PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Monday, October 26, 2009

My ArRoGaNt PriNcEsS BAB 4

Malam makin larut. Bintang-bintang bertaburan di langit mengindahkan lagi suasana malam yang gelap gelita. Angin sepoi bahasa menyamankan penghuni rumah teres sederhana itu. Daniel duduk di atas bangku batu yang sememangnya sedia ada semenjak dia pindah masuk ke rumah itu. Pada hematnya mungkin is kepuyaan penyewa sebelum ini. Dia menghirup udara malam sambil memerhatikan bintang-bintang yang bertaburan di langit, sedang asyik memerhati sinaran lampu kereta menggangunya apabila dia mendapati sebuah kenderaan yang masuk ke kawasan rumahnya. Kemudian muncul seorang lelaki. Masih segak berbaju kemeja walaupun hari semakin menginjak larut malam.

‘’ ini saja aktiviti kau balik kesini?’’ soal lelaki itu tiba-tiba semakin hampir kepada Daniel.

‘’ ibu dan abah sihat?’’ Soalan dib alas dengan soalan oleh Daniel.

‘’ kau rasa? Dengan keadaan kau sekarang ni? Ape perasaan diorang? Pernah kau ambik tahu?’’

‘’ kalau abang datang sini semata-mata nak cari gaduh, balik lah bang..’’ jawab Daniel bersahaja sambil bangun berlalu menuju ke pintu utama rumah.

‘’ abang nak minum?’’ Tanya Daniel sebelum dia melangkah masuk.

‘’ aku bukan datang nak minum. Aku Cuma nak sampaikan pesanan ibu. Dia suruh kau balik makan hujung minggu ni.’’ Lelaki itu berdiri memebelakangkan Daniel… ‘’Aku nak balik.’’ Lelaki itu lantas berlalu ke kereta dan pergi meninggalkan perkarangan rumah itu.Daniel sekadar termenung di muka pintu.

**********************
‘’Adam..’’
‘’ macam mane adik kamu? Dia ada janji nak balik?’’

Adam meletakkan briefcase ke atas meja, perlahan badannya dihempaskan ke sofa. Tangan nya mengurut perlahan belakang tengkuknya. Penat mungkin dengan kerja-kerja pejabat yang semakin bertambah sejak penyakit abahnya yang semakin menjadi-jadi sejak akhir-akhir ini.

‘’ insyallah bu.. katanya kalau tak sibuk dia balik.’’

‘’ ibu rindu adik kamu adam…’’

‘’ bu…’’ adam bangun duduk di sebelah ibunya. Memegang lembut tangan wanita tua itu. ‘’ jangan risau, adam akan pastikan dia balik jumpa ibu k?’’ ucap adam menyakinkan ibunya. Walhal perkara itu menjadi satu perkara yang agak mustahil untuk di tunaikan.

***********************************
Kelihatan sara yang mundar mandir dihadapan pintu kayu bewarna coklat gelap. Ditampal notis yang berbunyi do not disturb!. Sara masih lagi mundar mandir disitu sambil menggigit kuku. Sekali sekala tangannya memegang tombol pintu namun beberapa saat kemudian dia melepaskan kembali sambil mengetuk-ngetuk kepalanya. Hampir 10 minit dia begitu.

‘’ sara.. puteri dah bangun?’’

‘’ ermmmmm…’’ sara masih bengung memandang mak timah ‘’ belum.. tengok ni…’’ ucap sara sambil jarinya menunjukkan notis yang tertampal di depan pintu.

Mak timah Cuma menggelengkan kepala melihat telatah gadis itu. Dia berjalan perlahan ke arah pintu. Agak gerun juga melihatkan notis siap bertampal poster tengkorak. Mau nye mereka di pecat kalau tidak kene mood majikannya itu. Ibarat menggangi singa yang tidur.

‘’ puteri..’’ panggil mak timah sambil diekori oleh sara dibelakangnya. Mak timah menghampiri katil kemudian menyentuh sedikit bahu gadis yang tampak lena seklai tidurnya. Comel sekali. Kalau la wajah sewaktu tidur ini di kekalkan semasa jaga alangkah baiknya. Paras rupa yang cantik, cukup serba serbi. Pakej lengkap. Hanya satu kurangnya gadis ini.. sikap barannya. Entah dari mana turunya sikapnya yang satu ini. Setahunya tan sri bukan la seorang yang baran, jauh sekali arwah isterinya yang sentiasa lemah lembut dan peyanyang. Tidak pernah sekali pun sepanjang dia bekerja dan hayat arwah meninggikan suara pada pekerja-pekerjanya.
Rengekan puteri menyedarkan mak Timah. Dia segera bangun berdiri tegak menunggu arahan dari gadis itu.

‘’ pukul berapa ni?’’ Tanya puteri sambil menggosokkan matanya.

‘’ jam 8.00 puteri.’’

‘’ what?’’ tegak puteri bangun mendengar jawapan mak timah.

‘’ bukan ke aku cakap kejutkan 7.30? ‘’ puteri mula menyinga.

‘’ maaf puteri.. Sara dia takut nak masuk kejutkan puteri sebab notis kat luar tu.’’ Balas mak timah selamber.. sambil mengutip baju-baju serta barang-barang yang bertaburan di lantai, di sofa, bilik itu. Satu jelingan maut dihadiahkan khas buat gadis yang tekun memandang ke lantai. Puteri tidak boleh berlengah lagi dia bingkas bangun mencapai tuala mandi yang sedia
tergantung berlari masuk kedalam bilik mandi. ‘’ sediakan pakaian aku!’’ jerit puteri dari dalam bilik air. Kemudian kedengaran pancutan air dari bilik mandi.

***************************
‘’ hai princess… ‘’ serentak 3 gadis itu bersuara.

‘’ hai…’’ balasnya selamber.

‘’ eh. Puteri hari ini kite p shoping nak? Aku dah lama x beli baju baru.’’

‘’ hmmmm… aku pulak nak beli mekap terbaru dari maybeline..’’. itulah ragam dua klik puteri. Puteri masih lagi diam mengadap lap top applenya. Sekali sekala dia meneguk mineral yang dipesan sebentar tadi. Melihatkan puteri asyik menghadap lap top, kedua sahabat itu saling berpandangan. Kening bertaut, bahu terangkat.

‘’ kau buat pe tu?’’ Tanya Tania sambil menghendap-hendap ke arah apple berwarna putih itu. Belum sempat membaca isi paparan lap top kepalanya mula ditolak kuat oleh puteri. ‘’ jangan kacau la…’’ bentak puteri apabila merasa terganggu. Dia meneruskan kerja menaip.

Tania dan Vanessa hanya diam menunggu puteri menghabiskan kerjanya. Hendak di Tanya lebih takut menaikkan kemarahan gadis itu lagi. Mereka sebolehnya tidak mahu merosakkan mood sahabat yang sorang ini. Mahunya kecoh jika dia mengamuk. 10 minit kemudian.. ‘’ huh! Siap…’’ puteri menggeliat kuat. Sambil terseyum memandang dua rakannya. ‘’ dah.. jom shoping..’’

‘’ ape yang kau buat tadi tu?? Serius je?’’ Tanya Vanessa .

‘’ asssingment prof Wahab..’’ selamber dia menjawab sambil berjalan ke arah porche.

‘’ what? You baru hantar? Kau ni… ‘’ bebel Tania, hanya puteri saja yang berani melawan kata-kata prof wahab yang garang itu. Puteri tak pernah takut pada sesiapa pun.

Sedang Tania dan Vanessa sibuk berborak sesama sendiri puteri sudah jauh ke depan meninggalkan mereka berdua untuk ke kereta yang Cuma seberang jalan. Puteri berjalan sambil sibuk mencari kunci kenderaannya didalam handbag, berjalan terus menyeberang jalan tanpa menoleh kiri kanan. Puteri langsung tidak menyedari kedatangan sebuah kereta hitam dari arah kanannya. BMW hitam itu bergerak laju menuju ke arah puteri yang masih lagi tidak menyedari akan kehadiran kereta tersebut.

‘’ watch out puteri!!’’ Tanya dan Vanessa yang sedar akan kehadiran kereta itu menjerit ketakutan. Mendengarkan jeritan temannya itu puteri menghalakan pandangannya. Saat itu baru dia perasan kereta hitam itu sememangnya menuju laju kearahnya. Berdiri kaku di tengah jalan raya itu puteri sudah tidak mampu berbuat apa-apa lagi. Ditambah lagi dengan rasa terkejut. Kenderaan itu semakin dekat dan semakin laju.

‘’puteri!!!!!!’’
gabungan dua jeritan sahabat itu memecah suasana sunyi kawasan kampus kolej harmoni.

Thursday, October 15, 2009

My ArRoGaNt PriNceSs - 3

‘’ duduk puteri, papa ada sesuatu nak bagitahu puteri, tapi sebelum tu papa mesti suruh pembantu papa settle kan ni dulu.’’ Satu fail biru muda ditunjukkan dan beliau bangun meninggalkan mereka berdua.

Kaki disilang, tangan bermain-main dengan rantai labuh yang dipakai sehingga mengeluarkan bunyi geseran besi yang memecah kesuyian di dalam bilik itu. Kaki di gerak-gerakkan sambil matanya liar memerhatikan bilik papanya. Sampai di satu sudut matanya melekat kepada manusia yang berada di hadapanya saat itu. Bibir nya mencebik lagi. Matanya menjeling sinis kepada lelaki itu. Senyuman sinis turut terukir melihatkan manusia didepannya itu.

‘’ weyhhh.. pekerja baru eh?’’ senyap.. masih static langsung tidak berganjak sedetik pun.

‘’ huh.. entah dari mana la mamat ni’’ puteri masih lagi bermain-main dengan rantainya. 5 minit berlalu dia sudah ,mula tidak senang duduk

‘’ weyhh.. ambilkan aku air.’’ Arah puteri seperti biasa kepada pekerja-pekerja di syarikat papanya. Namun kali ini lelaki tadi masih di posisi yang sama. Tidak berganjak, memandang ke arah puteri pun tidak.

Percikan bunga api sudah terasa. Menunggu simbahan minyak tanah saja untuk membangkitkan kemarahan tuan puteri yang satu ini. Dahi sudah mula berkerut, bibir sudah digigit kuat.

‘’ woiii!! Kau ni pekak ke ape? ‘’
puteri berang serentak itu dia bangun dan cuba menampar kepala lelaki itu. Dan serentak itu juga lelaki tadi menggerakkan sedikit badannya ke belakang untuk bersandar di sofa. Dan tindakannya itu menyebabkan puteri hanya menampar angin. Terkejut sekali puteri, tidak disangka serangan pantasnya itu dapat di tangkis mudah oleh lelaki itu. Dia semakin berang tangan dikepal kuat baru saja hendak mengangkat penumbuk ke muka lelaki itu…


“ Puteri Arianna!!! ‘’

Pintu dikuak ‘’ Behave yourself .‘’Jerit Tan Sri melihat tindakan luar kawalan anak gadisnya itu. Benarlah kata-kata pengawal peribadi yang sentiasa mengawasi anaknya selama ini.maka tidak salah la keputusan yang bakal diambil hari ni. Puteri semakin liar dan berani bertindak ganas,dia juga tidak menyangka puteri akan menyalah gunakan seni mempertahankan diri yang dikuasainya sejak kecil.

********************************

Puteri melangkah dengan pantas. Kakinya berjalan menghentak-hentak lantai bangunan pejabat papanya. Bibirnya digigit-gigit. Saat itu kemarahannya mencapai satu tahap yang tidak dapat lagi dibendung. Sesampai di kereta puteri tiba-tiba dia menendang-nendang tayar keretanya. Tidak cukup dengan itu dia menhentak-hentak beg tangannya ke badan kereta mewah itu. Penat melawan panas di luar kereta itu puteri masuk kedalam kereta. Dia mendengus kuat. Bibir di gigit kuat. Saat itu kalau di bayangkan, puteri boleh diibaratkan seperti anak naga yang sedang kelaparan.

‘’ aku benci kau!!!!’’ jerit puteri dalam kereta sambil menghentak-hentak lagitangannya ke stereng kereta. Geram dengan kejadian yang berlaku di pejabat papanya tadi. Dia mengimbas kembali kejadian yang membuatkan dia cukup merasa terhina. Cukup bengang dengan lelaki itu.

‘’ duduk puteri.kenapa biadap sangat? Papa tak pernah ajar anak papa sebiadap ini. ‘’ tempelak Tan sri melihatkan perangai anaknya. Puteri tunduk memandang lantai sambil mencebik bibirnya. Sambil mengajuk kata-kata Tan sri Bakri.

‘’ papa kenalkan Daniel, pengawal baru kamu. Dia akan mengawasi puteri 24 jam, jadi jangan buat hal macam yang kamu buat pada mamat dan bobo.’’

‘’ tapi pa.. kenapa? Macam mana dengan badut berdua tu? Putri dah biasa dengan mereka la pa… x perlu la tukar baru.. lagipun dia ni.. Nampak lembik jer…x Nampak macam pengawal pun?’’ puteri buat muka bosan. Dia menyandarkan badannya ke sofa. Jarinya masih sibuk memintalkan rantainya.

‘’ putri.. cuba jangan pandang orang sebelah mata.’’

‘’ elehhh.. puteri x percaya la pa. ape kata biar dia buktikan. ‘’cadang puteri dengan riak bangganya.

‘’ apa yang puteri nak lakuakan?. Kenapa putri susah sangat nak ikut cadangan papa? Ini semua untuk kebaikan puteri tau?’’ bantah Tan Sri lagi dengan cadangan puteri itu. Dia tahu nak gadisnya itu memang sengaja ingin mencari masalah.

‘’ kalau macam tu puteri x nak!’’ tegas puteri. Dia memalingkan wajahnya sebijik macam kanak-kanak dua tahun merajuk kerana tidak di berikan hadiah hari jadi.

‘’ baiklah, puteri nak macam mana lagi?’’

Puteri terseyum kemenangan serta berdiri tegak memandang tepat ke arah lelaki di hadapannya. Sempat lagi dia memandang sinis serta mengahdiahkan seyuman mengejek istimewa buat lelaki itu.

‘’ bobo!!! Mamat!!!’’ jerit puteri nyaring sekali.

serentak itu juga pintuk bilik pejabat Tan Sri di kuak. Muncul 2 lelaki yang terkocoh-kocoh mengadap puteri. Dua lelaki berbadan besar, tinggi serta bengis mukanya. Puteri tersenyum memandang dua pengawal peribadinya yang pantas. Dan sentiasa bersiap sedia apabila diperlukan.

‘’hah.. korang kerjakan mamat nih. Dan pastikan korang menang.. kalau kalah.. tahulah nasib korang..’’ bisik puteri kepada dua pengawalnya itu. Ekor matanya memandang ke arah lelaki yang masih tenang duduk di atas sofa sebelah papanya.

‘’ puteri nak buat apa ni?’’ Tanya Tan Sri Bakri melihatkan tindak tanduk anaknya.

‘’ puteri akan setuju dengan papa kalau dia nih boleh kalahkan badut berdua ni.’’ Ucap puteri sambil tersenyum sinis ke arah lelaki itu. Dia berjalan menghampiri dan berdiri di tengah kedua pengawalnya yang dipanggil badut.

‘’macam mana Daniel? ‘’ soal Tan Sri meminta jawapan dari lelaki yang masih tenang.
Daniel bangun membetulkan jaket hitam yang melekap di badannya. Berdirinya Daniel lebih kurang sama tinggi dengan pengawalnya membuatkan puteri merasa kemenangan bakal berpihak kepadanya pada pandanganyam tidak mungkin dengan saiz badan Daniel yang lebih kecil dapat mengalahkan dua pengawal peribadinya.Daniel menghulurkan tangan ingin bersalam dengan bobo. Bobo yang berfizikal rendah dari mamat. Berbadan besar mempunyai otot berketul-ketul tak ubah seperti orang bina badan. Dia tersenyum sambil menyambut huluran salam dari Daniel.

Apabila tangan bersatu, Daniel dengan mudahnya memusingkan tangan Bobo kebelakang dan dengan sepantas kilat lututnya ditekan ke kaki Bobo yang menyebabkan bobo melutut sambil mengerang. Belum pun sempat dia menjerit meminta tolong dari sahabatnya Daniel dengan pantas memukul belakang kepala Bobo menyebabkan dia pengsan.

Melihatkan tindakan Daniel yang pantas mematikan langkah sahabatnya itu dia bergerak perlahan ke belakang mengambil sedikit ruang bagi mempertahan dirinya disamping mencari startegi untuk mengalahkan jejaka itu.

Duduk di atas sofa puteri sudah mula tidak senang duduk. Cuak apabila bobo dengan pantas dikalahkan. Harapannya kini bergantung kepada si mamat.

Daniel tenang memandang ke arah mamat yang sudah mula mengeluarkan peluh walaupun berada di dalam bilik yang sepenuhnya berhawa dingin. Dapat dilihat mamat yang menelan liurnya. Dia mula mengesat peluh yang merecik didahi menggunakan hujung jaketnya, lama mereka saling menatap. Puteri sudah mula bosan.

‘’ hey badut. Cepat la serang.. kau tunggu ape lagi?’’ sergah puteri.

Tanpa membuang masa lagi mamat bergerak ke depan. Mula membuka langkah menyerang Daniel. Tangan menumbuk laju ke muka Daniel, tapi dapt di tepis mudah oleh Daniel. Serentak itu kakinya menguis kaki mamat. Lelaki berbadan besar itu terdorong ke dinding. Badanya terasa sengal di tumbuk oleh Daniel yang hanya bergerak santai melawan pergerakan darinya. Kali ini mamat sekali lagi memulakan serangan dengan menyerang dengan gerakan Flying kick. Namun sekali lagi dapat di tahan dengan sempurna oleh Daniel. Mamat tidak dapat mendarat dengan stabil apabila kakinya di pulas oleh Daniel. Dia jatuh menyembah lantai pejabat. Daniel dengan pantas memegang kedua tangan mamat ke belakang. Dan sekali lagi Daniel memperlakukan perkara yang sama seperti yang dilakukan kepada Bobo. Mamat juga Berjaya dipengsankan.

Tanpa diketahui Daniel Puteri cuba mengatur serangan hendap. Tanpa berfikir panjang puteri melompat ke arah Daniel dan menendang belakang jejaka itu. Serangan dari puteri membuatkan Daniel baru hendak berdiri terdorong semula ke depan. Puteri terseyum bangga kerana Berjaya menyerang musuhnya itu. Dia masih lagi mengepal kedua tanganya. Bersedia untuk melakukan serangan berikutnya. Daniel pantas berdiri tegak dan membetulkan sedikit bajunya yang sudah berkeroyok. Dia mengibas-ngibas bajunya dengan tangan yang memberikan peluang kepada puteri untuk menyerangnya lagi. Tanpa berlengah puteri meluruskan penumbuknya tepat menghala ke muka Daniel yang masih sibuk membetulkan bajunya.

‘’pap!!’’
tumbukan puteri tepat mengena. Namun bukan ke sasaran yang dikhendakinya. Tapi tumbukannya tepat berada dalam tapak tangan Daniel. Kemas sekali. Puteri cuba untuk meleraikan pegangan lelaki itu. Semakin ditarik tangannya semakin kuat genggaman Daniel. Puteri mula bengang. Tiada siapa pun yang berani menyentuhnya tanpa izin. Puteri bukan seorang yang mudah didekati. Sakit hati dengan tindakan Daniel puteri menggunakan tangan kirinya untuk menyerang balas Daniel. puteri dengan pantas mengangkat tangan hajatnya untuk menumbuk lagi ke muka jejaka itu. Dengan pantas juga tangannya di genggam lagi oleh Daniel. kali ini kedua tangan puteri berada dalam genggaman Daniel. saat itu puteri mendegus kegeraman. Puteri merenung tajam ke dalam anak mata jejaka itu. Mata bertentang mata. Di mata puteri saat ini seolah memancarkan cahaya api kemarahan. Nafasnya kedengaran kuat sekali menahan kemarahan yang memuncak. Seperti biasa bibirnya diketap kuat. Daniel masih lagi tenang. Tidak bergerak walau seinci pun dengan keadaa puteri yang meronta-ronta untuk menarik tangan dari genggaman Daniel.

‘’ lepas lah bodoh..’’ jerit puteri tiba-tiba. ‘’ sakit lah..’’ jerit puteri lagi apabila tangannya masih berada dalam genggaman Daniel.

‘’ Daniel,, sudah la tu.’’ Ucap Tan sri Bakri yang dari tadi hanya menjadi pemerhati kepada perlawanan singkat antara mereka berempat. Mendengarkan arahan dari Tan Sri itu, Daniel segera melepaskan genggaman menyebabkan puteri terduduk kelegaan. Dia masih lagi tidak puas hati. Bibir diketap kuat, penumbuk dikeraskan. Selangkah Daniel bergerak membelakangkan Puteri, dengan sekuat tenaga yang ada puteri sekali lagi cuba menyerang hendap dengan ingin menhentak siku ke belakang Daniel. Malang buatnya Daniel lebih cekap dan lebih sensitive, sekali lagi dia dapat mengelak serangan dari gadis degil itu. Badan digerakkan ke tepi. Kakinya dip using 90 darjah, tangannya mencapai tangan puteri dipulasnya tangan gadis itu kebelakang lalu tangan kirinya menekan kuat kepala puteri ke bawah yang menyebabkan gadis itu terkial-kial mahu melepaskan diri.

Monday, October 12, 2009

My ArRoGaNt PriNceSs - 2

‘’ aku tak nak nasi goreng. Pagi ni aku nak spaghetti ‘’. ucap puteri sambil menghempaskan begnya ke atas meja makan yang telah tersedia roti bakar, jus oren, serta nasi goreng kegemarannya setiap pagi yang disediakan oleh mak Timah. Selama ini hanya mak Timah saja yang tahu selera gadis itu. Dengan muka masam dia memandang tepat kearah Sara yang sedang menuangkan teh kedalam cawan dengan tangan yang terketar-ketar.

‘’ woi!!!’’

‘’ kau ni tahu buat kerja ke tak ni?’’ serentak itu.

‘’ Prangggg!!!’’

sergahannya menyebabkan teko yang dipegang wanita itu terlepas jatuh berderai di atas lantai.
Sara kecut, pucat lesi mukanya. Dadanya berdegup pantas, tanganya msih lagi terketar-ketar. Mak jah yang terkejut mendengar bunyi dari tempat makan terus bergegas ke tempat kejadian. Dia tahu perkara buruk bakal berlaku kalau dia tidak campur tangan. Dia tidak mahu lagi ada pembantu yang melecur dikenakan oleh anak majikanya itu.

‘’ kau!!!!’’ jarinya sudah berada tepat ke dahi pembantu malang itu..

‘’ puteri.. papa pesan, suruh jumpa dia kat pejabat selepas habis kelas.’’ Sampuk Mak Timah tiba-tiba apabila melihat puteri mahu mengahmpiri Sara, kecut juga perutnya mahu menyampuk perbuatan gadis itu. Mahunya dia juga yang kene pecat nanti. Mood gadis ini selalu tak baik. Mendegarkan kata-kata mak Timah itu puteri mendegus sambil mencebikkan bibirnya serta mencapai beg nya.

‘’ dah la.. tak selera aku nak makan pagi ni.’’

‘’ kali ni kau selamat.’’

Ucap puteri berbaur ugutan kepada Sara yang tunduk habis memandang lantai sambil tangan memintal-mintal hujung baju t-shirtnya.

**************************************************

‘’ hey!!! get loss!’’ halau puteri kepada sekumpulan pelajar yang sedang berbual-bual di situ. Tania dan Vanessa hanya tersenyum dengan gelagat ketua mereka itu. Tahulah mereka yang tuan puteri mereka sekarang ini sedang murka.

‘’ menyampah aku tengok diorang ni..’’

‘’ Puteri.. kau kenape?’’

‘’ ak ah, kau gaduh dengan Burn eh?

‘’ korang jangan banyak tanya boleh tak?. Jom cari hiburan’’

‘’ Please my princess’’ rayu Tania tiba-tiba.

‘’ tolonglah jangan buat kerja-kerja macam tu lagi. Kita dah banyak kali kene amaran. Aku x nak kene buang kolej la.’’

‘’ betul la puteri.. apa kata kita karaoke ke, menari ke, lepaskan amarah kau tu?’’sampuk Vanessa.

‘’ Korang ni kenapa? Sejak bila korang takut ni, hey.. come on la.. ini Puteri Arianna Tan Sri Bakri la. Siapa yang berani lawan aku ha?’’

‘’ kami tau.. tapi cukup la puteri kami tak nak kene buang kolej.’’ Kes lepas pun tak settle lagi.

‘’ kes ape lak?’’

‘’ kau tak ingat ke? Apa kita buat kat budak tahun satu tu? Nasib baik tak patah riuk tulang dia tau kita kerjakan.’’ Ucap Tania.

‘’ padan dengan muka petak dia tu. Siapa suruh dia lalu depan aku yang tengah cari mangsa ni? Siap buat muka kerek lagi. Baru dia tahu siapa aku?’’ balas puteri megah apabila mengingatkan pelajar tahun satu yang teruk dipukul dan dibuli olehnya. Atas alasan pelajar itu membuat muka terhadapnya.

‘’ bukan dia saja. ramai lagi yang kau jadikan mangsa marah kau.fizzah yang kau paksa makan mee goreng basi, Alan yang kau jadikan dia medan baling buku, Sofea yang kau paksa dia terjun kolam, Madi si budak nerd yang kau jerkah hari-hari sampai terkencing dibuatnya. Nasib baik diorang tak report kat HEM tau?’’

Puteri sudah mula bercekak pinggang ‘’ ahhhh… bosan la korang ni.’’

Tengking puteri berlalu dari situ meninggalkan rakannya terkontang kanting. Puteri memandu porshenya menuju ke pejabat Tan Sri Bakri iaitu Puteri Holdings. Syarikat yang ditubuhkan sempena namanya.

*************************************************************
‘’ papa ada?’’

‘’ Tan Sri ada meeting, Dia minta cik Puteri tunggu di ruangan guest.’’ Ucap pembantu Tan Sri Bakri sopan sambil menghadiahkan senyuman manis buatnya.

Kening dah bertaut, tangan dah dikepal‘’ what the… apesal lak nak aku tunggu kat situ? Aku nak jumpe dia sekarang!’’

‘’ tapi cik…’’ laju sekali langkah puteri menonong menuju ke bilik Pengarah Urusan tanpa sempat wanita itu meneruskan kata-katanya. Dia cuba menyaingi langkah puteri untuk menghalang gadis itu.

Tangan dikepal-kepal lagi berjalan sambil menggigit bibirnya. ‘’ tak kan nak jumpe ayah sendiri pun nak kene ada giliran?’’ bentak puteri tanpa menghiraukan wanita yang memanggil-manggil dan menegahnya dari masuk ke pejabat Tan Sri.

Pintu dah dibuka ‘’ cik..’’ kata-kata wanita itu terhenti di situ apabila pintu sudah sedia terbuka menampakkan ruang bilik luas yang mewah berwarna putih bersih di hiasi dengan perabot-perabot kayu berwarna gelap memberi kombinasi menarik untuk bilik itu.Tan Sri Bakri yang terkejut dengan terjahan itu memandang tepat kearahnya. Manakala di hadapan nya lelaki tadi yang masuk bersama Tan Sri. Sudah lama mereka berdua berbincang didalam bilik itu. Siapa lelaki itu langsung tidak diketahuinya. Malahan Tan Sri telah berpesan supaya dia tidak diganggu sepanjang dia bersama lelaki itu.

Gulp!!!

‘’ maaf tuan saya dah cuba halang.’’ Wanita itu tunduk sebagai tanda rasa bersalah.

‘’ tak mengapa Alia, biarkan dia masuk, memang saya nak jumpa dia pun’’ ucap Tan Sri kepada pembantunya itu.dapat dilihat jelas riak bersalah di wajah wanita berusia 30 an itu.

Tangan disilangkan ke belakang, puteri berjalan ke arah sofa yang menempatkan papanya dan dapat dilihat dari pintu tadi sesusuk tubuh bahagian belakang lelaki. Dia bergerak perlahan mendekati mereka, dapat dilihat papanya yang sedang berkata sesuatu kepada lelaki itu yang menyebabkan lelaki itu mengangguk-anggukkan kepalanya. Puteri mencebikkan bibirnya. Tabiat biasa serta merupakan tindak balas spontan apabila dia merasa sesuatu yang agak mengjengkelkannya.

Thursday, October 8, 2009

My ArRoGaNt PriNcEsS





Phon!! Phon !! Phonn!!!!!


Bingit sekali bunyi hon kereta disertai deruan enjin kereta jenis porsche berwarna merah garang. Segarang pemiliknya. Hon kereta di bunyikan bertalu-talu walaupun enjin kereta telah sedia dimatikan. Sengaja mahu membingitkan kawasan kediaman Tan Sri Bakri. Selang beberapa minit muncul 2 wanita terkocoh-kocoh berlari ke arah kereta mewah itu. Riak wajah mereka cukup menggambarkan kegusaran serta ketakutan. Mereka cuba bergerak sepantas mungkin untuk sampai ke garaj kereta yang menempatkan kenderaan-kenderaan milik keluarga Tan Sri Bakri.

‘’ maaf puteri..’’

‘’ hey!! Kenapa lambat? dah lama aku tunggu dalam kereta ni!!’’ sergah dia sebaik saja salah seorang dari wanita tadi membukakan pintu kereta. Permohonan maaf langsung tidak didengari. Dia kini boleh diibaratkan ahli sihir yang baru mendapat kuasanya dan menggunakan kuasanya kejalan salah dengan sewenang-wenangnya. Pantang salah sikit mahu dipecatnya pembantu rumah itu sesuka hatinya. Bukan sikit bilangan pembantu rumah yang telah dipecat. Hampir 20 orang kesemuanya. Kebanyakan sebab yang menyebabkan mereka menjadi mangsa pemecatan adalah kerana lambat menjemputnya masuk, lambat mengejutkanya dari tidur, lambat untuk mengadap apabila dipanggil, segala-gala perlakuan yang lambat akan menjadi satu factor pemecatan.

‘’ korang ni memang tak guna!! ‘’

‘’ serba serbi lambat!’’

‘’ tepilah!!’’

Tempiknya kepada dua pembantu yang sememangnya sedia membatu dan menerima saja maki hamun, teriakan serta sergahan dari majikan kecilnya itu. Sengaja di tolak kasar salah seorang dari pembantunya itu hingga hampir jatuh dibuatnya bagi melepaskan kemarahannya. Dia berjalan menghentakkan kaki sambil mengheret beg tangan terbaru keluaran jenama Gucci di atas lantai.

‘’ Bad day ‘’

‘’ Bad mood la.. mak Timah'' ucapnya membetulkan kata wanita tua itu sambil menggaru-garukan kepalanya yang tidak gatal. '' apa kita nak buat ni?''

‘’ macam biasa la.. tunggu tuan balik, jangan cakap apa-apa, terima saja dari dia, kalau tidak kita yang akan merana.’’

Sementara itu kedengaran bunyi dentuman pecahan kaca dari dalam bilik di tingkat dua villa sutera. Sesekali di sertai jeritan-jeritan maki hamun gadis itu.

‘’ ingat. Jangan menyampuk apa-apa kalau dia sedang bercakap. Jangan sesekali melawan atau membantah kata-katanya. Ikut saja selagi termampu.’’ Pesan mak Timah selaku orang lama yang menjaga kediaman ini merangkap tukang masak. Sara yang merupakan pembantu yang baru 2 hari memulakan tugas menggantikan pembantu lepas yang dipecat oleh gadis itu atas alasan lambat membawa akhbar untuk bacaannya. Sara hanya mengganguk tanda faham. Dalam hatinya dia cukup gentar dengan kejadian pertama disertai dengan cerita-cerita lepas dari mak Timah sebentar tadi sebelum kemunculan porshe merah itu. Bunyi dentuman serta jeritan masih lagi kedengaran, malah makin kuat bunyinya.

********************************************
‘’ Mak Timah.. dah berapa lame tu?’’ soal Tan Sri Bakri yang baru pulang dari pejabat. Dia meletakkan perlahan beg bimbit di atas meja kemudian melabuhkan punggungnya di sofa sambil tangan nya merungkaikan ikatan tali yang menjerut seharian lehernya.

‘’ sejak saya telefon tuan petang tadi.’’

‘’ kali ni apa lagi barang yang dirosakkannya?’’

‘’ tak pasti tuan, saya tak berani untuk masuk ke biliknya tuan.’’

‘’ pukul berapa dia sampai rumah?’’

‘’ pukul 2.30 tuan.’’ Jawab mak Timah sambil menghulurkan segelas minuman.

‘’ tak mengapalah, mak Timah siapkan makan malam. Saya pujuk dia.’’ Seraya itu Tan Sri Bakri bangun mendaki ke tingkat dua.

‘’ Puteri….’’

Pintu dibuka apabila tiada jawapan dari anak kesayangannya itu. Sebaik pintu dibuka semerbak bau haruman minyak wangi.tentunya yang telah dipecahkan atau pun di baling sehingga botol2 kaca itu pecah dan bertaburan di lantai. Bilik mewah anak gadisnya telah bertukar menjadi seperti tempat pembuangan barangan rosak. Langsir yang tercabut, cermin rias yang pecah seribu, patung-patung beruang yang berselerak, baju-baju semuanya bertaburan di keluarkan dari dalam almari, serta majalah-majalah fesyen kegemarannya turut koyak rabak. Tan Sri Bakri hanya mampu mengurut lemah dadanya. Namun saat terpandang sekujur tubuh yang sedang terbaring lemah di atas katil membuatkan hatinya sayu. Cukup sayu sehingga mengingatkan beliau kepada arwah isterinya Amina. Kalau lah isterinya masih hidup, tentu anak gadisnya yang sorang ini tidak berkelakuan begini. Beliau tidak pernah menyalahkan tindakan anaknya. Malah beliau sendiri merasa bersalah kerana tidak dapat memberikan didikan sempurna buatnya. Tindakanya berkahwin lain dengan wanita yang bernama Safira menambahkan lagi kenakalan anak gadisnya. Harapan supaya Safira mendidik anaknya hanya tinggal harapan kerana safira sendiri tidak sebulu dengan anaknya yang agak degil dan keras kepala itu.

‘’ Ibu….’’ panggil gadis itu sayu, seolah kanak-kanak kecil yang merengek mahu mengikut ibunya. kedua tangannya di lambai-lambai ke satu arah.'' jangan pergi bu..'' rayu gadis itu tadi beserta sendu.

Panggilan itu menyebabkan Tan Sri Bakri tersedar dari lamunannya. Sekilas dia memandang sekujur tubuh yang terbaring di atas katil. Beliau kemudian perlahan menutup kembali pintu bilik anaknya. Tahu la beliau bahawa anak itu sedang tidur. Tidak sampai hati untuk menggangu lena anak itu. Sudah menjadi Kebiasaan Puteri Arianna memanggil ibunya apabila berada dalam tidur yang lena. Tidak dinafikan puteri itu seorang yang panas baran. Namun disebalik itu puteri merupakan anak kesayanganya.





Monday, October 5, 2009

BAB 20

‘’ mira.. teman aku p toilet?’’ bisik leyssa pada mira yang sedang asyik berselimut. Leyssa cuba menggerak-gerakkan sedikit badan rakannya itu. Puas juga berbisik, hendak di jerit takut mengejutkan thira yang sedang tidur. Mana tidaknya selesai majlis dia dipaksa mak cik lina untuk bermalam disini. Ditambah lagi dengan pujukan serta rengekan manja dari athira. Dia terpaksa mengalah. Tambahan pula amira mengadu penat. Ada-ada saja sahabatnya itu. Nak tak nak dia mengikut saja.

‘’ mira… bangunlah..’’ cuba leyssa lagi. Melihatkan amira yang liat dan menarik kembali selimut yang dilurutkan aleyssa tadi aleyssa mengeluh. Minah ni kalau tido.. gempa bumi pun dia tak sedar agaknya. Gumam aleyssa dalam hati. Nak buat macam mane? Dia memang dah tak tahan nak buang air. Banyak sangat makan tembikai, ini semua si alif Haikal punya pasal. Marah aleyssa teringat kejadian makan malam tadi.

Alif asyik memerhatikan, sehinggakan aleyssa menghabiskan semua hirisan tembikai yang dihidang di hadapannya itu. Bukan ape dia segan.. malu plus geram dengan renungan jejaka itu. Yang mamat tu pulak sengaja merenung cara aleyssa makan. Suka sangat dapat melihat dari dekat wajah yang amat dirinduinya. Makin cantik, makin menawan, tak sanggup dia mengalih pandangan ke arah lain. Makan malam tadi dihabiskan dengan sesi soal jawab dengan mak cik lina dan thira mengenai kehidupan aleyssa selama menghilangkan diri.

‘’ ala… macam ne ni.. tak tahan dah ni.. ‘’. Nak tak nak dia bingkas bangun perlahan-lahan keluar dari bilik Thira menuju ke bilik air. Selesai hajatnya dia lega. Namun saat itu tekaknya pula terasa kering. Kebetulan dia lalu di kawasan dapur. Gelap. Niat hatinya hendak membuka lampu di batalakan kerana takut mengejutkan isi rumah. Dia berjalan menuju ke peti ais, cahaya lampu di luar rumah samar samar menebusi ruang dapur itu. Saat dia melihat kesatu sudut dapur dia melihat satu lembaga hitam yang terbongkok-bongkok menggeledah sesuatu di dalam cabinet dapur mak cik lina.

Alamak ade pencuri. Macam ne ni? Aleyssa kaku di situ. Otaknya kini sibuk berfikir apa yang patut dilakukan sekarang. Lambat.. bercelaru.. aleyssa cemas, dan spontan dia mencapai penyapu yang tergantung di dinding dapur. Senyap-senyap dia berjalan sambil memegang kemas penyapu. Semakin hampir dengan pencuri itu semakin kuat debarannya. Peluh mula merecik di dahi. Silap langkah tindakan beraninya akan membawa padah. Lembaga tadi masih lagi menyelongkar barang-barang dalam cabinet itu.

Ya allah selamatkan la aku. Kau lindungilah aku dari sebarang mala petaka. Aleyssa berdoa sejenak sambil kembali mengangkat penyapu menuju ke arah lembaga itu. Hanya beberapa langkah saja lagi aleyssa betul betul berada di belakang lembaga itu. Namun malang buat aleyssa disebabkan keadaan samar-samar itu aleyssa langsung tidak memfokuskan perjalananya, dia asyik fikir nak pukul pencuri dengan senjata yang dipegangnya. Tiba-tiba dia tersandung kaki meja yang menyebabkan bunyi sehingga menyedarkan lembaga itu. Serta merta lembaga itu berpaling apabila terdengar bunyi di belakangnya.

Aleyssa kaku apabila menyedari kesilapan besarnya itu. Dalam hatinya puas berdoa supaya tiada apa yang akan berlaku kepadanya. Dalam keadaan terkejut itu kakinya lemah bergerak apatah lagi untuk lari. Perasaan takut menyelubungi diri. Saat dia melihat lembaga itu semakin menghampirinya dia mula sesak nafas. jantung berdegup pantas.. macam nak pecah dibuatnya..Belum sempat dia menjerit mulutnya sudah ditekup kemas. Air hangat mula mengalir ke pipinya. Menyesal dengan tindakan berani nya tadi. Saat itu pelbagai perkara yang terlintas di kepalanya. Aleyssa cuba meronta-ronta. Tangannya memukul-mukul pencuri itu sedaya yang mampu. Tiba-tiba satu suara menerjah telinganya yang membuatkan tindakannya terhenti.

‘’ leyssa.. saya ni.’’ Bisik lembaga itu. Masih lagi menekup mulut aleyssa. aleyssa masih lagi memproses suara itu dia macam pernah kenal suara itu. Masih lagi berfikir. Dalam hatinya masih lagi berharap supaya dia tidak diapa-apakan.

‘’ saya la.. ’’

'' Haikal''

Balas lembaga itu sambil melepaskan tanganya dari mulut aleyssa.
Saat itu dapur itu di terangi cahaya lampu. Rupanya haikal melepaskan aleyssa untuk membuka suis lampu. Aleyssa masih lagi tercegat disitu. Masih terkejut riaknya. Mana tidaknya masakan anak tuan rumah dipanggil pencuri. Aleyssa tiba-tiba lega kerana apa yang disangkanya tidak terjadi kepadanya.

‘’ apa awak buat malam-malam kat dapur ni?’’ Tanya alif yang berjalan membuka cabinet dan mencapai dua gelas seterusnya menuang air kedalam gelas tersebut.

‘’ saya p toilet tadi, saya terasa nak minum, tapi…’’ hanya itu yang mampu di jelaskan aleyssa. Dia masih lagi terkejut dengan kejadian tadi. Aleyssa duduk apabila alif mempelawanya minum. Sambil menguk air sebelah tangannya tadi membetulkan tudung yang serabut sekali dikepalanya. Saat itu dia melihat cecair merah mengalir di tangan alif yang juga sedang menikmati minumanya.

‘’ tangan awak..’’

‘’ ohhh.. sikit je. Mungkin awak terkejut sangat tadi..’’

‘’ maaf ye? Saya takut sangat tadi, ingatkan betul-betul pencuri yang masuk.’’

‘’ berani jugak awak ni ye?’’ kata alif tersenyum memandang tepat ke wajah aleyssa. Malu dengan tindakan alif aleyssa bangun mencari sesuatu. alif memandang sepi pemergian aleyssa. Sangkanya aleyssa marahkan tindakannya itu. Dia mengeluh sendiri sambil menghabiskan minumannya. Malang baginya hendak minum air didapur sendiri pun di kata pencuri.

Mengingatkan kejadian tadi dia tergelak sendiri. Lucu, tapi sedikit gerun, mane tidaknya kalau la tepat pukulan aleyssa tadi mau nye ke hospital malam ni. Dia terseyum sambil membelek-belek bekas gigitan yang masih bersisa darahnya.

‘’ apa yang kelakar sangat dengan luka tu?’’ Tanya aleyssa yang muncul bersama kotak kecemasan. dia terus duduk bersebelahan jejaka itu sambil mengeluarkan peralatan yang diperlukan untuk membalut luka. Perlahan-lahan dia membersihkan kotoran sekeliling luka. Lembut sekali pergerakannya. Alif sudah tentulah terpegun amat dengan tindakan gadis itu.

‘’ Bagus jugak cedera macam ni, dapat dekat dengan awak... saya sukakan awak leyssa.’’ Ucapan Alif itu hanya didengar olehnya saja. hanya mampu diucapkan dengan hatinya saja.

‘’ dah siap, saya minta maaf ye? Sebabkan awak cedera’’ kata-kata aleyssa itu menyedarkan lamunan alif.

‘’ kalau tak de pape lagi saya nak masuk tido?’’ ucap aleyssa sambil mengemas barang-barang yang digunakan tadi.

‘’ leyssa..’’ panggil alif apabila melihat aleyssa sudah pun melangkah menuju ke bilik.

Mendengarkan namanya di panggil aleyssa behenti melangkah. Kemudian memandang ke arah alif.

‘’ lain kali jangan berani macam tadi ye? Nasib baik bukan pencuri betul, Jangan membahayakan nyawa awak lagi. ‘’ selesai mengutarakan perasaanya alif bangun menuju ke arah aleyssa. berdiri betul-betul di hadapan gadis kecil itu. Ketinggian alif membuatkan aleyssa terpaksa mendongak untuk bercakap dengan jejaka itu.

‘’ pergilah masuk tidur’’ ucapa alif seraya berjalan masuk kebilik tidurnya, meniggalkan aleyssa yang belum sempat mengatakan sesuatu kepadanya. Aleyssa tersenyum sendirian.

***************************************************