PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Wednesday, September 30, 2009

BAB 19 - JeJaK KaSiH



’’ abang. Jom la, kita dah lambat. Nanti mama bising.’’ gadis cantik yang keluar dari kereta itu tiba-tiba memanggil alif menyebabkan dia tersedar dari lamunannya. Saat dia tersedar dia mendapati aleyssa sudah pun berjalan ke kereta. Dia tersenyum kecil sambil mengeleng-gelengkan kepala dan jarinya bermain-main dengan kunci.senyuman tak lekang dari bibir merah jejaka itu. sebelum masuk ke kereta.

‘’ hai.. saya Athira Hanim. Her beautiful sister. ‘’ kata athira sambil menghulurkan tangan tanda salam perkenalan.

‘’ Hanim?’’

‘’ Ini hanim yang masa kecik-kecik dulu yang x pernah boleh berenggang dengan bantal busuk tu?’’ aleyssa tiba-tiba jadi teruja saat gadis itu memperkenalkan dirinya.

‘’ kak Dania? Akak ke ni? Patutla thira macam kenal? Mana akak menghilang? langsung x hubungi thira.. sampai hati kakak. Pergi macam tu je.’’ bertalu-talu soalan dari Athira yang tertunduk sayu . sungguh dia terkejut dengan perjumpaan kali ini. Patutlah abangnya beria-ia mengajak dia. Awal- awal lagi dia sudah di beritahu akan menjemput ALeyssa, namun athira menganggap abangnya itu Cuma bergurau, dahulu dia cukup sedih dengan pemergian aleyssa tiba-tiba tanpa pengetahuannya. Namun tadi apabila abangnya meberhentikan kereta di depan rumah kak leyssa dia juga masih merasakan itu sebahagian gurauan dari abangnya. Dan saat dia memperkenalkan diri baru lah dia betul2 sedar yang di hadapannya kini memang aleyssa seoarang yang dianggap sebagai kakak, dan teman rapatnya dahulu.

‘’ maafkan akak .’’
hanya itu yang mampu terluah oleh Aleyssa saat itu. dia pantas memeluk gadis tinggi lampai itu. lama mereka berpelukan melepaskan kerinduan di hati masing-masing sambil disaksikan oleh Amira dan ALif yang tersenyum melihat kedua-dua gadis kesayanganya itu. maafkan akak dik, akak ada sebab mengapa pergi tanpa pengetahuan thira. Ucapan itu hanya terluah didalam hatinya saja. Saat itu dia terpandangkan wajah lelaki itu, mata bertentang mata membuatkan aleyssa tidak mampu untuk menentangi mata itu lagi, dia mengesat air mata yang hampir mengalir.

‘’ dah la dahla... jangan sedih-sedih lagi ye? Akak dah balik nanti akak kasi no phone, email akak, supaya kita boleh berhubung terus lepas ni. Okey?’’ pujuk Aleyssa sambil melihat tepat kewajah ayu gadis didepannya itu. tiada lagi wajah comot serta manja yang dikenalinya dulu. Segalanya kini berubah menjadi cantik, mempunyai cirri-ciri sempurna idaman lelaki.

‘’ facebook x de ke kak? Akak jangan lupa pulak tau? ‘’ balas thira kembali riang. Itu la sikap yang masih di bawa sejak dari kecil, seorang yang sangat mudah merajuk dan juga mudah untuk dipujuk serta kembali ceria. Dia terseyum menampakkan sebelah lekukan di pipi yang membuatkan dia bertambah manis sekali.

‘’ nanti la akak kasi ye?’’ jawab Aleyssa sambil terseyum lalu di genggam erat tangan gadis itu.

‘’ oh ye, lame kita berjejak kasih, lupa pulak akak nak kenalkan, ini kawan akak kat uitm, dia teman sebilik akak, panggil dia kak Mira.’’ Ujar aleyssa memperkenalkan amira kepada thira, athira menyambut salam yang di hulurkan dengan senyuman.

‘’ dan jejaka hensem yang dari tadi memerhatikan 3 gadis cantik ini namanya Alif Haikal.’’ Sampuk alif tiba-tiba apabila gadis2 itu seolah tidak mempedulikan kehadiranya.

‘’ tau!!!!’’ sampuk ketiga-tiga gadis itu serentak, mereka berjalan dan terus memboloskan diri ke dalam kereta sambil rancak berbual. Alif haikal terpinga-pinga di kenakan tiga gadis itu. Dia mengeluh dan masuk ke dalam kereta,namun terasa sesuatu yang agak janggal. Dia berpusing ke belakang dan melihat ketiga-tiga gadis itu rancak bercerita sambil diselangi gelak ketawa. Langsung tidak menghiraukannya.

‘’ amboi..amboi.. amboi.. cik adik.. oiii? Sejak bila abang jadi driver ni?’’ sampuk alif lagi apabila dia merasakan dirinya diumpamakan seperti seorang pemandu.

Athira yang menyedari perkara itu tersengih-sengih memandang abangnya.

‘’ ala bang, sekali sekala je bang, boleh ye? Adik nak sembang dengan kak Dania ni. Abang pandu je la.. bukan jauh pun?’’ pujuk thira sambil memggayakan muka comel kepada abangnya.

‘’ ahhhh.. x de xde xde.. adik duduk depan, nanti sampai rumah adik borak la balik sampai pagi. Nak ajak akak tido kat rumah pun xpe. Mama pun mesti suka..’’ jawap Alif sambil terseyum memandang aleyssa yang sudah mula tidak senang duduk mendengarkan cadangan haikal itu.

‘’ ak ah, akak tido rumah thira ye malam ni? Kak mira sekali ye?’’ ucap thira riang sambil membuka pintu kereta dan terus bergerak duduk di hadapan, alif terseyum kemenangan, dia memandang aleyssa melalui cermin pandang belakang dan terseyum. Di benaknya kini menharapkan sesuatu yang baik berlaku nanti. Senyuman makin mekar apabila melihat aleyssa ceria melayani adiknya.

Monday, September 28, 2009

BAB 18 – I Am MiSsiNg U


Aleyssa bergerak pantas menuju ke gelanggang itu, setelah dia melepaskan basikal serta meniggalkan amira yang terpinga-pinga dengan tindakannya. Aleyssa lansung lupa akan Amira. Saat itu dia hanya ingin melihat sendiri gerangan lelaki yang sedang asyik menjaringkan bola.

***************************************************

Bola dilantun-lantun di atas gelangang. Selang beberapa lantunan bola jingga itu akan di lempar memasuki gawang gol dan kembali semula ke tangan dan dilantun lagi beberapa kali sebelum bola itu di jaringkan. Banyak kali perkara yang sama dilakukan sehingga badan boleh basah dek keringat.

‘’hai.. dah lama awak sampai?’’

‘’ lee.. dah la tu, dah sejam awak jaringkan bola tu..’’

Suasana di situ masih lagi didominasi oleh bunyi lantunan bola dan sekali sekali bunyi decitan tapak kasut yang bergesel dengan gelanggang.

‘’ lee.. awak x penat ke? Dah sejam awk dok jaring bola tu.’’ Sapa aleyssa bernada agak geram kerana lee lansung tidak mengendahkan kehadiranya di situ.

Lee masih lagi dengan permainannya. Berlari anak sambil menjaringkan bola. Cekap tangannya melantun bola. Jarang sekali bolanya itu melewati jaring. Semuanya dapat dijaringkan dengan bergaya sekali. Puas aleyssa menegur dan cuba berbual dengan lee. Dan lee seperti biasa meneruskan aktivitinya menjaringkan bola...

‘’ bukkk!!’’ serentak itu..

‘’ auuwww..’’ aleyssa meraba-raba dahinya. Imbasan perkara yang berlaku zaman sekolahnya dulu hilang apabila bola jingga itu terkena dahinya.

‘’ sory miss, i tak sengaja.’’ Ucap seorang lelaki berbangsa cina, ketinggiannya membuatkan aleyssa terpaksa mendongakkan kepalanya untuk melihat wajah jejaka itu. Dia mengambil bola tersebut sambil menundukan kepala nya sedikit tanda meminta maaf dan beredar dari situ.
Leyssa mengeluh hampa. Rupanya dia berangan saja. Maish teringatkan kisah lama. Keluhan hampa ditambah lagi sakit terkena bola. Siapa suruh dia tiba-tiba saja je muncul kat tengah gelanggang? Padan la terkena bola yang laju itu.

‘’ kau kenapa leyssa? Lain macam je aku tengok kau perhatikan budak tu. Kau kenal ke?’’ Tanya amira yang entah bila berada disebelah leyssa. Dia pelik dengan tingkah laku temannya itu. memerhatikan budak cina tadi bermain bola, seolah-olah dia sedang asyik memerhatikan seseorang yang dah lama tidak berjumpa.

‘’tak.’’ Jawab leyssa pendek.

‘’ dah tu semacam je aku tengok kau dok perhatikan dia?’’

‘’ salah orang.’’

‘’ dah tu selambe je kau redah court tu? Kau cari siape?’’

‘’ tak de sape-sape. Jom la balik dah petang, nanti risau pulak Pak Karim.’’ Balas le Ayssa yang malas hendak melayan soalan-soalan amira.

‘’ assalamualaikum’’ aleyssa baru hendak bangun dan beredar pulang tidak jadi untuk meneruskannya. Alif haikal yang tiba dengan senyuman meleret terus kepada kedua gadis itu. sstu keluhan kecil terbit dari bibir Aleyssa namun dia masih lagi mampu membalas senyuman jejaka itu.

‘’ maaf lambat. Dah habis round kampung ni?’’ ucap alif berbasa basi dengan Amira yang terseyum simpul dengan kehadiran jejaka itu.

‘’ dah.. kami baru je nak balik. Aleyssa ni ha terkena bola masa terjah masuk gelanggang tu tadi.’’ kata-kata Amira itu sedikit sebanyak membuatkan jejaka itu tersentak dan terus memerhatikan aleyssa. namun tiada kecederaan yang dilihat pada gadis itu.

‘’tapi nasib baik leyssa tak cedera.’’Ucap Amira Seakan memahami pandangan alif terhadap Aleyssa.Aleyssa hanya tunduk memandang tanah. Dikuis-kuisnya tanah dengan ranting kayu yang gugur dari pohon tersebut. Pohon yang menjadi saksi aleyssa. saksi segala yang berlaku dalam hidupnya selam di kampung ini. Dia membiarkan saja Amira melayan dan berbual dengan alif. Sedangkan dia.. asyik memikirkan sesuatu. Sesuatu yang sememangnya selama ini ditunggu. Ibarat menunggu buah yang entah bila kan jatuh.

Tiba-tiba dia dikejutkan dengan sergahan oleh amira.

‘’ ye? Aku dengar.’’ Jawab aleyssa tiba-tiba.

‘’ kau dengar ape?’’ Tanya amira pelik.

‘’ dengar apa yang korang cakap la.’’ Jawab Aleyssa lagi.

‘’ baiklah kalau macam tu, jangan lupa ye? Malam ni lepas maghrib saya jemput kamu berdua.’’ Ucap alif Haikal dengan senyuman yang lebar.

‘’ kalau macam tu saya balik dulu. Dah lewat ni. Awak berdua tak nak balik lagi ke? Nak saya hantarkan?’’ Tanya Alif haikal seraya bangun dan menepuk-nepuk kotoran yang melekat diseluarnya.

‘’ eh, tak pe, kami bawa basikal.awak gerak la dulu, kita jumpa malam nanti.’’ Jawab amira sambil melambaikan tangannya apabila melihat alif mula melangkah meninggalkan mereka berdua.

‘’ korang nak kemana malam ni? ‘’ Tanya aleyssa setelah kelibat alif hilang dari pandangan sambil bergerak mendapatkan basikal mereka.

‘’ ape pulak korang? Kitorang ye? Maknanya aku dan kau.’’ Balas amira sambil memulakan kayuhan basikalnya. Aleyssa yang masih terpinga-pinga denga kata-kata mira cepat-cepat mengayuh basikalnya untuk bersama amira.

‘’ kita nak kemana?’’ Tanya aleyssa apabila kedudukan mereka seiring di atas jalan.

‘’ la haiii, bukan ke tadi kau dah setuju nak pergi makan malam kat rumah alif tadi? dia jemput kita la.’’ Ucap amira agak kuat.

‘’ kau ni kan dari tadi aku tengok asyik mengelamun saja. Ape lagi yang fikirkan? Secret admire kau tu?’’ teka amira.

Mendengarkan kata-kata amira itu membuatkan aleyssa geli hati. Ape kes secret2. Bukannya aku tak tahu siapa pengirimnya? Bukanya aku x tak kenal siapa dia? Cuma kami x pernah bersua muka saja sejak hari tu. Bukan nama secret admire la kalau macam tu. Ujar leyssa namun pada dirinya saja. Dia hanya terseyum kecil memandang wajah sahabatnya yang membebel entah pape lagi tu.

************************************************

Seperti yang dijanjikan tepat jam 8.00 malam alif haikal muncul bersama seorang gadis comel. Aleyssa yang masih lagi terhegeh-hegeh bersiap. Manakala amira dari tadi asyik beleter saja khas untuk aleyssa. mana tidaknya awal-awal lagi amira sudah memberikan amaran kepada aleyssa supaya jangan sekali-kali memberikan alasan untuk tidak hadir pada malam ini. Namun aleyssa masih lagi berdegil. Puas amira memujuk, pelbagai cara di cuba semuanya sia-sia. Maka terpaksa la dia menggunakan kelemahan aleyssa yang satu itu. dia memulakan sesi menggeletek. Aleyssa memang pantang tubuh badannya di cucuk. Pasti kegelian mencapai tahap maksima. Pada mulanya dia masih dapat bertahan. Namun tekad amira memuncak apabila dia menggandakan usahanya supaya aleyssa bersetuju untuk makan malam di rumah alif. Dan akhirnya dia Berjaya. Aleyssa mengalah bila di sudah mula keletihan. Amira tersenyum kemenangan.

‘’ cepat la leyssa.. alif dah lama tunggu la. Tak baik buat orang menuggu tau?’’ gesa Amira apabila dia melihat aleyssa masih lagi melilit-lilit selendang yang dipakainya itu.

‘’ sudah la tu. Kau dah cantik la, tak perlu la nak touch up lebih-lebih. Lagipun kita nak pergi makan je kan?’’ ucap Amira lagi apabila melihat aleyssa masih lagi tertancap di hadapan cermin.

‘’ kau ni kan? Sabarlah. Aku tak jadi pergi nanti baru kau tau.’’ Ugut aleyssa apabila selesai berdandan apa yang patut. Bukan berlebihan dandanan, dia Cuma mahu melambatkan masa. Hatinya berat sekali untuk melangkah ke sana.

‘’ ok3.. wahai tuan puteri Aleyssa Dania.. boleh kita berangkat sekarang? Memandangkan tuan puteri sudah selesai berdandan anggun sekali.’’ Seindir amira sambil menggayakan perwatakan sebagai dayang yang sedang mengampu tuan puterinya sambil terseyum mengejek.

‘’ baiklah dayangku. Kita berangkat sekarang, beta sudah tidak tahan mendengarkan leteran kamu.’’ Balas Aleyssa melayan telatah sahabatnya itu.amira hanya mampu mengetap bibirnya saja.

Mereka keluar mendapatkan alif yang agak lama menuggu ketibaan 2 gadis itu di luar rumah. Sambil tersenyum dia melambaikan tangannya. Kedua gadis itu kembali membalas lambaian jejaka itu. sesampai di kereta amira yang memulakan perbualan seolah-olah dia sudah lama mengenali jejaka itu.

‘’ dah lama awak tunggu? Maaflah lambat sikit. Biasal orang perempuan bersiap.’’ Ucapa amira memulakan bicara. Dia melihat-lihat kedalam kereta kerana melihat kelibat seseorang didalamnya, disebabkan cermin kereta agak gelap jadi dia tidak dapat melihat jelas manusia didalamnya. Sementara itu alif Haikal yang asyik memerhatikan Aleyssa tidak berkelip. Cantiknya dia.. gumam alif dalam hatinya. Asyik sungguh dia memerhatikan gadis berblouse hijau putih itu, padan sekali dengan kulitnya yang cerah tanpa sebarang mekap berlebihan yang menghiasai wajah bersih itu. alif haikal seolah-olah berada di dunia yang lain saat itu. dia tersenyum sendirian.

Friday, September 18, 2009

LaSt NtRi..

Last ntri untuk bulan ni..
Saya cuti raye seminggu..
Past tu byk nak kene attend kenduri kendara,,
End of month kene study, dah nak final exam.
Skrip dah siap.. cume masa saje yang akan menetukan,
SelaMaT HaRi RaYa AiDiLfiTrI BuAt SeMuA...



Nota KaKi: Kepada Pelawat 5558, simpan bukti anda ye?
lepas cuti ni saya proseskan. tak sabar nak tahu sapa pelawat bertuah tu..
semoga motif saya di sambut baik kamu semua...

Wednesday, September 16, 2009

BAB 17 - It'S NoT a MiRaCle

Selesai menyegarkan diri aleyssa besiap sedia untuk solat asar. Segala penat dalam perjalanan balik tadi sedikit sebanyak beransur hilang setelah tidur sekejap kemudian mandi. Keluar dari bilik mandi aleyssa melihat amira masih lagi terbongkang atas katil. Kesian pula aleyssa melihat rakanya itu. dia tersenyum sambil melangkah perlahan mengambil telekung untuk menunaikan kewajipannya. Selesai solat aleyssa mencari kelibat amira.

‘’ tak de... mane pulak budak nih?’’ Tanya aleyssa sambil melipat sejadah dan meletakkan dia atas katilnya. Aleyssa menyikat rambut mengadap cermin. Dia terseyum apabila mendengar deruan air dari bilik mandi. Tentu amira, dikepalanya terancang sesuatu untuk mengenakan sahabatnya itu. dia tersenyum penuh makna. Mendengar pintu bilik air di buka aleyssa cepat-cepat melompat ke atas katil dan berlakon seolah dia tertidur kepenatan.


Melihatkan aleyssa yang tertidur amira mengeluh. dia risau plannya untuk keluar berjalan-jalan keliling kampung petang ini tidak kesampaian. Apatah lagi dia sudah berjanji dengan jejaka kacak itu. dia mula resah. Kejap berdiri, kejap lagi duduk, kejap lagi mengeluh kasar memerhatikan aleyssa. hendak mengejutkan sahabatnya itu dia kesian.sangkanya aleyssa mungkin kepenatan. Tak sanggup pula hendak mengejutkannya. Akhirnya dia duduk sambil membaca majalah yang ada disitu. Hendak sambung tidur dia sudah tidak mengantuk. Di fikirannya hanya ada Susana kampung dan lelaki bernama alif Haikal itu. mengingatkan alif haikal amira tersenyum manja.

‘’ woiiitttt..’’

‘’ oh mak kau’’ latah amira tiba-tiba terkejut disergah aleyssa.

‘’ ha tu la.. berangan lagi.kali ni kau dah sampai mane? Jepun?’’ seloroh aleyssa. tergelak kecil melihat rakanya itu melatah sampai tercampak majalah yang dibaca.

‘’ tak kemana.. hajat nak ronda-ronda tengok suasana kampung. Tapi kawan aku yang janji nak bawa aku tu tido pulak. X sanggup aku nak kejutkan. Nak buat macam mana.. berangan je la yang aku mampu..’’ sayu sekali nada amira.

‘’ yela-yela.. aku saja je nak tengok kau tadi. aku tak tido la.. saje nak kenekan kau. Sekali sekala.’’ Balas aleyssa sambil bangun mencapai tudungnya. Dia tergelak kecil melihat reaksi rakanya.

‘’ oooo jadi kau sajalah nak kenakan aku? Terukla kau ni..’’ rungut amira buat-buat merajuk.

‘’ eh.. eh..eh.. nak merajuk lak.. nak pergi tak ni? Aku dah siap ni, kalau x nak aku nak sambung tido.’’ Gertak aleyssa memegang hujung tudung nya seolah ingin menanggalka dari kepalanya.

‘’ ermmmm nak nak nak nak.’’ Pantas amira menjawab sambil bangun untuk bersiap sedia untuk aktiviti yang sangat dinantikannya.

*********************************************

‘’ leyssa kita nak ronda kampung naik apa? Tak kan nak jalan kaki?’’ Tanya amira. Mula cuak apabila menyedari tiada kenderaan pun di rumah leyssa. Kebiasaanya rumah-rumah kampung begini paling kurang pun mesti la ada basikal tua. Mesti seronok dapat naik basikal lama. Tak sanggup dia berjalan kaki mengelilingi kampung ini.

Aleyssa hanya terseyum mendengar pertayaan Amira. Dia menarik tangan amira ke suatu tempat.

‘’ tempat apa ni leyssa, macam bengkel je? Kau ni ceroboh tempat orang sesuka hati je. ‘’ bebel amira.dia melihat-lihat tempat itu. terdapat pelbagai besi-besi tersusun kemas. Peralatan-peralatan membaiki. Memang macam bengkel. Tapi macam stor pun ada. Berhabuk.. macam dah lama di tinggalkan.


‘’ kita naik ni..’’ kata aleyssa sambil menunjukkan dua buah basikal kepada amira. Melihatkan basikal yang bersih dan seolah terjaga rapi. Tak macam barang-barang lain yang ada disini. Dia menghampiri aleyssa yang membelek-belek basikal itu. nampak teruja sekali.

‘’ kau tahu naik basikal kan?’’ Tanya aleyssa apabila melihat amira yang Cuma melihat-lihat saja dari tadi.

‘’ tau.. tapi basikal sape ni? Suka hati kau je nak curi guna barang orang. Nanti kalau tuannya datang macam mane?’’ Tanya amira cuak

‘’ tuan basikal yang kamu pegang tu ade depan kamu.’’ Sapa satu suara. Kedua-dua gadis itu serentak memandang ke arah suara yang menyapa mereka saat itu.

‘’ Pak Karim. ‘’

‘’ pak karim apa khabar?’’ Tanya aleyssa sambil berjalan mendapatkan pak karim dan menyalami lelaki tua yang dianggap macam ayahnya sendiri. Kerana jasa baik pak karim la dia Berjaya menjejakkan kaki ke university dan belajar dengan baik di sana. Dan insyaallah tak lama lagi dia akan Berjaya mendapatkan segulung ijazah yang diidamkan. Amira memerhati tingkah laku aleyssa kepada lelaki yang dipanggil pak karim itu.

‘’ masih elok lagi Pak Karim basikal ni? Tak sangka.’’ Ucap aleyssa sambil kembali memerhatikan kedua basikal yang terletak elok di hujung bengkel itu.

‘’ pak cik jaganya mengikut pesanan tuannya.’’ Jawab Pak Karim sambil tersenyum kepada dua gadis di situ.

Aleyssa menarik nafas dalam. Tidak mahu bertanya lanjut aleyssa menapak mendapatkan basikal hitam silver yang ada dan menolaknya keluar dari bengkel.

‘’ pak cik.. leyssa pinjam kejap ye?’’ pinta aleyssa sambil mengeyitkan mata kearah pak karim yang hanya mengangguk perlahan sambil terseyum.

‘’ mira.. kau guna basikal tu.’’ Ucap aleyssa lagi sambil memuncungkan mulutnya merujuk kepada basikalnya dulu.

Mereka berdua bersama-sama menunggang basikal mengelilingi kawasan kampung itu. semua tempat sudah di lawati dan di tunjukkan kepada amira. Sekolah lamanya, kedai-kedai yang ada disitu semuanya di singgahi untuk bertaya khabar orang kampung yang banyak membantunya dahulu.

‘’ aku nak bawa kau ke tempat yang selalu aku lepak dulu. Kat situ la aku selalu jumpe dan berbual dengan ‘dia’. ‘’ ajak leyssa.

‘’ betul ni? Mesti la. Kalau dapat jumpe orangnya lagi la bagus..’’ balas amira teruja apabila aleyssa mula merungkai pelbagai persoalan yang berlaku dalam hidupnya.




Dua gadis itu seronok berbasikal sambil berbual rancak. Bergelak ketawa. Tapi ketawa aleyssa mati secara tiba-tiba apabila matanya menatap sesorang yang sedang menggunakan gelanggang bola keranjang itu.dan secara tiba-tiba dadanya berdegup kencang. Nafas nya tak keruan. Amira yang pelik melihat keadaan leyssa. Matanya turut mengikut pandangan mata aleyssa yang asyik memerhatikan seorang lelaki yang sedang asyik menyumbat bola jingga itu kedalam golnya. Cekap sekali permainanya. Asyik sekali kedua gadis itu memerhatikan perbuatan jejaka itu.






Saturday, September 12, 2009

BAB 16 - KeMBaLi TeRjAliN

‘’ mira.. cuti ni kau nak ikut aku balik kampung tak?’’ ajak leyssa tiba-tiba sewaktu mereka sedang asyik menikmati ayam KFC kegemaran mereka.


‘’ uhukkk..’’ tersedak amira mendengar ajakan temannya itu. dia yang teraba-raba mencapai pepsi float itu di bantu aleyssa menhulurkan air lantas dia menyedut perlahan masuk ke rongga tekak nya.. lega....


‘’ aiii.. pelik sangat ke pelawaan aku ni? ‘’ sindir leyssa apabila melihat temannya itu masih lagi membuat muka tak percaya dengan ajakannya itu. dia tahu selama ini dia memang tidak pernah menceritakan latar belakang dirinya.


‘’ serius... aku terkejut... selama ni kau tak pernah langsung cerita pasal family kau..’’ balas amira sambil meletakkan kepak ayam yang sudah separuh di bahamnya. Dia terus-terusan memandang wajah bersih di hadapannya itu tanda meminta penjelasan lanjut. Sambil mengangkat kening sebagai isyarat kepada aleyssa supaya menjelaskannya.


‘’ tak kan sampai macam tu sekali?’’ balas aleyssa lagi. Dia terseyum sambil mengambil seketul lagi ayam goring yang masih berbaki dalam pinggannya. Dia terus menikmati makan tengah harinya dengan senyap. Walaupun sedang diperhatikan oleh rakannya itu dia masih lagi meneruskan menikmati ayam goreng tadi. buat-buat tak reti je dengan pandanngan Amira.


‘’ leyssa!!! Aku tunggu ni.. ‘’ jegil amira apabila melihat leyssa seronok membaham ayam goreng tanpa mempedulikannya. Amira bukan jenis yang suke menjaga tepi kain orang lain. Dia juga tidak pernah memaksa aleyssa untuk menceritakan latar belakangnya. Padanya ia merupakan privasi buat aleyssa sendiri. Dan kalau dia hendak bercerita pun dia masih sudi untuk mendengarnya. Memaksa aleyssa tidak sekali-kali dilakukannya. Melihatkan aleyssa yang amsih lagi meneruskan aktivitinya.. amira pun join sekali. Hanya bunyi kuyahan sekali sekala diselangi sedutan air yang menyelubungi mereka. Selesai menikmati makanan aleyssa bangun.

‘’ jom.. ikut aku pergi beli tiket?’’ kata aleyssa sambil menyarung beg sandangnya.


‘’ tiket ke mana?’’ Tanya amira yang masih lagi menyedut sisa-sisa air yang masih lagi berbaki. Melihatkan aleyssa yang sudah bangun dia dengan kalutnya mencapai beg nya dan turut bangun mengekori langkah aleyssa.


‘’ woiitt.. kau nak beli tiket ke mana?’’ Tanya amira lagi setelah pertayaannya masih lagi tidak berjawab. Dia menyaingi lankah aleyssa serentak menahan gadis itu supaya behenti melangkah.


‘’ nanti.. cuba kau bagi tau aku? Kau ni kan? Bikin aku geram je.. aku taya kau tak jawab. Kalau aku tak Tanya lagi la kau tak bercerita. Sakit hati aku dengan perangai kau ni tau tak?’’ bentak amira. Geram dengan sikap acuh tak acuh aleyssa itu.


‘’ balik kampung la.. kau nak ikut tak? ‘’ jawab aleyssa bersahaja. Sambil memeluk bahu rakannya dan menariknya berjalan seiringan.


‘’ bukan aku tak nak bagi tahu.. tapi selama ni kau tak pernah pun Tanya aku. Lagi pun tak de yang menarik pun dengan latar belakang aku. So.. aku rasa tak penting sangat pun nak cerita kat kau.. lain la dengan family kau.. keluarga berada.. dikalangan susur galur darah raja.’’ Balas aleyssa bersahaja bagi memujuk sahabatnya itu yang mula menampakkan tanda-tanda merajuk sudah muncul. Benar.. amira, atau nama penuhnya Tengku Amira Aishah binti Tengku Ahmad datang dari golongan kaya. Namun begitu sikapnya yang rendah diri sangat disenangi warga kampus dandirinya sendiri. Dia tak sangka ada juga dikalangan golongan ini yang ramah dan baik hati. teringat kisah aleyssa kisah lama apabila dikaitkan dengan kerabat tengku ini. Namun segera dijauhkan ingatannya itu.


‘’ dah la.. jom.. jadi tak kau ikut aku ni? Kalau kau nak tiket aku belanja nak?’’ Tanya aleyssa riang sambil mencubit pipi rakannya itu.


‘’ betul ni kau ajak aku?’’ Tanya amira teruja. Dia begitu teringin sekali merasai Susana kampung. X sangka hajat nya itu akan tercapai.


‘’ betull.. itupun kalau kau sudi la..dan mama kau benarkan.’’ balas aleyssa sambil terseyum.


‘’ alah.. itu kacang aje.. nanti aku bagitau la aku ikut kau.. mesti mama x kisah punya..’’ jawab amira sambil memeluk kembali bahu rakanya sambil berjalan beriringan menuju ke destinasi mereka. Dia cukup teruja sekali. Tidak sabar rasanya.


****************************************************

‘’ leyssa, cantiknya kampung kau.. Kenapa selama ni kau tak pernah citer kat aku? Ruginya kalau x mesti tiap-tiap tahun aku ajak kau balik kampung selama aku kenal kau ni..’’ kata amira sambil melihat-lihat kawasan sekeliling macam x pernah masuk kampung.. ( memang tak pernah pun.. jakun skit.. hihihi)


‘’ dah kau tak pernah Tanya.’’ Balas leyssa bersahaja sambil berusaha menarik beg rodanya bergerak di atas tanah. Kalau tadi dari bus stop permukaan jalan dipenuhi dengan tar. Jadi mudah la dia menarik beg nya itu. sekarang perjalanan memasuki kawasan rumahnya diliputi tanah apalagi baru lepas hujan. Jalan becak. Nak tak nak dia terpaksa mengangkat beg nya untuk tidak mengotorkan lagi begnya itu. amira yang merasa lucu melihat telatah temannya itu bergerak kebelakang bagi menghulurkan bantuan.


‘’ thanks” ucap aleyss kepada amira yang sama-sama mengangkat begnya itu. amira yang hanya membawa beg galas belakang hanya terseyum memandang aleyssa. sambil mengeyitkan sebelah matanya.


‘’ no hal la.. janji petang nanti kau bawa aku round satu kampung ni. Boleh?’’ balas amiran mengenakan syarat sambil tersenyum penuh makna.


‘’ yela-yela..’’ balas aleyssa geram dikenakan oleh sahabatnya itu.


‘’ assalamualaikum’’ sapa satu suara. Dari tadi dia memerhatikan gelagat dua gadis itu yang berada di tengah jalan sambil berborak tanpa menghiraukan keselamatan mereka.


‘’ waalaikumussalam..’’ jawab dua gadis itu serentak. Kedua mereka kelihatan agak terkejut melihat jejaka yang menyapa mereka. Aleyssa kenal sekali suara itu. haikal.. kenapa dia ada kat sini? Aleyssa agak terkejut dengan kemunculan jejaka itu di kawasan rumahnya. Macam dia tahu-tahu aje yang dia nak balik. Manakala amira masih lagi tegak memandang wajah kacak didepannya, wah.... hensem nya dia ni.. anak sapa ni? Hmmmm.. rungut mira dalam hati. Siapa yang tidak tertarik dengan jejaka kacukan cina ini. Rupa yang kacak , berpewatakan menarik dan juga sangat disukai oleh semua orang kampung kerana kebijakan serta sifatnya yang baik. Pendek kata dia merupakan prince charming la...


‘’ mira.. helooooo...’’ tegur aleyssa sambil melambai-lambaikan tangannya ke muka sahabatnya apabila panggilannya x bersahut. Berangan pulak budak ni, pantang nampak lelaki kacak la dia ni. Bebel leyssa dalam hatinya. Sementara alif haikal hanya terseyum memandang gelagat dua gadis itu. lebih membuatkan dia terseyum adalah tekaan nya mengenai dua gadis itu tepat sekali. Dari tadi dia memerhatikan gadis itu. dari jauh dia sudah mengagak siapa gerangan gadis bertudung coklat itu. namun dia ragu-ragu untuk menegur. 3 tahun tanpa berita membuatkan dia begitu. Dan melihatkan mereka masuk kewasan rumah aleyssa itu membuatkan dia pasti bahawa gadis itu lah aleyssa. maka dia dengan berani menyapa mereka.


‘’ hellloooooo...’’ kini aleyssa bingung alif haikal pula mengelamun. Kene sampuk agaknya budak berdua ni. Aleyssa masih lagi melambai-lambaikan tangannya kepada ke dua-dua manusia di depannya itu.


‘’ ishhh, tak boleh jadi nih.’’ Aleyssa berkata sendirian. Dia berfikir sejenak dan tiba-tiba dia mendapat idea. Sambil tersenyum nakal dia memulakan rencananya.aleyssa bergerak menghampiri kedua rakannya itu. dia berdiri di tengah-tengah alif dan amira. Menarik nafas dalam-dalam, dan...


‘’ assalamualaikummmmmm!!!!’’ jerit aleyssa kuat ke telingan mereka berdua.dengan bergemanya jeritan aleyss itu kedua-kedua mereka tadi agak terperanjat dan kembali sedar di mana keberadaan mereka sekarang. Serentak itu mereka menjawab salam dari aleyssa.
‘’ dah sedar? Bukan main lagi korang ye? Mengelamun? Dah sampai mana?’’ Tanya aleyssa bertubi-tubi apabila melihat kedua – dua mereka dah blushing. Apatah lagi amira sudah mula menunjukkan malu-malu kucingnya itu.


‘’ mana ade!’’ jawab mira sambil bergerak merapati aleyssa. sungguh dia tidak sedar bila masa dia menghampiri jejaka itu. malu sungguh dia saat itu. melihatkan jejak yang hanya terseyum dengan kata-kata leyssa dia mula berdehem-dehem sambil menyiku aleyssa yang masih lagi mood bebelnya itu.


‘’ kau tak nak kenalkan kat aku ke mamat hensem ni?’’ bisik mira.walhal dapat didengari oleh alif haikal.


‘’ saya Alif Haikal teman sekampung aleyssa’’ pintas alif sebelum aleyssa sempat berkata apa-apa. Dia masih lagi menghadiahkan senyuman manis buat kedua gadis itu.


‘’ Saya Amira, kawan aleyssa dari KL. ‘’ balas amira malu-malu.


‘’ dan saya aleyssa, baru je sampai kat kampung ni dan dah tak sabar nak masuk rumah ni. Penat jalan pun tak hilang lagi ni..’’ ucapa aleyssa mengajuk percakapan amira yang manja itu. saja niatnya untuk mengenakan amira. Biar tambah blushing lagi.


‘’ kalau macam tu... silakan. Maaf ye kalau saya mengganggu?’’ jawab alif agak terasa hati dengan kata-kata aleyssa.


‘’ ehh.. tak la.. ermmm petang nanti saya nak ajak aleyssa ronda kampung apa kata awak join sekali. Lagi ramai lagi meriah?’’ saran amira tiba-tiba. Aleyssa yang agak terkejut dengan ajakan amira itu sudah tidak mampu untuk berkata apa-apa lagi. Harap-harap si haikal tu ada la keje lain yang nak di buatnya.


Namun harapannya musnah apabila melihat alif haikal tersenyum dan menundukkan kepalanya tanda setuju dengan ajakan amira. Dengan berat hati dia menarik begnya. Lantak la, basah ke, kotor ke. Dia sakit hati dengan ajakan mira itu. cadangnya dia hanya mahu berdua saja dengan amira. Malas hendak bersoal jawab dengan jejaka itu nanti.


‘’ saya masuk dulu ye?’’ pinta aleyssa sopan. Dia masih lagi menjaga hati jejaka itu. takut dikatanya tidak beradap pula. Amira hanya membontoti langkah aleyssa sambil tersenyum-senyum melambai ke arah Alif haikal.


Friday, September 11, 2009

BAB 15 - aKu Dia DaN MiSteRi..

‘’ pak cik.. leyssa keluar kejap ye? Sebelum petang leyssa balik ye?’’ kata leyssa ceria sekali petang itu.

‘’ kamu nak ke mana leyssa?’’ Tanya Pak Karim. Dia senang hati melihat senyuman dan kelincahan aleyssa.

‘’ macam biasa jalan-jalan je.. kejap ye pak cik?’’

‘’ ha ye la... elok-elok jalan tu.. jangan lewat balik...’’ pesan pak karim apabila leyssa melangkah keluar dari kawasan rumahnya. Sambil mendengar gadis itu menyanyi kecil sambil berjalan riang. Pak karim meneruskan siraman pokok bunga di lamannya. Dia terseyum memikirkan gelagat gadis yang di bawah jagaanya itu. mudah benar tersenyum. Jarang sekali melihat dia marah mahupun bersedih. Kagum benar dia terhadap gadis kecil molek itu.

Aleyssa seperti biasa berehat-rehat di bawah tempat kegemaranya. Di s itu lah dia memikirkan apa yang patut di lakukan untuk masa depannya. Dia bingung. Antara mengejar cita-cita dan menolak untuk menyusahkan sesiapa saja. Dia ingin bergantung kepada dirinya sendiri. Dia tidak mahu menyusahkan Pak Karim mahupun keluarga alif haikal. Namun di hati kecilnya itu dia ingin sekali menjejakkan kaki ke menara gading. Itu la impian arwah mak cunya.

‘’ hmmmmm.... macam mana ni.. apa yang aku nak buat seterusnya. Kesian pak karim.. tapi aku nak masuk u... huuuuuuuuu...’’ keluh aleyssa sendirian. Dia menguis-guis tanah yang melekat di sandalnya. Tak cukup dengan itu pasir yang lekat di tanah itu juga yang dikuisnya. Entah apa lagi yang berlegar difikirannya saat itu. tiba-tiba aleyssa berdiri tegak seolah-olah terkena renjatan elektrik. Dia tersenyum dan mendapat idea.

‘’ aku tau ape nak buat.. harap-harap aku Berjaya hadapinya nanti.’’ Ngomel aleyssa sambil terseyum. Dia mengubah posisi duduknya ke belakang menyandar pada batang pokok. Sambil melunjurkan kaki...

‘’hmmmmmm...’’ dia mengeluh lagi..

‘’ lee.. mana awak?’’ tiba-tiba saja nama itu yang terpacul keluar dari bibir itu. dan tiba-tiba saja dia merasa sebak di dada.Aleyssa menghentak hentakkan badannya ke batang pohon itu. dia bosan... dia risau.. dia hairan.. dan dia juga rindu... rindu sekali pada jejaka itu.

‘’ bukkkkk..’’

Tiba-tiba satu bungkusan kecil terjatuh dari atas pokok itu. aleyssa terkejut sangkanya ade serangga mahupun haiwan liar yang terganggu akibat perbuatannya tadi. terloncat aleyssa dengan kejatuhan ‘benda itu’. Dia kemudian menapak mendekati benda itu.

‘’ eiiiii???? Ape ni?’’ Tanya aleyssa sendiri sambil menolak-nolak bungkusan kecil dengan ranting kayu yang dikutip dari mana entah. Setelah di amati tiada bahayanya benda itu. aleyssa mula memberanikan diri untuk memegang dan membelek secara dekat. Dia mula membuka bungkusan plastik tersebut. Dia mula merasa teruja dengan benda itu. selepas plastic itu di buka. Dia mendapati bungkusan plastic itu membalut satu kotak kecil berwarna unggu. Cantik... aleyssa terseyum.. dia semakin teruja. Tiada lagi sangsi dan takut akan benda itu. kalau tadi berbagai- bagai andaian yang wujud dalam kepalanya. Ular la.. tebuan la.. bom la.. ape la...

‘’oooooo’’ saat dia membuka kotak kecil itu mulutnya membentuk o apabila dia melihat terdapat beberapa biji coklat dan... sebungkus tisu... dia membelek-belek lagi kotak kecil itu. puas di belek dia masih lagi mencari sesuatu. Tidak puas hati dengan pencariannya. Aleyssa mencurahkan semua isi kandungan kotak itu ke atas tanah. Setela semua isinya di keluarkan dia akhirnya ketemu juga apa yang di carinya. Sekeping nota yang terlekat di dasar kotak itu. dia terseyum dengan penemuanya. Dengan pantas dia membuka nota tersebut. Tertera tulisan agak halus.. namun masih lagi boleh di baca.

Untuk aleyssa..
Jangan menangis..
senyum selalu..

Pendek saja nota untuknya. Dia tahu siapa punya kerja. Serentak itu dia bangun dan mencari-cari kelibat orang itu di kawasan sekitar. Namun hampa.. orang yang dicari langsung tidak menampakkan muka. Aleyssa hampa. Dia teringin sekali untuk bercakap dan menatap wajah itu.

Dia kembali mendapatkan coklat dan kotak yang ditinggal kan di bawah pohon itu. nota yang kemas berada dalam genggamannya itu di lipat dan dimasukkan kembali kedalam kotak kecil bersama isinya tadi. dia berjalan lemah menuju ke rumahnya.

******************************************************
3 tahun berlalu..

“ leyssa kau tak de kelas ke pagi ni?’’ Gadis berkulit putih itu melompat ke atas katil aleyssa sambil menarik novel yang sedang di baca oleh aleyssa..

‘’ oitttt.. jangan la kacau..’’ balas aleyssa geram dengan tindakan rakanya yang menggangu konsentrasi bacaannya. Novel je pun.. bukannya buku pelajaran...

Amira tersenyum lucu melihat muka rakanya yang mencuka. Dia cukup suka mengusik rakan sebiliknya yang satu ini. Padanya aleyssa sangat kelakar orangnya. Suka mengelamun.. memang mudah dibuli.. dan x pernah marah walau di usik sekalipun. Namun dia tahu gadis itu baik hati orangnya, 3 tahun bersama aleyssa membuatkan amira kenal hati budi gadis itu walaupun latarbelakangnya masih samar.

‘’ oiitt.. dah sampai London?’’ sapa aleyssa melihat temannya itu tidak berkelip mata memandang wajahnya sambil terseyum sumbang..

‘’ auwww.. sakit lah.. kau cubit aku??’’ jerit amira sambil mengusap-ngusap bahu yang di cubit aleyssa sambil menhadiahkan satu jelingan maut buat sahabatnya itu.

‘’ tu lah berangan lagi.. muka aku ni ada nampak macam boy ke? Aku tahu la malam ni kau ade date dengan dia.. tapi sabar la.. x kan tengok muka aku pun nampak muka dia..’’ sindir aleyssa sambil ketawa geli hati Berjaya mengenakan rakanynya itu..

‘’ mane ade.. kau ni leyssa.. saje je nak kenekan aku kan? X nak la aku boy tu.. kaki pempuan. Dah la x hensem? Harap kan kaya duit mak bapak je..’’ balas amira muncung mulutnya tanda merajuk dengan usikan aleyssa itu.

‘’ olololololo.. jangan marah.. aku gurau je.. aku tahu kau suka kat sape.. hihhi’’ gelak aleyssa masih lagi menyakat rakannya itu. kini amira bingkas bangun. Niatnya tadi yang ingin mengusik gadis itu terbantut, malahan dia pulak yang dikenakan balik oleh aleyssa. begitu la aleyssa time dia di usik dia hanya diam dan terseyum.. tapi bila dia mula mengusik.. bersiap sedia la mangsa itu.

‘’ nahh.. bungkusan untuk kau.’’ Huluran amira di sambut dengan riang sekali senyum sampai ke telinga.

‘’ thanks..’’

‘’ masih orang yang sama?’’ Tanya amira sambil mula mengambil duduk di sebelah aleyssa yang khusyuk memerhatikan bungkusan kecil itu sambil terseyum..

‘’ mesti la..’’ jawab aleyssa terus membuka kotak itu.

‘’ dah tiga tahun leyssa... aku x pernah nampak orangnya. Kau kenal? Kenapa misteri sangat dia ni?’’ Tanya amira lagi. Sungguh dia pelik sepanjang tiga tahun dia bersama aleyssa di kampus ini. Setiap bulan aleyssa akan menerima bungkusan berupa kotak kecil yang berisi coklat pelbagai jenis. Dan apabila menerima bungkusan itu aleyssa akan berlipat kali ganda tahap kegembiraanya. Dia akan sentiasa terseyum.. riang dan gembira. Tidak pernah sekali pun dia melihat aleyssa menangis sepanjang perkenalannya itu. gadis itu cukup periang dalam menjalani kehidupan sehariannya.

‘’ leyssa aku Tanya ni.. kau x nak jumpe pengirim ni ke?’’ Tanya amira lagi apabila dia sedar yang aleyssa masih lagi membelek-belek kotak berwarna hijau lumut itu.

‘’ x pernah selepas hari tu. Dan aku rasa dia selalu ada dalam hati aku ni..’’ balas aleyssa puitis sambil memeluk kotak itu kedadanya dan tergelak kecil melihat amira yang hamper termuntah dengan kata-katanya sebentar tadi.

‘’ kau ni banyak sangat terpengaruh dengan novel-novel cinta kau tu.’’ Marah amira sambil menggosok-gosok luar tekaknya yang masih merasa geli dengan telatah aleyssa tadi. dia tahu aleyssa hanya berseloroh. Dia juga sebenarnya mahu mengusik saja rakanya itu.

Tiga tahun aleyssa meninggalkan kampung halaman nya untuk melanjutkan pelajarannya dalam bidang pengurusan perhotelan. Itu adalah cita-cita mak cunya. Dia pelik.. mak cunya berharap sangat dia untuk mencebur diri dalam bidang perhotelan. Dan bukannya doctor, bukanya arkitek seperti yang diharapkan oleh ibu bapa rakanya yang lain. Haikal kini menuntut di luar negara untuk mengejar cita-cita sebagai arkitek. Khabarnya dia memilih jepun sebagai tempat melanjutkan pelajaranya. Hisham di kahabarkan sedang menjalani praktikal di UPSI untuk menjadi seorang guru untuk sains sukan. Farah pula sedang melanjutkan pelajaranya di UIA dalam bidang perubatan. Dan yang terbaru dia mendapat berita dari farah melalui e-mail baru-baru ini bahawa Dian telah Berjaya menjadi model catwalk yang memperagakan busana-busana dari pereka-pereka terkenal Malaysia.. hanya itu yang dia tahu mengenai rakan rapatnya waktu sekolah dulu. Hanya seorang saja insan yang dia tidak tahu khabar beritanya, puas dia mencari maklumat mengenai jejaka sorang ni. Dia menghilang begitu saja selepas pertemuan pelik di bawah pohon itu. bukannya aleyssa tidak bertaya kepada pak karim.. namun hanya gelengan atau pun jawapan ‘ tak tahu’ saja yang keluar dari orang tua itu. namun di sebalik pemergianya dia masih lagi meninggalkan jejak kenangannya.

‘’ woiittt.. dah jumpe dia ke?’’ sergah amira betul-betul depan muka aleyssa dia tahu aleyssa sedang teringatkan manusia misteri tu. rapat sekali wajahnya dengan wajah aleyssa yang sedang mengelamun itu. tersentak dengan perlakuan amira itu aleyssa terdorong ke belakang. Nasib baik la mereka berdua berda di tengah katil. Kalau tak mau ye tergolek ke bawah nanti.. aleyssa tergelak dengan pertayaan amira.

‘’ dah la aku nak mandi la.. nak keluar beli barang.. kau nak ikut?’’ balas aleyssa sambil bangun mencapai tualanya.

‘’ itu la yang aku Tanya dari mula tadi. kau x de kelaskan? Kau tu aku Tanya dari tadi lagi. Kau tak jawab2 tu la.. berangan je.. baca novel je keje kau. X de kerja lain.. aku memang nak ajak kau keluar pun.. ‘’ dah.. amira dah memulakan ceramah dia dah. Becok sekali berkata-kata.

‘’ dah dah dah.....aku mandi dulu.. dengar kau membebel sampai pagi la x habis.. macam mane la boy boleh tahan dengan kau nanti?’’ sakat aleyssa sebelum dia pantas berlari menuju ke bilik air takut2 kalau dia dikerjakan oleh amira.

Amira yang sakit hati dengan usikan leyssa itu bergegas bangun untuk mendapatkan aleyssa namun tak sempat.. aleyssa terlebih dahulu masuk dan mengunci pintu bilik air sambil tergelak besar di dalm bilik air itu.

‘’ aku tunggu kau kat luar leyssa.. kau suka kenekan aku dengan si boy tukan? Eiiiii.. geram ye aku!!..’’ gertak amira sambil menghentakkan kakinya di luar bilik air itu. sementara aleyssa yang berada di dalam tergelak sakan mendegar omelan sahabatnya itu.

Thursday, September 10, 2009

Sunday, September 6, 2009

BAB 14 Nothing is Wrong

‘’Abang.. dah seminggu arwah pergi bang.. saya tengok budak Aleyssa tu langsung x menunjukkan sebarang reaksi pun. Saya risau la bang..’’ ucap mak cik lina berbaur kerisauan. Sambil dia menuangkan teh ke dalam cawan yang tersedia untuk suaminya.

‘’ hmmmmmm... abang pun x tau la nak cakap apa lagi.. awak tengok je la perangai dia tu. Kalau kita Tanya dia jawab elok aje.. x de pulak dia mendiamkan diri.. murung ke ape ke?’’ balas En. Halim. Dia juga risau akan keadaan gadis itu. saat itu dia teringat kembali kejadian yang berlaku seminggu lalu..

****************************************************

‘’Aleyssa!! ..’’ jerit mak cik lina apabila melihat aleyssa yang sudah rebah tidak sedarkan diri di lantai dapurnya,

Encik Halim yang berdiri paling hamper dengan aleyssa memangku gadis itu. dia kemudian menepuk-nepuk pipi aleyssa sambil memanggil nama bagi menyedarkannya.

‘’ pengsan pulak budak nih.. alif.. kamu tolong ambilkan air bawak kesini.’’ Suruh encik halim pada anaknya yang sudah memahami kejadian yang berlaku. Paham dengan keadaan itu alif dengan segera mengambil segelas air dan dihulurkan kepada papanya. Sementara tetamu lain membantu mak cik lina untuk menguruskan jenazah Faridah.

Sewaktu jenazah di turunkan diliang lahad. Aleyssa hanya memandang pasrah akan keadaan itu. dia berserah kepada allah. Hanya doa mengiringi jasad wanita kesayangannya itu, aleyssa langsung tidak mengalirkan air mata. Dia sendiri merasa aneh.. dalam hatinya hanya allah saja yang tahu betapa pilunya hati nya saat itu. dan hanya alla saja yang tahu betapa dia terlalu sedih dan ingin menangis untuk melegakan bebanan yang kian menyesakkan dadanya. Namun realitinya dia hanya mampu melihat dan tersenyum sahaja kepada mereka- mereka yang datang menziarahi.

‘’ sabar ye aleyssa.. allah sayangkan arwah. Kamu banyakkan sedekahkan al fatihah buatnya.’’ Kata pak imam setelah semuanya selesai dan orang-orang kampong yang hadir semuanya beransur pulang. Aleyssa hanya mampu mengangguk dan tersenyum dengan pesanan dari pak imam itu. setelah selesai menyiram air mawar aleyssa duduk dan membacakan yasin disisi kubur arwah. Keluarga alif masih lagi setia menemani aleyssa di situ.

‘’ aleyssa.. jom balik? ‘’ ajak mak cik lina setelah melihat aleyssa menyudahkan bacaan surah yassin nya. Sambil memegang lembut bahu gadis itu. dia menarik aleyssa ke dalam pelukannya. Buat sekian kalinya mak cik lina menangis lagi. Mak cik lina sangat sensitive orangnya. Lemah lembut dan sifat keibuannya amat terserlah saat dia memeluk aleyssa. namun aleyssa hanya mampu terseyum sambil mengesat air mata di pipi mamanya alif.

‘’ jangan nangis mak cik. Doakan arwah tenang di sana ye?’’ pinta aleyssa sambil memapah mak cik lina bangun untuk pulang. Dia tenang saja berjalan keluar dari kawasan tanah perkuburan itu. sampai di kereta..

‘’ pak cik, mak cik, haikal balik dulu ye? Leyssa nak jalan-jalan ambil angin kejap.. nanti sebelum petang leyssa balik ye?’’ ucap leyssa mengharapkan persetujuan dari mak cik lina.

‘’ aleyssa nak ke mana? Biar alif hantar?’’ saran encik Halim, sambil melihat anaknya yang mengangguk-angguk tanda setuju.

‘’ eh... x pe la pak cik.. leyssa nak sendirian kejap.. boleh ye?’’ jawab leyssa lagi sambil terus melangkah meninggalkan keluarga itu.. mak cik lina hanya mampu mengeluh dan menghantar gadis itu dengan pandangan sayu.

********************************************

‘’ minum bang..’’ pelawaan dari isterinya itu mengembalikan encik halim ke situasi sebenar saat itu. dia mengeluh Cuma mengenangkan nasib gadis yang bernama aleyssa. sudah puas di pujuk supaya gadis itu setuju untuk tinggal di rumahnya. Namun dia tetap enggan denga alasan dia tidak mahu menyusahkan sesiapa.

Apa yang mereka semua tidak tahu ialah aleyssa sebenarnya tidak menunjukkan kesedihan yang dialaminya kepada orang lain. Dia lebih suka menyimpan saja. Kalau dulu segala perasaanya akan di kongsi dengan mak cu nya namun ketiadaan wanita itu membuatkan aleyssa lebih senang menyimpan segala sendiri.pemergian wanita itu disebabkan oleh kegagalan jantung berfungsi yang menyebabkan arwah meninggal secara mengejut. Dan dia saat dia memeriksa barang-barang peniggalan arwah. Pelbagai jenis ubatan yang di jumpai oleh aleyssa. setelah diperiksa, sah arwah memang mempunyai penyakit jangtung. Namun perkara ini tidak diketahui dan disedarinya langsung. Aleyssa cukup terkilan. Kini hanya pohon itu yang menjadi saksi kesedihan aleyssa. di bawah pohon itu lah dia tiba-tiba merasa sayu dan sedih,, serta merasa kehilangan yang teramat sangat sehingga sampai tahap dia merasakan tidak dapat bernafas dengan baik. Di situ jugalah dia menghamburkan tangisan dan segala kesedihan yang terbuku di hatinya. Dan disitu jugalah dia mendapat ketenangan selepas melepaskan segala tangisnya di situ. Maka dia kembali ke rumah dengan semangat yang baru, perasaan baru. Dia telah berjanji untuk tidak menangisi lagi pemergian mak cunya. Dia percaya akan ketentuan ilahi.


Dia berjalan kaki pulang ke rumahnya.

‘’ aleyssa..’’ panggil pak Karim tiba-tiba. Aleyssa tidak jadi untuk terus melangkah masuk kedalam rumahnya.

‘’ye pak karim?’’ Tanya aleyssa sambil menghadiahkan seyuman nipis buat lelaki separuh umur itu.

‘’ jadi ke majlis tahlil malam ni?buat di surau ye???’’ Tanya pak karim.

‘’ ak ah. Agaknya la pak cik..’’ jawab aleyssa tersenyum malu. Sungguh dia memang langsung tidak mengetahui tentang perkara itu, dia hanya menggagak saja. Sebab kebiasaanya bila berlaku kematian segala aktivit akan dijalankan oleh ahli surau dan gotong royong dari penduduk kampong.

‘’ Kamu jangan risau la.. pak cik akan jaga kamu. Pak cik banyak berhutang budi pada mak cik kamu. Kamu jangan risaukan macam mana kamu nak teruskan hidup kamu. Yang penting kamu mesti fikirkan rancangan masa depan kamu nanti. Pak cik nak kamu sambung belajar.’’ Kata pak karim sambil menghulurkan surat bersampul warna coklat itu kepada aleyssa.

‘’ surat apa ni pak cik?’’ berkerut muka aleyssa menilik-nilik surat itu. tertera logo uitm di sampul surat coklat itu. aleyssa terus membuka dan membaca isi kandungan surat itu, dan beberapa saat kemudian dia terseyum gembira.. namun kemudian dia terseyum hambar. Pak karim perasan akan perubahan air muka gadis iitu.

‘’ kenapa aleyssa? kamu x Berjaya?’’ Tanya pak Karim yang menyangkakan aleyssa tidak mendapat jawapan positif dari pihak university. Dia dapat menduga tujuan surat itu di hantar melihat akan sampul surat yang bercop uitm itu.

‘’ tak mengapalah.. kamu cuba la mintak kat tempat lain pula.. bukan rezeki kamu la tu..’’ nasihat pak karim.

‘’ leyssa Berjaya pak cik...’’ jawab leyssa lemah sambil menghulurkan surat tersebut kepada lelaki itu,

‘’ betul??’’ sambut pak karim sambil membaca sekali lagi isi kandungan surat tersebut.

‘’ alhadulillah.. Berjaya jugak kamu ye leyssa?? Tahniah..’’ ucap pak karim dengan gembira sekali. Senyuman tak lekang dari bibir gelap lelaki itu. sambil memasukkan kembali surat itu dia mengembalikannya kepada aleyssa.

‘’ aleyssa x nak pergi pak cik.’’ Dia langsung melepaskan saja surat tawaran itu ke tanah dan berlalu meninggalkan pak karim yang terkejut dengan tindakannya itu.. aleyssa terus masuk ke dalam rumahnya,

Pak karim yang bingung dengan tindakan aleyssa itu hanya menggelengkan kepalanya. Dia menunduk dan mengambil kembali surat tawaran yang jatuh tadi dan menyimpan surat itu di dalam poket baju melayunya

Dia paham benar dengan situasi gadis itu sekarang ini. Dia tidak ingin memberi sebarang tekanan kepada gadis itu dalam keadaan begini. Dia akan cuba memujuk gadis itu,dia percaya dan berdoa semoga rancangannya itu di permudahkan oleh allah. Semuanya untuk kebaikan serta kebajikan gadis yang bernama aleyssa itu.


maaf kalau entri kurang menarik... sakit hati betul dengan template nih.. x jumpe lagi template yg sesuai.. so gune yg nu dulu.. senang skit nak baca.. huhuhuhuh

Thursday, September 3, 2009

BAB 13 - GaDiS MaLaNg..

Di kawasan kediaman Alif Haikal kelihatan orang ramai sedang bersantai sambil menjamu hidangan yang dihidang secara buffet oleh tuan rumah. Hidangan yang begitu menyelerakan membuatkan para hadirin tak behenti untuk menjamahnya. Mereka cukup mesra melayani para tetamu yang hadir pada malam ini. Namun apa yang masih menjadi tanda Tanya ialah tujuan majlis ini diadakan. Sambil menjamu selera mereka tidak putus menayakan tuan rumah tentang tujuan majlis pada malam ini.

Dan pada waktu mereka sibuk-sibuk bertanya sesama tetamu Encik Halim selaki ketua rumah berdiri di hadapan mereka untuk berkata sesuatu.

‘’ minta perhatian semua?’’ encik Halim memulakan bicaranya. Semua hadirin memberikan perhatian mereka kepada tuan rumah itu.

‘’ tentu anda semua tertanya-tanya tujuan majlis ini diadakan bukan?’’ ucap encik Halim berbaur soalan.

‘’ terlebih dahulu saya dan keluarga ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada tuan puan kerana sudi hadir ke majlis ini. Dan tujuan majlis ini diadakan ialah untuk meraikan...’’ dan tiba-tiba suara jeritan dari dalam dapur yang kedengaran jelas memanggil nama encik halim membantutkan ucapan beliau kerana beliau terus berlari menuju kearah jeritan itu.

‘’ kenapa ma? ‘’ Tanya encik Halim kepada isterinya yang sedang cemas memangku seseorang yang tidur..( lebih tepat lagi kaku tidak bernafas) di pangkuan isterinya itu.

‘’ bang.. Faridah..’’


‘’kenapa dengan Faridah?’’

‘’ dia dah tak de bang!’’ jerit puan Aminah kepada suaminya beserta esak tangis sambil memeluk Faridah.

‘’ innalillahiwailaihirajiunn..’’ ucap encik Halim sambil meraup mukanya.

‘’ mana aleyssa?’’ Tanya encik Halim kepada kaum hawa yang berada di situ apabila dia tidak melihat kelibat gadis itu di dapur.

*****************************************************

Aleyssa tenang di sini. Di belakang rumah Encik Halim terdapat sepohon pokok yang ada buaian di bawahnya. Dia agak tenang di situ kerana semua hadirin berkumpul di halaman depan rumah tersebut. Keadaan ramai orang membuatkan dia bosan dan serabut dengan ditambah lagi memikirkan kejadian petang tadi. Dia begitu asyik melihat bintang- bintang yang berkelip.

Namun panggilan dari Encik Halim membawa kembali lamunannya ke dunia reality.

‘’ aleyssa.. datang sini.. ada sesuatu pak cik nak bagi tau kamu..’’ jerit encik Halim.

‘’ kejap pak cik..’’ balas aleyssa sambil mula menyarung seliparnya dan berlari kearah encik Halim yang menunggu di pintu dapur rumahnya. Dan di saat dia mendekati ruangan dapur itu dia dapat mendengar suara tangisan wanita. Dia pelik.. namun dia melangkah juga masuk dan berdiri di hadapan encik Halim sambil tersenyum manis.

‘’ ada ape pak cik?’’ Tanya leyssa sambil melihat-lihat di dalam dapur. Dia melihat ada sekumpulan wanita yang berkumpul di suatu sudut dan ada suara tangisan kedengaran.

‘’ kenapa pak cik? Itu suara mak cik Lina kan? Kenapa mak cik lina menangis?’’

Tanya leyssa yang pasti suara tangisan yang didengari itu adalah suara ibu Alif Haikal.

‘’ pak cik harap kamu bersabar ye dengan apa yang bakal pak cik bagi tahu pada kamu ni? Encik Halim mula berbicara. Namun masih lagi merasa serba salah dan tidak tahu cara untuk menyampaikan berita tersebut kepada gadis malang itu.

Aleyssa masih lagi terseyum menunggu sahaja perkhabaran dari encik Halim.

‘’ mak cik kamu dah tak de leyssa..’’ kata encik Halim.

‘’ mak cik pergi mana?’’ Tanya leyssa. Pelik dengan kenyataan encik Halim.

Mak cik Lina tiba-tiba bangun dan mendekati aleyssa. matanya merah sebak dadanya menahan tangis. Dia kemudian memeluk erat bahu aleyssa sambil menepuk-nepuk belakang gadis itu. Dan tangisan tidak dapat lagi dibendung. Beberapa saat saja selepas memeluk aleyssa mama alif menghamburkan tangisannya disitu. Tak terkata lagi. Aleyssa yang masih lagi bingung dengan suasana itu memandang sekeliling. Semua mata tertumpu kepadanya. Sungguh dia bingung. Apa sebenarnya yang berlaku. Sungguh dia ingin tahu.

‘’mama.. ape dah jadi ni? ‘’ Tanya alif haikal yang baru muncul melihat keadaan didapur yang kedengaran riuh dari luar rumah. Dia Cuma memandang mamanya yang sedang memeluk aleyssa yang seolah-olah sedang blurr...

Saat itu mak cik lina melepaskan pelukannya dan menarik tangan aleyssa dan membawa ke sudut yang di diami oleh kaum hawa yang semuanya berwajah suram. Di saat dia melihat sekujur tubuh kaku yang dilitupi kain batik dia hanya memandang mak cik lina dengan wajah tanda Tanya. Statik aleyssa di sebelah mak cik lina. Mak piah orang gaji kepada encik Halim membuka kain yang menutup sekujur tubuh itu. Dan di saat aleyssa melihat wajah disebalik litupan kain itu. Dia tersentak.. dia terlalu mengenali wajah yang terbujur kaku itu. Dia cukup menyayangi wanita itu. Dia masih lagi merenung saja wajah itu. Tanpa bergerak seinci pun. Dia tahu apa makna semua ini. Dia juga tau maksud pak cik Halim tadi. dia juga sudah mengerti kenapa mak cik Lina berkelakuan begitu. Saat dia ingin melangkah menghampiri jasad itu. Tiba- tiba kegelapan menerjah pandangan nya. Dan dia langsung tidak dapat melihat apalagi menyentuh wajah kesayangannya itu.....


sori kalau entri ni pendek.. huhuhuhu... tengah fikirkan kemana lee pergi nih... hehehehhe... lagipun tengah dok serabut mikirkan kenapa banner kat tepi ni x mau hilang2. x reti dah nak wat lagu mana lagi.... huuuuuuuuuuuuu....