PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Friday, December 24, 2010

My ArRoGaNt PrInCeSs 10

‘’ tidak!!!! ‘’ jerit Puteri kuat. Tersentak dia bangun dari katil meraba-raba tubuhnya yang lencun dibasahi peluh. Diperhatikan sekeliling bilik. Dia bangun berlari melihat ke dalam cermin yang mempamerkan dia masih lagi menyarung baju tidur, rambut yang berserabai di betul-betulkan, di tampar pipinya.

‘’ auww… sakit…’’

‘’ aku mimpi ke ni? ‘’ soal puteri di hadapan cermin, masih lagi meraba-raba tubuhnya. Menyedari yang dia hanya bermimpi dia duduk malas di katilnya. Mau sambung tidur jam sudah menginjak ke pukul 8.00 pagi. Sebentar lagi dia perlu ke kelas. Dia sudah berjanji dengan papanya yang dia tidak akan lagi ponteng kelas. Disebabkan pujukan rayunya itu baru la papanya bersetuju melepaskan dia ke kelas itu pun dengan syarat pengawal peribadinya harus bersama dengan 24 jam. Jika tidak dia hanya boleh berada di kawasan villa sahaja. Puteri mengeluh berat mengenangkan mimpinya tadi, peluh yang masih merecik di dahi di sapu perlahan sambil dia bangun malas menuju ke bilik air.

******************************************************************

Kelas habis tepat jam 1.00 tgh hari. Semua pelajar berpusu-pusu ke destinasi masing-masing yang kebanyakannya menuju ke café kolej yang terletak di tengah bangunan kolej ini.

‘’ keluar jom? Kelas dah habis. ‘’ arah puteri kepada dua sahabatnya sambil berlalu diekori oleh mereka. Sampai di tempat letak kereta, wajah puteri merona kemerahan.

‘’ mana kereta kau? ‘’ Tanya yang mencari-cari kelibat porche merah itu meluahkan apa yang sedang difikirkan puteri.

‘’ cik puteri.. ‘’ panggil satu suara tiba-tiba. Mereka semua berpaling kea rah suara yang memanggil. Puteri dengan pantas menuju ke arah lelaki itu.

‘’ apesal ko plak yang datang? Mane kereta aku? Mana si hamster tu? ‘’

‘’ hamster? ‘’ tanya johan lurus sambil menggaru-garu kan kepalanya memikirkan soalan dari puteri.

‘’ arggghhhh.. tak penting, mana kereta aku. Dan kenapa kau kat sini?’’ soal puteri lagi

‘’ Tan Sri suruh saya jemput cik Puteri. ‘’

‘’ what ever, bagus jugak aku tak perlu berdepan dengan hamster tu hari ni.’’

‘’ dah, jom. ‘’ ajak puteri pada Tanya dan Vanessa sambil dia masuk ke perut kereta. Kedua-dua sahabatnya itu masih lagi memikirkan percakapan puteri sebentar tadi. Di dalam kereta Vanessa yang berada disebelah puteri membissikkan sesuatu.

‘’ kalau aku tanya kau jangan marah k? ‘’

‘’ ape? ‘’

‘’ ramai lagi ke pemandu kau? ‘’

‘’ kenapa kau sibuk nak tau? ‘’

‘’ bukan apa.. aku Cuma nak tau, semua pemandu kau kacak-kacak macam ni ker?’’

Mendengarkan soalan itu puteri memandang sinis Vanessa dan melihat Tanya yang sudah tergedik-gedik menemuramah Johan. Dia hanya menggelengkan kepalanya sambil memandang jauh keluar tingkap memerhatikan pemandangan luar kereta. Vanessa yang tidak mendapat jawapan dari Puteri turut menyampuk wawancara oleh Tanya. Kedua- dua mereka sibuk bertanyakan itu ini.

******************************************************************

‘’Tan Sri.. ‘’ tegur Daniel perlahan sambil mengambil tempat duduknya di hadapan lelaki tua itu. Melihatkan penampilan lelaki tu yang hanya memakai tshirt berkolar dan berseluar slack, lelaki yang bergelar Tan Sri ini tampak seperti lelaki lelaki biasa-biasa saja.

‘’ini dia yang Tuan minta, ‘’ Daniel menghulurkan sampul putih separuh A4 kepada Tan Sri. Beliau menyambut sampul surat tersebut dan terus membukanya. Ditarik beberapa keeping gambar yang terisi di dalam sampul tersebut. Matanya tekun memerhatikan gambar-gambar tersebut. Beberapa kali gambar tersebut di ulang-ulang lihat. Daniel hanya mendiamkan diri melihat saja perlakuan TanSri Bakri.

‘’ aku tak sangka semua ni boleh berlaku. Setelah apa yang aku berikan kepada mereka. Sanggup mereka menikam aku dari belakang? Apa salah aku sampai begini tindakan mereka. Sanggup mereka membahayakan Puteri? ‘’ rungut Tan Sri sambil menghempaskan gambar-gambar itu berselerakan di atas meja.

‘’ tapi tuan.. saya tak rasa semua perkara yang berlaku ini angkara mereka tuan.’’

Ujar Daniel tiba-tiba bersuara. Apabila melihat Tan sri semakin reda menyandar ke kerusi.

‘’ maksud kamu? ‘’ tanya Tan sri hairan.

‘’ kalau mereka dalang semua ini maka saya rasa dah lama mereka dapat cik Arianna tuan. ‘’

‘’ saya masih lagi tidak faham.’’

‘’ begini la tuan, buat sementara waktu saya sarankan tuan buat seperti tiada apa yang berlaku. Beri saya masa untuk siasat lebih terperinci lagi tentang perkara ini. Dan saya yakin saya akan memperolehi bukti-bukti lain lagi.’’ Terang Daniel penuh hemat. Tan Sri Bakri mengangguk faham.

‘’ kalau begitu baiklah. Saya serahkan semuanya pada kamu. Saya harap kamu dapat selesaikan perkara ini secepat mungkin. Saya tidak mahu ade individu yang ternyata mahu mencederakan keluarga saya. Berapa sahaja upah yang kamu mahu saya sanggup bayar. Asalkan kamu dapat tangkap dalang di sebalik semua ini. Kalau betul saya yang menjadi sasaran mereka biar saya saja yang menghadapinya. Bukan ahli keluarga saya. ‘’

‘’ kalau begitu saya minta cuti dari tuan untuk selesaikan semua ini. ‘’ pinta Daniel

‘’kalau kamu cuti bagaimana dengan Puteri? ‘’ soal Tan sri mulai risau akan keselamatan anaknya itu. Apatah lagi hanya Daniel sahaja setakat ini yang mampu mengawal serta menjaga puteri nya yang cukup degil itu. Mendengarkan soalan dari Tan sri Daniel hanya mampu menundukkan kepalanya.

‘’ tak mengapa, untuk sementara ini saya minta Johan untuk menjaganya, dan saya harap kamu kembali secepat yang mungkin, saya takut puteri semakin buat hal. Tiada siapa yang berani mengawal kecuali kamu. ‘’ ujar Tan Sri mengharap. Di kotak fikirannya dia sangat berharap perkara ini dapat diketahui secepat mungkin tentang dalang di sebalik kejadian-kejadian serta kiriman-kiriman yang berbaur ugutan yang diterima sebelum ini.

Friday, December 10, 2010

SouL MaTe 31

Perjalanan pulangnya seperti diekori, sejak dua tiga hari kebelakangan ini dia sering merasakan dirinya diekori. hatinya sering berasa tidak sedap tatkala dia ingin pulang lewat ke rumah. bertambah tidak enak lagi jika temannya yang sorang itu tidak dapat menjemput kepulangannya. kebiasaannya untuk mencuci mata di kedai serba neka dikawasan rumahnya terpaksa dilupakan kerana perasaannya itu. ingin mengadu pada temanya takut perkara itu hanyalah mainan perasaannya saja. dia juga tidak mahu mengganggu kerjaya teman baiknya itu. sudahla selalu berjemput pulangnya. sekali sekala mahu juga bersama teman lain walaupun dia tahu mira tidak pernah merasa susah tentang perkara itu dia tetap mahu temannya itu bergaul selain dari dirinya. kadangkala aleyssa pelik dengan Amira, hidupnya walaupun punya keluarga yang kaya, tapi dia tetap ingin hidup berdikari bersamanya. Amira merupakan teman yang sangat baik. segala suka duka Aleyssa dia sudi menanggungnya bersama. bukan sedikit budi yang ditaburkan kepadanya. pada keluarganya juga tempat dia menumpang kasih ber ibu bapa. kehadiran Amira dalam hidupnya cukup memberikan kebahagiaan buatnya. kini dia tidak lagi merasa keseorangan

sedar tidak sedar jam menunjukkan hampir 11 malam. Namun Amira masih lagi tidak pulang. mesej mengatakan dia lewat pulang di baca sekali lagi. jarang sekali amira pulang lewat sebegini. paling lewat pun mencecah jam 9.00 malam dia sudah pun siap berbaju tidur, kerna Amira bukan seperti gadis kota lain yang enjoy keluar malam. rutinnya selepas kerja haya mengadap lap top kesayangannya sehingga larut malam. Hatinya mula merasakan sesuatu. Nombor Amira did ail laju. dsambung kepada peti pesanan suara. did ail lagi nombor yang sama. namun talian disambung kepada peti pesanan suara. Semakin gelisah Aleyysa saat ini. di cubanya lagi mengdail nombor tersebut, hasilnya tetap sama.

‘’ mira mane kau ni? ‘’ keluh aleyssa risau. Jari jemarinya dipulas-pulas, matanya sesekali memerhati kea rah pintu mengahrapkan seseorang mengetuk mahupun membukanya.

****************************************************************

Di satu tempat yang lain Amira gelisah, belum pernah dia selewat ini berada di luar rumah, seorang diri lagi. Janjinya pada Aleyssa untuk pulang lewat kali ni benar-benar kelewatan. Tidak disangka keretanya akan pancit di tengah jalan. Di kawasan yang sunyi pula. Puas dia berdoa dalam hati agar tiada kejadian yang tidak diigini bakal berlaku. Perasaan cemas semakin meraja di hati apabila telefon bimbitnya pula kehabisan bateri. Dia masih lagi menelek cermin pandang belakang keretanya, mana lah tau kalau-kalau ada insan yang kenal akan keretanya sudi berhenti bertanyakan masalahnya. Cadangnya mahu tunggu diluar kereta tapi perasaan takutnya melebihi keberaniannya. Sedang dia melihat-lihat cermin pandang belakang datang sebuah kereta, dalam hatinya cepat-cepat dia berdoa agar kereta itu sudi membantunya. Namun meleset apabila di lihat kereta itu hanya memperlahankan kenderaan dan terus memecut laju apabila sampai dekat dengan keretanya. Amira mengeluh berat. Dia tahu malam-malam begini tiada siapa yang berani mengambil risiko untuk membantu. Kalau dia pun belum tentu berani mengambil risiko jika tidak mengenali siapa mangsa tersebut. Selan 5 minit kemudian sebuah lagi kenderaan lalu, keadaannya masih sama seperti kereta pertama tadi. Amira semakin resah jam menunjukkan lebih 12 malam. Malam semakin sunyi di kawasan itu. Saat dia ternampak akan cahaya kenderaan dia nekad untuk keluar dari keretanya untuk meminta bantuan dari kenderaan yang datang. Risiko yang bakal di hadapinya tidak dihiraukan. Saat kenderaan itu menghampiri tempat kejadian dia keluar serta menahan kenderaan tersebut. Nasib menyebelahinya apabila pacuan empat roda itu berhenti di belakang keretanya, kemudian keluar seorang lelaki berjalan menghampirinya.Amira lega, namun jauh di sudut hatinya turut risau akan niat sebenar lelaki itu. Sinaran lampu keretanya membuatkan Amira tidak dapat melihat jelas akan wajah lelaki tersebut. Kemeja yang dipakai lenganya disinsing sampai ke siku.

‘’ kenapa cik? ‘’

‘’ tayar pancit’’

‘’ cik dah panggil tow truck? ‘’ tanyanya sambil melepaskan kemejanya keluar dari seluar.

‘’ tak sempat, bateri telefon saya habis.’’ Jawab Amira masih berusaha mengecam wajah lelaki itu yang masih disimbah cahaya.

‘’ boleh cik bukakan belakang kereta? saya tukarkan tayar ni. ‘’ pinta lelaki itu lembut. Tanpa banyak soal Amira menurut saja.

‘’ cik.. dah berapa lama cik tak servis kereta ni? ‘’ Tanya lelaki itu tiba-tiba apabila dia mengeluarkan tayar dari belakang kereta.

‘’ kenapa? ‘’ Tanya Amira pelik. Seingatnya dia tidak pernah membuka belakang keretanya selain untuk meletak barang-barang sahaja. Tidak pernah pula keretanya pancit di tengah malam begini. Kalau ada kerosakan pun dia akan memanggil tow truck saja. Amira mendekati lelaki tersebut apabila melihat dia masih menekan-nekan tayar itu.

‘’ tayar ni dah tak boleh guna.’’ Ujarnya.

‘’ err... saya pun tak tahu.’’ Jawabnya jujur.

‘’ cik berani tinggalkan kenderaan cik di sini? Biar saya saja hantar cik pulang.’’ Pelawa lelaki itu.

‘’ er... ‘’ amira masih berfikir, kalau tidak diterima pelawaan lelaki ini tak kan dia mahu bermalam di jalanan sehingga esok pagi? Namun jika diterima pelawaan tersebut bagaimana kalau-kalau lelaki ini mempunyai niat jahat terhadapnya? Amira keliru. Dalam sibuk dia berfikir lelaki tadi masuk ke dalam kereta miliknya kemudian kembali kepada Amira sambil menghulurkan sekeping kad.

‘’ kalau begitu saya ambil beg saya sebentar, ‘’ jawab mira sambil melihat sambil lalu kepada kad itu. Dalam hatinya saat ini dia mahu pulang serta keluar dari tempat sunyi itu secepat yang mungkin. Dalam hatinya dia berharap agar lelaki ini ikhlas membantunya. Dia mengambil risiko dengan setuju dengan pelawaan lelaki tersebut. Kalau dia masih lagi menunggu di situ aka nada juga risiko atau kebarangkalian buruk yang lain yang berlaku kepadanya.

Amira dengan langkah yang berat menuju ke kereta lelaki tersebut lelaki tadi sudah melangkah masuk ke dalam kenderaannya, amira membuka pintu cahaya dari dalam kereta tersebut cukup untuk menerangi wajah lelaki itu.

‘’ Aliff Haikal?’’ ujar Amira sedikit terkejut, serta merta dia merasa lega apabila mendapati lelaki yang membantunya itu adalah lelaki yang dikenalinya. Namun Aliff masih lagi memerhatikan wajah Amira dalam kesamaran lampu keretanya. Dia mengerutkan dahi, memerah otak mengingati nama gadis ini.

‘’ amira.. ‘’

‘’Amira?’’

‘’ kawan Aleyssa?’’ jawab Amira mengingatkan lagi.

‘’owh...’’ mendengarkan nama aleyssa dia terus teringat. Kenderaannya bergerak perlahan.
‘’ masyaallah, nasib baik awak yang tolong saya hari ni. Kalau tidak bermalam di jalanan la saya malam ni. Lega betul hati saya, takut juga kalau-kalau awak orang jahat yang ada niat tak baik pada saya. ‘’ luah Amira sewaktu dalam perjalanan ke rumahnya.

‘’ berani awak yer? Tahan orang lalu lalang macam itu saja?’’

‘’ nak buat macam mana? Dah dua kereta lalu tapi diaorang takut agaknya nak berhenti. Saya pun ambik risiko je la tahan je kereta yang lalu lepas tu. Tak sanggup saya tunggu lama-lama lagi kat situ, Aleyssa mesti tengah risaukan saya. ‘’ keluh amira apabila teringatkan sahabatnya itu.

Perjalan ke rumahnya di hiasi dengan perbualan rancak sambil bertukar cerita masing-masing. Aleyssa yang berada di rumah semakin gelisah. Tidak tahu berbuat apa, di fikiran nya saat ini sibuk memikirkan kemungkinan perkara yang menimpa sahabat karibnya itu. Sampai ke parker kereta apartment, amira turun dari kereta, kawasan perumahan di sini sunyi sepi menimbulkan rasa seram dalam diri amira. Dia memerhatikan keadaan sekeliling rumahnya di tingkat 6. Seakan mengerti akan perasaan Amira, Aliff keluar dari keretanya.

‘’ saya hantar sampai ke apartment awak? ‘’ pelawanya lembut.

‘’ terima kasih. ‘’ amira malu-malu.sambil mengangukkan kepalanya tanda setuju. Mana mungkin dia berani seorang diri menaiki lif sampai ke tingkat 6. Sampai ke muka pintu dia mencari kunci dalam beg tangannya, selang beberapa saat,

‘’ kenapa?’’ Tanya aliff

‘’ mungkin kunci tertinggal dalam kereta. ‘’ jawab Amira sambil mengetuk kepalanya.
Amira mengetuk pintu sambil memberikan salam, tidak sampai beberapa saat muncul Aleyssa menerkam ke arahnya.

‘’ mira.. kau kemana? Kenapa lambat? Kau ok? Aku takut.. aku takut kau kena apa-apa je.. kenapa aku tak dapat call kau? ‘’ soal Aleyssa bertubi-tubi sambil memeluk erat temannya itu.
‘’ assalamulaikum..’’ sapa lelaki itu lembut.

‘’ err... ‘’ mendengarkan suara itu Aleyssa bagaikan tersedar, muncul dari belakang amira Alif Haikal yang tersenyum memandang wajah mendung gadis itu. Dan saat itu juga dia tersedar yang skaf yang dipakainya hanya menutup sebahagian dari rambutnya, cepat-cepat dia masuk sambil dua tanganya menutup kepalanya, beberapa saat kemudia dia keluar dengan balutan surat khabar dikepalnya yang membuatkan ALiff haikal terseyum geli hati dengan gelagat gadis itu.

‘’ maaf yer, kami tinggal berdua saja, jadi tak manis untuk jemput awak masuk, lagipun hari dah lewat sangat ni’’ ujar Aleyssa sambil tanganya masih lagi membetulkan akhbar yang menutup kepalanya.

‘’ kalau begitu saya balik dulu.’’

‘’terima kasih sebab bantu saya. Kalau tidak saya tak tahu apa keadaan saya sampai sekarang,’’ ujar amira lembut.

‘’ sama-sama, saya ikhlas. Saya balik dulu.’’ Jawab Alif sambil berlalu pergi meninggalkan kedua gadis itu yang masih berada di hadapan pintu.

‘’ mira... jom masuk cerita, apa yang berlaku.’’ Rengek Aleyssa sambil memeluk lengan sahabatnya itu mengheret masuk ke dalam rumah. Belum pun sempat Amira mandi dan membersihkan diri dia menceritakan segala-gala yang berlaku tadi kepada Aleyssa dengan senyuman lebar dan penuh kelegaan kerana dia selamat sampai ke rumah dan lega kerana tiada perkara buruk yang dialami sepanjang dia berada seorang diri di jalanan. Aleyssa yang mendegar cerita amira mengucap syukur kepada Allah akan keselamatan sahabatnya itu. Disatu sisi yang lain, Aliff Haikal tersenyum riang mengenangkan perjumpaannya dengan amira. Secara tidak langsung dia tau di mana gadis itu tinggal.

Wednesday, December 1, 2010

My ArRoGaNt PriNceSs 9

‘’ aku nak kau dapatkan dia hari ini juga. ‘’

‘’ baik bos’’

‘’ ingat! jangan gagal lagi. Kalau tidak kamu tahu apa balasanya.. ‘’

Manusia bertopeng itu berlalu meninggalkan orang suruhan menaiki kenderaan mewah yang di letak dihadapan rumah tinggal itu. orang suruhanya yang terdiri daripada 4 lelaki yang sememangnya mempunyai rekod jenayah sedang mengatur strategi bagi menjayakan rancangan jahat mereka.

‘’ kita akan mulakan dari sini. ‘’ tunjuk seorang lelaki berbadan besar yang tampak seperti ketua dikalangan mereka. Mereka yang lain hanya mengganguk faham.

‘’ aku tidak mahu ada sebarang kesilapan seperti yang sebelum ini. Ingat.. target utama kita, sebarang kesilapan aku tak akan segan bunuh korang semua. Faham?’’ sergah lelaki itu kepada konco-konco nya.

‘’ kita gerak sekarang. ‘’

Dengan menaiki kenderaan mewah pacuan empat roda mereka memulakan rencana jahat mereka menuju ke satu tempat.

******************************************************************

‘’ princess… tunggu la.. ‘’ jerit Vanessa termengah-mengah mengejar temannya itu. apabila berjaya menyaingi langkah puteri dia pun melepaskan beg-beg yang di jinjitnya tadi. Mengambil masa menarik nafas sedalam-dalamnya..

‘’ haus… haus… haus… nak air..’’ pinta Vanessa.

Sebotol mineral water yang ada ditangan di hulur. Dengan rakus Vanessa meneguknya tanpa mempedulikan orang yang lalu lalng melihat gelagatnya umpama orang seminggu tidak berjumpa air, setelah berjaya menghabiskan minuman membasahkan tekaknya Vanessa tersengih-sengih memandang puteri yang sedang menggelengkan kepala menonton aksi kurang sopan sahabatnya itu.

‘’ sory la.. aku penat, kau jalannya makk aii bukan main laju lagi. Tak sempat nak pilih barang pun.. semua kau tak berkenan. ‘’ ujar Vanessa sambil menjinjit kembali beg-beg yang berteraburan dilantai.

‘’ ini pun kau kata tak sempat lagi? Aku ke kau yang nak bershoping ni? ‘’ Tanya puteri sinis sambil jarinya menunjuk kearah beg yang dijinjit. moodnya untuk berbelanja terbantut apabila mendapati semua barang yang dijual semuanya telah di borong minggu lepas. Padanya semuanya tidak menarik. Walaupun kebanyakanya masih lagi bersampul dan tidak pernah di usik mahupun di guna pakai.

‘’ banyak songeh la kau ni? Mana Tanya? Kan aku dah cakap jumpa kat sini ? aku pantang orang mungkir janji tau? ‘’ soal puteri apabila teringatkan temannya yang lagi satu.

‘’ errr… ntah la, katanya tadi on the way? ‘’ balas Vanessa takut-takut, matanya seakan-akan mencari kelibat Tanya, hatinya mengharap agar Tanya muncul, jika perkara itu membuatkan tuan puteri naik angin tentu la terbantut aktivitinya pada hari ini. Setelah meliar matanya memerhati sekeliling kelibat yang dinanti muncul jua. Tapi.. bersama..

‘’Daniel..’’ terpacul nama itu separa menjerit. Serentak itu Puteri turut mengikut arah pandangan Vanessa yang ternyata terpukau dengan kehadiran jejaka itu.

‘’sory.. aku lambat..’’

‘’dan sory lagi aku terpaksa bawa daniel’’ ucap Tanya takut-takut. Sedangkan dia telah di tegah untuk memberitahu segala aktiviti puteri kepada jejaka itu. namun Tanya ibarat filem bisu. Tidak didengar percakapannya oleh puteri. Saat itu matanya tajam tertumpu kepada jejaka berjaket hitam itu. rambut yang sudah panjang melepasi dahinya di sisir jemari saat ia jatuh menyentuh keningnya. Sedikit serabut dengan bulu-bulu halus yang tumbuh di mukanya namun masih tidak menenggelamkan kekacakan jejaka ini. Agak lama dia menghilang dari aktivi puteri. Tugasnya hanya menghantar dan menjemput puteri ke kolej sahaja. hanya waktu itu saja Daniel akan muncul dihadapannya. Disebabkan perintah berkurung yang diarahkan oleh papanya puteri mengambil keputusan untuk ponteng kelas bersama tiga rakan karibnya. Dia bosan pulang dari kolej memerap di rumah.

Walaupun Tanya dan Vanessa dibenarkan untuk datang ke rumah namun dia masih lagi kebosanan dengan persekitaran yang ada. Siapa tidak tahu perangai puteri yang tidak boleh dibantah kehendaknya itu. tambahan pula kedatangan Daniel kali kedua sebagai penjaganya.

‘’ puteri.. puteri…’’ panggil Vanessa perlahan sambil menyentuh pipi puteri.

Puteri yang tersedar dari lamunannya baru merasakan bahang kepanasan yang mula menular dalam tubuhnya. Kemarahannya belum di tahap maksimum. Dan dia mempunyai agenda jahat melihatkan Daniel yang hanya membatu di sebelahnya.

‘’ hmmm.. x pe lah.. kalau macam tu korang ikut aku shoping. Apa saja korang nak aku belanja. Jom..’’ ajak puteri tiba-tiba

‘’ tapi kau kata tadi tak de barang yang kau nak?’’ soal Vanessa hairan. memandangkan dari tadi hanya dia saja yang berbelanja.

‘’tadi tak de.. sekarang banyakkk… ‘’ jawabnya sambil memulakan langkah memasuki kedai menjual baju berjenama.

Tiga jam mengelilingi komplek membeli belah itu membuat Tanya dan Vanessa cukup penat. Macam-macam barang yang dibeli dari hujung rambut sampai la hujung kaki semua yang di sentuh semuanya di beli oleh puteri. Semuanya dibelanjakan menggunakan kad kreditnya. Syaratnya semua barang-barang perlu di bawa olej Daniel. Vanessa pada mulanya kesian tidak berani membantah tapi dia lebih takutkan emosi sang puteri yang belum tentu moodnya. Melihatkan Daniel yang penuh beg ditangan puteri masih belum puas hati. Dia masih mahu menyusahkan jejaka itu. hatinya berbunga riang apabila melihat Daniel terhegeh-hegeh membawa serta menjinjit beg barangan mereka. Cubaan Tanya untuk membantu mendapat ugutan keras dari sang puteri.

‘’puteri.. dah la tu.. kau tak penat ke? ‘’ soal Vanessa sambil tunduk mengurut-ngurut betisnya.
‘’ntah.. kami dah penat nih.. lagipun kesian Daniel penuh beg kat tangan dia.’’ Ujar Tanya pula yang simpat memandang ke arah Daniel.

Mendengarkan kedua sahabatnya itu merungut.dia memandangkan sayu kearah Daniel. Kemudian memandang kembali kepada dua temannya itu. menurut riaksi wajah puteri kedua gadis itu menyangkakan puteri selesai dengan aktivitnya hari ini. Belum pun sempat mereka berdua mengeluh lega..

‘’ peduli apa aku? Padan muka dia. Jom. Masuk kedai ni.’’

‘’ hey.. cepatlah ape korang tunggu lagi tu? ‘’ panggil puteri apabila melihat Tanya dan Vanessa yang tenganga dengan tindakannya itu.

‘’tapi…’’ tiba-tiba Daniel bersuara.
Ketiga-tiga gadis tadi berhenti serta merta mendengarkan suara yang keluar dari mulut Daniel. Mereka serentak memandang Daniel. Menunggu butir bicara seterusnya,

‘’ saya di luar saja, selesai cik Arianna berbelanja serahkan saja barangan untuk saya bawa.’’ Ujar Daniel sedikit perlahan.

Puteri mula tersenyum sinis, rencananya berjaya. Sengaja dia memilih kedai pakaian dalam wanita sebagai destinsai seterunya. Setelah tiga jam dia berbelanja ternyata Daniel cukup kuat untuk menghadapinya. Kakinya yang lenguh dan melecet tidak dihiraukan. Niatnya memang untuk membuatkan Daniel serik mengekorinya.

‘’ what ever..’’ balas puteri tersenyum bangga. Ternyata Daniel malu untuk mengekorinya masuk ke kedai tersebut. Puteri merancang untuk melarikan diri dari jagaan Daniel. Dan ternyata rencananya hampir berjaya.

‘’ aku tunggu dengan Daniel la. ‘’ ujar Vanessa tiba-tiba ingin bersama Daniel. Dia masih lagi mengurut-ngurut betisnya.

‘’ no way.. korang kene ikut aku jugak.’’ Balas puteri tegas.

‘’ dah.. jom tinggalkan saja dia. ‘’ ujar puteri lagi sambil melangkah bergaya masuk ke kedai tersebut.

Daniel yang berdiri di tepi kedai tersebut agak kekok apabila pengunjung yang lalu lalang mentertawakanya. Mengenangkan tugasnya dia tetap berdiri di situ menunggu majikanya. Beg-beg barangan yang masih di tangan di letak perlahan ke lantai. Dan sekilas dia perasan sesuatu yang mencurigakan. Hatinya mula tidak sedap. Terdapat sepasang suami isteri yang dari tadi disangka pengunjung pusat membeli belah itu ternyata salah. Apabila diperhatikan dengan teliti pasangan itu seolah-olah sedang memerhatikan puteri dan kawan-kawanya. Dan apabila Daniel ingin mencari kelibat pasangan tadi ia hilang disebalik orang ramai. Dia lega, mungkin hanya perasaanya saja. dia melihat jam di tangan, apabila di jenguk ke dalam kedai. Dia ternampak kelibat pasangan tadi begitu hampir dengan puteri dan rakan-rakanya. Tanpa berfikir panjang Daniel meluru masuk berlari ke arah puteri dan pada masa itu juga isteri dari pasangan tadi menarik tangan puteri dan sebelah tangannya mengeluarkan sebilah pisau lalu meletakkanya ke tengkuk puteri. Kedengaran jeritan dari pengunjung kedai tersebut. Gadis di kaunter yang cuba membuat panggilan kecemasan di sergah kuat dengan ugutan untuk mencederakan tebusan. Daniel cuba untuk mengumpan sang isteri itu yang ternyata seorang lelaki yang menyamar sebagai wanita, rambut palsu di campak, rimas agaknya berdandan begitu, seorang lagi konconya membuat panggilan.

‘’ kami dah dapat. Kau tunggu saja seperti yang dirancang, kami akan turun dalam masa 5 minit.’’ Telefon di masukkan ke dalam poket lalu menghampiri temanya yang masih lagi memeluk puteri dari belakang.

‘’ aku nak kau ikut kami. Secara baik. Tapi ingat jangan berbuat yang menyusahkan kami kalau kau nak selamat. ‘’ ugut lelaki itu sambil menekan sedikit pisau ke leher Puteri yang membuatkan gadis itu sedikit tersentak.

‘’ nanti. Apa korang nak? ‘’ soal Daniel marah. Melihatkan puteri di tangan penjahat itu membuatkan dia sukar untuk bertindak. Keselamatan Puteri lebih utama saat ini, memandangkan ini merupakan tempat awam. Salah langkah nyawa puteri akan melayang di situ juga.

‘’ kau jangan banyak Tanya. Semua yang ada sila meniarap di lantai!’’ jerit penjahat itu sambil mengeluarkan sepucuk pistol dari jaketnya sambil menghalakan kepada orang ramai. Melihatkan pistol yang di hala melulu membuatkan orang ramai takut dan menurut segala arahan dari dua lelaki tadi. Termasuk lah Daniel. Hatinya cukup sakit, mengenangkan dia terpedaya dengan keadaan, kalau lah dia lebih berhati-hati tentu perkara ini tidak akan berlaku, dia yakin dapat menumpaskan dua penjahat itu dengan mudah, tapi bukan dengan puteri sebagai tebusan.

‘’ bawa dia.’’ Arah lelaki itu

‘’ jalan, ingat, jangan buat yang bukan-bukan. ‘’ pesan mereka lagi.

Puteri terpaksa menurut arahan. Pisau di leher di tukar posisi mencucuk kebelakangnya. Dan saat itu dia baru tersedar yang mereka tidak dapat keluar dengan biasanya takut-takut orang ramai akan perasan rancangan mereka. Dengan tidak semena Daniel di panggil untuk bersama mereka. Seorang dari mereka memegang pistol berjalan di belakang mereka dengan pistol yang di sorok dalam jaket menghala kepada puteri yang bejalan di hadapan bersama yang seorang lagi.

‘’ kalau kau macam-macam, aku tak segan nak tembak je perempuan nih, ‘’ ugut penjahat itu.
Melihatkan penjahat itu jauh dari mereka Vanessa dan Tanya cemas, mereka tidak tahu tindakan selanjutnya. Puteri, Daniel dan dua penjahat tadi telah sampai ke tempat parking yang kebetulan pada waktu itu memang lengang dari kenderan. Sunyi, Daniel ynag mencari peluang menyelamatkan keadaan cuba untuk memberi isyarat kepada puteri. Dua penjahat tadi masih leka memerhatikan keadaan sekeliling,

‘’ mana mereka? Kau telefon sekarang!’’ arah lelaki berpistol tadi.

‘’ boodoh! Kami kat tingkat tiga! ‘’ kedengaran lelaki itu memarahi kawanya.

Daniel mengambil kesempatan ini memberi isyarat kepada puteri. Dengan pengetahuan seni mempertahankan diri yang ada pada puteri bukan satu perkara yang mustahil untuk dia menewaskan penjahat itu. dia Cuma risaukan senjata tidak bermata yang dipegang oleh penjahat yang satu lagi saja. melihatkan kedua penjahat itu masih lagi menanti serta tercari- cari kelibat rakan subahatnya, Daniel dengan pantas malayangkan sepakan mengenai pistol di tangan lalu tercampak ke tepi dinding. Terkejut dengan keadaan menimpa konconya, belum pun sempat dia berbuat apa-apa puteri pula yang membuat gerakan dengan menyiku perut lelaki itu sangkanya dia akan terduduk kesakitan tapi sangkaannya meleset. Ternyata lelaki itu cukup kuat menahan tumbukan siku puteri. Lelaki itu tersenyum bangga melihat puteri yang terkejut dengan reaksinya. Dan belum pun sempat lelaki itu menerkam puteri Daniel datang membantu. Dan serentak itu juga satu tembakan dilepaskan.

Tuesday, November 23, 2010

My ArRoGaNt PriNceSs 8


Wanita separuh berkerusi roda itu hanya tersenyum memerhatikan burung merpati liar yang asyik mematuk-matuk mencari makanan di sekitar laman rumahnya. Cuaca petang itu disertai dengan angin sepoi bahasa yang mendamaikan. Namin seekor merpati kelabu menarik perhatiannya. Merpati itu bergerak terhincut-hincut sambil mematuk-matuk mendapatkan makananya. Berjauhan dari kumpulan merpati lain. Apabila diperhatikan ada sesuatu yang melekat pada jari kaki merpati tersebut yang menyukarkan pergerakannya. Jauh disudut hati aida memberontak untuk membantu burung itu. Tapi apakan daya tubuhnya tidak mampu bergerak seperti sedia kala. Penyakit yang menyerang 5 tahun lalu membuatkan dia hanya mampu duduk di kerusi roda. Dia bukan lagi wanita bekerjaya dan ibu yang aktif. Hidupnya kini hanya di bilik tidur rumahnya, paling jauh keberadaanya pun hanya di sekitar banglo milik suaminya saja. Perhatiannya masih lagi ke atas merpati tadi. Tiba-tiba ada dia merasakan satu semangat untuk membantu haiwan jinak itu. dengan lafaz bismillah dia berusaha keras untuk bangun mendapatkannya. Malang tidak berbau, saat kakinya cuba untuk melangkah ke arah merpati kain yang dipakai tersangkut di kerusi roda yang membuatkan dia hilang imbangan badan, dan pada fikirannya yang menyangkakan dia akan jatuh ketanah, di saat itulah sepasang tangan kuat mengampu tubuh kecilnya kembali ke atas kerusi roda. Lega hatinya, jika dia kembali cedera maka akan lebih parahlah keadaannya nanti. Namun detik hatinya siapa yang membantunya saat itu sedangkan suami serta anaknya masih berada di pejabat pada waktu ini.

‘’ ibu.. ‘’ sapa satu suara lemah.


Suara itu.. suara yang cukup dirindui, , cukup di tunggu-tunggu apatah lagi tuan empunya badannya. Tidurnya setiap hari sering termimpikan wajahnya yang satu ini. Makannya sering tiada selera teringatkan insan nan satu ini. Satu-satunya anak yang dirindui yang sering kali menjauhkan diri darinya. hanya disebabkan satu kejadian yang menimpa dirinya tidak lama dulu.

‘’ anak ibu.. ‘’ balas Puan aida ceria, berjujuran air mata di pipinya saat menatap wajah kesayangannya itu. pantas saja tangannya memaut erat jejaka itu dalam dakapanya. Lama…. Dakapan seoarang ibu yang terlalu merindukan anaknya. Tangannya mengusap lembut wajah yang telah lama dinantikan. Matanya tidak lepas memerhati setiap inci wajah serta tubuh anak kesanyangannya itu. di kucup-kucup dahi dan kedua belah pipi.

‘’ kemana kau menghilang sayang?’’

‘’ kamu dah lupakan ibu? ‘’

‘’ ibu rindu sangat dengan kamu Daniel. ‘’ soal Puan Aida bertubi-tubi selepas melepas dendam rindu terhadap Daniel. Daniel yang dari tadi hanya membiarkan dirinya diperlakukan apa saja oleh ibunya hanya tersenyum sambil mengucup lembut tangan ibunya.

‘’ maafkan Daniel bu… ‘’ balas jejaka itu lembut. Masih lagi mengucup perlahan tangan ibunya.

‘’ sudahla Daniel, ibu dah lama maafkan kamu. Ibu selalu nantikan kepulangan kamu ke rumah sayang.. ibu terlalu rindukan kamu. ‘’ ujar Puan Aida sambil mengusap-usap kepala Daniel. Muka Daniel diangkat mengadap ke wajahnya. Kini mata bertentang mata. Hanya genangan air mata yang menghiasi kelopak mata mereka berdua.

‘’ kamu dah makan? Kita makan malam bersama boleh? Ibu dah lama teringin makan makanan kegemaran kamu bersama. ‘’ pinta Puan Aida lembut sambil menggengam erat jemari Daniel mengharapkan persetujuan dari anaknya itu.

‘’ boleh? ‘’ soal Puan Aida lagi apabila melihat Daniel hanya diam serta tunduk memandang tanah.

‘’ boleh ye sayang? ‘’ pujuk Puan Aida lagi. Kali ini kembali bergenang air dimatanya.

‘’ baik bu..’’ jawab Daniel ringkas, dia bangun mendapatkan merpati tadi, plastic yang melekat di kaki burung itu di cabut, merpati itu dilepas, dan kembali berjalan seperti merpati-merpati lain. Fikirannya saat itu hanya mahu menceriakan wanita tua itu, perasaan bersalah tidak pernah hilang dari dalam dirinya, namun sejak akhir-akhir ini dia telah berusaha untuk melupakanya. Senyuman mula terukir di wajah lesu puan Aida apabila mendengarkan jawapan dari anaknya itu.

*******************************************************************

Makan malam sudah tersedia di meja makan. Daniel yang asyik melayani ibunya dikejutkan dengan deruman enjin yang masuk ke perkarangan banglo. Dia tahu siapa yang bakal masuk melalui pintu utama itu. dan saat itu juga wajahnya berubah, Puan Aida yang merasakan perubahan Daniel yang tiba-tiba diam menggengam erat jemari Daniel dan menggelengkan kepalanya sebagai satu isyarat. Daniel faham. Dia akan cuba tidak membantah segala omongan lelaki yang bergelar ayah.

Suasana di meja makan hanya memperdengarkan dentingan detak sudu yang berlaga dengan pinggan. Masing-masing hanya menikmati hidangan makan malam mereka. Puan Aida yang ingin mengubah situasi itu cuba mengajak mereka berbual.

‘’ Adam, macam mana pejabat hari ni? Banyak kerja? ‘’

‘’ biasa bu, tadi ada meeting dengan pelabur kita dari Singapore. ‘’

‘’ owh.. mesti kamu penat kan? Kenapa tidak kamu carikan pembantu saja? ‘’ soal Puan Aida. Namun seketika dia teringat. Pandangannya teralih kea rah Daniel yang masih menyuapkan makanan ke mulutnya. Kemudian beralih pula kepada suaminya yang melakukan perkara yang sama. Dalam hatinya tersenyum, bapa borek anak rintik, benarlah kata pepatah tersebut, biarpun mereka berdua dingin sejak akhir-akhir ini, namun banyak perkara yang membuatkan mereka berdua sangat la serupa. Sama-sama keras hati, namun disebalik kekerasan itu lah terbitnya kasih sayang yang mendalam terhadap keluarga.

‘’ apa kata Daniel ikut abang? Bantu abang, disamping itu Daniel boleh belajar selok belok perniagaan dengan ayah? ‘’ soal Puan aida sambil memandang Daniel menunggu reaksi dari anaknya yang ini.

‘’ maaf bu, Daniel ada kerjaya Daniel sendiri. ‘’

‘’ kerjaya apa? Bergaduh sana sini? Itu kau kata kerjaya?‘’ sergah DAtuk Yusoff tiba-tiba yang membuatkan Puan Aida tersentak. Begitu juga Adam. Kini mata mereka tertumpu kepada dua beranak yang saling memandang antara satu sama lain. Ikutkan hati Daniel mahu sahaja meninggalkan meja makan itu segera, namun mengingatkan janji serta permohonan ibunya petang tadi membatalkan niatnya, dia tunduk sambil terus menghabiskan hidangannya. Puan Aida lega, kalau tidak tentu terjadi perbalahan antara kedua mereka tadi.

‘’ sudahla abang.. anak kita jarang makan bersama, boleh tak hari ni kita makan dengan aman?’’ pinta puan Aida lembut sambil menyentuh lembut tangan suaminya.’’ Daruk yusoff mendegus, namun hatinya cair dengan pujukan isterinya, dia kembali makan, wajahnya masih mempamerkan ketidak puasan hati terhadap Daniel, namun jauh di sudut hatinya dia rindu. Bapa mana yang tidak sayangkan anaknya.

*******************************************************************
‘’ Tan Sri, ada bungkusan untuk Tan Sri. ‘’

‘’ dari siapa? ‘’

‘’ tak pasti Tan sri, tiada nama mahupun alamat tertera.’’

Tan sri Bakri yang baru saja duduk di kerusinya di sua satu bungkusan sederhana besar. Bungkusan menarik berwarna merah itu dilihat penuh hairan. Tertera nama penerima Puteri Arianna Tan Sri Bakri. Pelik fikirnya, bungkusan untuk puteri yang dikirim ke pejabat. kenapa tidak dikirim ke rumah saja? pelbagai soalan menerjah otaknya, satu perasaan tidak enak menusuk hatinya.

‘’ tak pe, tinggalkan saja di sini. ‘’

Bungkusan diletak perlahan, pembantunya telah kembali ke meja, bungkusan itu masih lagi menjadi perhatiannya. Dia sangat tidak sedap hati melihatkan bungkusan itu. tanpa berfikir panjang beliau terus mengoyak bungkusan seterusnya membuka kotak yang bertutup rapat itu. alangkah terkejutnya beliau melihat isi perut kotak tersebut. Serta merta dadanya berdegup kencang.

‘’ Ya Allah.. ‘’ dadanya bagaikan di tusuk pisau tajam. Dengan pantas jarinya menekan intercom memanggil setiausaha peribadinya. Sambil satu tangannya memegang dada yang sakit sebelah lagi tangan mencari-cari sesuatu di dalam poket seluarnya. Namun hampa. Sejurus dipanggil Farida, yang meluru masuk segera memapah beliau untuk duduk di sofa. Farida bertindak pantas dengan berlari menuju ke arah laci meja Tan sri. Dia tahu di situ ada diletakkan sample ubat, kalau-kalau Tan sri lupa atau kehabisan ubatnya. Memandangkan sejak akhir ini Tan sri sering diserang penyakitnya. Setelah menelan ubat seperti sepatutnya, Tan Sri Bakri mengeluh lega,

‘’ terima kasih farida.’’ Ucap Tan sri sambil masih lagi mengurut perlahan dadanya.

‘’ sama-sama Tuan, tuan pasti tuan ok? Kalau tidak saya panggilkan ambulan? ‘’ Tanya Farida prihatin.

‘’ saya ok, terima kasih sekali lagi. ‘’ balas Tan sri lemah.

‘’ awak boleh sambung kerja awak, dan batalkan semua temu janji saya hari ini serta saya tidak mahu terima semua panggilan kecuali yang penting sahaja. ‘’ arah Tan Sri Bakri.

‘’ baik tuan. Saya keluar dulu. ‘’ balasnya sambil berlalu meninggalkan ruangan itu.

‘’ errr.. farida, awak tolong dapatkan Daniel, minta dia jumpa saya secepat yang mungkin. ‘’ pinta Tan sri sebelum Farida hilang disebalik daun pintu.

Tuesday, November 2, 2010

BaB 30

Tasik yang tenang pada petang itu tidak berjaya mendamaikan hati gadis itu. hatinya kini membara dengan apa yang di katakan lelaki di hadapannya. Sungguh dia tidak dapat menerima hakikat yang dirinya di tolak mentah-mentah. Setelah apa yang dilakukan untuk lelaki itu.

‘’ yang u ni kenapa tiba-tiba berubah hati? Apa you lupa jasa I selama ni? ‘’ ungkit gadis itu. nafas turun naik masih bergelora. Namun Aliff Haikal hanya mampu memandang ke arah air tasik yang entah kemana haluannya. Dia sedar anak pemilik Teguh holding itu telah sedikit sebanyak membantu dalam kerjayanya sekarang. Namun bukan bermakna dia perlu menggadaikan hatinya untuk membalas semula jasa mereka.

‘’ hey!!! apa yang you fikir lagi tu? U dah tak sayangkan I lagi ke Haikal? ‘’ nada marah menyinga tiba-tiba bertukar pujukan manja. Tangannya menggosok lembut bahu lelaki itu. Haikal rimas. Dia menolak perlahan sambil bangun membelakangkan gadis itu. Fasha semakin membara. Namun dia tekad untuk menggoda lelaki itu.

‘’ I tau, you dah tergila-gila kan betina kampung itu bukan? Dasar betina tak sedar diri. Betul kata mama i. ‘’ dan pada saat itu Haikal berpaling.

‘’ apa maksud u? apa yang Datin cakap? U jangan nak memburukkan Aleyssa‘’ soal haikal hairan bercampur perasaan tidak puas hati dengan kata-kata Fasha.

Fasha terkelu, dia tau dia sudah tersasul dalam berbicara. Ada sesuatu yang dia tahu tetapi orang lain tidak tahu. Namun dia perlu merahsiakan perkara tersebut.

‘’ o jadi betul la sebab betina tu ye? I dah agak! Dasar perempuan perampas! ‘’ tegas Fasha menutup kekalutan dirinya yang terlepas cakap.

‘’ fasha.. I tak pernah cakap yang I cintakan u. I minta maaf, I rasa hubungan kita hanya sekadar teman sahaja. I harap u paham..’’

‘’kenapa? U cintakan betina tu? ‘’ tempelak Fasha lagi sambil berpeluk tubuh. Haikal hanya diam memandang rumput nan hijau.

‘’ u ingat I akan berdiam diri saja?’’

‘’ u salah haikal.. I tak kan lepaskan u. kalau I tak dapat.. jangan mimpi betina tu akan dapat u. ‘’ ugut Fasha sambil berlalu meninggalkan lelaki itu terpinga-pinga. Haikal mengeluh sambil memandang jauh ke arah tasik. Dan keesokannya Fasha yang tidak dapat menghubungi haikal mengamuk di pejabat.

‘’ awak tak pape Dania? ‘’ soal Adam selepas mengimbangi badannya setelah berjaya menghalang Aleyssa jatuh di tolak kasar oleh Fasha. Haikal, terkejut dengan kemunculan jejaka itu. tidak terkecuali, Cellina yang turut menyaksikan kejadian tersebut muncul dari belakang Adam.

Aleyssa malu, pipinya merah ditampar, ditambah lagi dengan kejadian yang hampir menyebabkan dia tersungkur jatuh menambahkan lagi rona merah dipipinya. Fasha yang dari tadi marah menyinga cuba mengawal dan berlagak ayu. Agak malu apabila Adam merenung tindakannya. Manakan tidak, Adam antara lelaki yang berada dalam list Fasha untuk di tundukkan.

‘’ saya minta diri dulu. Terima kasih En. Adam ‘’ pinta Aleyssa lembut sambil tangannya meleraikan pegangan Adam. Perlahan dia berlalu menuju ke tandas berdekatan. Di situ dia menangis sepuasnya. Tangannya menaip laju pada telefon bimbitnya.

**************************************************************

‘’sakitlah!’’ jerit fasha kuat apabila tanganya di genggam kuat Haikal yang menarik nya ke pantry,

‘’ kenapa dengan u ni Fasha? ‘’ soal Haikal geram.

‘’ kenapa apa? ‘’ soal Fasha kembali sengaja buat tidak faham soalan Haikal. Dia puas dengan tindakanya menampar Aleyssa.

‘’ kenapa u buat begitu pada Aleyssa? apa salah dia?’’

‘’ apa salah dia? U Tanya I apa salah dia? Yang dia gatal keluar dan rampas u dari I u kata tak salah? U kemana? I call u tak dapat? ‘’ pekik Fasha.

‘’ bila masa pulak I keluar dengan dia? I jumpa dia dekat lif tadi. Itu yang I datang bersama. Lagipun apa hak u memperlakukan dia begitu? Aleyssa tak salah pape.’’ Terang Haikal tegas. Sedikit geram dengan perlakuan gadis yang terkenal dengan sifat baranya di pejabat, kalau sedikt saja salahnya marahnya akan sampai ke tahap yang melampau. Namun perkara sudah berlaku. Di perjelaskan pun tidak lagi berguna. Mangsanya Aleyssa, kesian gadis itu. detik hatinya.

‘’ I peduli apa? ‘’ balas fasha. Sedikit pun dia tidak merasa bersalah dengan tindakannya.

Haikal yang melihat perilaku fasha semakin muak dengan tindakannya sehari-hari. Semakin hari semakin jauh Fasha di hatinya. Walaupun selama ini dia telah cuba untuk meletakkan gadis itu dalam hatinya. Namun semakin hari dia semakin tertekan dengan sifat cemburunya yang melampau batas.

******************************************************************

Jarum jam menunjukkan waktu 6.45 petang. Aleyssa yang asyik dengan fail-fail syarikat kelam kabut mengemasnya. Penangan Fasha masih terasa, dia mula sebukkan diri dengan menyemak apa yang patut untuk pembentangan dengan ahli lembaga pengarah esok. Kejadian tengah hari tadi seakan lupus dari ingatannya. Tangannya ligat mengemas fail serta pelan-pelan yang berterabur di mejanya. Tanpa dia sedari seseorang asyik memerhatikan tingkah lakunya.

‘’ alamak.. dah dekat maghrib ni. ‘’ rungut Aleyssa, dan serentak itu deringan telefon berbunyi.

‘’ kau tunggu kejap.. aku tengah kemas ni. ‘’ salam kemana hello ke mana.

‘’ err… ‘’ terdengar suara garau. Terkejut agaknya diserang begitu.

‘’ errkkk…’’

‘’ siapa ni?’’ Tanya aleyssa apabila ternyata suara itu bukan milik Amira yang disangka sedang menunggunya untuk pulang bersama.

‘’ ini saya.’’ Jawab suara itu.

‘’ siapa? ‘’

‘’ Adam..’’

‘’ owhh.. En.Adam, maaf.. saya tak cam suara encik. Ingatkan kawan saya tadi. ‘’ jawab aleyssa termalu sendiri.

‘’ ada apa encik call saya ni?’’ Tanya aleyssa apabila mendapati tiada suara di sebelah sana.

‘’ Dania.. bukan ke kita dah janji tak nak ber encik-encik lagi? ‘’ ujar lelaki itu lembut.

‘’ oopsss.. sory-sory..’’

‘’ dan sebab awak dah langgar perjanjian tersebut jadi awak kena denda. ‘’

‘’ ermmm… maksud Adam? ‘’ Tanya Aleyssa sedikit gusar.

‘’ saya hantar awak balik.sebelum tu makan malam dengan saya.’’ Kata Adam seolah-olah memberi arahan.

‘’ tapi.. saya masih di pejabat.. dan.. macam mana.. ‘’

‘’ saya tahu awak masih di pejabat sebab saya ade di belakang awak. ‘’

Dengan serta merta aleyssa berpaling dan mendapati lelaki itu tegak berdiri di tepi pintu. Satu senyuman terukir dari bibir merah lelaki itu.

‘’ patutla… ‘’ ujar aleyssa sambil membalas senyuman.

‘’ jom? ‘’ ajak adam.

‘’ tapi kawan saya dah janji nak ambil saya. ‘’ ujar Aleyssa memberi alasan.

‘’ kawan awak yang bawak kereta myv putih tu? ‘’

‘’ ak ah.. macam mane adam tau?’’

‘’ Tadi saya jumpa dia kat bawah, saya dah suruh dia balik. Saya kenalkan diri dan minta kebenaran dengan dia nak ajak awak keluar makan dan hantar awak balik dengan selamat. Dan tanpa banyak soal dia terus setuju.’’ cerita Adam serius.

‘’ shall we? ‘’ ajaknya lagi apabila melihat Aleyssa yang masih memproses ceritanya tadi, dia tahu yang Aleyssa akan mencari pelbagai alasan untuk menolak pelawaannya.

‘’ boleh saya call dia dulu? Nanti dia risau. ‘’ Aleyssa masih berdalih. Dalam hatinya geram dengan Amira,

‘’ boleh. Dalam kereta nanti. Sekarang, jom kita keluar dari sini. Sudah la gelap. Kita berdua saja disini. Nanti saya dapat kawen free dengan awak, Saya suke je.. tapi kalau boleh nak la kawen secara sah dan meriah.‘’ selorohnya. Namun apa yang dikatanya ada benar juga difikiran aleyssa. tak pasal-pasal kene tangkap khalwat nanti. Teringatkan itu aleyssa dengan pantas mencapai begnya dan berlalu keluar meninggalkan Adam beberapa langkah di belakang. Melihatkan perlakuan aleyssa, Adam tersenyum sendiri. Bahagia. Mahu digertak rupanya gadis ini, detik hatinya. Bunga-bunga riang mekar dihatinya saat itu. namun tanpa mereka sedari sebenarnya mereka bukan hanya berdua di pejabat itu. sepasang mata memerhatikan perbualan mereka dengan penuh makna.

Aleyssa merebahkan badan perlahan ke sofa ruang tamunya. Kenyang, dia tersenyum lucu mengingatkan Adam. Bosnya. Ternyata sikapnya tidak seperti rupanya yang sentiasa tampak serius di pejabat. Ada saja lawak yang disampaikanya. Suka bertanya, suka bercerita. Pendek kata tak kering gusi dibuatnya. Ada saja yang ditanya. Aleyssa serba salah, di layan saja perbualan itu walaupun pada hakikatnya sedikit sebanyak berada dekat dengan Adam membuatkan dia teringatkan seseorang. Detik hatinya walaupun memiliki wajah seiras namun sikap mereka cukup berlawanan. Makan malam tadi hanya mendengar Adam bercerita itu ini. Sedangkan difikiran Aleyssa,,, hanya dia yang tahu.
Pada pembaca... maaf la dah lama x de entri baru...insyallah pas ni saya akan cuba up load episod baru sekurang-kurangnya sebulan sekali. ok? thanks sangat2 pada yang ikuti karya ni.. still on learning.. masih banyak perlu dibaiki.

Friday, October 29, 2010

BaB 29

Segelas tea china yang terhidang sejak tadi masih tidak di jamah. Mundar mandir wanita tua itu di hadapan ruang tamu yang kemas di hiasi ruanan perabot ala-ala inggeris. Sekali sekala matanya tertancap pada jam dinding yang menunjukkan waktu 9.00 malam. Serentak itu loceng vila berbunyi. Satu senyuman terukir dari bibir tua itu.

‘’ na nai.. ‘’ tegur lee hambar. Na nai,, panggilan untuk neneknya. Seraya duduk malas di sofa.

‘’ apa khabar nenek? Rindu pada nenek’’ ceria cellina menyapa sambil memeluk erat wanita tua itu.

‘’ nenek sihat sayang.. kamu ok di sini? ‘’ Tanya nenek sambil membawa Cellina duduk di sofa yang bertentangan dengan cucu kesayangannya itu. matanya kini tertumpu kepada lee yang langsung tidak mengendahkan mereka berdua. Bukan dia tidak tahu sifat lelaki itu. namun dia mengharapkan perubahan berlaku jika dia kembali ke sini. Apa yang dikhabarkan oleh penyiasat peribadinya amat menggusarkan hatinya. Oleh kerana itu dia sanggup kembali ke tanah air selepas 30 tahun. Banyak perubahan yang berlaku. Namun villa ini masih lagi sama. Langsung tidak berubah seperti dulu. Kenangan lalu menghiasi kotak fikirannya.

‘’ nek.. o nek.. ‘’ panggil Cellina sambil melambai2 tanganya ke muka wanita tua itu yang dari tadi asyik merenung jejaka di hadapannya itu. agak lama cellina bagitu. Lee Cuma hairan melihat keadaan neneknya, walaupun hubungannya dengan wanita itu tidak pernah mesra namun jauh di sudut hatinya dia masih menghormati wanita itu sebagai nenek kandungnya.

‘’ jom makan? Dah lama nenek tunggu, ‘’ ajak na nai apabila dia tersedar dari lamunan, dia tidak mahu menjawap pelbagai soalan yang bakal di utarakan gadis itu nanti. Cellina hanya membontoti na nai, lagipun perutnya dari tadi menyanyikan pelbagai lagu. Janjinya dengan nenek jam 8.00 malam dia sengaja tidak menjamah makanan kerana mahu makan bersama lee dan neneknya. Namun setelah sejam menunggu lee lewat muncul di apartmen untuk menjemputnya, apabila di Tanya seperti biasa dia hanya mendiamkan diri. Cellina kini ibarat bermain tarik tali dengan lee, lelaki ini cukup sukar di baca hatinya. Lalu dia mengambil keputusan untuk tidak memaksa lelaki itu. namun di sebalik itu dia tidak mahu melepaskannya. Kerana dia cukup sayangkan lelaki itu wal hal dia tahu lee tidak pernah mempunyai apa-apa perasaan terhadapnya. Padanya suatu hari nanti lee akan merasai kehadiranya.

‘’ lee.. ‘’ panggilan nenek membuatkan Cellina tersedar. Lee dengan malas bangun menapak ke meja makan. Cellina hanya mampu tersenyum manis. Suasana meja makan hanya ceria dengan suara ke dua wanita itu sahaja. lee? Hanya tunduk menikmati makan malam itu. atau tidak terlebih jika dikatakan dia hanya bermain-main dengan makanan tersebut.

******************************************************************
Telefon bimbitnya di belek dari tadi.. mesej masuk berkali-kali. Namun keluhan di bibir tetap ada. Mira yang dari tadi memerhatikan gelagat sahabatnya itu menutup lap topnya dan berjalan ke arah Aleyssa yang pada hematnya sedang menghadapi masalah yang cukup besar.

‘’ yang kau ni macam ayam berak kapur aje kenapa? ‘’

‘’ dari tadi aku tengok kau ni gelisah aje, asyik menekan. Kau bermesej dengan siapa? ‘’ Tanya Mira apabila mengambil tempat di sebelah Aleyssa.

‘’ hmm…. En. Adam ‘’ jawabnya pendek.

‘’ kenapa dengan Adam? Dia ajak kau keluar lagi? Sudahla hari tu selamba badak dia aje melarikan kau. Sampai cair mekap aku tunggu kau tau? Kan ke kau dah janji nak belanja aku kan? Ape lagi yang dia nak? ‘’ Mira sudah mula dengan bebelan super maut dia itu.

‘’ kenapa dengan Adam? yang kau tersengih-sengih sorang ni apesal? Tanya mira sedikit kuat abila mendapati Aleyssa tidak menghiraukan kata-katanya. Dan akhirnya terhamburlah tawanya Aleyssa melihat akan gelagat teman serumahnya itu.

‘’ kau ni ape hal pulak? Tetibe je gelak ni? Kau jangan leyssa aku takut ni.. kite berdua je dalam rumah ni tau? Ape aku nak buat? ‘’ rungut mira lagi yang menambahkan tawa aleyssa.

‘’ En. Adam, dah seminggu dia asyik ajak aku keluar. ‘’ ucap aleyssa bila sisa tawanya hilang di samping melihat wajah cemberut sahabatnya itu. dia menunjukkan teks mesej yang dihantar oleh En Adam. Mira dengan selamba merampas telefon dari Aleyssa untuk membaca mesej tersebut dari dekat.

‘’ owhhh.. betul la aku cakap? Dia tu sukakan kau? Kau je yang tak nak mengaku.’’

‘’tapi…’’

‘’ ape kau nak tapi – tapikan lagi? Leyssa aku tengok Adam tu baik orangnya tinggi kacak tegap putih hensem lagi. Sesuai sangat dengan kau, sampai bila kau nak tunggu orang yang tak tahu bila munculnya. Entah-entah dia dah ada anak bini pun. Sampai bila leyssa kau nak hidup dalam tertanya2 macam ni? Semua lelaki kau tolak. Lelaki macam mane lagi yang kau nak?’’ kata mira cuba untuk menasihati rakanya itu.

‘’ mira.. aku… ‘’ hanya itu mampu terluah dari mulut gadis itu, kemudian di sertai deraian manik-manik jernih yang membasahi pipinya.

Tanpa mengucapkan sebarang kata mira hanya mampu mendakap rakanya seerat mungkin.

‘’ leyssa kau dengar sini.. aku nak kau mula hidup baru.. aku nak cuba keluar dengan Adam. Cuba menerima orang lain. Cuba berkawan seramai mungkin lelaki yang ada. Kau berhak memilih jodoh terbaik untuk hidup kau. Aku dah tak sanggup tengok kau menunggu dan terus tertunggu. Kalau la aku jumpe dengan lelaki itu kau tau la ape aku nak buat dengan dia. ‘’ pujuk Mira setelah mendapati tangisannya semakin reda. Bahu alleyssa di pegang kejap.

‘’ ingat! cuba buka hati kau untuk orang lain. Cuba lihat manusia di sekeliling kau. Esok aku nak kau keluar dengan Adam.’’

‘’ tapi?’’ balas Aleyssa masih tersedu-sedu.

‘’ ape lagi kau nak bertapi-tapi ni? Aku cakap kau kene keluar juga dengan Adam. Kau jangan nak berdolak dalih macam-macam. ‘’

‘’ tapi bukan ke esok kita dah janji nak g shoping? ‘’ pantas aleyssa mengatakan hal sebenar..

‘’ ak ah la… alamak.. melepasss.. ‘’ balas Mira sambil menpuk dahinya disertai gelak tawa kedua gadis itu. dalam pada itu Aleyssa lega. Dia Cuma ada mira sebagai tempat melepaskan segala beban fikiranya. Di bahu mira juga la dia menangis, buah fikiran mira jugalah yang selalu di ambil kira di kala dia menghadapi masalah. Namun hatinya hanya tuhan saja yang tahu yang sebenarnya.

***************************************************************
‘’ aleyssa.. ‘’

Belum pun sempat memproses gerangan suara yang memanggilnya terpacul wajah haikal di hadapanya. Termengah-termengah seperti orang baru habis olahraga.

‘’ haikal.. kenapa ni? Macam kene kejar je? ‘’ soalnya sambil tersenyum manis. Senyuman itu lah menarik perhatian semua lelaki. Manis.. sederhana namun cukup ikhlas di mata yang memandangya.

‘’ nasib baik sempat. ‘’ ujar Haikal

‘’ ape yang sempat?’’ Tanya aleyssa sambil jarinya menekan butang 8 di lif tersebut.

‘’ sempat la naik lif dengan awak. Berdua pulak tu.. bukan senag nak jumpa awak ni. Busy memanjang.. ‘’ jawab haikal sambil tersenyum mengusik sambil membetulkan tali lehernya yang senget. Lengan baju di betulkan.

‘’ owhhh… ingatkan ape tadi. Kalau x sempat bukan ke ada lif sebelah? Macam-macam la awak ni. Kalau berlari-lari macam ni kalau berlaku kemalangan macam mane? Bukan ke awak jugak yang susah? ‘’ ujarnya lembut.

Haikal hanya mampu tersenyum bahagia memandang wajah idaman hati. Di tambah pula dengan sikap prihatin gadis itu lebih membuatkan hatinya berbunga-bunga. Lif terbuka. Perasaannya cepat benar sampai ke tingkat 8. Mahu saja dia menghentikan lif tersebut supaya dia dapat berbual berdua tanpa sebarang gangguan lain. Namun angan-anganya di ganggu dengan suara tengkingan di meja menyambut tetamu.

‘’ bodoh! Ape punya P.a kalau tak tau bosnya bila sampai? Pergi mana? Dengan siapa? ‘’

‘’ tapi cik? ‘’ balas wanita 30-an itu lembut. Riak wajahnya sedikit tidak puas hati di maki sebegitu rupa.

‘’ ape tapi- tapi? Tak kan la kau tak tahu mana En. Haikal pergi? Kau ni tahu buat kerja ke tak? aku boleh pecat kau bila-bila masa saja tau? ‘’
‘’ En. Haikal…’’ panggil wanita itu lemah apabila melihat lelaki itu bergegas menuju ke arah mereka. Dan sepantas kilat Fasha menoleh.

‘’ Haikal! u pergi mana? Kan ke u janji nak lunch dengan….. ‘’ Amarahnya terhenti di situ saat melihat wajah yang menambahkan lagi tahap kepanasanya.

‘’ owh… u jumpe betina ni rupanya? ‘’ Fasha yang sedang menyinga itu telah manampar kuat pipi Aleyssa serta menolak gadis itu menyebabkan dia terdorong dan hampir jatuh namun seseorang sempat menarik lengan aleyssa ke pangkuannya.

Sunday, August 8, 2010

Soul Mate - BAB 28

‘’ Fuhhh… penat yer,’’

Satu keluhan di bibir gadis itu sambil menghempaskan punggungnya ke sofa. Handbag di tangan di campak perlahan ke atas meja. Seraya tangan memicit-micit kepala yang sedang berdeyut. Perlahan-lahan kepalanya bersandar di sofa. Mata di pejam rapat, nafas di tarik dalam. Perkara yang berlaku petang tadi cukup memeningkan kepalanya yang sudah pening dengan kerja- kerja melambak yang diserahkan kepadanya. Tangannya masih pantas memicit-micit kepala walaupun dengan mata yang di pejam rapat. Bermacam perkara yang ada di fikiran gadis itu. Namun saat itu dia dikejutkan dengan bunyi letakan gelas ke atas meja kaca di hadapanya. Perlahan-lahan mata di buka.

‘’ thanks sayang… ‘’

Segelas coklat panas di hirup perlahan sambil tersenyum merhatikan lelaki yang berdiri di hadapannya itu. lelaki yang cukup istimewa di hatinya. Lelaki yang telah menjadi kegilaannya sejak dia diperkenalkan 5 tahun lalu. Pertama kali bertemu Celina merasakan ada sesuatu dalam diri lelaki ini yang membuatkan dia cukup tergila-gilakannya. Walaupun dia tidak pernah mendapat layanan mesra dari lelaki yang cukup dingin ini. Hirupanya terhenti saat melihat lelaki itu sudah mula beredar dari tempat dia berdiri.

‘’ you nak ke mana adam? ‘’ soal Celina sambil meletak perlahan mug yang dipegang.
‘’ balik, nenek minta tengokkan dokumen tu. ‘’ balas adam sambil menunjuk malas ke arah sampul coklat yang ada di atas meja makan.

‘’ tapi.. I baru je balik.. you x nak makan dulu? I masak okey? ‘’

‘’ no thanks.’’ Jawab Adam pendek seraya berjalan keluar dari apartment mewah itu meninggalkan Celina.

Hanya keluhan yang terbit dari bibir halus gadis ini. Bertambah lagi sakit kepala yang dialaminya sebentar tadi dengan kelakuan lelaki kesayanganya itu. bukan dia tidak biasa mendapat layanan sebegitu. Namun ada kalanya dia juga seperti wanita lain yang mahu di manja serta mendapat layanan mesra dari insan tersayang. Dengan Adam memang suatu perkara yang agak mustahil. Namun dia tidak pernah berputus asa untuk memikat hati Adam. Dia tahu suatu hari nanti Adam akan menyedari yang tiada wanita lain yang mampu melakukan apa yang telah dia lakukan selama ini untuknya. Dia kembali bersandar sambil melepaskan keluhan demi keluhan.

*******************************************************************
‘’ Dania, jom lunch? Ada sesuatu yang saya nak bincangkan dengan awak pasal projek kite tu. ‘’ pelawaan tiba-tiba dari En. Adam membuatkan Aleyysa tidak dapat berkata tidak. Sedangkan dia telah berjanji dengan sahabatnya mira untuk makan bersama. Aleyssa pantas menonong mengikut jejak langkah bosnya yang pantas bergerak menuju ke lif. Kalau tidak kerana urusan kerja mau ye dia menjerit memanggil bosnya itu dan mengatakan tidak sudi untuk
mengikutnya. Namun apakan dayanya. Dia hanya mampu memikirkan di dalam kepalanya saja.
Menaiki kenderaan mewah kepunyaan En. Adam hanya di ceriakan dengan celoteh dejay radio yang diselang seli dengan lagu –lagu pilihan para pendengar. Aleyssa setia mendengar sambil memerhatikan jalan sekeliling yang sememangnya sesak dengan kenderaan-kenderaan lain yang juga mahu mencari destinasi makan tengah hari.

Telefon bimbitnya berlagu riang. Tanpa melihat di skrin aleyssa sudah dapat menduga akan pemanggil nya.

‘’ kau kat mane ni.. dah lame aku tunggu kau ni.. perut aku dah nyayi lagu Isabella versi rock dah ni.. ‘’ belum pun sempat Aleyssa menjawab salam, mira lebih laju menghamburkan kemarahannya itu.

‘’ maaf la Mira, aku ada urusan dengan bos la. X dapat teman kau makan hari ini. Esok la yer? Aku belanja kau laksa nak? ‘’ balas Aleyssa perlahan separa berbisik, ekor matanya memerhatikan En. Adam yang masih tenang dengan pemanduannya.

‘’ kau memang!! Dari tadi kau x nak mesej aku. X de la aku tunggu kat sini sampai cair mekap aku tau! Aku tak kisah, janji esok kau kena payung aku apa saja yang aku nak makan. Dah. Bye! Assalamualaikum. ‘’ marah mira lagi sambil mematikan terus panggilan. Geram dengan Aleyssa yang lupa janjinya.

Aleyssa perlahan menyimpan handponenya ke dalam beg tangannya sambil wajahnya mempamerkan keresahan akibat dari mungkir janji dengan sahabatnya sendiri.

‘’ so. Kita nak makan di mana?’’ Tanya En. Adam tiba-tiba membuatkan aleyssa memandang terus ke muka lelaki itu. dan dia mula bertentang mata dengan lelaki di sebelahnya itu. lama… aleyssa memerhatikan wajahnya,

‘’ kenapa? Ade sesuatu yang x kena dengan muka saya ker? ‘’ Tanya lelaki itu sambil pantas membawa mukanya ke arah cermin pandang belakang untuk membelek-belek sebentar mukanya. Malu dengan teguran itu Aleyssa mula melemparkan pandangannya ke arah jalan raya. Entah mengapa sebaik saja melihat wajah Adam dari dekat dia mula sedar yang Adam cukup mirip dengan lee. Saat itu mula lah jantungnya berdegup kencang saat dia mula teringat akan lelaki yag membuatkan dia ternanti-nanti sejak zaman sekolah lagi.

‘’ Cik Dania.. kita nak makan di mana ni? ‘’ soal En. Adam lagi.

‘’ errr.. saya tak kisah. Makan di warung pun boleh. ‘’ jawab Aleyssa sambil pandangannya masih menghala ke jalan raya.

Selang 10 minit kemudian mereka sampai ke sbuah café mewah yang terletak di tengah bandaraya. Café yang berada di kelilingi bangunan tinggi ini cukup santai dengan pemandangan air terjun yang menyapa pengunjung yang hadir ke situ. Konsep tempat makan terbuka dan tertutup member variasi pilihan berbeza bagi pengunjung. Mengikut jejak langkah En. Adam dia melangkah pantas menuju ke tempat tertutup yang disediakan kawasan berhawa dingin yang cukup selesa di tengah hari yang terik ini. Dia memilih untuk duduk di sebelah air terjun buatan yang cukup unik . kedudukan meja yang agak tersorok dari pengunjung lain membuatkan tempat ini cukup memberikan privasi kepada pengunjung yang datang. Dan belum pun sempat dia melabuhkan punggungnya ke kerusi mereka disapa kuat satu suara yang cukup nyaring dan amat di kenali.

‘’ hai.. ape you buat disini? ‘’ Tanya Fasha manja menghulurkan tangannya lembut untuk bersalaman dengan En. Adam. Dan saat dia melihat saja wajah Aleyssa yang baru mengukir senyuman untuknya maka dengan pantas wajahnya bertukar reaksi.

‘’ dan you… pun ada sekali? ‘’ jari telunjuknya tepat kea rah hidung aleyssa.

Melihatkan reaksi gadis seksi itu Adam bertindak pantas. ‘’ Cik Fasha datang dengan siapa? Cantik –cantik begini tak kan makan sorang? ‘’ sogok Adam, berjaya membuatkan gadis itu meliuk lentok dengan pujian dari lelaki sekacak Adam.

‘’ ala you ni.. ape cik cik ni.. panggil I fasha je.. owh.. I datang dengan kekasih i. kejap lagi dia masuk. U tau la café ni ramai pengunjung waktu-waktu macam ni. I suka sangat makanan di sini. Kalau lambat nanti x dapat tempat menarik. U tau? Tempat u sekarang ni merupakan tempat kegemaran I tau? Terselindung dari orang lain. Privasi gitu… ‘’ ujar fasha manja. Cukup manja sehingga membuatkan aleyssa tidak senang duduk.

‘’ owh.. actually I pun memang suke sangat dengan tempat ni, tapi ini merupakan pertama kali I datang, kawan yang rekomenkan. But if u don’t mind you can join us? Pelawa En.Adam.

‘’ hmmm… next time okey? ‘’ jawab Fasha sambil tersenyum sinis memandang wajah gadis disebelahnya.

‘’ En. Adam, u pun makan di sini? ‘’ sapa lagi satu suara yang cukup aleyssa kenali. Dia menoleh tepat kea rah gerangan suara. Tepat sekali. Aliff haikal berjalan perlahan mendekati Fasha. Dan saat dia bertentang mata dengan aleyssa langkahnya terhenti seketika. Kaget.

‘’ sayang… nape lambat.. I dah lapar ni. ‘’ rungut Fasha manja sambil merangkul erat lengan jejaka itu. Alif haikal cuba untuk melemparkan senyuman manis buat pasangan di hadapannya. Kekok dengan rangkulan si Fasha Alif haikal bertindak bergerak pantas berada di sebelah En.Adam, tangan di hulur mereka berjabat tangan mesra.

‘’ so, u pun suka makan di sini En.Adam? ‘’ soal Haikal sambil tangannya menyuap nasi yang baru saja dihidangkan.

‘’ tak la, ini pertama kali I datang. Itu pun kawan yang rekomenkan. ‘’

Mereka makan semeja setelah dia berjaya memujuk Fasha untuk menyertai En.Adam dan Aleyssa. beria-ia dia memujuk supaya mereka makan sekali. Dan fasha akhirnya mengalah apabila sewaktu mereka bertegur sapa hanya tempat terbuka saja yang masibg kosong tanpa pengunjung. Dengan cuaca terik tengah hari masakan dia sanggup berjemur. Mahu tidak mahu dia terpaksa turut serta walaupun hatinya sakitmelihat kemesraan dua lelaki kacak itu melayan Aleyssa.

Waktu makan tengah hari mereka di habiskan dengan sembang santai antara Haikal dan Adam, sementara ALeyssa hanya tunduk menikmati saja hidangan di depan mata. Fasha seperti biasa menyampuk manja perbualan dua orang jejaka itu. bosan.. kalau dia tahu begini situasinya mahu saja dia mengesyorkan untuk berbincang di pejabat saja. sudah la masa terbuang begitu sahaja tanpa perbincangan pasal projek. Berjumpa pula dengan gadis yang cukup anti dengannya.Di tambah lagi dengan rajukan sahabat baiknya lagi. Tanpa dia sedari terbit keluhan dari bibirnya.

**************************************************************




‘’ baiklah nek.’’ Jawab lelaki itu perlahan. Gagang telefon di letak perlahan. Kemudian diangkat semula medial satu nombor.

‘’ hello, nenek nak jumpa kita minggu depan di villa. ‘’ habis saja ayat gagang di letak perlahan, satu keluhan kasar kedengaran, Adam bangun perlahan menuju ke tingkap apartmentnya yang menampakkan keindahan malam yang terbentang luas dihiasi bintang yang berkelip. Jarinya seakan ingin menyentuh cahaya yang ada disebalik cermin tingkap itu. dan dia memusingkan badan menyandar membelakangkan cermin tingkap. Otaknya kini ligat memikirkan sesuatu.

Monday, May 17, 2010

My ArRoGaNt pRiNcEsS BaB 7






‘’ puteri dah keluar belum? ‘’ soal Tan Sri tegas. Sara yang baru menghantar mee goreng yang disediakan mak timah agak terperanjat dengan soalan majikannya itu.



‘’ be.. be.. belum tuan. ‘’ jawab Sara tergagap-gagap.



‘’ kalau begitu tak mengapalah, kamu boleh bantu mak timah kat dapur. ‘’ balas Tan Sri pula apabila melihat sara yang agak ketakutan. Tidak berganjak dari tempat dia berdiri. Tanpa membuang masa sara melangkah pantas masuk ke dapur mendapatkan mak timah.



Sedang Tan sri membelek-belek akhbar dia di kejutkan dengan jeritan amarah puteri. Jeritan itu juga membuatkan sara berlari terkocoh-kocoh dari dapur . mulutnya terkumat-kamit sambil mengetuk kepalanya berkali-kali. Kain sarung yang di pakai di angkat separa betis mungkin memudahkan dia untuk memanjat anak tangga dengan pantas. Belum pun sempat dia memanjat anak tangga Tan Sri Bakri memanggilnya.



‘’ tak mengapa.. biar saya saja.. ‘’ ayat Tan sri terhenti di situ. Di sambung pula dengan langkahnya menuju ke atas. Sara mula merasa lega.. terlepas la dia dari di marah dek majikan kecilnya itu.



‘’ sengal! Kenapa kau lambat kejutkan aku ha! ‘’ laju sekali patung yang di baling mengena tepat ke muka Tan Sri. Dengan rambut yang berserabai puteri terkejut melihatkan manusia yang dibaling patung itu bukan lah sara. Terkedu sebentar, puteri menggosok-gosokkan matanya. Mulutnya mula terlopong melihatkan wajah yang semakin hampir dengan katil beradunya.



‘’ ini papa kamu puteri. ‘’ tegas Tan Sri Bakri melihat keadaan sekeliling bilik yang bersepah. ‘’ puteri selalu ke baling barang pada sara? Pada Mak Timah ? ‘’ soal Tan Sri sambil mengambil tempat duduk di sebelah anak gadisnya yang masih lagi boleh dikatogori sebagai mamai. Seperti biasa puteri menayangkan muka tidak bersalah dan sekadar melihat-lihat kawasan biliknya seolah- olah tiada apa yang salah dibuatnya. Tan Sri Bakri Cuma memandang lesu anak gadisnya yang semakin menginjak dewasa. Namun perangainya kadang kala masih lagi kebudak-budakan. Dia mengusap lembut kepala puteri. Perlakuan itu membuatkan puteri melentokkan kepalanya ke dada lelaki tua itu. ‘’ papa sayang puteri. Papa minta tolong puteri jaga diri baik-baik. Papa tak mahu sesuatu yang buruk berlaku kepada anak papa. Puteri faham kan apa yang papa cakapkan? ‘’ saat itu berubah wajah puteri, dia mula merasa panas di bibir mata. Cukup tersentuh dengan perlakuan papanya pada pagi ini. Perasaan amarahya di tutup oleh perasaan sayang yang menebal buat satu-satunya darah dagingnya yang ada. ‘’ puteri pun sayang papa..’’ balas puteri sambil mengesat sedikit air mata yang merembes keluar.



‘’ anak papa yang busuk ni bila nak mandi? ‘’ pertayaan selamber yang keluar dari mulut Tan Sri itu membuatkan puteri melompat bangun dari katil.



‘’ papa ni… mana ade… ‘’ jawab puteri manja, bibirnya mula memuncung. Baju tidurnya dipintal-pintal dengan jari. Tan Sri turut terseyum dengan keletah anak manja itu. Dia bangun mencapai tuala dan menyerahkan kepada anaknya. ‘’ dah.. mandi.. pas tu turun sarapan, papa tunggu ye?




‘’ sejurus itu satu cubitan singgah dipipi. Puteri menjerit kecil, bukan kerana sakit.. tapi merasa gembira, sudah lama dia tidak bermesra sebegitu dengan ayahnya.



********************************
Sesampai ke kolej Tania dan Vanesssa menanti seperti biasa. Kedua sahabat itu pelik dengan ketibaan rakanya yang tidak diiringi jejaka tampan yang ditunggu-tunggu saban hari. Bukannya mereka tidak biasa menunggu ketibaan puteri, tetapi kehadiran jejaka yang dikenalkan sebagai pemandu serta pengawal peribadi kepada Puteri Arianna anak Tan Sri bakri itu lah yang menjadikan mereka lebih bersemangat waja untuk menunggu sahabat merangkap ketua dalam kumpulanya itu. Melihatkan puteri yang semakin hampir mereka seolah tidak sabar untuk bertayakan perihal jejaka itu memandangkan sudah 3 hari ketibaan puteri ke kolej tidak diiringi jejaka itu.



‘’ mana pemandu hensem kau tu? Dah lame kami tak Nampak dia? ‘’ Soal Vanessa sambil memanjang-manjangkan lehernya mencari kelibat Daniel.



‘’ iyelah.. rindu aku nak tengok wajah tampan dia.. ‘’ giliran Tanya pula meluahkan isi hati. Kedua gadis itu asyik memerhatikan dan mencari-cari kelibat Daniel tanpa menyedari si tuan puteri telahpun jauh meninggalkan mereka. Apabila menyedari keaadaan itu kedua gadis tadi berlari mendapatkan tuan puteri yang nampaknya tidak berapa baik anginnya hari ini. Dalam fikiran mereka masih tertanya-tanya mengenai jejaka tersebut.



‘’ dia dah berhenti keje la tu! ‘’ jawab puteri kasar. Setelah bosan dengan pelbagai soalan yang dilemparkan kedua sahabatnya tentang jejaka yang akan membuatkan dia rimas dan naik angin.
‘’ kenapa?’’ serentak soalan itu keluar dari mulut Vanessa dan Tanya.



‘’ mana la aku tau? Dah 3 hari dia x datang.. dia dah resign la tu? Lantak la. Peduli apa aku dengan dia? Lagi bagus, lepas ni tak de lagi orang yang berani melawan dan memerintah puteri Arianna. ‘’ ujar puteri dengan riak bangga sambil tersenyum sinis. Bila dikenang kembali hanya Daniel saja yang pernah mengalahkannya serta berjaya memberikan arahan kepadanya. Hal itu menyebabkan dia merasa tercabar, sebelum ini pun tiada siapa yang berani atau boleh memperlakukan begitu terhadapnya. Walaupun papanya asyik beralah dengan segala tindak tanduknya. Dia benci akan kewujudan lelaki itu dalam hidupnya. Benci kerana dia tidak mampu untuk mengalahkan serta menundukkan lelaki seperti yang pernah dilakukan pada pengawal mahupun pekerja-pekerja papanya yang lain. Kali ini dia merasa kemenangan berpihak kepadanya apabila Daniel tidak muncul selama 3 hari. Pikirnya Daniel telah mengalah dan lari meninggalkan kerjanya. Dan tiba-tiba dia tersenyum bangga.



‘’ kau kenapa senyum meleret ni?’’ Tanya Vanessa yang pelik dengan keaadaan puteri yang tadinya dia mengelamun kemudian tersenyum sendiri.



‘’ nothing.. aku dah berjaya mengalahkan musuhku dengan mudah sekali. ‘’ jawab puteri angkuh.



‘’ musuh? ‘’





‘’siapa?’’



‘’ kau tak pernah cerita pada kami pun? ‘’ soal Tanya teruja apabila mendengarkan kata-kata puteri.



‘’ tak perlu, kalau aku cerita pun korang bukan nak sokong aku. ‘’



‘’ yang penting sekarang aku dah bebas.. ‘’ tambah puteri lagi. Maka tambah bingung la kedua sahabat itu dengan kata-kata puteri.

‘’ Maaf cik Arianna, saya lambat. ‘’



Suara itu ibarat petir yang memanah kepala puteri saat itu. dia berpaling dan mendapati Daniel berdiri tegak memandang ke arahnya dengan kepala sedikit tunduk tanda memohon maaf. Dapat dilihat kedua sahabatnya tadi mula mengangakan mulut apabila melihat lelaki itu berada didepan mata mereka. Saat itu mukanya mula merona merah, bibirnya diketap kuat, tanganya digengam erat. Ikutkan hati mau saja diterbalikkan meja yang diduduki.



‘’ hai Daniel, lame tak Nampak? Awak kemana? Puteri kata awk dah berhenti? ‘’



‘’ kami rindu awak tau? Awak tak jadi behenti kan? Jangan la behenti… ‘’ bertubi-tubi soalan dilemparkan kedua gadis yang sudah mulak hilang akal melihat jejak tersebut. Daniel hanya tersenyum mendengarkan soalan tersebut.



‘’ boleh kita balik sekarang cik Arianna? ‘’ Daniel Cuma menundukkan kepala kepada dua gadis tadi sambil berlalu ke arah kereta yang di parking tidak jauh dari kawasan mereka duduk.



‘’ Cik Arianna? ‘’ melihatkan puteri yang masih tidak berganjak dari tempat duduk dengan riak wajah yang mencuka membuatkan Daniel sedikit menjerit memanggilnya sambil membukaka pintu kereta. Mau tidak mahu puteri bangun dan menghentak-hentakkan kakinya ke tanah sebelum berlalu meninggalkan rakannya begitu saja. dalam hatinya cukup membara perasaan marah, geram. Baru saja tadi dia menyangkakan dia tidak lagi akan berjumpa dengan lelaki itu. namun sangkaanya meleset sama sekali. Dia kembali dan akan kembali memberikan arahan serta menyesakkan hari harinya.



***********************************************************
‘’ bodoh! ‘’ satu tamparan hinggap ke pipi.



‘’ budak itu pun korang tak mampu uruskan? ‘’



‘’ aku tak kire, walau macam mana cara sekalipun aku nak korang dapatkan budak tu dan bawa dia kesini. Kalau korang masih gagal… korang tau apa nasib korang kan? ‘’



‘’ tapi bos.. ade orang yang kawal dia dengan ketat bos. Susah kami nak lepas dari kawaln dia bos. ‘’ jawab lelaki berbadan tegap yang telah ditampar tadi sambil mengesat-ngesat pipi. Pijar akibat tamparan kuat tadi.



‘’ itu satu lagi yang aku nak korang siasat. Siapa lelaki yang tiba-tiba menjadi pengahalang rancangan aku! ‘’ balas manusia bertopi yang dipanggil bos. Dia mundar mandir di hadapan dua orang suruhanya.



‘’ walau apa pun cara kau mesti dapatkan budak itu. bunuh saja siapa yang menjadi penghalang. Tapi ingat! jangan sampai melibatkan polis. Pandai-pandai la korang uruskan. Habuan korang sangat lumayan kalau korang berjaya laksanakan rancangan ini. ‘’ ujarnya lagi. Dia membetulkan jaket kulit yang dipakai sambil mula menyalakan rokok. Disedut pelahan kemudian dihembus keluar yang membentuk kepulan asap. Kaki disilang dan dipakukan ke atas meja.



‘’ korang boleh mulakan rancangan sekarang, apa yang aku nak tahu dalam masa 7 hari aku nak budak tu ada disini. Paham? ‘’ bentak lelaki itu.



‘’ paham bos.’’ Kedua orang suruhan itu sedikit gentar dengan sergahan dari bos mereka. Walaupun tidak pernah melihat wajah sebenar lelaki yang dipanggil bos itu, mereka cukup gerun dengan ugutan-ugutan yang disampaikan sekiranya mereka gagal dalam menjalankan tugas. Mereka keluar dengan tergesa-gesa dan ingin memulakan rencana baru bagi tugas mereka yang telah mengalami kegagalan baru-baru ini.