan bersama? Boleh? Nanti i jemput? ‘’ pinta gadis itu apabila jejaka itu hanya bertindak berdiam diri.

‘’ senyap tandanya setuju. So I guest it’s yes. Jumpa kat sana nanti ok? Bye. ‘’ gadis itu terus memutuskan talian. Satu keluhan lemah dari jejaka itu. Dia bertindak menyambung kembali semula tugasannya yang tergendala. Baginya tiada apa yang lebih penting dari menaikkan kembali nama syarikat yang merupakan titik peluh neneknya. Kalau tidak melibatkan neneknya itu dia langsugn tidak akan ambil peduli, dia lebih suka hidup sederhana dan tidak di ganggu oleh bebanan kerja yang menyesakkan otak fikirannya. Namun ada sesuatu yang dia masih tidak menyedari akan hakikat sebenar dia bakal berurusan dengan siapa nanti.

Sedar tidak sedar jam menunjukkan tepat pukul 1.00 tengah hari, kelibat gadis tinggi lampai yang kelihatan cukup cantik itu muncul di pejabat Ting Ha menarik perhatian pekerja-pekerja yang masing-masing sedang keluar untuk makan tengah hari. Mata mereka bukan saja tertumpu kepada gadis cantik itu, bahkan bekal yang di bawanya turut menjadi perhatian. Senyuman manis yang terukir di bibir merah gadis itu turut menggambarkan keceriaan hati untuk menemui buah hati tercinta. Gossip-gosip kian menular. Andaian mereka sudah tentu gadis itu ingin menemui ketua pengarah baru mereka. Namun sikap lee yang terlalu serius pada pertemuan mereka yang pertama memberi gambaran buruk buat pekerja pekerjanya.

‘’ hye messy boy? ‘’ sapa Celina yang meluru masuk ke bilik ketua pengarah.

Lee tidak terkejut dengan sapaan gadis itu. Malah dia melihat kea rah jam tangannya yang menunjukkan arah 1.05 minit. Patutlah perutnya mula terasa pedih. Bari dia teringat yang dia belum makan sejak pagi lagi.

‘’ I bawa sesuatu untuk u. I hope u suka. ‘’ ujar Celina sambil meletakkan bekalan yang di bawanya di atas meja kopi yang tersedia di dalam bilik itu.

‘’ jom la.. I tau you tak makan dari pagi kan? ‘’ tangannya cepat membuka bekas bekalan yang di bawa.

‘’ ta.. da.. sushi.. I buat sendiri tau? ‘’ tunjuk Celina.

‘’ lee.. mari la makan, nanti kalau you kena gastric lagi tak kan you nak susahkan nenek lagi? ‘’ ujar Celina. Seakan merayu lelaki itu, tiada perkara lain yang mampu di gunakan untuk menarik perhatian jejaka itu selain nama neneknya. Memang cukup sukar menjangka fikiran lelaki ini. Tanpa di duga lee bangun dan menghampiri Celina. Dia duduk dan mencapai bekas tersebut. Tanpa banyak bicara dia menyuap sepotong nasi ke dalam mulutnya. Melihatkan itu Celina cukup gembira, dia tersenyum puas. Ternyata usahanya berbaloi.

‘’ nak air? ‘’ tanya Celina prihatin memerhatikan lelaki itu menyuap sepotong demi sepotong sushi ke dalam mulutnya. Lee hanya menganggukkan kepalanya. Dia meneruskan suapan sehingga habis semua makanan yang di bawa tadi. Celina bangga, cukup terharu dengan peristiwa itu. Ternyata lee masih lagi mempunyai perasaan. Masih lagi boleh bertolak ansur denganya. Keyakinannya kini kian bertambah. Dia perlu menggandakan usahanya untuk memikat lelaki ini.

************************************************************

Adam yang dari tadi memerhatikan gerak laku Dania mula merasakan sesuatu yang aneh pada gadis itu. Walaupun sebelum ini dia bukan terlalu mesra denganya namun apa yang diceritakan kepada gadis itu masih lagi mendapat layanan yang baik, bukan seperti hari ini. Dania tampak lebih mendiamkan diri, seolah ada sesuatu yang menggangu fikirannya. Apa yang pelik semua lawak yang di ceritakan langsung tidak Berjaya membuahkan tawa di bibir gadis itu seperti sebelum ini.

‘’ dania.. kenapa ni? ‘’ soalnya lembut

‘’ errmmm?? Tak de pape la.. ‘’ jawabnya tersekat-sekat.. masih blur, dia tidak mahu lelaki itu dapat menghidu perasaannya saat ini.

‘’ awak tak sihat ker? ‘’

‘’ sihat.. kenapa? ‘’

‘’ saya tengok awak diam jer? Muka pun pucat ni? ‘’ soal Adam lagi sambil menghulurkan tangan ke dahi Dania..

‘’ Adamm.. ‘’ elak dania apabila melihat tangan itu ingin menyentuh dahinya.

‘’ opss.. sory.. betul ni tak de pape? ‘’ soalnya lagi, agak malu dengan perbuatannya tadi.

‘’ betul.. saya Cuma rasa pening sikit jer, mungkin sebab tak makan dari pagi kot? ‘’ ujar dania member alasan.

‘’ hmmm.. kalau begitu lepas makan ni saya hantar awak balik? Cuti setengah hari.’’

‘’ eh.. tak de pape la.. kejap lagi ok la ni. ‘’ pintas dania pula.

‘’ Kalau begitu jom la balik pejabat,awak boleh rehat sekejap, pejabat sejuk sikit, kat sini panas. Nanti bertambah pusing kepala awak. ‘’ ajak Adam.

‘’ terima kasih, ‘’ ucap Dania ringkas. Dalam hatinya cukup tersentuh dengan kebaikan serta keprihatinan jejak itu terhadapnya, namun ada sebab mengapa dia tidak dapat menceritakan apa yang berlaku tadi. Mengenangkan apa yang Datin Marina perintahkan kepadanya membuatkan dia sesak nafas, sesak fikiran dan fikirannya semakin bercelaru.

‘’ masuk.. ‘’ kedengaran suara wanita dari dalam apabila Dania mengetuk pintu pejabat Tengku Farid. Dania melangkah masuk penuh ada sopan. Di saat melihat wajah wanita anggun di hadapannya itu membuatkan dia agak terkejut dengan perjumpaan kali ni. Bukankah dia Tengku Marina? Wanita yang dulunya telah menghina keluarganya.. menghina arwah mak cik Farida. Segala kenagan lama terimbas kembali membuatkan dia terasa sebak.

‘’ well, saya harap awak masih ingat akan saya?’’ soal wanita itu memula bicara. Masih lagi angkuh gayanya.

‘’ ingat puan. ‘’ balas Dania lemah.

‘’ so.. I,m impressed. Dengan pencapaian kamu di syarikat ini, dengan pengaruh kamu di sini, saya dengar kamu berhubungan dengan ramai lelaki di sini? No wonder la. ‘’

‘’ apa maksud puan?’’ soal Dania terkesima dengan kata-kata wanita itu.

‘’ datin Marina.’’ Tegas wanita sambil tersenyum sinis melihatkan wajah gadis itu yang mula menampakkan tanda-tanda ingin menangis.

‘’ well, kalau semua lelaki di sini asyik memperkatakan tentang kamu, menyebelahi kamu, memuji kamu, sudah tentu la kamu telah memberikan sesuatu kepada mereka bukan? Sampaikan Tengku farid lebih mempercayai kamu dari anak nya sendiri? Dasar perempuan penggoda! Kalau dah datang dari keluarga penggoda memang tetap akan jadi penggoda! ‘’ sergahnya lagi sambil meniggikan suara apabila menyebut penggoda. Cukup sinis, cukup tajam menusuk hati kecil gadis itu.

‘’ apa maksud Datin? Menuduh saya sampai macam ni sekali?’’ soal Dania mula mengalirkan air mata.

‘’ huh! Kamu jangan nak berdrama dengan saya! Ingat segala gerak geri kamu saya perhatikan. Kamu jangan nak cuba merampas apa yang menjadi milik kami. Ingat tu! ‘’ sergahnya lagi sambil menujal dahi Dania.

Perbuatanya itu membuatkan dania tersentak dan semakin laju la air mata mengalir ke pipi gadis itu. Apa salahnya kini, kata-kata hamburan yang diterima tiba-tiba saja membuatkan dia sangat merindui arwah mak ciknya, Dania hanya mampu membiarkan wanita iru berlalu dengan angkuh meninggalkannya yang masih mengalirkan air mata.

Dania??

‘’ Dania.. awak ok tak ni? ‘’ tanya Adam

‘’ huh? Errr… ok.. nape ? ‘’ soal Dania lagi.. masih blur..

‘’ kita dah sampai la.. apa yang mengelamun ni? Dari tadi saya panggil.. awak fikirkan saye yer? Saya kana de kat sebelah je ni.’’ Seloroh adam mahu bercanda, melihatkan ketegangan wajah gadis itu.

‘’ mana ada? Awak ni ada ada saja.. ‘’ balas dania sedikit tersenyum dengan seloroh Adam, namun disebalik itu fikiranya masih lagi bercelaru. Maafkan saya, saya masih lagi belum bersedia untuk berkongsi masalah saya dengan awak. Ujar dania dalam hatinya melihat ke wajah Adam yang masih tidak lekang dari senyum tawanya.

Friday, January 7, 2011

SouL MaTe 32


‘’ Dania.. Dania.. please.. dengar dulu.. ‘’

Dania!

Gadis itu semakin pantas mengatur langkah meninggalkan Adam yang mengekori sambil terpekik-pekik memanggil namanya. Malu.. orang sekeliling asyik memandang mereka ibarat menyaksikan drama terbaru mengisi slot akasia lagaknya. Semakin laju langkah gadis itu semakin kuat namanya di panggil. Mahu tidak mahu Dania memberhentikan langkahnya mengadap kea rah lelaki tersebut yang betul-betul behenti selangkah saja dari Dania. Adam tersenyum bangga. Dia tahu Dania sudah tidak dapat menahan malu apabila namanya di panggil kuat di kawasan orang ramai. Manakan tidak selepas keluar saja dari restoran tadi dia tidak berhenti melaung-laungkan nama gadis itu. Tidak dipedulikan pandangan mata orang di sekeliling. Sengaja dia meletakkan kenderaan jauh dari kawasan restoran yang mana kebetulan kawasan tersebut memang susah untuk mendapat kawasan tempat letak kereta.

‘’ tolonglah, saya nak balik. Jangan jerit-jerit nama saya begitu. Malu la.. ‘’ rayu dania, pipinya mula memerah, simbahan cahaya matahari terik membakar lagi kulit putihnya itu.

‘’ tunggu la saya.. saya pun nak balik jugak.. ‘’ jawab Adam manja.

‘’ yang awak jalan laju-laju sangat ni awak nak kemana? Kita kan datang bersama, kalau awak sampai awal kat kereta pun bukan awak boleh masuk pun? ‘’ soal Adam sambil tersenyum menanti jawapan dari mulut yang memuncung tanda protes itu.

‘’ saya nak cari teksi la, ‘’ jawab Dania sambil matanya meliar mencari kalau-kalau ada teksi yang lalu di kawasan itu. Namun pandangannya kosong. Tiada teksi hanya dua tiga buah kenderaan biasa yang melalui kawasan itu.

‘’ oooww.. awak marahkan saya la ni? ‘’ tanya Adam lagi sambil merapati tubuh Dania. Niatnya hanya ingin membayangi tubuh itu supaya tidak terkena terus pancaran matahari.

‘’ sudah la, saya nak balik.. ‘’ rayu Dania lagi. Dia melangkah sedikit kebelakang apabila mendapati tubuhnya sangat hampir dengan lelaki itu.

Melihat keadaan itu Adam simpati, dia berjalan mendahului gadis itu meninggalkan dania terkocoh-kocoh berjalan mengejar kembali langkah lelaki itu.

*************************************************************

‘’ Nannai.. ‘’ sapa lelaki itu apabila melihat kelibat wanita separuh abad itu melabuhkan punggungnya bersebelahan saja dengannya.

‘’ ni hao ma? ‘’ tanya wanita itu lembut, sambil memerhatikan wajah lelaki yang tampak lesu, matanya redup memandang ke arah taman villa mereka. Wajah itu sekian lama dia tatap semakin dia mengingati mendiang anaknya. Wajah itu mirip sekali. Sungguh dia tidak sangka dengan usianya kini dia masih berpeluang melihat cucunya sedangkan dia tidak berkesempatan untuk memberikan kasih sayang sepenuhnya kepada anak kandung nya sendiri. Dan untuk itu dia tidak pernah menyalahkan cucunya itu atas tingkah lakunya sekarang, dia sangat berterima kasih kerana cucunya itu bersetuju untuk mewarisi segala hartanya. Walaupun pada awalnya dia mengahadapi pelbagai masalah untuk menyakinkan jejaka itu tentang semua perkara yang berlaku. Dan semua kejadian yang berlaku kepada jejaka itu cukup memberikan impak yang besar terhadap wanita itu juga, dia akui yang dia terlalu sayangkan jejaka itu. Penyesalan yang tidak terhingga kerana dahulu dia la punca jejaka itu kehilangan ibu dan ayah, pada masa yang sama dia juga kehilangan anak lelakinya. Dek kerana ego dan salah faham dia terus menghancurkan kehidupan anak lelaki serta keluarganya. Di sebabkan itu la agak sukar dia menemukan jejak cucunya itu setelah dia menyesal dan mengetahui keadaan sebenar waris tunggal keluarga lee.

‘’ nenek… ‘’

Tiba-tiba wanita itu dikejutkan dengan panggilan ceria seorang gadis. Tentunya Celina yang masuk dengan membawa pelbagai barangan, satu ciuman singgah di pipi wanita tua itu. Membuatkan dia tersenyum.

‘’ nenek dah makan?’’ tanya Celina lembut sambil mengambil tempat duduknya berhadapan dengan lee.

‘’ belum sayang.. nenek tunggu kamu. ‘’ balas wanita tua itu perlahan sambil memerhatikan lee yang langsung tidak memperdulikan kehadiran gadis tersebut. Soalan nya tadi juga tidak mendapat jawapan sepatutnya. Lelaki itu masih leka memandang ke luar. Dia tahu akan kehadiran gadis itu, namun dia malas menyapa. Dia tidak mahu menerbitkan kemesraan dia juga tidak mahu timbul sebarang pertengkaran. Walaupun sememangnya akhirnya dia yang akan mengalah dengan melarikan diri dari situasi begitu.

‘’ lee.. ‘’

‘’ ada sesuatu yang nenek perlu bincangkan dengan kamu. ‘’

Lee memandang kea rah neneknya. Sambil mencabut earphone di telinganya dia menganggukkan kepala tanda bersedia untuk mendengar kata-kata wanita tua itu.

Mulai esok kamu perlu ikut Celina untuk ke pejabat, kamu perlu pelajari selok belok pentadbiran syarikat kita, nenek sudah arahkan orang-orang di syarikat utuk sediakan segala keperluan kamu. Tinggal kamu hanya perlu berada di sana saja. Mereka juga akan menerangkan segal-galanya kepada kamu. Mendengarkan itu Celina berbunga riang. Dia tahu dengan cara ini dia akan semakin rapat dengan jejaka itu. Dia tahu juga selepas ini dia bakal menjadi isteri kepada pemegang waris syarikat Ting Ha corporation yang bakal berpindah ibu pejabat dari Tiawan ke Malaysia.

‘’ perlu ke? ‘’ tanya lee sambil lewa.

‘’ sangat perlu, nenek dapat laporan ada pekerja kita yang cuba untuk mengkhianati syarikat, ada juga lembaga pengarah yang sudah berani untuk mengadakan pakatan undi tidak percaya terhadap pengarah sekarang, mereka sudah tidak percayakan kepimpinan bukan dari waris keluarga kita. Kamu pun sedia maklum En. Ma hanyalah sebagai pengganti sementara sahaja. Nenek sudah tidak mampu untuk menguruskan semua urusan syarikat. Semuanya kini terletak atas bahu kamu. Nenek hanya akan membantu daru belakang sebagai penasihat. Nenek juga percaya dengan kebolehan Celina, dengan adanya dia bersama kamu nenek yakin kamu mampu untuk mengembalikan kecemerlangan Ting Ha.’’

***********************************************************

‘’ woiittt mak cik.. makan jom? ‘’

Ajak Mira apabila makanan terhidang di atas meja.

‘’ nasi goreng saja ker? ‘’ tanya ALeyssa bergurau.

‘’ habis ko ingat ini restoran mewah macam tempat kau makan tengah hari tadi ker? ‘’ balas Mira membuatkan Aleyssa terkedu, niatnya mahu mengenakan Amiran malahan dia pula yang terkena.

‘’ apa kau ingat aku tak Nampak kau berkejaran di tengah panas tadi? ‘’ bidas Amira lagi sambil menyuap nasi goreng ke dalam mulutnya.

‘’ dah tu kau tak nak cerita kat aku ker? Drama apa kau lakonkan tadi? ‘’ usik Mira lagi membuatkan Aleyssa tersipu malu menunduk ke meja.

‘’ ala…. Manade.. makan je la..’’ jawab Aleyssa malas melayan. Dia laju menyuap nasi ke mulutnya. Amira makan sambil menunjukkan reaksi ketidak puasan hatinya tadi. Mengingatkan kejadian tadi. ALeyssa tersenyum sendiri.

‘’ saya suka awak.. ‘’

‘’ apadia ? ‘’

‘’ saya suka awak.. ‘’

‘’ saya?!!!! Soal Dania terkejut sambil menunding jari ke hidungnya.

‘’ betul.. saya suka awak.’’ Ujar Adam lagi sambil memandang jauh ke dalam mata gadis itu.

‘’ apa awak mengarut ni? ‘’ soal Aleyssa gugup.

‘’ saya suka awak !!! ‘’ jawabnya lagi menambahkan lagi kebingungan di wajah Aleyssa apabila Adam tiba-tiba saja meluahkan perasaan di situ. Tanpa sebarang petunjuk mahupun kaitan topic.. dia tiba-tiba meluahkan kata-kata tersebut.

‘’ Dania.. saya suka awak..’’ ujar Adam lagi sambil menantikan jawapan dari Aleyssa.

‘’ sudahla awak ni.. mengarut saja.. ‘’ pintas Aleyssa sambil menyuap lagi makanan tengah hari yang masih bersisa.

Dan tanpa di duga Adam bangun dan melangkah ke sisi Aleyssa kemudian melutut di tepinya. Perbuatanya itu membuatkan seisi pengunjung Restoran terbabit memandang kea rah mereka.

‘’ cik Aleyssa Dania.. saya dah jatuh cinta dengan awak. ‘’ ujar Adam sejelas-jelasnya kedengaran oleh semua yang ada di situ membuatkan mereka bertepuk tangan menyaksikan perbuatan lelaki itu. ALeyssa yang cukup merasai bahang kepanasan tahap maksima di wajahnya mula mengibas-ngibas tanganya ke muka. Tepukan orang ramai yang semakin kuat diiringi dengan sorakan serta siulan nakal membuatkan Aleyssa nekad untuk bangun serta meninggalkan situasi itu serta merta.

‘’ Dania.. Dania.. please.. dengar dulu.. ‘’

Dania!

Gadis itu semakin pantas mengatur langkah meninggalkan Adam yang mengekori sambil terpekik-pekik memanggil namanya. Malu.. orang sekeliling asyik memandang mereka ibarat menyaksikan drama terbaru mengisi slot akasia lagaknya. Semakin laju langkah gadis itu semakin kuat namanya di panggil. Mahu tidak mahu Dania memberhentikan langkahnya mengadap kea rah lelaki tersebut yang betul-betul behenti selangkah saja dari Dania. Adam tersenyum bangga. Dia tahu Dania sudah tidak dapat menahan malu apabila namanya di panggil kuat di kawasan orang ramai. Manakan tidak selepas keluar saja dari restoran tadi dia tidak berhenti melaung-laungkan nama gadis itu. Tidak dipedulikan pandangan mata orang di sekeliling. Sengaja dia meletakkan kenderaan jauh dari kawasan restoran yang mana kebetulan kawasan tersebut memang susah untuk mendapat kawasan tempat letak kereta.

‘’ tolonglah, saya nak balik. Jangan jerit-jerit nama saya begitu. Malu la.. ‘’ rayu dania, pipinya mula memerah, simbahan cahaya matahari terik membakar lagi kulit putihnya itu.

‘’ tunggu la saya.. saya pun nak balik jugak.. ‘’ jawab Adam manja.

‘’ yang awak jalan laju-laju sangat ni awak nak kemana? Kita kan datang bersama, kalau awak sampai awal kat kereta pun bukan awak boleh masuk pun? ‘’ soal Adam sambil tersenyum menanti jawapan dari mulut yang memuncung tanda protes itu.

‘’ saya nak cari teksi la, ‘’ jawab Dania sambil matanya meliar mencari kalau-kalau ada teksi yang lalu di kawasan itu. Namun pandangannya kosong. Tiada teksi hanya dua tiga buah kenderaan biasa yang melalui kawasan itu.

‘’ oooww.. awak marahkan saya la ni? ‘’ tanya Adam lagi sambil merapati tubuh Dania. Niatnya hanya ingin membayangi tubuh itu supaya tidak terkena terus pancaran matahari.

‘’ sudah la, saya nak balik.. ‘’ rayu Dania lagi. Dia melangkah sedikit kebelakang apabila mendapati tubuhnya sangat hampir dengan lelaki itu.

Melihat keadaan itu Adam simpati, dia berjalan mendahului gadis itu meninggalkan dania terkocoh-kocoh berjalan mengejar kembali langkah lelaki itu.