PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Friday, December 24, 2010

My ArRoGaNt PrInCeSs 10

‘’ tidak!!!! ‘’ jerit Puteri kuat. Tersentak dia bangun dari katil meraba-raba tubuhnya yang lencun dibasahi peluh. Diperhatikan sekeliling bilik. Dia bangun berlari melihat ke dalam cermin yang mempamerkan dia masih lagi menyarung baju tidur, rambut yang berserabai di betul-betulkan, di tampar pipinya.

‘’ auww… sakit…’’

‘’ aku mimpi ke ni? ‘’ soal puteri di hadapan cermin, masih lagi meraba-raba tubuhnya. Menyedari yang dia hanya bermimpi dia duduk malas di katilnya. Mau sambung tidur jam sudah menginjak ke pukul 8.00 pagi. Sebentar lagi dia perlu ke kelas. Dia sudah berjanji dengan papanya yang dia tidak akan lagi ponteng kelas. Disebabkan pujukan rayunya itu baru la papanya bersetuju melepaskan dia ke kelas itu pun dengan syarat pengawal peribadinya harus bersama dengan 24 jam. Jika tidak dia hanya boleh berada di kawasan villa sahaja. Puteri mengeluh berat mengenangkan mimpinya tadi, peluh yang masih merecik di dahi di sapu perlahan sambil dia bangun malas menuju ke bilik air.

******************************************************************

Kelas habis tepat jam 1.00 tgh hari. Semua pelajar berpusu-pusu ke destinasi masing-masing yang kebanyakannya menuju ke café kolej yang terletak di tengah bangunan kolej ini.

‘’ keluar jom? Kelas dah habis. ‘’ arah puteri kepada dua sahabatnya sambil berlalu diekori oleh mereka. Sampai di tempat letak kereta, wajah puteri merona kemerahan.

‘’ mana kereta kau? ‘’ Tanya yang mencari-cari kelibat porche merah itu meluahkan apa yang sedang difikirkan puteri.

‘’ cik puteri.. ‘’ panggil satu suara tiba-tiba. Mereka semua berpaling kea rah suara yang memanggil. Puteri dengan pantas menuju ke arah lelaki itu.

‘’ apesal ko plak yang datang? Mane kereta aku? Mana si hamster tu? ‘’

‘’ hamster? ‘’ tanya johan lurus sambil menggaru-garu kan kepalanya memikirkan soalan dari puteri.

‘’ arggghhhh.. tak penting, mana kereta aku. Dan kenapa kau kat sini?’’ soal puteri lagi

‘’ Tan Sri suruh saya jemput cik Puteri. ‘’

‘’ what ever, bagus jugak aku tak perlu berdepan dengan hamster tu hari ni.’’

‘’ dah, jom. ‘’ ajak puteri pada Tanya dan Vanessa sambil dia masuk ke perut kereta. Kedua-dua sahabatnya itu masih lagi memikirkan percakapan puteri sebentar tadi. Di dalam kereta Vanessa yang berada disebelah puteri membissikkan sesuatu.

‘’ kalau aku tanya kau jangan marah k? ‘’

‘’ ape? ‘’

‘’ ramai lagi ke pemandu kau? ‘’

‘’ kenapa kau sibuk nak tau? ‘’

‘’ bukan apa.. aku Cuma nak tau, semua pemandu kau kacak-kacak macam ni ker?’’

Mendengarkan soalan itu puteri memandang sinis Vanessa dan melihat Tanya yang sudah tergedik-gedik menemuramah Johan. Dia hanya menggelengkan kepalanya sambil memandang jauh keluar tingkap memerhatikan pemandangan luar kereta. Vanessa yang tidak mendapat jawapan dari Puteri turut menyampuk wawancara oleh Tanya. Kedua- dua mereka sibuk bertanyakan itu ini.

******************************************************************

‘’Tan Sri.. ‘’ tegur Daniel perlahan sambil mengambil tempat duduknya di hadapan lelaki tua itu. Melihatkan penampilan lelaki tu yang hanya memakai tshirt berkolar dan berseluar slack, lelaki yang bergelar Tan Sri ini tampak seperti lelaki lelaki biasa-biasa saja.

‘’ini dia yang Tuan minta, ‘’ Daniel menghulurkan sampul putih separuh A4 kepada Tan Sri. Beliau menyambut sampul surat tersebut dan terus membukanya. Ditarik beberapa keeping gambar yang terisi di dalam sampul tersebut. Matanya tekun memerhatikan gambar-gambar tersebut. Beberapa kali gambar tersebut di ulang-ulang lihat. Daniel hanya mendiamkan diri melihat saja perlakuan TanSri Bakri.

‘’ aku tak sangka semua ni boleh berlaku. Setelah apa yang aku berikan kepada mereka. Sanggup mereka menikam aku dari belakang? Apa salah aku sampai begini tindakan mereka. Sanggup mereka membahayakan Puteri? ‘’ rungut Tan Sri sambil menghempaskan gambar-gambar itu berselerakan di atas meja.

‘’ tapi tuan.. saya tak rasa semua perkara yang berlaku ini angkara mereka tuan.’’

Ujar Daniel tiba-tiba bersuara. Apabila melihat Tan sri semakin reda menyandar ke kerusi.

‘’ maksud kamu? ‘’ tanya Tan sri hairan.

‘’ kalau mereka dalang semua ini maka saya rasa dah lama mereka dapat cik Arianna tuan. ‘’

‘’ saya masih lagi tidak faham.’’

‘’ begini la tuan, buat sementara waktu saya sarankan tuan buat seperti tiada apa yang berlaku. Beri saya masa untuk siasat lebih terperinci lagi tentang perkara ini. Dan saya yakin saya akan memperolehi bukti-bukti lain lagi.’’ Terang Daniel penuh hemat. Tan Sri Bakri mengangguk faham.

‘’ kalau begitu baiklah. Saya serahkan semuanya pada kamu. Saya harap kamu dapat selesaikan perkara ini secepat mungkin. Saya tidak mahu ade individu yang ternyata mahu mencederakan keluarga saya. Berapa sahaja upah yang kamu mahu saya sanggup bayar. Asalkan kamu dapat tangkap dalang di sebalik semua ini. Kalau betul saya yang menjadi sasaran mereka biar saya saja yang menghadapinya. Bukan ahli keluarga saya. ‘’

‘’ kalau begitu saya minta cuti dari tuan untuk selesaikan semua ini. ‘’ pinta Daniel

‘’kalau kamu cuti bagaimana dengan Puteri? ‘’ soal Tan sri mulai risau akan keselamatan anaknya itu. Apatah lagi hanya Daniel sahaja setakat ini yang mampu mengawal serta menjaga puteri nya yang cukup degil itu. Mendengarkan soalan dari Tan sri Daniel hanya mampu menundukkan kepalanya.

‘’ tak mengapa, untuk sementara ini saya minta Johan untuk menjaganya, dan saya harap kamu kembali secepat yang mungkin, saya takut puteri semakin buat hal. Tiada siapa yang berani mengawal kecuali kamu. ‘’ ujar Tan Sri mengharap. Di kotak fikirannya dia sangat berharap perkara ini dapat diketahui secepat mungkin tentang dalang di sebalik kejadian-kejadian serta kiriman-kiriman yang berbaur ugutan yang diterima sebelum ini.

Friday, December 10, 2010

SouL MaTe 31

Perjalanan pulangnya seperti diekori, sejak dua tiga hari kebelakangan ini dia sering merasakan dirinya diekori. hatinya sering berasa tidak sedap tatkala dia ingin pulang lewat ke rumah. bertambah tidak enak lagi jika temannya yang sorang itu tidak dapat menjemput kepulangannya. kebiasaannya untuk mencuci mata di kedai serba neka dikawasan rumahnya terpaksa dilupakan kerana perasaannya itu. ingin mengadu pada temanya takut perkara itu hanyalah mainan perasaannya saja. dia juga tidak mahu mengganggu kerjaya teman baiknya itu. sudahla selalu berjemput pulangnya. sekali sekala mahu juga bersama teman lain walaupun dia tahu mira tidak pernah merasa susah tentang perkara itu dia tetap mahu temannya itu bergaul selain dari dirinya. kadangkala aleyssa pelik dengan Amira, hidupnya walaupun punya keluarga yang kaya, tapi dia tetap ingin hidup berdikari bersamanya. Amira merupakan teman yang sangat baik. segala suka duka Aleyssa dia sudi menanggungnya bersama. bukan sedikit budi yang ditaburkan kepadanya. pada keluarganya juga tempat dia menumpang kasih ber ibu bapa. kehadiran Amira dalam hidupnya cukup memberikan kebahagiaan buatnya. kini dia tidak lagi merasa keseorangan

sedar tidak sedar jam menunjukkan hampir 11 malam. Namun Amira masih lagi tidak pulang. mesej mengatakan dia lewat pulang di baca sekali lagi. jarang sekali amira pulang lewat sebegini. paling lewat pun mencecah jam 9.00 malam dia sudah pun siap berbaju tidur, kerna Amira bukan seperti gadis kota lain yang enjoy keluar malam. rutinnya selepas kerja haya mengadap lap top kesayangannya sehingga larut malam. Hatinya mula merasakan sesuatu. Nombor Amira did ail laju. dsambung kepada peti pesanan suara. did ail lagi nombor yang sama. namun talian disambung kepada peti pesanan suara. Semakin gelisah Aleyysa saat ini. di cubanya lagi mengdail nombor tersebut, hasilnya tetap sama.

‘’ mira mane kau ni? ‘’ keluh aleyssa risau. Jari jemarinya dipulas-pulas, matanya sesekali memerhati kea rah pintu mengahrapkan seseorang mengetuk mahupun membukanya.

****************************************************************

Di satu tempat yang lain Amira gelisah, belum pernah dia selewat ini berada di luar rumah, seorang diri lagi. Janjinya pada Aleyssa untuk pulang lewat kali ni benar-benar kelewatan. Tidak disangka keretanya akan pancit di tengah jalan. Di kawasan yang sunyi pula. Puas dia berdoa dalam hati agar tiada kejadian yang tidak diigini bakal berlaku. Perasaan cemas semakin meraja di hati apabila telefon bimbitnya pula kehabisan bateri. Dia masih lagi menelek cermin pandang belakang keretanya, mana lah tau kalau-kalau ada insan yang kenal akan keretanya sudi berhenti bertanyakan masalahnya. Cadangnya mahu tunggu diluar kereta tapi perasaan takutnya melebihi keberaniannya. Sedang dia melihat-lihat cermin pandang belakang datang sebuah kereta, dalam hatinya cepat-cepat dia berdoa agar kereta itu sudi membantunya. Namun meleset apabila di lihat kereta itu hanya memperlahankan kenderaan dan terus memecut laju apabila sampai dekat dengan keretanya. Amira mengeluh berat. Dia tahu malam-malam begini tiada siapa yang berani mengambil risiko untuk membantu. Kalau dia pun belum tentu berani mengambil risiko jika tidak mengenali siapa mangsa tersebut. Selan 5 minit kemudian sebuah lagi kenderaan lalu, keadaannya masih sama seperti kereta pertama tadi. Amira semakin resah jam menunjukkan lebih 12 malam. Malam semakin sunyi di kawasan itu. Saat dia ternampak akan cahaya kenderaan dia nekad untuk keluar dari keretanya untuk meminta bantuan dari kenderaan yang datang. Risiko yang bakal di hadapinya tidak dihiraukan. Saat kenderaan itu menghampiri tempat kejadian dia keluar serta menahan kenderaan tersebut. Nasib menyebelahinya apabila pacuan empat roda itu berhenti di belakang keretanya, kemudian keluar seorang lelaki berjalan menghampirinya.Amira lega, namun jauh di sudut hatinya turut risau akan niat sebenar lelaki itu. Sinaran lampu keretanya membuatkan Amira tidak dapat melihat jelas akan wajah lelaki tersebut. Kemeja yang dipakai lenganya disinsing sampai ke siku.

‘’ kenapa cik? ‘’

‘’ tayar pancit’’

‘’ cik dah panggil tow truck? ‘’ tanyanya sambil melepaskan kemejanya keluar dari seluar.

‘’ tak sempat, bateri telefon saya habis.’’ Jawab Amira masih berusaha mengecam wajah lelaki itu yang masih disimbah cahaya.

‘’ boleh cik bukakan belakang kereta? saya tukarkan tayar ni. ‘’ pinta lelaki itu lembut. Tanpa banyak soal Amira menurut saja.

‘’ cik.. dah berapa lama cik tak servis kereta ni? ‘’ Tanya lelaki itu tiba-tiba apabila dia mengeluarkan tayar dari belakang kereta.

‘’ kenapa? ‘’ Tanya Amira pelik. Seingatnya dia tidak pernah membuka belakang keretanya selain untuk meletak barang-barang sahaja. Tidak pernah pula keretanya pancit di tengah malam begini. Kalau ada kerosakan pun dia akan memanggil tow truck saja. Amira mendekati lelaki tersebut apabila melihat dia masih menekan-nekan tayar itu.

‘’ tayar ni dah tak boleh guna.’’ Ujarnya.

‘’ err... saya pun tak tahu.’’ Jawabnya jujur.

‘’ cik berani tinggalkan kenderaan cik di sini? Biar saya saja hantar cik pulang.’’ Pelawa lelaki itu.

‘’ er... ‘’ amira masih berfikir, kalau tidak diterima pelawaan lelaki ini tak kan dia mahu bermalam di jalanan sehingga esok pagi? Namun jika diterima pelawaan tersebut bagaimana kalau-kalau lelaki ini mempunyai niat jahat terhadapnya? Amira keliru. Dalam sibuk dia berfikir lelaki tadi masuk ke dalam kereta miliknya kemudian kembali kepada Amira sambil menghulurkan sekeping kad.

‘’ kalau begitu saya ambil beg saya sebentar, ‘’ jawab mira sambil melihat sambil lalu kepada kad itu. Dalam hatinya saat ini dia mahu pulang serta keluar dari tempat sunyi itu secepat yang mungkin. Dalam hatinya dia berharap agar lelaki ini ikhlas membantunya. Dia mengambil risiko dengan setuju dengan pelawaan lelaki tersebut. Kalau dia masih lagi menunggu di situ aka nada juga risiko atau kebarangkalian buruk yang lain yang berlaku kepadanya.

Amira dengan langkah yang berat menuju ke kereta lelaki tersebut lelaki tadi sudah melangkah masuk ke dalam kenderaannya, amira membuka pintu cahaya dari dalam kereta tersebut cukup untuk menerangi wajah lelaki itu.

‘’ Aliff Haikal?’’ ujar Amira sedikit terkejut, serta merta dia merasa lega apabila mendapati lelaki yang membantunya itu adalah lelaki yang dikenalinya. Namun Aliff masih lagi memerhatikan wajah Amira dalam kesamaran lampu keretanya. Dia mengerutkan dahi, memerah otak mengingati nama gadis ini.

‘’ amira.. ‘’

‘’Amira?’’

‘’ kawan Aleyssa?’’ jawab Amira mengingatkan lagi.

‘’owh...’’ mendengarkan nama aleyssa dia terus teringat. Kenderaannya bergerak perlahan.
‘’ masyaallah, nasib baik awak yang tolong saya hari ni. Kalau tidak bermalam di jalanan la saya malam ni. Lega betul hati saya, takut juga kalau-kalau awak orang jahat yang ada niat tak baik pada saya. ‘’ luah Amira sewaktu dalam perjalanan ke rumahnya.

‘’ berani awak yer? Tahan orang lalu lalang macam itu saja?’’

‘’ nak buat macam mana? Dah dua kereta lalu tapi diaorang takut agaknya nak berhenti. Saya pun ambik risiko je la tahan je kereta yang lalu lepas tu. Tak sanggup saya tunggu lama-lama lagi kat situ, Aleyssa mesti tengah risaukan saya. ‘’ keluh amira apabila teringatkan sahabatnya itu.

Perjalan ke rumahnya di hiasi dengan perbualan rancak sambil bertukar cerita masing-masing. Aleyssa yang berada di rumah semakin gelisah. Tidak tahu berbuat apa, di fikiran nya saat ini sibuk memikirkan kemungkinan perkara yang menimpa sahabat karibnya itu. Sampai ke parker kereta apartment, amira turun dari kereta, kawasan perumahan di sini sunyi sepi menimbulkan rasa seram dalam diri amira. Dia memerhatikan keadaan sekeliling rumahnya di tingkat 6. Seakan mengerti akan perasaan Amira, Aliff keluar dari keretanya.

‘’ saya hantar sampai ke apartment awak? ‘’ pelawanya lembut.

‘’ terima kasih. ‘’ amira malu-malu.sambil mengangukkan kepalanya tanda setuju. Mana mungkin dia berani seorang diri menaiki lif sampai ke tingkat 6. Sampai ke muka pintu dia mencari kunci dalam beg tangannya, selang beberapa saat,

‘’ kenapa?’’ Tanya aliff

‘’ mungkin kunci tertinggal dalam kereta. ‘’ jawab Amira sambil mengetuk kepalanya.
Amira mengetuk pintu sambil memberikan salam, tidak sampai beberapa saat muncul Aleyssa menerkam ke arahnya.

‘’ mira.. kau kemana? Kenapa lambat? Kau ok? Aku takut.. aku takut kau kena apa-apa je.. kenapa aku tak dapat call kau? ‘’ soal Aleyssa bertubi-tubi sambil memeluk erat temannya itu.
‘’ assalamulaikum..’’ sapa lelaki itu lembut.

‘’ err... ‘’ mendengarkan suara itu Aleyssa bagaikan tersedar, muncul dari belakang amira Alif Haikal yang tersenyum memandang wajah mendung gadis itu. Dan saat itu juga dia tersedar yang skaf yang dipakainya hanya menutup sebahagian dari rambutnya, cepat-cepat dia masuk sambil dua tanganya menutup kepalanya, beberapa saat kemudia dia keluar dengan balutan surat khabar dikepalnya yang membuatkan ALiff haikal terseyum geli hati dengan gelagat gadis itu.

‘’ maaf yer, kami tinggal berdua saja, jadi tak manis untuk jemput awak masuk, lagipun hari dah lewat sangat ni’’ ujar Aleyssa sambil tanganya masih lagi membetulkan akhbar yang menutup kepalanya.

‘’ kalau begitu saya balik dulu.’’

‘’terima kasih sebab bantu saya. Kalau tidak saya tak tahu apa keadaan saya sampai sekarang,’’ ujar amira lembut.

‘’ sama-sama, saya ikhlas. Saya balik dulu.’’ Jawab Alif sambil berlalu pergi meninggalkan kedua gadis itu yang masih berada di hadapan pintu.

‘’ mira... jom masuk cerita, apa yang berlaku.’’ Rengek Aleyssa sambil memeluk lengan sahabatnya itu mengheret masuk ke dalam rumah. Belum pun sempat Amira mandi dan membersihkan diri dia menceritakan segala-gala yang berlaku tadi kepada Aleyssa dengan senyuman lebar dan penuh kelegaan kerana dia selamat sampai ke rumah dan lega kerana tiada perkara buruk yang dialami sepanjang dia berada seorang diri di jalanan. Aleyssa yang mendegar cerita amira mengucap syukur kepada Allah akan keselamatan sahabatnya itu. Disatu sisi yang lain, Aliff Haikal tersenyum riang mengenangkan perjumpaannya dengan amira. Secara tidak langsung dia tau di mana gadis itu tinggal.

Wednesday, December 1, 2010

My ArRoGaNt PriNceSs 9

‘’ aku nak kau dapatkan dia hari ini juga. ‘’

‘’ baik bos’’

‘’ ingat! jangan gagal lagi. Kalau tidak kamu tahu apa balasanya.. ‘’

Manusia bertopeng itu berlalu meninggalkan orang suruhan menaiki kenderaan mewah yang di letak dihadapan rumah tinggal itu. orang suruhanya yang terdiri daripada 4 lelaki yang sememangnya mempunyai rekod jenayah sedang mengatur strategi bagi menjayakan rancangan jahat mereka.

‘’ kita akan mulakan dari sini. ‘’ tunjuk seorang lelaki berbadan besar yang tampak seperti ketua dikalangan mereka. Mereka yang lain hanya mengganguk faham.

‘’ aku tidak mahu ada sebarang kesilapan seperti yang sebelum ini. Ingat.. target utama kita, sebarang kesilapan aku tak akan segan bunuh korang semua. Faham?’’ sergah lelaki itu kepada konco-konco nya.

‘’ kita gerak sekarang. ‘’

Dengan menaiki kenderaan mewah pacuan empat roda mereka memulakan rencana jahat mereka menuju ke satu tempat.

******************************************************************

‘’ princess… tunggu la.. ‘’ jerit Vanessa termengah-mengah mengejar temannya itu. apabila berjaya menyaingi langkah puteri dia pun melepaskan beg-beg yang di jinjitnya tadi. Mengambil masa menarik nafas sedalam-dalamnya..

‘’ haus… haus… haus… nak air..’’ pinta Vanessa.

Sebotol mineral water yang ada ditangan di hulur. Dengan rakus Vanessa meneguknya tanpa mempedulikan orang yang lalu lalng melihat gelagatnya umpama orang seminggu tidak berjumpa air, setelah berjaya menghabiskan minuman membasahkan tekaknya Vanessa tersengih-sengih memandang puteri yang sedang menggelengkan kepala menonton aksi kurang sopan sahabatnya itu.

‘’ sory la.. aku penat, kau jalannya makk aii bukan main laju lagi. Tak sempat nak pilih barang pun.. semua kau tak berkenan. ‘’ ujar Vanessa sambil menjinjit kembali beg-beg yang berteraburan dilantai.

‘’ ini pun kau kata tak sempat lagi? Aku ke kau yang nak bershoping ni? ‘’ Tanya puteri sinis sambil jarinya menunjuk kearah beg yang dijinjit. moodnya untuk berbelanja terbantut apabila mendapati semua barang yang dijual semuanya telah di borong minggu lepas. Padanya semuanya tidak menarik. Walaupun kebanyakanya masih lagi bersampul dan tidak pernah di usik mahupun di guna pakai.

‘’ banyak songeh la kau ni? Mana Tanya? Kan aku dah cakap jumpa kat sini ? aku pantang orang mungkir janji tau? ‘’ soal puteri apabila teringatkan temannya yang lagi satu.

‘’ errr… ntah la, katanya tadi on the way? ‘’ balas Vanessa takut-takut, matanya seakan-akan mencari kelibat Tanya, hatinya mengharap agar Tanya muncul, jika perkara itu membuatkan tuan puteri naik angin tentu la terbantut aktivitinya pada hari ini. Setelah meliar matanya memerhati sekeliling kelibat yang dinanti muncul jua. Tapi.. bersama..

‘’Daniel..’’ terpacul nama itu separa menjerit. Serentak itu Puteri turut mengikut arah pandangan Vanessa yang ternyata terpukau dengan kehadiran jejaka itu.

‘’sory.. aku lambat..’’

‘’dan sory lagi aku terpaksa bawa daniel’’ ucap Tanya takut-takut. Sedangkan dia telah di tegah untuk memberitahu segala aktiviti puteri kepada jejaka itu. namun Tanya ibarat filem bisu. Tidak didengar percakapannya oleh puteri. Saat itu matanya tajam tertumpu kepada jejaka berjaket hitam itu. rambut yang sudah panjang melepasi dahinya di sisir jemari saat ia jatuh menyentuh keningnya. Sedikit serabut dengan bulu-bulu halus yang tumbuh di mukanya namun masih tidak menenggelamkan kekacakan jejaka ini. Agak lama dia menghilang dari aktivi puteri. Tugasnya hanya menghantar dan menjemput puteri ke kolej sahaja. hanya waktu itu saja Daniel akan muncul dihadapannya. Disebabkan perintah berkurung yang diarahkan oleh papanya puteri mengambil keputusan untuk ponteng kelas bersama tiga rakan karibnya. Dia bosan pulang dari kolej memerap di rumah.

Walaupun Tanya dan Vanessa dibenarkan untuk datang ke rumah namun dia masih lagi kebosanan dengan persekitaran yang ada. Siapa tidak tahu perangai puteri yang tidak boleh dibantah kehendaknya itu. tambahan pula kedatangan Daniel kali kedua sebagai penjaganya.

‘’ puteri.. puteri…’’ panggil Vanessa perlahan sambil menyentuh pipi puteri.

Puteri yang tersedar dari lamunannya baru merasakan bahang kepanasan yang mula menular dalam tubuhnya. Kemarahannya belum di tahap maksimum. Dan dia mempunyai agenda jahat melihatkan Daniel yang hanya membatu di sebelahnya.

‘’ hmmm.. x pe lah.. kalau macam tu korang ikut aku shoping. Apa saja korang nak aku belanja. Jom..’’ ajak puteri tiba-tiba

‘’ tapi kau kata tadi tak de barang yang kau nak?’’ soal Vanessa hairan. memandangkan dari tadi hanya dia saja yang berbelanja.

‘’tadi tak de.. sekarang banyakkk… ‘’ jawabnya sambil memulakan langkah memasuki kedai menjual baju berjenama.

Tiga jam mengelilingi komplek membeli belah itu membuat Tanya dan Vanessa cukup penat. Macam-macam barang yang dibeli dari hujung rambut sampai la hujung kaki semua yang di sentuh semuanya di beli oleh puteri. Semuanya dibelanjakan menggunakan kad kreditnya. Syaratnya semua barang-barang perlu di bawa olej Daniel. Vanessa pada mulanya kesian tidak berani membantah tapi dia lebih takutkan emosi sang puteri yang belum tentu moodnya. Melihatkan Daniel yang penuh beg ditangan puteri masih belum puas hati. Dia masih mahu menyusahkan jejaka itu. hatinya berbunga riang apabila melihat Daniel terhegeh-hegeh membawa serta menjinjit beg barangan mereka. Cubaan Tanya untuk membantu mendapat ugutan keras dari sang puteri.

‘’puteri.. dah la tu.. kau tak penat ke? ‘’ soal Vanessa sambil tunduk mengurut-ngurut betisnya.
‘’ntah.. kami dah penat nih.. lagipun kesian Daniel penuh beg kat tangan dia.’’ Ujar Tanya pula yang simpat memandang ke arah Daniel.

Mendengarkan kedua sahabatnya itu merungut.dia memandangkan sayu kearah Daniel. Kemudian memandang kembali kepada dua temannya itu. menurut riaksi wajah puteri kedua gadis itu menyangkakan puteri selesai dengan aktivitnya hari ini. Belum pun sempat mereka berdua mengeluh lega..

‘’ peduli apa aku? Padan muka dia. Jom. Masuk kedai ni.’’

‘’ hey.. cepatlah ape korang tunggu lagi tu? ‘’ panggil puteri apabila melihat Tanya dan Vanessa yang tenganga dengan tindakannya itu.

‘’tapi…’’ tiba-tiba Daniel bersuara.
Ketiga-tiga gadis tadi berhenti serta merta mendengarkan suara yang keluar dari mulut Daniel. Mereka serentak memandang Daniel. Menunggu butir bicara seterusnya,

‘’ saya di luar saja, selesai cik Arianna berbelanja serahkan saja barangan untuk saya bawa.’’ Ujar Daniel sedikit perlahan.

Puteri mula tersenyum sinis, rencananya berjaya. Sengaja dia memilih kedai pakaian dalam wanita sebagai destinsai seterunya. Setelah tiga jam dia berbelanja ternyata Daniel cukup kuat untuk menghadapinya. Kakinya yang lenguh dan melecet tidak dihiraukan. Niatnya memang untuk membuatkan Daniel serik mengekorinya.

‘’ what ever..’’ balas puteri tersenyum bangga. Ternyata Daniel malu untuk mengekorinya masuk ke kedai tersebut. Puteri merancang untuk melarikan diri dari jagaan Daniel. Dan ternyata rencananya hampir berjaya.

‘’ aku tunggu dengan Daniel la. ‘’ ujar Vanessa tiba-tiba ingin bersama Daniel. Dia masih lagi mengurut-ngurut betisnya.

‘’ no way.. korang kene ikut aku jugak.’’ Balas puteri tegas.

‘’ dah.. jom tinggalkan saja dia. ‘’ ujar puteri lagi sambil melangkah bergaya masuk ke kedai tersebut.

Daniel yang berdiri di tepi kedai tersebut agak kekok apabila pengunjung yang lalu lalang mentertawakanya. Mengenangkan tugasnya dia tetap berdiri di situ menunggu majikanya. Beg-beg barangan yang masih di tangan di letak perlahan ke lantai. Dan sekilas dia perasan sesuatu yang mencurigakan. Hatinya mula tidak sedap. Terdapat sepasang suami isteri yang dari tadi disangka pengunjung pusat membeli belah itu ternyata salah. Apabila diperhatikan dengan teliti pasangan itu seolah-olah sedang memerhatikan puteri dan kawan-kawanya. Dan apabila Daniel ingin mencari kelibat pasangan tadi ia hilang disebalik orang ramai. Dia lega, mungkin hanya perasaanya saja. dia melihat jam di tangan, apabila di jenguk ke dalam kedai. Dia ternampak kelibat pasangan tadi begitu hampir dengan puteri dan rakan-rakanya. Tanpa berfikir panjang Daniel meluru masuk berlari ke arah puteri dan pada masa itu juga isteri dari pasangan tadi menarik tangan puteri dan sebelah tangannya mengeluarkan sebilah pisau lalu meletakkanya ke tengkuk puteri. Kedengaran jeritan dari pengunjung kedai tersebut. Gadis di kaunter yang cuba membuat panggilan kecemasan di sergah kuat dengan ugutan untuk mencederakan tebusan. Daniel cuba untuk mengumpan sang isteri itu yang ternyata seorang lelaki yang menyamar sebagai wanita, rambut palsu di campak, rimas agaknya berdandan begitu, seorang lagi konconya membuat panggilan.

‘’ kami dah dapat. Kau tunggu saja seperti yang dirancang, kami akan turun dalam masa 5 minit.’’ Telefon di masukkan ke dalam poket lalu menghampiri temanya yang masih lagi memeluk puteri dari belakang.

‘’ aku nak kau ikut kami. Secara baik. Tapi ingat jangan berbuat yang menyusahkan kami kalau kau nak selamat. ‘’ ugut lelaki itu sambil menekan sedikit pisau ke leher Puteri yang membuatkan gadis itu sedikit tersentak.

‘’ nanti. Apa korang nak? ‘’ soal Daniel marah. Melihatkan puteri di tangan penjahat itu membuatkan dia sukar untuk bertindak. Keselamatan Puteri lebih utama saat ini, memandangkan ini merupakan tempat awam. Salah langkah nyawa puteri akan melayang di situ juga.

‘’ kau jangan banyak Tanya. Semua yang ada sila meniarap di lantai!’’ jerit penjahat itu sambil mengeluarkan sepucuk pistol dari jaketnya sambil menghalakan kepada orang ramai. Melihatkan pistol yang di hala melulu membuatkan orang ramai takut dan menurut segala arahan dari dua lelaki tadi. Termasuk lah Daniel. Hatinya cukup sakit, mengenangkan dia terpedaya dengan keadaan, kalau lah dia lebih berhati-hati tentu perkara ini tidak akan berlaku, dia yakin dapat menumpaskan dua penjahat itu dengan mudah, tapi bukan dengan puteri sebagai tebusan.

‘’ bawa dia.’’ Arah lelaki itu

‘’ jalan, ingat, jangan buat yang bukan-bukan. ‘’ pesan mereka lagi.

Puteri terpaksa menurut arahan. Pisau di leher di tukar posisi mencucuk kebelakangnya. Dan saat itu dia baru tersedar yang mereka tidak dapat keluar dengan biasanya takut-takut orang ramai akan perasan rancangan mereka. Dengan tidak semena Daniel di panggil untuk bersama mereka. Seorang dari mereka memegang pistol berjalan di belakang mereka dengan pistol yang di sorok dalam jaket menghala kepada puteri yang bejalan di hadapan bersama yang seorang lagi.

‘’ kalau kau macam-macam, aku tak segan nak tembak je perempuan nih, ‘’ ugut penjahat itu.
Melihatkan penjahat itu jauh dari mereka Vanessa dan Tanya cemas, mereka tidak tahu tindakan selanjutnya. Puteri, Daniel dan dua penjahat tadi telah sampai ke tempat parking yang kebetulan pada waktu itu memang lengang dari kenderan. Sunyi, Daniel ynag mencari peluang menyelamatkan keadaan cuba untuk memberi isyarat kepada puteri. Dua penjahat tadi masih leka memerhatikan keadaan sekeliling,

‘’ mana mereka? Kau telefon sekarang!’’ arah lelaki berpistol tadi.

‘’ boodoh! Kami kat tingkat tiga! ‘’ kedengaran lelaki itu memarahi kawanya.

Daniel mengambil kesempatan ini memberi isyarat kepada puteri. Dengan pengetahuan seni mempertahankan diri yang ada pada puteri bukan satu perkara yang mustahil untuk dia menewaskan penjahat itu. dia Cuma risaukan senjata tidak bermata yang dipegang oleh penjahat yang satu lagi saja. melihatkan kedua penjahat itu masih lagi menanti serta tercari- cari kelibat rakan subahatnya, Daniel dengan pantas malayangkan sepakan mengenai pistol di tangan lalu tercampak ke tepi dinding. Terkejut dengan keadaan menimpa konconya, belum pun sempat dia berbuat apa-apa puteri pula yang membuat gerakan dengan menyiku perut lelaki itu sangkanya dia akan terduduk kesakitan tapi sangkaannya meleset. Ternyata lelaki itu cukup kuat menahan tumbukan siku puteri. Lelaki itu tersenyum bangga melihat puteri yang terkejut dengan reaksinya. Dan belum pun sempat lelaki itu menerkam puteri Daniel datang membantu. Dan serentak itu juga satu tembakan dilepaskan.