PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Wednesday, August 26, 2009

BAB 11 - DaLaM DiAm

“ Dah siap kemas barang kamu leyssa? Kita dah lambat nih? Cepat sayang??’’ gesa mak cu.

“ leyssa!! Teksi dah tunggu ni? Nanti kita lambat? ‘’ jerit mak cu lagi.

Aleyssa terkocoh-kocoh keluar dari biliknya membawa beg bajunya. Beg sandangnya lagi. Dan tak dilupa juga sebuah novel peneman setianya kemana-mana terutama mengenangkan perjalanan yang akan di tempuh nanti agak lama.
‘’ siap makcu ??’’ Tanya aleyssa tersengih-sengih macam kerang x bape wangi dah.

‘’ hishhh budak nih.. sempat lagi nak main-main.. dia tak tau ke kita ni dari tadi terjerit-jerit panggil sape lagi? Mak cu dah lame tunggu kamu tau? Kamu ni.. masih lagi nak main-main. Pak cik ni dah lame tunggu tau?’’ bebel mak cu panjang lebar..

Aleyssa hanya terseyum memandang pak cik Ramu yang terseyum melihat gelagat mak cu yang memarahi leyssa lagaknya memarahi seorang anak kecil. Dan dia masih setia menuggu di dalam teksi. Tanpa di suruh aleyssa memasukkan barangannya ke dalam bonet kereta. Dan terus memboloskan diri ke dalam teksi.
‘’ mak cu!!.. tunggu ape lagi tu? Kite dah lambat nih?’’ jerit aleyssa dari dalam teksi kepada mak cu kesanyangan nya yang masih lagi tak berhenti bercakap. Entah ape yang di bebelkan langsung x didengari aleyssa. Dan saat itu mak cunya memandang aleyssa dengan jelingan tajam yang di buat-buat. Geram agaknya dengan aleyssa yang langsung x mendengar apa yang dicakapkan sebentar tadi.. sambil mencekak pinggang gaya ibu mertuaku… ( hahahaha ) mak cu juga masuk ke dalam teksi dengan wajah mencuka. Sakit hati dengan perangai aleyssa. bukan marah..kadang-kadang dia penat melayan kerenah anak saudaranya yang sorang itu namun di sebalik itu dia sebenarnya juga sangat terhibur dengan gelagat aleyssa. walaupun aleyssa suka melawan cakapnya. Namun dia tahu aleyssa hanya ingin bergurau dan menceriakan suasana keluarga mereka. Mana tak nya.. hidup nya sebelum ini hanya ada aleyssa seorang saja setelah kematian ke dua ibu bapanya. Dan setelah dia menerima perkhabaran di mana dia mendapat tahu bahawa aleyssa masih lagi mempunyai waris di sebelah bapanya. Maka dia bersungguh-sungguh untuk mencari waris aleyssa itu. Wal hal dia sendiri tidak pernah mengenali jauh sekali mengetauhi latar belakang arwah abang iparnya itu.
‘’ mak cu?? Mak cu marah leyssa ke?’’ pertayaan aleyssa itu mengembalikan farida kea lam reality. Agak lama dia mengelamun.

‘’ leyssa mintak maaf ye? Leyssa gurau je.. dari tadi mak cu diam je..’’ ucap leyssa lagi dalam nada sayu. Sungguh dia tidak berniat untuk menyakiti hati ibu saudaranya itu.
‘’ tak de ape la leyssa mak cu tengah fikirkan pak cik kamu ni.. macam mane kita nak cari dia kat sane nanti?’’ jawab farida perlahan. Dia menuggu reaksi dari aleyssa.
‘’ pak cik? Pak cik mane ni mak cu? Mak cu nak kawen ke? Leyssa nak dapat pak cik baru ye?’’ Tanya leyssa. Reaksinya seperti budak perempuan yang nak di hadiahkan patung Barbie saja..
‘’ mak cu dapat tahu leyssa masih ada waris dari sebelah ayah leyssa. Mak cu baru je dapat tahu perkara ini.. sebab itu lah mak cu ajak leyssa datang ke kuala lumpur ini untuk mencarinya.’’ Terang farida sambil mengusap pipi aleyssa.

Terkejut.. hairan.. dan seakan tak percaya. Aleyssa mengeleng-geleng kan kepala nya. Tak tau nak cakap ape lagi. Berita yang di sampaikan mak cu tadi begitu mengejutkan. Selama 17 tahun dia hidup di dunia ini dia Cuma tahu yang dia ada ibu dan ayahnya. Selain itu mak cu nya ini lah saja yang tinggal setelah pemergian ibu dan ayahnya akibat kemalangan jalan raya 10 tahun lalu.Setelah beberapa seketika aleyssa terseyum memandang farida. Dia lantas memegang serta mencium tangan ibu saudara yang sudah di anggap sebagai ibunya. Dia lah ibu dan dialah bapa. Farida terkejut dengan perlakuan aleysa namun dia hanya mampu untuk mengusap kepala aleyssa..
‘’ terima kasih mak cu sebab mak cu sudi menjaga aleyssa selama ni.. tanpa mak cu leyssa x tau apa yang jadi dengan leyssa sekarang..’’ ucap leyssa memandang sayu ke arah farida. Dan serentak itu farida menarik aleyssa kedalam pelukannya. Tangisan kedua beranak itu halus kedengaran di dalam teksi.

‘’ mak cu sayang leyssa. bukan niat mak cu nak tinggalkan leyssa. Cuma mak cu nak leyssa tau leyssa masih ada saudara lain selain mak cu kalau mak cu dah tak de nanti.’’ Kata-kata farida membuat aleyssa sayu dan bertambah sedih. Dia terus memeluk erat mak cunya itu.

‘’ cik.. dah sampai..’’ suara pak cik rama itu telah menyedarkan dua beranak itu tentang di mana mereka berada saat itu. Masing-masing mengesat sisa air mata yang berbaki dipipi, sambil terseyum memandang pak cik rama yang pelik melihat kelakuan dua beranak itu. Di luar teksi tersergam indah baglo dua tingkat yang cantik. Selepas membayar duit teksi mereka berdua masih lagi berada di depan banglo tersebut.
‘’ mak cu. Betul ke alamat ni? Catiknya rumah ni.. mesti orang kaya nih?’’ kata leyssa yang masih lagi melihat-lihat kawasan rumah tersebut. Farida masih lagi melihat2 alamat rumah yang tertera di kertas yang hampir lusuh di tanganya itu.

‘’ betul la ni.. mari kita tekan loceng ni tayakan orang kat dalam..’’ kata mak cu seraya menekan loceng di tepi pagar yang berwarna keemasan itu. Dan tak beberapa lama kemudian muncul seorang wanita yang terkedek-kedek berjalan menghampiri tempat mereka berdiri.
‘’ ada apa buk? Nyarin siapa?’’ Tanya wanita itu dalam dialek indonnya.

‘’ saya cari Tengku Farid. Dia ada?’’ Tanya mak cu seakan-akan tidak pasti.

‘’ ohhh… tuan enggak ada, beliau udah terbang ke London semalam.’’ Jawab wanita itu.
‘’ siapa bik?’’ Tanya seorang wanita yang tampak anggun sekali. Melihat kepada pakaiannya mungkin dia juga ahli keluarga rumah ini.
‘’ ini Puan ada yang nyari tuan ni?’’ jawab wanita yang di panggil bik itu kepada wanita yang berada di beranda rumah itu.

‘’ ayuh.. jemput masuk. Jumpa sama puan dulu.’’ Ajak bibik sopan sambil tangannya menekan remote yang berada dalam poket uniform hijaunya itu.
Mereka di jemput masuk dan duduk di ruang tamu. Aleysa masih lagi memerhati setiap inci rumah itu. Cantikk.. luas.. sangat selesa. Di hiasi perabot-perabot mewah yang semestinya di import dari luar Negara. Sedang dia melihat-lihat sekitar dalam rumah itu. Matanya tertancap pada sebuah gambar. Gambar seorang lelaki. Segak bergaya walau usia nya menjangkau 40 an. Berkot hitam. Pasti berpendidikan tinggi serta berkerjaya orangnya.
‘’ itu suami saya.. Tengku Farid Tengu Muhammad. Dia ada meeting di London. Minggu depan baru dia balik.’’ Tutur kata sopan dari wanita anggun yang dilihatnya tadi mengejutkan aleyssa, namun dia hanya tersenyum dan membetulkan duduknya. Farida dari tadi hanya diam dan memerhati saja.
Di bawah pohon itu…


Lee duduk temenung memandang sambil mendengar lagu. Matanya terpejam seolah mengahayati bait-bait lagu yang disampaikan. Sekejap- sekejap dia akan membuka matanya untuk melihat-lihat di kawasan itu. Solah-olah mencari sesuatu.. atau lebih tepat lagi mencari seseorang yang sudah lama tidak kelihatan. ( x lama.. baru dua hari..) kebiasaanya orang yang dicarinya sudah tercongok di bawah pohon itu sambil membaca novel atau sekadar duduk-duduk saja memerhatikan kanak-kanak bermain.. atau sekali sekala menegur dan menyapa dirinya. Walaupun dia tidak pernah untuk membalas sapaan mahupun cuba untuk berbual-bual dengannya. Saat itu dia merasakan sesuatu. Rasa…. Sesuatu… seperti kehilangan… adakah ini namanya rindu???... dan akhirnya.. dia bosan.. bosan dengan suasana sekarang..


huhuhu... selamat mmebaca, sekali lagi saya minta maaf kalau ada di kalangan watak lam cter niade menyerupai seseorang. percayalah nama itu hanya rekaan. mungkin perwatakannya saja yang memang menyerupai. tidak berniat untuk mengaibkan sesiapa. just nak cerita dan seronok2 k? teruskan membaca dan meberi komen. Peace...

3 comments:

fzm2 said...

yeeeeee..
leeee da start miss
leysa..huhuhu

Hana Norisa said...

huhuhu...lee dh mula rindu...
adakah ini namanya rindu...
hahaha...dah takde depan mata bru lah nk windu-winduan ni...

zarith natasha said...

opss Lee dh pndai maen something2 ni..
waa!! ska...
smbung lg lieza..
next please...
heeee