PUBLISH NOVEL ?

Menjawap kepada soalan - soalan kamooo semua, Soul Mate tetap akan di habiskan di Blog, kerana saya tak pernah terfikir untuk hantar manuskrip saya ke mana mana publisher, KENAPA? bukan tak berminat, tapi sebab saya rasa saya masih baru dalam bidang ini, banyak perkara yang saya perlu belajar lagi, so rasa tak layak kot? dan tak berani kot? tapi kalau ada yang berminat mungkin saya boleh mencuba, cuma harapan tu tak tinggi la sangat. ikutkan hati mula mula memang saya menulis novel ni untuk di terbitkan, kerana minat untuk menjadi penulis sangatlah menebal, tapi lama kelamaan saya sedar, saya perlu belajar lebih lagi. mungkin kalau ada rezeki ia tetap menjadi rezeki saya. so, sokonglah la saya, semoga impian saya tercapai, dan kamo kamoo semua terhibur dengan karya saya...

MeH La JoiN..

Thursday, December 31, 2009

SouL MaTe - BaB 25

‘’ pagi cik Dania. ‘’ tegur Ziela seperti kebiasaannya. Seceria pagi yang cerah.

‘’ pagi… ‘’ balas Dania pendek disertai senyuman tawar lantas berjalan malas menuju ke lif. Perlakuannya itu dipandang penuh makna oleh ziela. Keningnya mula bertaut beberapa saat kemudian bahu terangkat di samping kepalanya digeleng-geleng. Dia tidak mampu untuk bertaya lebih lanjut kerana mendapat satu panggilan . kerja harus diutamakan. Walaupun waktu bekerja masih belum bermula. Dania menghala ke arah lif. Tangannya sibuk menampar-nampar lengan baju. Entah apa yang difikirkan nya. Mukanya langsung tidak berseri-seri seperti biasa. ‘’ ting! ‘’ bunyi menandakan lif yang sedang mendarat dan tiba masa untuk pintu lif terbuka.

‘’ opss.. sory.. ‘’ ucapa Dania cemas apabila sewaktu masuk ke dalam lif dia melanggar seseorang. Beg yang di pegang dengan tiada perasaan mula melurut ke bawah terhempas ke lantai.

‘’ tak mengapa.’’ Jawab seorang lelaki. Seakan mengenali suara itu Dania mula mendongakkan wajahnya.

‘’ haikal.. awak buat apa kat sini? ‘’ soalnya spontan. Dia menunduk untuk mengambil begnya yang terjatuh.

‘’ saya hantar Tengku tadi. Tengok meja awak kosong. Ingatkan awak cuti? ‘’ jawab Alif Haikal disertai senyuman meleret. Sungguh dia sangat gembira sekali dapat menatap wajah pujaan hati. Seketika tadi dia merasa sedikit kecewa memikirkan yang gadis itu bercuti. Maka terlepas la peluang untuk menatap wajah serta berbual mesra. Dania melihat jam tangan Gucci yang dipakainya, jam menunnjukan hampir 8.10 minit. Pertama kali sepanjang bekerja dia lewat sebegini. Kening bertaut, dahi pun berkerut. ‘’ ooowww.. saya terlepas tren. ‘’ balas Dania mudah. Lif tadi yang terbuka sudah pun kembali ke aras 3. Jadi dia terpaksa menunggu lagi.

‘’ hmmm.. apa kata kita pergi sarapan pagi dulu. Saya pun tak ada meeting pagi ni. ‘’ pelawa haikal tiba-tiba, dalam hati dia amat mengharapkan persetujuan dari gadis itu. Dia memandang Dania dengan penuh makna.

Belum pun sempat Dania memberikan jawapanya, lif sekali lagi terbuka dan kali ini memuntahkan insan-insan yang cukup diseganinya. Tak terkata Dania saat melihat Tengku Farid dan Fasha tak lupa juga wanita itu, wanita yang baru dikenali namanya.




Imbas kembali….

‘’ Kalau awak fikir awak boleh dapatkan harta dari keluarga saya awak silap. Ini Datin Maria. saya tidak akan sesekali membenarkan sebarang anasir-anasir jahat menggangu keamanan keluarga saya. ‘’ ujar wanita itu dengan angkuh sekali. Dia memandang sinis gadis sugul dihadapanya itu. ‘’ ingat… jangan sesekali nak rapat dengan suami saya. ‘’

‘’ tapi Datin.. sa,, ‘’

‘’ saya tak mahukan penjelasan, saya Cuma nak ingatkan. Jangan sesekali cuba nak mempermainkan saya. Awak belum tahu kemampuan saya. ‘’ ucap Datin Maria lagi, belum pun sempat Aleyssa menerangkan segala-galanya. ‘’ ingat.. saya akan sentiasa memerhatikan gerak geri awak. ‘’ kata wanita itu lagi sambil mengarahkan pemandunya membukakan pintu. Aleyssa Cuma mampu melihat saja kereta mewah itu meluncur laju membelah jalan raya.


‘’ dania.. Dania.. ‘’ agak kuat suara haikal memanggil namanya. Saat dia tersedar dia melihat 4 pasang mata memerhatikan dirinya. Dansudah tentu la Fasha dan datin Maria memandangnya penuh sinis. Dania mula merasa malu dan serba tidak kena.

‘’ jom.. kita sarapan sama? ‘’ pelawa Tengku Farid. Dania terseyum mendengaekan pelawaan majikannya. Namun apabila melihatkan pandangan tajam dari Datin Maria serta perubahan wajah fasha membuatkan dia tau dia sememangya tidak patut menerima pelawaan itu. Di tambah pula dengan segala amaran dari wanita itu.

‘’ tak mengapa la tuan. Saya dah sarapan di rumah tadi. ‘’ balas Dania lembut penuh kesopanan. ‘’ serta merta dapat dilihat wajah Fasha kembali ceria sambil berjalan penuh lenggok merangkul lengan Alif Haikal. ‘’ jom la.. Fasha dah lapar ni… ‘’ rengek gadis itu penuh kemanjaan. Nampak jelas haikal tidak begitu selesa dengan tindakan Fasha.

‘’ kalau begitu.. shall we?.. ‘’ ajak Datin Maria pula disertai senyuman manis. Semanis wajahnya, namun dalam hatinya tiada siapa yang tahu akan perasaannya tika itu. Dania sekadar menunduk hormat melepaskan mereka pergi. Dia melepaskan keluhan. Lega dengan situasi tadi. Namun segala amaran Dari Datin Maria masih lagi menghantui dirinya.

***********************************

‘’ mira hari ni aku lambat skit tau? Ada yang perlu aku siapkan kat pejabat ni, ‘’

‘’ hmm… aku dah sedap baring kat rumah. Kau masih di pejabat? ‘’

‘’ ala.. skit je lagi.. ‘’

‘’ hmm… nak aku jemput kau? ‘’

‘’ tak pe la.. aku balik sendiri. Bukan lewat sangat pun. Kau rehat la ye? Dan.. kalau rajin tolongla masak untuk aku. Nanti balik aku makan.. bleh? ‘’

‘’ hmmm.. ye la.. jangan lambat tau? Kalau nak aku jemput kau Call aku tau? ‘’

‘’ okey… bye.. jumpa kat rumah ye ? ‘’ jawab aleyssa mengakhiri perbualannya di telefon dengan mira. Hari ni dia terpaksa pulang lewat memandangkan esok akan berlangsungnya majlis perjumpaan dengan delegasi dari Taiwan sempena projek usahasama mereka. Segala persiapan hendaklah dipastikan dengan baik supaya dapat memuaskan hati semua pihak. Semua dokumen-dokumen perlu di semak untuk mengelakkan sebarang kesilapan berlaku. Sengaja dia mahu menyemak sendiri memandangkan ini merupakan tugasan yang diserahkan dengan rasa percaya oleh majikannya.

Keheningan malam di pejabat itu dikejutkan dengan bunyi nada deringan berlagukan lagu korea pujaan Dania.

‘’ hello.. ye Mira.. ‘’ dia menjawab malas panggilan itu

‘’ kau tak nak balik lagi ke? Dah pukul berapa ni? ‘’ marah mira di hujung talian membuatkan aleyssa Dania tersentak sambil melihat jam di tangannya.

‘’ ya Allah dah pukul 9! ‘’ ujarnya separa terkejut.

‘’ ha… tau pun.. penat aku tunggu tau? Aku dah masak nasi goreng lagi untuk kau. ‘’ balas mira lagi.

‘’ ok sayang.. aku balik sekarang ye? Tunggu tau? Mmmuahhhh.. bye.. ‘’ klik. Talian diamatikan. Fail-fail disusun kemas, kerusi di masukkan ke bawah meja hand bag dicapai, dia berjalan pantas keluar dari pejabat. sememangnya keadaan pejabat yang sunyi itu menaikkan bulu romanya. Perasaan itu baru terasa di saat dia mahu bergegas pulang. Tanpa melengahkan masa dia menekan butang turun. Kebetulan pula uncle Sammy pengawal di disitu muncul.

‘’ baru balik ka cik Dania? ‘’

‘’ ak ah uncle, tak sedar masa berlalu. ‘’ jawab Dania sambil terseyum. Dan apabila lif terbuka dia melangkah keluar. ‘’ balik dulu ya uncle? Selamat malam..’’ ujar Dania mengakhiri perbualan mereka.

‘’ hati- hati cik dania. ‘’ pesan uncle Sammy sambil melambai ke arah Dania.

Keadaan pekat malam yang semakin larut membuatkan Dania merasa seram sejuk. Ditambah lagi dengan deruan angin yang agak kuat. Sejuknya hinggap ke tulang. Entah mengapa malam ni begitu sukar sekali mendapatkan sebuah teksi yang membuatkan dia mengambil keputusan untuk menaiki Tren saja seperti biasa. Hendak di suruh mira datang menjemputnya, tidak sampai hati pula hendak menggangu rehat temanya itu. Dan untuk itu dia perlu berjalan kaki seorang diri dari kedai serbaneka ke rumahnya. Melihat kedai itu membuatkan dia tertarik untuk memasuki kedalamnya. Apabila kakinya menginjak kedalam dengan tidak disangka hujan turun mencurah.

‘’ ahh… macam mana nak balik ni. Lupa pulak aku bawa payung.. hmmm… ‘’ keluh Dania sendirian. Tanpa disedari keluhannya itu di dengari pekerja yang selalu menegurnya.

‘’ akak guna la dulu, saya kerja malam hari ni.’’ Huluran payung disambut dengan senyuman. ‘’ akak pinjam ye? Esok akak pulangkan ‘’ jawab Dania.nasib baik ada lagi manusia yang baik hati seperti gadis itu.

Hujan yang semakin lebat disertai angin yang kuat melambatkan perjalanannya. Habis lencun baju kurung yang di pakai. Lebih malang lagi kereta yang lalu lalang di situ dengan laju menyebabkan air terpalit mengena bajunya. Dania sudah mula kesejukan. Bergetar seluruh tubuhnya. Dia semakin melajukan langkah kakinya. Dan semakin hampir dia dengan kawasan rumah dia dapat mersa kelibat manusia mengekorinya. Semakin laju dia melangkah semakin kuat dia merasa diekori. Puas di berpaling ke belakang.sehingga lah dia masuk ke perkarangan rumah.

‘’ ya Allah Leysaa.. kenapa tak suruh aku jemput saja. aku ingat kau balik dengan teksi.. kau ni pun satu.. aku nak jemput tak nak.. kan ke dah berhujan.. nanti kalau kau sakit? Sape susah? Aku jugak kan? ‘’ mira sudah mula membebel.. mendengarkan suara nyaring mira membuatkan aleyssa terbersin, walhal kerana berhujan. ‘’ hah.. kan aku dah cakap? Kau ni kan.. degil betul lah.. ‘’ serang mira lagi sambil berlari mendapat kain tuala untuk sahabatnya itu.
Tudung di tanggal rambut di lap rapi. Aleyssa sudah mula bergetar seluruh tubuh akibat kesejukan. Melihatkan itu amira tidak sampai hati lagi untuk meneruskan kata-katanya. Dia membantu meletakkan beg serta payung di atas meja. ‘’ dah.. kau mandi dulu pastu makan.. then rehat la. ‘’ kata mira perlahan sambil memegang lembut bahu rakanya itu.

************************************

‘’ Maaf tuan saya lambat pagi ni. ‘’

‘’ never mind, just prepared for the function. ‘’balas Tengku Farid yang asyik memerhatikan dokumen dihadapannya. ‘’ ok, sekejap lagi delegasi itu akan tiba bersama Cik Celina. Nanti saya akan kenalkan kepada awak. Sedang mereka berbicara intercom berbunyi, kedengaran duara Ziela di talian.

‘’ tuan, delegasi dari Taiwan telah tiba. Mereka sekarang berada di lobi utama bersama wanita yang memperkenalkan diri sebagai Celina. ‘’

‘’ ohhh… ‘’ jawab Tengku Farid dengan teruja sekali. ‘’ kamu suruh dia tunggu saya akan suruh Dania jemput mereka sekarang juga. ‘’ balas Tengku Farid sambil mematikan talian. ‘’ so.. gud luck for you Dania,’’ ucapnya sambil mempersilakan Dania keluar bagi menyambut tetamu tersebut.

***************************************

‘’ hello Celina.. how are you my dear? ‘’ sapa Tengku Farid kepada seorang gadis yang cukup jelita.

‘’ hai Tengku, baik.. Tengku macam mana? ‘’ balas gadis itu dalam bahasa Melayu. Dania yang memerhatikan lagak mereka hanya tersenyum Cuma. Dia sedar wanita itu lah yang dilanggar tempoh hari. Memang cantik.dan semakin cantik dengan penampiln nya yang Nampak elegan persis wanita bekerjaya.

‘’ oh ya.. I kenalkan you dengan staff I yang akan handle projek ni dengan syarikat you. So Dania, inilah Celina, ahli perniagaan wanita yang tercantik yang pernah I kenal merangkap model terkenal antarabangsa. ‘’ puji Tengku Farid sewaktu memperkenalkan gadis jelita itu. Patutla pakaian dari hujung rambut sehingga hujung kaki terjaga rapi.

‘’ Celina Khoo.. panggil saja Celina. ‘’

‘’ Dania, ‘’ jawab Aleyssa sambil menyambut salam darinya.

‘’ by the way, im sorry about that day? I nak cepat so.. ‘’

‘’ tak mengapa saya yang salah jalan membabi buta. ‘’ balas Dania apabila teringatkan kejadian tempoh hari.

‘’so, you berdua dah kenal ke? ‘’ sampuk Tengku Farid tiba-tiba.

‘’ yup.. secara kebetulan? Dengan satu kemalangan kecil.. but just forget about it. Can we focus about the project? En. Adam dah tak sabar nak memulakan projek tersebut.

‘’ ohh ye bercakap mengenai En. Adam ni.. saya selalu dengar nama sahaja, tidak pernah lihat orangnya. Dia tak hadir ke hari ni? ‘’ Tanya Tengku farid.

‘’ ada.. nanti dia akan join kita masa lunch, pagi ni dia terpaksa teman neneknya yang baru sampai dari Taiwan semalam. So untuk pagi ni dia minta saya teruskan dulu seperti yang di rancangkan. ‘’ terang Celina pula. Dania hanya menjadi pemerhati mereka. Mereka semua di bawa melawat ke bilik pameran yang menempatkan replica-replika projek yang telah dan sedang dijalankan oleh teguh holding. Rata-rata dari mereka menunjukkan rasa kagum terhadap pencapaian teguh holding. Kemudian mereka ke bilik mesyuarat untuk membincangkan segala berkaitan kontrak serta perkara-perkara berkaitan projek amal itu. Dan waktu itu juga lah Dania dapat tahu satu perkara yang membuatkan dia amat terkejut dengan perkara yang didengarinya. Dia seakan tidak percaya di samping turut merasa terharu apabila mendapat tahu bahawa kawasan projek yang akan dibangunkan itu adalah di kampung halamannya. Mesyuarat di tangguh selepas makan tengah hari.

‘’ so.. cik Dania, kita akan lunch di mana? Sebab i need to inform Adam.’’ Tanya Celina apabila mereka semua berjalan keluar dari bilik mesyuarat.

‘’ oh.. di Hilton, wakil-wakil semua akan di bawa oleh kenderaan syarikat kesana. ‘’

‘’ ohh.. nice.. I suka hotel tu. Hmm.. tak mengapa I akan suruh Adam jemput I then kami akan pergi sekali. So, could you please bring them to the hotel?’’

‘’ sure. So kalau macam tu kita jumpa di sana. ‘’ jawab Dania sambil berlalu mendapatkan wakil-wakil tersebut.

*******************************
‘’ nice food.. delicious.. ‘’ puji salah seorang dari wakil delegasi.
Tengku Farid tersenyum puas hati dengan layanan yang diberikan kepada delegasi tersebut. Mereka semua tampak gembira menikmati hidangan tengah hari tersebut. Melihatkan Dania yang tidak lekang dari senyuman dek pujian yang diberi. Dan di saat dia berpaling ke satu arah dia dapat melihat Celian dengan seorang jejaka. Segak berkot dan berkaca mata hitam. Dania mula mengosok-gosok matanya. Dia takut kalau-kalau matanya salah melihat. Namun berkali-kali di gosok sehingga senak mata di buatnya, apa yang dilihat masih sama. Sehingga la mereka berdua sampai ke meja. Tengku Farid bangun menyambut tetamu baru itu.

‘’ I guess, this must be Mr. Adam. Am I right? ‘’ teka Tengku Farid Sambil menghulurkan tangan ingin bersalam. ‘’ I thought Mr Adam is more like me.. ‘’

‘’ apa maksud Tengku? ‘’ Tanya Celina sambil bergelak ketawa serta memaut kemas lengan jejaka itu.

‘’ ya.. sedikit berumur? ‘’ jawab Tengku Farid disertai gelak tawa mereka. Namun Adam hanya mempamerkan senyuman hambar. Gelak tawa mereka langsung tidak meyedarkan Dania yang asyik memerhatikan jejaka itu dari sudut tepi. Dia masih lagi tidak dapat memandang jelas wajah lelaki yang mirip, sangat mirip dengan seseorang yang dikenalinya.

‘’ Adam.. this is Dania ‘’ saat mata bertemu mata satu perasaan aneh menular dalam badan Dania. Dia merasakan sesuatu yang amat menyakitkan. Mata mula berpinar. Kepalanya bagaikan nak pecah. Kepala di pegang kemas, dahi berkerut hebat. Nafas dirasakan tersekat-sekat. ‘’ awak… ‘’ hanya itu yang terbit dari bibirnya.

‘’ Dania? Kenapa ni? ‘’ Tengku Farid mula cemas, melihat Dania yang rebah ke lantai. Celina cuba mengangkat Dania. Di rasa nadi pada pergelangan tangan Dania. Kemudian diletak tapak tangan ke dahi. ‘’ dia demam, badanya terlampau panas. ‘’ beritahu Celina.
hmmm... siapa Adam? kenapa dengan Dania? apa sebenarnya motif Celina? bila lee nak muncul? semuanya bakal terjawab x lama lagi.. harap korang komen yer? luv u all.. thanks sebab sudi baca karya saya yang tak seberapa ini.

Monday, December 28, 2009

SouL MaTe - BaB 24

‘’ Dania! Papa panggil.. sekarang! ‘’ sergah fasha tiba-tiba. Satu keluhan pendek dilepaskan gadis itu. Dia masih lagi teringatkan kejadian pagi tadi. Pemandu kereta mewah dan gadis cantik yang dilanggarnya tadi. Semuanya asyik berputar-putar difikiran saat ini. Tidak mahu lagi terusik dengan kejadian pagi tadi dia berdiri tegak sambil menarik nafas panjang serta menghembus kasar sambil menggetuk-ngetuk sedikit kepalanya.

******************************
‘’ tokk tok! tok! ‘’

‘’ masuk ‘’ kedengaran suara Tengku Farid .

‘’ Tuan panggil saya? ‘’ soal Aleyssa sopan sambil matanya dapat menagkap jambang bunga berwarna putih. Agak besar. Cantik sekali. Masih terletak elok di atas meja.. kakinya melangkah ke meja Tengku Farid tetapi matanya tetap mengerling ke arah jambangan bunga itu.

‘’ begini Dania, saya nak kamu uruskan satu projek bersama dengan sebuah syarikat dari Taiwan. Mereka berbesar hati untuk bekerja sama dengan kita dalam bprojek terbaru untuk pembinaan sebuah taman rekreasi di sebuah kawasan pedalaman yang beum diketahui tempatnya. Walaupun projek ini bukan lah projek untuk megaut keuntungan kerana pihak mereka bercadang untuk menyerahkan tempat itu kepada pusat kebajikan. Ini merupakan salah satu kerja kebajikan mereka. Dan saya sangat gembira kerana mereka memilih syarikat kita. Ini juga merupakan satu peluang untuk kita lebih merapatkan lagu hubungan dengan mereka. ‘’

‘’ tapi pa. kita tak dapat untung la kalau macam tu? ‘’ Tanya Fasha tiba-tiba, penerangan Tengku Farid tergendala dengan soalan kurang cerdik anaknya itu.

‘’ Fasha.. dalam bissnes jangan asyik fikirkan keuntungan saja. kadang-kadang untuk dapatkan lebih ke untungan pada masa akan datang kite perlukan projek-projek yang sebegini. Fasha kene belajar tu.. ‘’ tegur Tengku Farid lembut. Fasha hanya mencebikkan mukanya apabila pendapat serta pandangannya seolah di bangkang oleh papanya.

‘’ tuan, boleh saya tahu syarikat mana yang bakal bekerjasama dengan kita nanti ‘’ kening bertaut dia membetulkan duduknya. ‘’ dan kenapa tuan berikan saya projek ini sedangkan kepakaran saya adalah dalam pengurusan hotel. ‘’ dia merenung tepat ke wajah tengku Farid yang jelas kelihatan terseyum. ‘’ nanti saya kenalkan kamu dengan mereka. Oh ya.. minggu depan jangan lupa kita ada temu janji dengan delegasi dari Taiwan dan saya mahu kamu layan mereka denagn sebaik mungkin. ‘’ Tengku Farid bangun sambil mencapai kotnya. ‘’ kamu dah makan Dania? Let’s joined us? ‘’ pelawaan Tengku Faris itu di balas dulu dengan gelengan beserta senyuman.

**********************************
‘’ betul u tak nak ikut I jumpa nenek? ‘’

‘’ hmmm... ‘’

‘’ kalau u nak I boleh booked kan satu lagi tiket untuk u? ‘’ pujuk gadis itu lagi.

‘’ No. just go.. ‘’ jawab lelaki itu lemah.

Suasan di lapangan terbang KLIA di penuhi dengan penumpang-penumpang yang bakal menuju ke destinasi masing-masing. Selang 15 minit terdengar bunyi suara operator yang
memaklumkan jadual kapal terbang yang bakal berlepas mengikut masa yang ditetapkan.

‘’ I akan berlepas tak lama lagi.. u tak ada apa- apa yang nak cakap pada i? ‘’ Tanya Celina selepas lama mendiamkan diri. Bukan jenis dia yang suka berdiam diri. Sememangnya dia seorang gadis yang periang. Sesuai dengan status nya seorang model terkenal di Taiwan serta bergelar ahli perniagaan ternama selepas mengambil alih syarikat perniagaan datuknya. Celina masih lagi menunggu jawapan dari jejaka murung di hadapannya itu. Semenjak perkenalan mereka tidak pernah sekali pun dia melihat senyuman mahupun perkataan indah dari bibir lelaki itu, sepatah di tanya sepatah la jawapannya.

‘’ adam.. do you hear me? ‘’ soal Celina agak kuat sambil memegang lembut tangan jejaka itu. Dan dengan sepantas itu juga dia menepis tangan membuatkan Celina tersentak dengan tindak balas itu. Adam bangun lalu berjalan malas meninggalkan Celina.

‘’ you nak kemana Adam? ‘’ soal Celina separuh menjerit serta kecil hati dengan tindakan lelaki itu. Celina mengeluh hampa sambil mukanya tunduk menghadap lantai airport. Hanya keluhan demi keluhan yang terbit dari bibirnya.

****************************************
‘’ dik.. yang ni berapa harga dia? ‘’

‘’ oh.. tak de harga kat situ ye kak? Maaf ye? Nanti saya semak harga dekat kaunter. ‘’ balas gadis genit yang bekerja di kedai serba neka yang selalu dikunjungi aleyssa selepas balik dari kerja. Di situ lah dia membeli barang-barang keperluan dirinya. Dia lebih suka di situ kerana kedai tersebut berhampiran dengan rumah. Turun saja dari bas ataupun teksi terus Nampak kedai. Jalan kaki ke rumah hanya makan masa tidak sampai lima minit. Aleyssa masih lagi membelek-belek barangan yang disusun cantik di atas rak. Coklat-coklat yang cukup menarik perhatianya. Hanya disentuh sentuh satu persatu. Namun tiada keinginan untuk membeli. Dia masih lagi menunggu harga sekotak gula-gula pelbagai jenis yang di bungkus cantik. Hanya itu yang menarik untuk di belinya. Memandangkan setiap hari dia akan singgah di kedai itu.

‘’ harganya RM12.00 kak. ‘’ beritahu gadis tadi sambil di tangannya membawa tag harga untuk dilekatkan pada bungkusan yang lain. Aleyssa terseyum Cuma melihat gelagat gadis itu yang cekap melakukan kerjanya.

‘’ terima kasih dik. ‘’ ucap aleyssa sambil berjalan-jalan mengelilingi lorong-lorong kecil ynag menempatkan pelbagai barangan lain. Namun dia merasa ada mata yang memandang tindak tanduknya. Bukan hendak perasan tapi sememangnya dari tadi dia dapat merasakan ada sepasang mata yang memerhatikannya. Aleyssa mula rasa tidak sedap hati. Pada mulanya dia hanya menganggap ianya hanya mainan perasaan saja. namun setelah dia teringat akan kejadian-kejadian yang terpapar di dada-dada akhbar berkaitan kejadian culik dan rogol, dia mula cuak. Pelbagai perasaan mula meraja dalam dirinya. Dengan langkah tergesa-gesa aleyssa kalut mahu lekas sampai ke rumah. Hanya itu saja tempat selamat yang difikirkan, dan dia lupa akan agenda sebenar berada di kedai. Oleh kerana pelbagai perasaan yang mula mengantui dia telah melanggar seseorang yang kebetulan masuk semasa dia bergegas keluar dari kedai. Tanpa menoleh atau memandang sekilas kelibat manusia yang dilanggar aleyssa memohon maaf sambil menundukkan mukanya dan terus berlalu pergi. Saat itu di fikirannya dia hanya mahu sampai cepat ke rumahnya. Perjalanan yang mengambil masa 5 minit ibarat 5 jam. Aleyssa puas berdoa sambil melajukan lagi langkah kakinya. Apabila dia dapat melihat bentuk rumah sewanya dia mula merasa lega, Cuma tinggal beberapa langkah saja lagi untuk sampai kerumah. Tiba-tiba sebuah kenderaan mewah berwarna hitam berhenti tepat di hadapanya dan membuatkan aleyssa cukup tergamam. Pucat lesi mukanya. Semua andaian yang bermain difikiran nya tadi kini berlegar ibarat wayang di matanya. Pemandu kenderaan itu keluar dari kereta dan berlari untuk membuka pintu yang kemudian nay kelihatan seorang wanita anggun berdiri betul-betul di hadapanya. Melihatkan saja wajah itu aleyssa bingung. Apa lagi yang di mahukan wanita itu.
p/s: maaf sangat2 pada yang menunggu cter ni.. ni dulu yang saya dapat up load.. enjoy yer??

Monday, December 7, 2009

SouL MaTe - BaB 23




Kenapa dia mesti hadir dalam hidup aku? Dah macam cara aku lakuakn untuk mengelakkan diri dari dia. Namun takdir masih lagi mempertemukan kami. Adakah dia… ishhhh.. x kan lah.. monolog aleyssa sendirian. Duduk di sofa empuk sambil berteleku malas. Jika sekali pandang mesti orang akan ingat dia sedang menonton tv. Tp realitinya??? Thira ni pun satu. Saje je nak kenekan aku. Tapi salah aku jugak ynag berjanji dengan nya sempena ulang tahun kelahirannya. Hmmmm… nasib.. kan dah terkena kau leyssa.. ‘’ hmmmm….’’ Satu keluhan panjang terbit dari mulut leyssa. keadaannya masih sama. Berteleku sambil mata memandang ke arah siaran tv yang hampir 2 jam terpasang. ‘’ haduiiii ‘’ aleyssa memicit-micit dahinya sambil bertukar posisi dengan bersandar pada tempat duduknya.



‘’ huuuuuuuuuu…. ‘’ semakin kuat bunyi keluhan aleyssa.



‘’ woittt’’



‘’ oi mak kau jatuh.. amira meletupp ‘’ serentak itu pecah berderai tawa gadis yang dari tadi memerhatikan gelagat sahabatnya itu.



‘’ kau ni kan.. mira.. sehari tak kejutkan aku x sah kan? Ucap aleyssa geram sambil mengurut dadanya. Senak.. terkejut.



‘’ dah tu yang kau dari tadi duk mengelamun, mengeluh ape kes? ‘’ balas amira masih berbaki tawanya. mug Nescafe di letak perlahan di atas meja. Perlahan di tarik aleyssa dan menghirup isinya dengan penuh nikmat.



‘’ sedap milo kau mira.. ‘’ puji aleyssa sambil matanya kembali menatap tv yang menyiarkan drama yang langsing tidak di ketahui tajuknya. Dan kali ini dia betul-betul focus kepada cerita yang disiarkan. Diam seketika. Masing-masing mengahayati siaran tv yang tersiar saat itu.



‘’ leyssa.’’ panggil amira perlahan. Mulutnya menghirup milo panas yang dibuat tadi, matanya masih lagi tertancap di kaca televisyen. Lama..



‘’ leyssa… ‘’ panggil mira lagi



‘’ leyssa…… ‘’ panjang nadanya.. kali ni kepala menoleh kea rah gadis itu. Kelitan mata bundar yang cantik itu sedang asyik menonton tv.



Budak ni mesti mengelamun. Tak kan lah tengok tv sampai tak dengar aku panggil? Bukan ye sebatu kedudukan aku ngan dia? Hmmmm… rungut amira sendiri.



‘’ aleyssa Dania Abdullah! ‘’ lantang suara amira memanggil nama sahabatnya itu.



‘’ ye saya cikgu? Saya tak tido! ‘’ tegak badan aleyssa bangun dari khayalannya.



‘’ ape pulak cikgu.. ni aku la. Ko ni kenapa? Ade masalah ek? Cube cerita kat aku? Kau kawan ngan aku bukan baru leyssa, tak kan kau tak percayakan aku lagi? Tak pe la.. siapa aku kan? ‘’



Saja amira cuba memprovok sahabatnya itu. Dia tahu aleyssa memang ada masalah. Bukan sehari dua perkenalan mereka. Alesyya sudah di anggap seperti saudaranya sendiri. Buat seketika mereka berdua melayan perasaan masing-masing. Apabila amira sedar dari angannya dia mengeluh kecil. Bangun berjalan kea rah bilik aleyssa.. seminit kemudian kembali dengan bantal dan selimut. Di selimut badan aleyssa. di sorongkan bantal buat gadis itu. Wajah polos aleyssa diamati. Cantik… cukup cantik, namun hidupnya selalu saja di rundung pilu. Walau di luar aleyssa cukup periang, terseyum selalu, namun hanya tuhan saja yang tahu apa yang bermain difikiran dan beraja di hatinya. Kasih sayangnya sebagai saudara cukup menebal terhadap aleyssa. dia sanggup lakukan apa saja asalkan melihat gadis itu mengecapi kebahagian hidup. Letih mencangkung mengamati wajah aleyssa membuatkan dia bangun menapak ke bilik tidurnya. Dan apa yang dia tidak lihat, aleyssa terseyum sambil menarik selimut menutupi mukanya.



*******************************



Thira berjalan riang, seperti biasa menceroboh masuk ke bilik abangnya. Berjalan penuh gaya elegen ‘’ hai bang… tak kan lah jumpa sekali dah angau balik kot? ‘’ sergah thira apabila melihat abangnya asyik dok terseyum-senyum layaknya seperti kerang yang tak bape busuk. Pen yang dipusing-pusingkan terlucut dari jari haikal akibat terkejut dengan sapaan adiknya itu.



‘’ adik ni kan? Dah tak reti nak bagi salam ke? Bape kali abang nak cakap? ‘’ marah alif menunduk ke bawah meja sambil mengutip pen yang jatuh. Thira mencebik. ‘’ ala abang ni.. ini kan adik abang? ‘’ dia mencebik lagi. Memuncungkan bibir pinknya itu. Beberapa saat kemudian bertukar senyuman nakal sambil merenung tepat ke arah abangnya,



‘’ bang.. abang nak jumpa kak Dania lagi tak? ‘’ umpan thira. Saat mendengarkan nama itu haikal static. Berhenti membelek dokumen-dokumen atas meja itu. Tapi riak wajahnya tidak menunjukkan yang dia cukup xcited dengan ajakan adiknya itu. Walhal dalam hati melonjak-lonjak ingin bertemu wanita idamannya, keningya diangkat. ‘’ Dania mana pulak ni? ‘’ Tanya haikal sambil menyambung kerja-kerja menyemak dokumen. Saja dia berkata begitu supaya tidak menjadi bahan ejekan adiknya.



‘’ ok, tak nak ye? Tak pe.. ‘’ balas thira mempermainkan abangnya. Dia tahu abangnya saja buat tak kenal. Macam la aku tak tahu yang dia nak sangat jumpe kak Dania. Hari tu bukan main seronok lagi muka bila jumpa kak Dania. Nasib la aku ni adik yang ingat kat abang. Nak kenekan aku konon.. hah.. dia yang kene balik.. senyuman nakal thira meresahkan haikal. Namun dia teringat akan satu perkara. Dia terseyum bangga sambil meneruskan kerja nya. Thira agak terkejut dengan tindak balas abangnya. Kenapa haikal langsung tidak risau, sedangkan dia tahu yang abangnya sangat sukakan gadis itu.



‘’ abang tak nak jumpe dia ke? Tak menyesal? ‘’ pancing thira lagi cuak melihat abangnya yang kelihatan seperti tidak berminat. Musnah lah rancanagnya untuk menyatukan dua insan yang amat di sayangi itu. Haikal terseyum gelihati melihat perubahan wajah adiknya itu. Dia meletakkan pen dan menyusun kembali kertas-kertas masuk ke dalam fail, serta menggulung semua pelan-pelan yang digunakan. Selesai dengan itu dia kembali duduk sambil memandang adiknya yang cemberut.



‘’ kalau adik tak nak tolong abang.. abang ada cara abang sendiri untuk jumpe dengan kak Dania.




‘’ kata Haikal sambil terseyum manis. ‘’ dan adik jangan risau abang dah tak kan lepaskan dia untuk kali ini. Abang akan cuba dapatkan dia. ‘’ jawab haikal lagi apabila raut wajah athira menunjukkan rasa tidak percaya dengan kata-katanya. Haikal terseyum penuh makna.




*************************************************
Audi AS5 parking elok depan lobi utama Teguh Holdings. Kebanyakan mata yang lalu lalang asyik memerhatikan kenderaan mewah itu. Kelihatan pintu sebelah penumpang dibuka oleh penyambut tetamu yang bersedia berkhidmat bila-bilamasa diperlukan. Seorang wanita berblaus putih ditangannya terdapat sejambak bunga. ‘’ are you coming with me? ‘’ Tanya wanita sambil terseyum mamandang insane yang ada di dalam kereta. Wanita tadi tidak memaksa dia memasukkan note RM 50 kedalam poket baju penyambut tetamu tadi sebagai tips untuk perkhidmatanya. Berjalan dengan penuh yakin dia masuk ke perkarangan bangunan Teguh mencari seseorang.

‘’ Cik Dania, cuba cik tengok kereta mewah tu.. mak aiii cantik nyer… kalau la saye dapat.. hmmm….. ‘’ ucap Ziela apabila terpandangkan Audi AS5 di depan pejabat mereka. Jam menunjukkan 1.05 tengah hari, cuaca yang panas membuatkan aleyssa merasa pening berada di bawah pancaran terik matahari. Aleyssa Cuma melihat sekali imbas ke arah kereta yang dimaksudkan.



‘’ dah la tu, jom kita p lunch, nanti lambat marah pulak bos kita tu. ‘’ ajak aleyssa sambil menarik lengan Ziela yang masih asyik melihat ke arah kereta itu.



Mereka berdua berjalan menuje ke gerai bersebelahan pejabat. di situlah mereka selalu menghabiskan waktu rehat. Bukan seperti pekerja lain yang lebih suka makan di restoran berhawa dingin dan mahal. Pada aleyssa mana kedai pun sama asalkan makanan sedap ditelan. Malah dia lebih selesa makan di gerai dari makan di restoran-restoran mahal itu.



‘’ alamak Ziela, saya tertinggal dompet kecil saya la kat atas meja. Awak tunggu sini ye? Saya pergi ambil. Sebelum tu awak tolong order menu biasa untuk saya. ‘’ belum pun sempat ziela bersuara aleyssa sudah mula terkocoh-kocoh meninggalkan gerai itu. Ziela hanya mampu mengelenggkan kepala melihat kelibat aleyssa.. ape lah cik Dania ni.. macam x boleh guna duit aku dulu? Setakat makan kat gerai aku boleh belanje ape. Ngomel Ziela sendirian.



Aleyssa berjalan terkocoh-kocoh balik ke pejabatnya, sambil berjalan dia membelek-belek beg tangannya mencari kepastian mungkin yang begnya tidak tercicir. Semakin lama dia semakin melajukan langkah dan sampai saja ke pintu utama aleyssa dengan pantas menolak pintu kaca sambil bergegas masuk dan tanpa di sedari dia melanggar sesorang.



‘’ heyy.. what the… ‘’ sergah seorang wanita kepadanya sambil membetulkan bahu baju yang tersasar sedikit menampakkan kulit putih bahunya,



‘’ I’m sorry miss, very –very sorry ‘’ balas aleyssa cuak melihat wajah wanita itu berubah merah padam. Dia betul-betul tidak sengaja. Habis barang-barang dalam beg nya bertaburan di lantai. Memang salahnya jalan tak tengok depan. Asyik sangat membelek-belek begnya. Dia tunduk memohon maaf sambil mengutip barangan yang bersepah.



‘’ next time use your eyes. What a stupid girl. ‘’ marah wanita itu sambil berlalu keluar mendapatkan kereta mewah yang msih setia menunggu di lobi utama. Aleyssa Cuma mampu menggelengkan kepalanya melihatkan sikap wanita itu. Dan saat dia terpandangkan kereta itu matanya tertumpu ke arah lelaki yang berada didalam kereta mewah itu. Dia dapat lihat dari dalam wanita tadi mengetuk cermin kereta di sebelah penumpang. Mungkin mahu dibukakan pintu. Mata aleyssa masih lagi tertumpu kepada lelaki yang berada di tempat pemandu. Wanita tadi sudah pun masuk ke perut kereta, saat kereta itu bergerak perlahan keluar dari perkarangan lobi Teguh Holding Aleyssa membeliakkan matanya. Dia cukup terpana dengan apa yang di lihat tadi. Mungkinkah? Atau dia saja yang tersalah pandang.



‘’ cik Dania? Kenapa ni? ‘’ teguran Ziela membuatkan aleyssa tersentak. Tanagn cepat-cepat mengutip barang yang masih bertaburan di lantai. Dalam hatinya dia yakin dia lah orangnya.



‘’ cik dania tengok ape? ‘’ Tanya Ziela yang turut menurut arah mata Aleyssa.



‘’ tak de ape la. Saya terlanggar sorang perempuan tadi, dia naik kereta mewah yang kamu tunjukkan pada saya tadi. ‘’ jawab aleyssa berselindung.



‘’ ha… kan saye dah kate kereta tu cantik.. ‘’



‘’ hmmm.. betul la tu.. jom la makan saya pergi ambil purse saya dulu yer? ‘’ ujar aleyssa sebaik selesai mengutip barangya.



‘’ tak pe la cik dania.. saya dah tapaukan pun. Kita makan kat pantry ye? Cik Dania buatkan teh. Mesti sedap. ‘’ balas ziela sambil mengangkat bungkusan yang di beli di gerai setelah agak lama menunggu kemunculannya. Mereka terseyum sambil berjalan menuju ke pantry yang sebelum ini dijadikan stor tempat pekerja-pekerja am melepaskan penat lelah mereka.






maaf sesangat.. lambat pos. insyallah entri untuk MAP akan di publish esok.. insyallahh....

Monday, November 23, 2009

SouL MatE - BAB 22

‘’ Selamat pagi cik Dania. Cik Dania sihat? Macam biasa, ada bungkusan untuk cik Dania, saya letak atas meja tau?’’ sapa Ziela ceria seperti biasa, hari ini masuk 5 bulan Aleyssa bekerja dengan Teguh Holding. Dan selama bekerja di sini, semua pekerja dan majikannya memanggilnya menggunakan nama Dania. Tiada lagi Aleyssa. bagi Aleyssa pula, dia merasakan dirinya diberi nafas baru dengan panggilan nama baru itu. selama lima bulan juga la nama aleyssa seolah-olah hilang entah kemana.

‘’ cik Dania.’’ Panggil ziela seakan berbisik. Kedua keningnya diangkat-angkat.

‘’ ada apa Ziela, saya banyak kerja ni.’’ Jawab leyssa berseloroh. Dia tahu akan isyarat Ziela, tidak lain tidak bukan bertanyakan tentang pengirim bungkusan-bungkusan yang diterima sepanjang bekerja di sini. Aleyssa terseyum nipis sambil menggelengkan kepalanya. ‘’ biarlah rahsia.’’ Jawab Aleyssa pendek seraya bergerak menuju ke lif.

‘’ ala cik Dania.. bagi tau la... ‘’ jerit Ziela tidak puas hati apabila pertayaannya tidak pernah di jawab serius oleh Aleyssa. sampai di mejanya aleyssa tersenyum bahagia, satu-satunya perkara yang membuatkan dia terseyum gembira menambahkan lagi seri wajahnya. Bungkusan kiriman dari insan istimewa di hatinya. Walaupun dia hanya menerima tidak pernah sekali membalas, namun dia bahagia.sekurang-kurangnya Leyssa tau ‘dia’ masih ada.

*************
‘’ hey perempuan, buatkan kopi untuk papa. Dan bawakan aku jus oren’’ arah Fasha.
‘’ baik cik Fasha’’ jawab leyssa sopan. Walaupun dikejutkan dengan sergahan yang teramatlah sopan dari anak majikannya itu, aleyssa masih lagi mampu tersenyum. Tiada apa yang dapat merosakkan moodnya pada pagi yang ceria itu. melihatkan Aleyssa berlalu ke pantry Fasha mencebikkan mukanya, dia meluat dengan tindak tanduk Aleyssa. lebih tepat lagi dia cukup dengki dan merasa terancam dengan kehadiran Aleyssa. setelah melihat layanan papanya kepada aleyssa dia cukup sakit hati apabila melihat atau mendengarkan nama Dania. Pada pandangan papanya dania merupakan gadis yang cukup sempurna, Dania bijak, Dania cantik, Dania itu Dania ini.. semuanya dania.

‘’ ini kopinya tuan. Cik Fasha.’’dania meletakkan kedua minuman di atas meja dengam menghadiahkan senyuman paling manis buat kedua majikannya itu. senyuman berbalas senyuman dari Tengku Farid, namun hanya jelingan meluat yang merupakan balasan dari Fasha. ‘’ Dania tak minum?’’ soal Tengku Farid sambil menghirup kopi yang terhidang. ‘’ saya dah minum di rumah tadi tuan,’’ balas Dania sopan.

‘’ hmmmm... sedap kopi ni.’’ Pujian itu menyebabkan Fasha bertambahla sakit hati. Dalam tidak sedar dia mendegus, tangannya dikepal-kepal erat.

Ketukan di pintu seiring dengan ucapan salam dari seorang lelaki membuatkan Fasha berubah tingkah laku. Dari kedudukan yang angkuh serta agak kurang sopan terus bertukar kepada gadis ayu. Duduk yang sopan serta muka yang berseri dengan senyuman manis. Tidak dinafikan Tengku Farisha mempunyai wajah yang cantik, Cuma sikap dan pertuturannya saja mencacatkan penampilannya.

‘’apa khabar Tengku, lama tak jumpa, papa kirim salam.’’ Dania yang sedang membersihkan meja Tengku Farid behenti sejenak mengamati gerangan suara jejaka itu.

‘’ baik, waalaikumussalam, papa mama kamu sihat?’’ Tanya Tengku Farid kembali.

‘’ aunty tak datang ke?’’ soal Fasha pula. Suaranya manja ya amat, plus menggoda. Cukup halus, tidak seperti biasa yang volumenya mencecah tahap 5.

‘’ mama ada kat spa.’’ Jawab lelaki itu pendek. Dania yang masih lagi mengamati suara itu masih lagi menganalisa lenggok suara. Pada pendengarannya dia seperti pernah mendengar akan suara itu. agak lama berfikir dia masih lagi tidak dapat mengecam akan suara itu. dia kembali mengemas apa yang patut. Selesai mengemas dia keluar dari bilik mesyuarat untuk kembali menyiapkan tugasan di mejanya. Saat itu dia terpandang akan seorang lelaki yang cukup dikenalinya. Mukanya mula terasa panas. Tak sangka dia kan terserempak dengan jejaka itu di sini.

‘’Dania, mari sini.’’ Belum pun sempat dia melarikan diri, Tengku Farid sudah menyedari kelibatnya di situ. Dia berjalan perlahan mendekati mereka bertiga.

‘’Dania, saya kenalkan, ini anak rakan kongsi saya kita ada projek dengan syarikatnya berkaitan dengan pembangunan hotel di luar Bandar yang kita bincangkan dalam meeting tempoh hari.’’ Terang Tengku Farid.

‘’ alif, ini pengurus baru teguh Holding merangkap pembantu saya dalam menjalankan pentadbiran hotel-hotel milik syarikat ini.’’ Ucap Tengku Farid sambil memerhatikan kedua pasagan itu yang masing-masing kaku memandang sesama sendiri. Terdetik perasaan pelik dihatinya. Lain pula bagi gadis yang berdiri bersebelahan tengku Farid, hatinya bagai ingin terbakar melihat adegan yang berlaku di depan matanya. Melihatkan jejaka pujaannya itu tidak berkelip memandang musuhnya membuatkan dia cukup rimas dan sakit hati. Mula la terbit idea kurang sihat di kepalanya itu. Sambil tersenyum sinis Fasha berjalan manja mendekati Alif Haikal yang masih asyik memerhatikan gadis dihadapannya itu. ‘’ Alif... dah lama kita tak makan sama kan?’’ Fasha mula menjalankan aktiviti gedik plus geli itu. Tangannya memintal-mintal hujung kolar Alif. Nampak sangat Alif terkejut babun dengan tindakan Fasha apabila dia menjauhkan mukanya dari jari jemari yang mula bergerak gatal.

‘’ Tengku, saya balik ke meja dulu, kalau tengku perlukan saya panggil saja.’’ Ujar Aleyssa sambil menundukkan kepalanya, apabila dia sedar akan perkara yang berlaku,dia mula rimas, tidak sedap hati, tak sanggup lagi menonton drama tak laku itu lagi. Dia mula melangkah laju meninggalkan mereka.

********************************

Seminggu berlalu. Sejak mereka bertemu Aleyssa tempoh hari kehidupan alif haikal semakin tidak tentu arah. Perasaan lama kembali berputik semakin membuak-buak, aleyssa kini bukan seperti aleyssa dulu yang kelihatan naïf, aleyssa kini semakin pandai bergaya, tampak lebih bijak, berani, dan yang paling penting masih lagi mengekalkan ciri wanita muslimah sejati. Masih lagi beradap sopan baik tingkah laku maupun dari segi pertuturan. Senyuman manis dari gadis itu masih lagi membuatkan hatinya begitu damai.

‘’ abang. Kita dah lambat.’’ Sergahan dari thira membuatkan lamunan alif terhenti di situ.

‘’ kita nak kemana?’’ Tanya laif sedikit tidak puas hati dengan tindakan adiknya yang memang tak tahu nak ketuk dulu pintu bilik. Main terjah aje.. mentang-mentang dia tu adik-beradik situasi di rumah sudah di bawa ke pejabat.

Thira menarik nafas dalam, dia mula menjegilkan matanya yang sepet itu. ‘’ dah lupa ke?’’ Tanya adik kesayangannya itu dengan nada yang sangat sinis. alif mula memeluk tubuh sambil jarinya bermain-main dengan dagu, lagak seperti orang yang sedang berfikir. Sengaja dia mahu menguji kesabaran adiknya yang sorang itu. Hari lahir adik sendiri. Masakan dia melupakan tarikh bersejarah itu. Dia Cuma ingin menyakat gadis itu, dari kecil sehingga la sekarang adik perempuanya itu merupakan ahli keluarga yang paling rapat, segalanya diceritakan kepada adik itu. Cuma satu saja perkara yang dirahsiakan kerana dia masih lagi tidak mempunyai kekuatan untuk menerangkan perkara tersebut. Senyuman nakal mula terukir apabila melihat gadis kesayagannya itu memuncungkan bibir, muka kelat semacam. Thira mula sakit hati, ditambah lagi sedih dengan perangai abangnya yang lupa akan hari lahirnya.

‘’ kalau abang tak ingat, tak pe la. Tapi abang jangan menyesal nanti.’’ Ugut thira sambil tersenyum penuh makna kepada abang tersayang.

‘’ kenapa abang nak menyesal pulak? Bukan ke hari ni hari lahir thira, kalau abang lupa bagi hadia thira la yang menyesal?’’ balas alif sambil mengeyitkan matanya dan terseyum memandang riak adiknya yang mula berubah terkejut.

‘’ oooooo.. abang kenekan thira ye? Abang tak lupa birthday thira kan? Teruk la abang ni.. saje je tau’’

‘’ aduiiiii!’’ serentak itu satu cubitan singgah di bahu alif. Dia ketawa terkekeh-kekeh melihat wajah adiknya itu yang masih lagi dalam mood rajuk mengadanya itu. ‘’ jom abang kene belanja adik makan dengan kawan adik.’’ Ajak thira selamber sambil menarik tangan abangnya bangun dari tempat duduk itu. Belum sempat alif memabalas, badanya sudah bergerak mengikut langkah adiknya.

***************
‘’ makanan kat sini sedap tau bang? Kita order banyak-banyak kalau tak habis kita tapau ye?’’ ucap thira gembira sekali.

Suasana cafe sederhana mewah itu cukup mendamaikan, cuaca luar yang panas terik membuatkan orang yang masuk ke sini merasakan satu nikmat yang tak terkata. Dengan dekorasi hiasan dalaman yang menarik tak jemu mata memandang. Mata alif haikal meliar memandang di segenap ruang cafe berkenaan, matanya tertancap pada satu pasangan ‘couple’yang sedang bertengkar dengan pasangannya, wanita itu, seakan dikenalinya, tapi mengapa dia kelihatan begitu marah sekali. Apa yang diketahui wanita itu merupakan antara model antarabangsa yang cukup lemah lembut serta sopan perwatakanya. Lelaki itu yang berambut panjang hanya dapat dilihat dari belakang tampak mendiamkan diri saja. Sungguh dia kenal akan wanita itu. alif cuba menjengah-jengah untuk cuba melihat wajah lelaki yang membelakangkanya, namun hampa.

‘’ bang! Tengok sape tu?’’ sampuk thira sambil menampar keras lengan abangnya. Geram apabila yang diomelnya langsung tidak mendapat perhatian.

‘’ eh.. tak de sape. Tadi adik cakap nak suh abang belaje adik nagn kawan adik makan? ‘’ balas alif pantas sambil matanya meliar berlakon seolah-olah sedang mencari seseorang.

Thira mencebik melihat telatah abangnya itu ‘’ hmmmm.. kejap lagi sampai la.’’ Jawabnya seraya menyedut Fresh orange yang terhidang. Alif Cuma mampu terseyum melihat telatah gadis manja itu. walhal di fikirannya masih tentang ‘couple’ yang dilihatnya tadi. Dan sedang asyik dia memikirkan perkara itu, terdengar oleh telinganya satu suara lunak wanita memberi salam. Suara yang cukup dikenali. Hatinya mula berbunga riang. Dengan senyuman melebar dia menjawab salam sambil matanya mencari arah datangnya suara. Senyumanya semakin melebar saat terpandang raut wajah manis milik gadis yang agak terkejut riaknya. dan tanpa mereka menduga thira tersenyum lega apabila rancangan hampir berjaya.

Thursday, November 19, 2009

SoUl MatE - bab 21

Teguh Holding Berhad megah bediri di kelilingi bangunan bangunan tinggi yang lain. Aleyssa melangkah sopan masuk ke perkarangan utama bangunan Teguh Holdings. Kelihatan dua orang penyambut tetamu yang tersyum manis memandang ke arahnya. Segak dan cantik sekali pekerja yang di tugaskan sebagai penyambut tetamu itu. salam aleyssa di sambut dengan senyuman yang cukup mesra dan penuh tata tertib.

‘’ boleh kami bantu cik?’’ soal petugas wanita itu memulakan tugasnya.

‘’ Saya Aleyssa Dania Abdullah,saya datang untuk sesi temuduga yang di adakan pada hari ini. Saya sertakan sekali surat panggilan untuk rujukan cik ziela.’’ Jawab leyssa sopan tersenyum manis sambil menghulurkan sampul surat berisi surat panggilan yang diterima semalam.

‘’ mana cik tau nama saya ni?’’ soal petugas itu kehairanan.

‘’ bukan ke cik Ziela memakai tag nama?’’ balas aleyssa sambil menunjukkan tag nama yang tertera di kot petugas wanita itu, sambil terseyum lagi kepada petugas lelaki yang turut membalas senyuman aleyssa.

‘’ oh ye... lupa pulak saya. Ini lah kali pertama saya di tegur oleh pelawat yang masuk ke sini dengan sopan dan baik sekali.’’ Balas petugas itu sambil bangun bersalaman dengan aleyssa yang masih mempamerkan senyuman buat kedua petugas itu.

‘’ Cik Dania sila naik ke tingkat 5 dan berjumpa dengan Puan Maznah. Dia akan bantu Cik Dania nanti. Nanti saya akan hubungi Puan Maznah untuk maklumkan kedatangan Cik ye?.’’ Beritahu petugas itu dengan gembira sekali.

‘’ terima Kasih.’’ Jawab aleyssa sambil membetulkan handbag dan berlalu pergi mendapatkan lif untuk ke tingkat 5.

‘’ jumpa lagi cik Dania..’’ ucap Ziela sambil melambai kepada aleyssa.

Dua tangan diletakkan ke dagu.‘’ baik sungguh cik Dania tu kan? Dah la cantik, sopan, berbudi bahasa, hormat orang lain. Kan bagus kalau dia dapat kerja kat sini kan Farouk?’’ kata ziela menayakan pendapat dari rakan setugasnya.

‘’ alahh.. kalau dia kerja kat sini pun mesti jawatannya lebih tinggi dari kita tau? X de ye dia nak tegur kau nanti. Kita ni penyambut tetamu je kat sini tau? Aku takut nanti kau je gigit jari bila dia dah mula tunjuk lagak nanti? ‘’

‘’ ape pulak... aku tak fikirlah cik Dania tu orang macam tu? Aku tengok dia tu memang orang baik-baik je.. kau tak baik cakap macam tu tau?’’ marah ziela dengan kata-kata Farouk terhadapa gadis tadi. padanya pandangan pertamanya memang tak salah.

‘’ dah la.. aku tak nak cakap dengan kau..’’ ucap ziela sambil menghadiahkan jelingan tajam kepada Farouk.

‘’ aku bagi nasihat je,, nanti jangan kau ngadu kat aku pulak.. kau tak nak cakap dengan aku? Habis tu kau nak cakap dengan sape? Aku je yang ada kat kau ni ha...’’ balas Farouk sambil tersenyum nakal memandang gadis berisi di sebelahnya. Dah lama mereka bertugas bersama. Tahu sangat dia feel rakan setugasnya yang sorang ini.

********************************************************
‘’ Cik Aleyssa Dania.’’ Panggil seorang wanita lingkungan 30 an.
Aleyssa bangun menghampiri wanita yang sarat mengandung itu.

‘’ sila masuk bilik mesyuarat di hujung sekali ye?’’ arah wanita itu lembut sambil tangannya menunjuk arah bilik yang dimaksudkan. Aleyssa mengangguk tanda faham. Tidak dilupa, dia menghadiahkan senyuman kepada wanita itu. saat ini dia sudah tiada nafsu untuk berkata-kata. Dalam hatinya saat itu pelbagai perasaan yang meraja. Takut.. gementar, tangannya sudah mula berpeluh. Namun dia berlagak biasa, sampai di tempat yang di maksudkan aleyssa di sambut oleh seorang gadis tinggi lampai, cantik, seksi. Dengan skirt ketat paras lutut dikenakan dengan kemeja putih yang membaluti tubuh yang putih disertakan rambut panjang mengurai, cukup elegan. Namun di wajahnya tiada senyuman manis terukir dibibir cantik gadis itu.

‘’ masuk.. mareka dah tunggu.’’ Ucap gadis itu kemudian berlalu masuk meniggalkan aleyssa yang agak terkejut dengan layanan yang diterima.

‘’ assalamulaikum.. selamat pagi. Ucap aleyssa sambil menundukkan sedikit kepalanya tanda hormat kepada lelaki-lelaki yang duduk segak memakai kot hitam.

‘’ sila duduk cik Dania.’’ Balas seorang daripada lelaki itu selepas salam dijawap. Kini dihadapan aleyssa duduknya 5 orang lelaki yang serius sekali riak wajahnya, memandang tepat ke arah aleyssa membuatkan aleyssa bertambah gugup. Namun mengingatkan buku tips menghadapi temuduga dia kembali berlagak biasa, dalam hatinya hanya tuhan tahu,

‘’ baik cik Dania, saya dah tahu semua maklumat diri anda melalui salinan Resume yang ada ini. So, saya tak nak la habiskan masa kita suruh awak kenalkan diri lagi. Sekarang saya nak awak bagitahu kami ni, selaku ahli lembaga pengarah syarikat ini, apa lagi yang kami tak tahu dan kami perlu tahu tentang kamu.’’ Tanya lelaki awal 40 an itu sambil menyandarkan badannya ke kerusi empuk berwarna coklat yang sememangya tampak mewah sambil menuggu jawapan dari aleyssa.

‘’ saya seorang yang sangat suka mempelajari sesuatu yang baru, saya tak takut dengan cabaran,insyallah saya akan cuba sedaya upaya untuk melakukan tugasan yang diberi dengan sehabis baik yang boleh isnya..’’

‘’ semua calon yang datang menghadiri temuduga ini semuanya menjanjikan yang terbaik, tapi apa jaminannya?’’ belum pun sempat aleyssa menghabiskan percakapannya di potong oleh seorang lagi lelaki yang duduk hujung penjuru meja sambil anak matanya tajam merenung kea rah aleyssa.

Aleyssa yang agak gentar melihat reaksi lelaki itu masih lagi berlagak biasa. Dia seboleh-bolehnya mempamerkan senyuman yang paling manis buat lelaki-lelaki di hadapannya. Ingat leyssa kau kene senyum.. senyum.. dan senyum.. gumam dia sendiri. Aleyssa menarik nafas dalam-dalam.

‘’ saya tidak dapat member apa-apa jaminan. Dan saya tidak akan membuat janji kepada tuan-tuan sekalian. Tapi jika tuan-tuan mahukan bukti tentang perkara yang saya katakan tadi, tuan-tuan boleh cuba saya dulu.’’ Yakin sekali aleysa meluahkan kata-katanya.

Semua lelaki-lelaki yang ada di situ berpandangan sesama sendiri dan berbisik sesame sendiri sambail mengangguk-anggukkan kepala masing-masing. Aleyssa mula kecut perut. Mula berfikir bukan-bukan.

‘’ apa lah yang aku dah cakap ni. Mesti gagal lagi kali ni. Huuuuuuuuuu..’’

‘’ baiklah cik Aleyssa kamu boleh balik. Dan kami akan hubungi kamu kemudian.’’

‘’ kan aku dah kata.. gagal lagi... huhuhuhu’’

Aleyssa yang mengeluh berdiri tegak mendengarkan kata-kata dari lelaki itu. Dia dengan berat bangun dan tunduk hormat kepada mereka serta berlalu keluar.

Sepanjang perjalanan keluar pejabat itu suasana pejabat yang bersih, harmoni , dan hiasan dalaman pejabat itu cukup menarik perhatiannya. Aleyssa berjalan sekeliling pejabat memerhatikan replica-replika bangunan yang ada diletakkan di ruang menunggu serta di setiap sudut di ruang pejabat itu, pada pengalamanya dia tahi replica-repilica itu merupakan contoh-contoh bangunan milik syarikat ini yang terdiri daripada rangkaian hotel, bangunan pejabat serta kedai-kedai. Aleyssa berjalan meneliti setiap replica-replika yang ada, sesekali jari-jarinya menyentuh replica yang di halang dengan bongkah kaca lutsinar.

‘’ hey!!! Apa you buat kat sini ? masuk pejabat orang tanpa kebenaran?’’
Aleyssa terkejut dengan suara sergahan dari wanita. Dia yang asyik memerhatikan replica bangunan itu dengan perlahan memandang ke arah gerangan suara itu tadi. memang salah dia masuk ke pejabat orang tanpa kebenaran. Kalau sabit kesalahan mahunya dia boleh di tuduh sebagai penceroboh.

‘’ maafkan saya cik.. saya Cuma nak tengok-tengok saja.’’ Ucapa aleyssa gugup apabila melihat gadis didepan nya itu merupakan gadis sama yang dijumpai semasa dia temuduga tadi. dan saat itu gadis itu merenung tajam ke arahnya. Aleyssa mula cuak. Dia perhatikan di bilik ini tiada pekerja lain yang kelihatan. Memang sah kalau dia di tuduh menceroboh pun tiada siapa yang boleh menjadi saksi bagi pihaknya.

‘’ you tau tak ini pejabat pemilik syarikat ini?’’

‘’ you ada buat appoiment ke?’’ Tanya gadis itu lagi sinis.

‘’ maaf cik.. saya baru lepas sesi temuduga, saya nak balik tadi, lalu di pejabat ini saya tertarik sangat dengan hiasan pejabat ni. Niat saya Cuma nak melihat-lihat saja, tidak terniat pun untuk menceroboh bilik...’’ aleyssa tidak sempat mengabiskan kata-katanya apabila pintu bilik pengarah urusan dibuka dan muncul lelaki separuh abad yang cukup dikenali dan tidak mungkin akan dilupakan seumur hidupnya. Dia tidak menyangka akan berjumpa kembali lelaki itu.

‘’ papa!!’’

‘’ lama Fasha tunggu papa, fasha lapar la pa.. jom kita makan?’’ rengek gadis itu manja sekali berlari mendapatkan lelaki yang dipanggil papa.

‘’ kan papa dah cakap, papa meeting la sayang.. papa kan suruh fasha tunggu kat hotel? Fasha buat kacau kat ofis papa lagi ke?’’

‘’ ala.. manade kacau papa.. Fasha tolong-tolong apa yang patut aje.. tak akan itu pun papa nak marah?’’

‘’ habis tu apa Fasha buat kat sini?’’

Bibir dah muncung ke depan, wajah dah mula mendung‘’ Fasha tunggu papa lah!! ‘’ rengek gadis itu.

Aleyssa merasakan dia tidak wujud disitu seolah-olah dia sedang melihat drama seorang ayah melayan kerenah anak manja yang merengek-rengek mahukan gula-gula. Dia mula merasa rimas, berkira-kira mahu keluar secepat mungkin dari pejabat itu.belum pun sempat dia berpaling...

‘’ cik ni...’’

‘’ ni ha papa dia menceroboh masuk pejabat papa, tu yang tengah marahkan dia tu.’’ Sampuk Fasha tidak puas hati.

‘’ Fasha...’’ tegur lelaki itu sambil memandang tepat ke arah aleyssa. Dia mengerutkan dahinya seolah-olah sedang memikirkan sesuatu. Seolah sedang mengingati sesuatu.

‘’ maafkan saya Tengku Farid. Saya tertarik dengan suasana pejabat ini. Bukan niat saya untuk menceroboh. Maafkan saya.’’ Pinta aleyssa sambil menundukkan sedikit wajahnya. Agak malu apabila di tenung sebegitu rupa.

‘’ macam mana awak tahu nama saya?’’. Soal lelaki itu pelik.

lelaki yang dikenali dengan tokoh korporat yang Berjaya. Memiliki rangkaian hotel ternama dalam Negara serta dikenali sebagai anak melayu yang Berjaya menempa nama untuk melebarkan lagi urusan –urusan perhotelan ke luar Negara. Juga merupakan dari keturunan kerabat yang mulia. Mana mungkin aleyssa dapat melupakan lelaki ini.




Tuesday, November 17, 2009

My arRoGaNt PriNcEsS- BaB 6

‘’Arghhhh! Serabutttttt. ‘’ puteri melepaskan rambutnya. Serabai, dia mula berjalan ke hulu ke hilir, sesekali bercekak pinggang. Menggaru-garu kepala yang tak gatal itu, menambahkan lagi serabut rambutnya yang kemerahan itu.

‘’ aku tak akan biarkan dia sewenang-wenang mengawal hidup aku.’’ Bibir diketap kuat. Sesekali mencebikkan bibir, pandangan tajam yang dihalakan kepada jejaka yang tegak berdiri di tempat letak kereta.

‘’ bencinya aku!!! Kau jaga lah.’’ Tangan di tumbuk kuat ke atas meja. Hampir tertumpah air yang masih penuh di dalam gelas.

‘’ kau kenapa puteri? Dari tadi kami tengok kau asyik perhatikan pemandu baru kau tu? ’’ tumbukan itu menyebabkan Tanya dan Vanessa agak terkejut. Masing-masing berpandangan sesama sendiri sambil menjugkit bahu.

‘’ not bad la dia tu? Ade pape ke?’’ soal Tanya sambil menyedut minuman yang dipesan tadi sehingga mengeluarkan bunyi titisan terakhir.

‘’ ak ah la.. hendsome gler la.. dah kawen ke?’’ soal Vanessa pula sambil menungkat dagunya ke atas kedua tangannya sambil mereka memandang kea rah Daniel yang kelihatan sedang bercakap di telefon.

‘’ hey!! Hendsome ape ye? Muka macam beruk x cukup vitamin je aku tengok.’’ Bangkang puteri selamber. Dia juga menyedut minuman itu sehingga ke titisan terakhir.
‘’ muka macam pelakon korea tu kau cakap macam beruk? Teruk la kau ni puteri. Kalau aku la dapat.. memang tak keluar rumah.’’

‘’ aku pun.. sumpah tak cari lain.’’

‘’ blah la korang ni, gatal mereyam. Macam dah pupus lelaki je kat dalam dunia ni.’’ Puteri bengang, dia mendegus kuat, mencapai begnya seraya bergerak ke kereta.
‘’ kau nak kemana tu? Sape nak bayar ni?’’ jerit Vanessa apabila melihat puteri berjalan ke keretanya.

‘’ aku nak balik. Bosan!’’ jawab puteri.

‘’ ahhhh... kau la ni.. dah merajuk tuan puteri kita tu.’’ Vanessa memuncungkan mulutnya. Dia membelek-belek purse nya mencari duit kecil untuk membayar harga minuman itu.

‘’ ape pulak,, kau la, banyak sangat songeh..’’ pintas Tanya sambil memerhati perjalan puteri.

‘’ bak sini kunci. aku drive.’’ Ucap puteri berbaur arahan. Sambil menghulurkan tangannya. Daniel hanya mengikut kehendak puteri tanpa banyak soal. Puteri tersenyum kemenangan. Dia cepat2 masuk ke bahagian pemandu. Menutup pintu, sementara Daniel berjalan di belakang kereta untuk ke sebelah penumpang. Enjin kereta di hidupkan, Daniel membuka pintu kereta tapi.. gagal, puteri gelak sakan di dalam kereta. Dia menurunkan sedikit cermin dan melambai sinis, kemudian memecut laju porshe merahnya. Bergema hilai tawa puteri dalam keretanya. Puteri puas dapat meninggalkan Daniel sekaligus berjaya mengenakannya. Daniel tenang, melihat kenderaan itu dipandu laju. Namun, saat dia terpandangkan sebuah kereta yang agak mencurigakan dia mula berlari sekuat hati mengejar kelibat puteri. Larian sepantas kilat. Daniel bijak kerana berlari mengejar kelibat puteri menggunakan jalan pintas. Kawasan kolej yang sangat luas dan didiami bangunan-bangunan utuh memudahkan Daniel untuk sampai ke suatu tempat lebih cepat berlari dari menggunakan kenderaan. Kelajuan larian digandakan lagi apabila Daniel terlihat kelibat Porshe milik Puteri yang behenti di lampu merah. Dengan kelajuan yang maksimum Daniel berjaya memboloskan diri ke dalam kereta dengan mudah. Duduknya Daniel di sebelah puteri membuatkan gadis itu cukup tergamam sehingga membeliakkan biji matanya.

‘’ you....’’ jari telunjuknya dikepalkan dan di hempas ke stereng kereta.

‘’ lain kali bawa kereta tolong kuncikan pintu.’’

‘’ dan pakai seatbelt’’ belum sempat puteri berkata-kata jejak itu dengan selamber menegurnya.

‘’ma.. cammane ..’’ puteri terkejut yang Daniel berjaya mengejarnya dengan mudah sekali.

‘’ jalan.’’ Balas Daniel pendek apabila lampu merah sudah bertukar hijau.
Bulat mata puteri mendengar arahan yang keluar dari mulut pengawal peribadinya itu.

‘’ heyyy, kau siapa nak arah aku. Kau ingat aku pemandu macam kau?’’ sergah puteri bengang dengan jejaka dihadapannya itu. tambah membuatkan gadis itu makin naik angin apabila melihatkan Daniel hanya berpeluk tubuh memandang ke depan sambil membetulkan kaca mata hitam yang sentiasa di pakainya.

‘’ you will drive for me. Now!’’ arah puteri kuat.
Sebuah kenderaan yang amat mencurigakan sejak tadi mengekori kenderaan puteri, Daniel yang menyedari tindak tanduk mereka bergegas keluar dari kenderaan apabila ternampak kenderaan mereka yang semakin hampir mendekati mereka. Daniel mempunyai perasaan kurang senang melihatkan kenderaan yang mencurigakan itu. Tidak bagi puteri dia merasakan kemenangan apabila melihat Daniel bergegas keluar untuk melaksanakan arahanya. Terserlah senyuman kemenangan melihat tindakan pantas Daniel. Apabila puteri membuka pintu untuk keluar dari tempat pemandu. ‘’ langkah ke sana cepat!’’ sergah Daniel kuat menghalang puteri dari keluar dari kenderaan.

‘’ what?.. the...’’

‘’ just do it now!’’ sergah Daniel lagi menyebabkan puteri tersentak dan membangkitkan aura kemarahannya.

‘’ cik Aryana.. kalau nak selamat ikut saja cakap saya.’’ Ucap Daniel tegas sambil matanya meliar memerhatikan situasi kawasan di situ.

Mendengarkan perihal keselamatanya puteri bingkas bangun melangkah ke sebelah pemandu. Daniel dengan pantas duduk kemudian memecut laju menghala ke Villa Tan Sri.

********************

‘’ Tan Sri, ini dia dokumen yang Tan Sri minta.’’

‘’ baiklah terima kasih, awak boleh balik sekarang,’’ ucap Tan Sri Bakri kepada pembantu peribadinya.

‘’ baik Tan Sri. Saya balik dulu.’’ Pintu ditutup rapat. Tan Sri Bakri mengeluh kuat. Melihat dokumen bersampul putih itu membuatkan matanya terpejam rapat. Kepala dipicit-picit perlahan. Saat itu dia terkenangkan Arwah isterinya. Beliau merasakan satu kehilangan yang amat sangat. Seolah-olah separuh dari dirinya sudah tidak ada di dunia ini lagi. Namun mengenangkan Puteri beliau nekad meneruskan kehidupan seperti sekarang.

``abang, jagalah puteri sebaik yang abang mampu.dia anak yang baik bang.. saya tak sempat nak mendidik dia bang. Abang jangan lah patah semangat. Abang mesti kuat berusaha untuk meneruskan kehidupan mendatang demi kesenangan anak kita bang. Abang jangan terlalu manjakan anak kita, biarkan dia merasa hidup susah, betulkan kesalahan dia bang, jangan cepat menghukum, abang didik lah dia dengan ilmu agama yang cukup, berikan dia pelajaran yang terbaik yang abang mampu, bila dewasa kelak abang carikanlah lelaki yang terbaik buatnya, yang akan menjaga serta mendidik dia menjadi isteri, ibu, serta anak yang taat. Abang fikirlah yang terbaik untuk diri abang,

Jangan lupakan saya bang..

Pesanan arwah isterinya masih jelas tergiang-ngiang di pendengarannya. Namun dia merasa bersalah kerana tidak dapat memenuhi semua permintaan arwah isteri tercinta. Segala kasih sayang serta kemewahan dicurahkan buat puteri. Semuanya berjalan lancar dan mereka hidup dengan bahagia sehingga la beliau mengahwini Safira.
bunyi deringan telefon memberhentikan perlakuan tan sri. Butang hijau ditekan, handphone ditekap ke telinga.

‘’ baik saya balik sekarang.’’ Hanya itu yang terluah. Tan Sri Bakri bergegas bangun mencapai kotnya dan bergegas keluar meninggalkan pejabatnya setelah menerima panggilan itu.

Thursday, November 12, 2009

My ArRoGaNt PriNcEsS BAB 5

‘’ puteri.. puteri sayang... puteri ok?’’ cemas sekali suara tan sri menanyakan anaknya apabila puteri kelihatan membuka matanya memandang sekeliling.

‘’ puteri.. kami ni.. kau tak pape kan?’’ tiba pula giliran Tanya dan Vanessa bersuara, mereka risau melihatkan puteri yang masih bengung dengan pertayaan papanya. mungkin masih lagi terkejut dengan kejadian tadi. mukanya masih pucat.

‘’ papa..’’ tiba-tiba puteri bersuara. Dia seolah-olah baru sedar diri walhal sudad 10 minit dia membuka matanya selepas pengsan selama 2 hari.

‘’ ye sayang.. ‘’

‘’ kat mana ni papa.. kenapa puteri kat sini pa? Puteri nak balik pa..’’ rengek puteri.

‘’ tak boleh sayang.. puteri kat hospital. 2 hari puteri pengsan. Doctor kata puteri mengalami kejutan yang luar biasa menyebabkan puteri pengsan. Nasib baik puteri sempat diselamatkan. Kalau tak papa pun tak tahu macam mana keadaan puteri sekarang.’’ Terang tan sri kepada puteri.

‘’ Tan sri.. boleh saya ambil keterangan puteri sekarang?’’ tiba-tiba dua orang lelaki lengkap beruniform polis mendekati mereka.

****************************

Puteri melangkah gagah ke arah mini cooper merah yang terparking elok di sebelah porshe kesayangannya. Hari ni dia merubah angin untuk membawa mini cooper yang merupakan salah satu koleksi kereta peribadi yang merupakan hadiah ulang tahunnya dari papanya. puteri menyanyi kecil sambil memusing-musing kan anak kunci yang ada di tanganya, hari ni hari yang cerah.. secerah mood puteri. Dia cukup bosan seminggu berkurung di rumah selepas dibenarkan keluar dari hospital tempoh hari, apabila mendapat kebenaran papa nya untuk keluar pada hari ini puteri sangat la gembira. Sepantas kilat dia bangun dan bersiap berdandan secantiknya. Langsung tidak mengeluarkan kata- kata berbaur marah mahupun berkasar bahasa.

‘’ hello.. jumpe kat tempat biasa, jangan lambat!’’ puteri menutup handphonenya selepas membuat pesanan ringkas sudah tentu la buat dua sahabatnya.

‘’ heyyy.. ape yang kau buat kat sini?’’ kening mula bertaut. Aura kemarahan mula meledak melihatkan sesusuk tubuh yang amat dibenci.

Bibir merah itu mula diketap kuat apabila pertanyaanya dibalas dengan pandangan kosong. ‘’ don’t ever touch my car!.’’ Kasar sekali bahasanya. Hilang sudah keceriaan hari ini. Diganti pula dengan mendung yang hanya menunggu bunga-bunga petir serta guruh apabila melihat lelaki yang berada dihadapanya itu ingin membuka kan pintu kereta untuknya.

‘’ tepi lah!! Kau ni tak faham bahasa ke?’’ puteri cuba menolak kasar lelaki itu apabila tubuh itu menghalang nya dari masuk ke bahagian pemandu. ‘’ ishhh’’ dia mula geram, mata mencerlung ganas kearah wajah yang masih tegap berdiri. Sedikit pun tidak bergerak dengan tolakan kasar darinya. Mamat ni macam tunggul kayu.. langsung x bergerak.. berat macam batu. Apabila cubaan pertamanya tidak membuahkan hasil dia mula naik angin, pantang jika perlakuan nya dihalang. Pantang juga segala kemahuan nya tidak diendahkan. Mula la awan hitam berkumpul hebat di atas kepala, menunggu masa untuk memancarkan kilatnya.

***************************************

‘’ adam..’’

‘’ ada apa bu?’’

‘’ jadi ke adik kamu balik malam ni? Ibu nak masak special untuk dia.’’ Soal puan aida yang sememagnya mengharap jawapan positif dari anak sulungnya itu.

Adam serba salah. Memang salah dirinya berjanji sesuatu ynag tak pasti dengan ibunya. Adam terseyum sambil meraih lembut tangan puan aida mnegucup perlahan tangan wanita yang semakin dimamah usia itu.

‘’ insyallah bu, nanti adam jemput dia ye bu? Kalau dia tak sibuk dia balik.’’ Sekali lagi adam memberikan satu harapan yang belum tentu dapat di tunaikan.

‘’ adam pergi dulu, isnyallah malam nanti kita makan sama-sama ye bu?’’ lembut sekali pertuturannya sambil menyarung kasut untuk kembali ke pejabat. Sudah menjadi satu kebiasaan pada adam untuk makan tengah hari bersama ibunya apabila abahnya tidak dapat bersama. Dengan cara ibi saja lah dia dapat mengelakkan dari ibunya merasa sunyi berada di rumah sendirian. Walaupun rumah mereka masih lagi di huni orang gaji namun manakan sama dengan ahli keluarga sendiri. Adam bingung dengan janji yang di buat, dia merasa bersalah. Dia tidak mahu ibunya kecewa seperti sebelumnya. Dia nekad dia akan lakukan apa saja asalkan ibunya gembira pada hari ini. Dia melepaskan hand break kereta kemudian keretanya meluncur laju katas jalan raya.

**********************************

‘’ papa, apa semua ni? Kenapa mamat ni ada kat sini?’’ puteri menhentak-hentakkan kaki nya apabila tan sri bakri yang kebetulan keluar ke garaj kereta lengkap dengan pakaian sukan. Hari ini hari biasa bagi tan sri untuk keluar bermain golf dengan rakan-rakan kongsi syarikatnya, kelihatan pak akob pemandu tan sri sedang bersiap sedia memasukkan segala gadjet untuk kegunaan tan sri di padang nanti. Puteri mula menjeling tajam ke arah lelaki itu apabila tan sri berjalan menghampiri lelaki itu.

‘’ puteri,, mulai hari ini Daniel akan menjaga puteri kemana saja puteri pergi, termasuk ke kolej. Segala pergerakan puteri akan di awasi oleh Daniel.’’ Kata-kata yang terbit dari mulut tan sri itu bagaikan halilintar yang memancar ke kepala puteri. Dia terkejut. Seperti biasa bibir mula diketap kuat. Kening sudah lama bercantum, puteri mula menunjukkan reaksi protes terhadap arahan tan sri,

‘’ no! Puteri tak nak!’’ tegas puteri sambil menarik muka angkuh serta menhadiahkan jelingan sinis buat Daniel. Dia memeluk tubuh sambil menyentap-nyentap kasar beg tanganya tanda kemarahan yang kian memuncak.

‘’ kalau begitu puteri tidak dibenarkan untuk keluar dari rumah langsung. Papa akan panggilkan tutor untuk ajar puteri, dan kalau Tanya dan Vanessa nak jumpe puteri mereka boleh datang bila-bila masa saja di rumah ini.’’

‘’ tapi pa..’’

‘’ keputusan papa kali ini muktamad, puteri ada dua pilihan. Duduk rumah atau Daniel akan ikut kemana saja puteri pergi’’

‘’ tapi pa.. kenapa dia ni?’’ puteri bengang dengan selamber dia menunjukkan jari telunjuknya kepada Daniel. Muka tak puas hatinya masih lagi menghiasi wajah putih yang semakin kemerahan akibat perasaan bengang yang meluap-luap.

‘’ papa kan tau puteri benci dia!’’ nah itu dia, keluar ayat yang ditahan selama dia berkenalan dengan lelaki itu di pejabat papanya. lelaki yang telah mengalahkan. Satu-satunya lelaki yang Berjaya menundukkan dia, mengalah dengan tindakan kasarnya. Kerna itu dia cukup benci dengan lelaki itu. Jika ada peluang sememangnya dia ingin membalas dendam.

‘’ puteri!’’ tan sri Bakri mula meninggikan suaranya. ‘’ puteri jangan lupa, Daniel yang selamatkan puteri dari dilanggar kereta tempoh hari. Kalau bukan kerana Daniel entah apa jadi dengan puteri sekarang ni.’’ Ucap Tan Sri Bakri mengingatkan kembali kejadian lalu.

‘’ puteri!!!!’’ gabungan dua jeritan sahabat itu memecah suasana sunyi kawasan kampus kolej harmoni

Tanya dan Vanessa menutup mata kerana tidak sanggup untuk melihat keadaan sahabat itu, dan tanpa mereka sedar seorang jejaka tiba-tiba muncul entah dari mana berlari sepantas kilat menyambar tangan puteri menyebabkan mereka berdua bergolek jatuh ke atas jalan dan terlepas dari dilanggar kenderaan itu. Pelik kerana kenderaan itu langsung tidak memperlahankan pemanduannya, jauh sekali untuk behenti apabila melihat kedua mangsa itu jatuh bergolek di atas jalan.

Puteri pengsan sejurus Tanya dan Vanessa sampai di tempat kejadian. Lelaki itu dengan selamber mencempung puteri dan meletakkannya di dalam kereta kemudian bergegas terus ke hospital. Tanya dan Vanessa turut mengekori dari belakang kereta yang dipandu lelaki itu.
Menurut siasatan polis, pihak polis tidak dapat mnecari apa-apa petunjuk berkaitan dengan kejadian itu, kerana ia berlaku terlau pantas. Tiada saksi yang betul-betul Nampak akan kejadian itu. Maka pihak polis mengklasifikasikan kejadian ini sebagai kemalangan biasa.

Kemalangan itu menyebabkan Tan sri Bakri mengambil keputusan muktamad mengambil Daniel sebagai pengawal puteri. Memandangkan hanya lelaki itu ynag telah berjaya mematahkan segala tipu helah dan serangan dari puteri tempoh hari. Beliau yakin yang Daniel mampu menjaga keselamatan puterinya.

Monday, October 26, 2009

My ArRoGaNt PriNcEsS BAB 4

Malam makin larut. Bintang-bintang bertaburan di langit mengindahkan lagi suasana malam yang gelap gelita. Angin sepoi bahasa menyamankan penghuni rumah teres sederhana itu. Daniel duduk di atas bangku batu yang sememangnya sedia ada semenjak dia pindah masuk ke rumah itu. Pada hematnya mungkin is kepuyaan penyewa sebelum ini. Dia menghirup udara malam sambil memerhatikan bintang-bintang yang bertaburan di langit, sedang asyik memerhati sinaran lampu kereta menggangunya apabila dia mendapati sebuah kenderaan yang masuk ke kawasan rumahnya. Kemudian muncul seorang lelaki. Masih segak berbaju kemeja walaupun hari semakin menginjak larut malam.

‘’ ini saja aktiviti kau balik kesini?’’ soal lelaki itu tiba-tiba semakin hampir kepada Daniel.

‘’ ibu dan abah sihat?’’ Soalan dib alas dengan soalan oleh Daniel.

‘’ kau rasa? Dengan keadaan kau sekarang ni? Ape perasaan diorang? Pernah kau ambik tahu?’’

‘’ kalau abang datang sini semata-mata nak cari gaduh, balik lah bang..’’ jawab Daniel bersahaja sambil bangun berlalu menuju ke pintu utama rumah.

‘’ abang nak minum?’’ Tanya Daniel sebelum dia melangkah masuk.

‘’ aku bukan datang nak minum. Aku Cuma nak sampaikan pesanan ibu. Dia suruh kau balik makan hujung minggu ni.’’ Lelaki itu berdiri memebelakangkan Daniel… ‘’Aku nak balik.’’ Lelaki itu lantas berlalu ke kereta dan pergi meninggalkan perkarangan rumah itu.Daniel sekadar termenung di muka pintu.

**********************
‘’Adam..’’
‘’ macam mane adik kamu? Dia ada janji nak balik?’’

Adam meletakkan briefcase ke atas meja, perlahan badannya dihempaskan ke sofa. Tangan nya mengurut perlahan belakang tengkuknya. Penat mungkin dengan kerja-kerja pejabat yang semakin bertambah sejak penyakit abahnya yang semakin menjadi-jadi sejak akhir-akhir ini.

‘’ insyallah bu.. katanya kalau tak sibuk dia balik.’’

‘’ ibu rindu adik kamu adam…’’

‘’ bu…’’ adam bangun duduk di sebelah ibunya. Memegang lembut tangan wanita tua itu. ‘’ jangan risau, adam akan pastikan dia balik jumpa ibu k?’’ ucap adam menyakinkan ibunya. Walhal perkara itu menjadi satu perkara yang agak mustahil untuk di tunaikan.

***********************************
Kelihatan sara yang mundar mandir dihadapan pintu kayu bewarna coklat gelap. Ditampal notis yang berbunyi do not disturb!. Sara masih lagi mundar mandir disitu sambil menggigit kuku. Sekali sekala tangannya memegang tombol pintu namun beberapa saat kemudian dia melepaskan kembali sambil mengetuk-ngetuk kepalanya. Hampir 10 minit dia begitu.

‘’ sara.. puteri dah bangun?’’

‘’ ermmmmm…’’ sara masih bengung memandang mak timah ‘’ belum.. tengok ni…’’ ucap sara sambil jarinya menunjukkan notis yang tertampal di depan pintu.

Mak timah Cuma menggelengkan kepala melihat telatah gadis itu. Dia berjalan perlahan ke arah pintu. Agak gerun juga melihatkan notis siap bertampal poster tengkorak. Mau nye mereka di pecat kalau tidak kene mood majikannya itu. Ibarat menggangi singa yang tidur.

‘’ puteri..’’ panggil mak timah sambil diekori oleh sara dibelakangnya. Mak timah menghampiri katil kemudian menyentuh sedikit bahu gadis yang tampak lena seklai tidurnya. Comel sekali. Kalau la wajah sewaktu tidur ini di kekalkan semasa jaga alangkah baiknya. Paras rupa yang cantik, cukup serba serbi. Pakej lengkap. Hanya satu kurangnya gadis ini.. sikap barannya. Entah dari mana turunya sikapnya yang satu ini. Setahunya tan sri bukan la seorang yang baran, jauh sekali arwah isterinya yang sentiasa lemah lembut dan peyanyang. Tidak pernah sekali pun sepanjang dia bekerja dan hayat arwah meninggikan suara pada pekerja-pekerjanya.
Rengekan puteri menyedarkan mak Timah. Dia segera bangun berdiri tegak menunggu arahan dari gadis itu.

‘’ pukul berapa ni?’’ Tanya puteri sambil menggosokkan matanya.

‘’ jam 8.00 puteri.’’

‘’ what?’’ tegak puteri bangun mendengar jawapan mak timah.

‘’ bukan ke aku cakap kejutkan 7.30? ‘’ puteri mula menyinga.

‘’ maaf puteri.. Sara dia takut nak masuk kejutkan puteri sebab notis kat luar tu.’’ Balas mak timah selamber.. sambil mengutip baju-baju serta barang-barang yang bertaburan di lantai, di sofa, bilik itu. Satu jelingan maut dihadiahkan khas buat gadis yang tekun memandang ke lantai. Puteri tidak boleh berlengah lagi dia bingkas bangun mencapai tuala mandi yang sedia
tergantung berlari masuk kedalam bilik mandi. ‘’ sediakan pakaian aku!’’ jerit puteri dari dalam bilik air. Kemudian kedengaran pancutan air dari bilik mandi.

***************************
‘’ hai princess… ‘’ serentak 3 gadis itu bersuara.

‘’ hai…’’ balasnya selamber.

‘’ eh. Puteri hari ini kite p shoping nak? Aku dah lama x beli baju baru.’’

‘’ hmmmm… aku pulak nak beli mekap terbaru dari maybeline..’’. itulah ragam dua klik puteri. Puteri masih lagi diam mengadap lap top applenya. Sekali sekala dia meneguk mineral yang dipesan sebentar tadi. Melihatkan puteri asyik menghadap lap top, kedua sahabat itu saling berpandangan. Kening bertaut, bahu terangkat.

‘’ kau buat pe tu?’’ Tanya Tania sambil menghendap-hendap ke arah apple berwarna putih itu. Belum sempat membaca isi paparan lap top kepalanya mula ditolak kuat oleh puteri. ‘’ jangan kacau la…’’ bentak puteri apabila merasa terganggu. Dia meneruskan kerja menaip.

Tania dan Vanessa hanya diam menunggu puteri menghabiskan kerjanya. Hendak di Tanya lebih takut menaikkan kemarahan gadis itu lagi. Mereka sebolehnya tidak mahu merosakkan mood sahabat yang sorang ini. Mahunya kecoh jika dia mengamuk. 10 minit kemudian.. ‘’ huh! Siap…’’ puteri menggeliat kuat. Sambil terseyum memandang dua rakannya. ‘’ dah.. jom shoping..’’

‘’ ape yang kau buat tadi tu?? Serius je?’’ Tanya Vanessa .

‘’ asssingment prof Wahab..’’ selamber dia menjawab sambil berjalan ke arah porche.

‘’ what? You baru hantar? Kau ni… ‘’ bebel Tania, hanya puteri saja yang berani melawan kata-kata prof wahab yang garang itu. Puteri tak pernah takut pada sesiapa pun.

Sedang Tania dan Vanessa sibuk berborak sesama sendiri puteri sudah jauh ke depan meninggalkan mereka berdua untuk ke kereta yang Cuma seberang jalan. Puteri berjalan sambil sibuk mencari kunci kenderaannya didalam handbag, berjalan terus menyeberang jalan tanpa menoleh kiri kanan. Puteri langsung tidak menyedari kedatangan sebuah kereta hitam dari arah kanannya. BMW hitam itu bergerak laju menuju ke arah puteri yang masih lagi tidak menyedari akan kehadiran kereta tersebut.

‘’ watch out puteri!!’’ Tanya dan Vanessa yang sedar akan kehadiran kereta itu menjerit ketakutan. Mendengarkan jeritan temannya itu puteri menghalakan pandangannya. Saat itu baru dia perasan kereta hitam itu sememangnya menuju laju kearahnya. Berdiri kaku di tengah jalan raya itu puteri sudah tidak mampu berbuat apa-apa lagi. Ditambah lagi dengan rasa terkejut. Kenderaan itu semakin dekat dan semakin laju.

‘’puteri!!!!!!’’
gabungan dua jeritan sahabat itu memecah suasana sunyi kawasan kampus kolej harmoni.

Thursday, October 15, 2009

My ArRoGaNt PriNceSs - 3

‘’ duduk puteri, papa ada sesuatu nak bagitahu puteri, tapi sebelum tu papa mesti suruh pembantu papa settle kan ni dulu.’’ Satu fail biru muda ditunjukkan dan beliau bangun meninggalkan mereka berdua.

Kaki disilang, tangan bermain-main dengan rantai labuh yang dipakai sehingga mengeluarkan bunyi geseran besi yang memecah kesuyian di dalam bilik itu. Kaki di gerak-gerakkan sambil matanya liar memerhatikan bilik papanya. Sampai di satu sudut matanya melekat kepada manusia yang berada di hadapanya saat itu. Bibir nya mencebik lagi. Matanya menjeling sinis kepada lelaki itu. Senyuman sinis turut terukir melihatkan manusia didepannya itu.

‘’ weyhhh.. pekerja baru eh?’’ senyap.. masih static langsung tidak berganjak sedetik pun.

‘’ huh.. entah dari mana la mamat ni’’ puteri masih lagi bermain-main dengan rantainya. 5 minit berlalu dia sudah ,mula tidak senang duduk

‘’ weyhh.. ambilkan aku air.’’ Arah puteri seperti biasa kepada pekerja-pekerja di syarikat papanya. Namun kali ini lelaki tadi masih di posisi yang sama. Tidak berganjak, memandang ke arah puteri pun tidak.

Percikan bunga api sudah terasa. Menunggu simbahan minyak tanah saja untuk membangkitkan kemarahan tuan puteri yang satu ini. Dahi sudah mula berkerut, bibir sudah digigit kuat.

‘’ woiii!! Kau ni pekak ke ape? ‘’
puteri berang serentak itu dia bangun dan cuba menampar kepala lelaki itu. Dan serentak itu juga lelaki tadi menggerakkan sedikit badannya ke belakang untuk bersandar di sofa. Dan tindakannya itu menyebabkan puteri hanya menampar angin. Terkejut sekali puteri, tidak disangka serangan pantasnya itu dapat di tangkis mudah oleh lelaki itu. Dia semakin berang tangan dikepal kuat baru saja hendak mengangkat penumbuk ke muka lelaki itu…


“ Puteri Arianna!!! ‘’

Pintu dikuak ‘’ Behave yourself .‘’Jerit Tan Sri melihat tindakan luar kawalan anak gadisnya itu. Benarlah kata-kata pengawal peribadi yang sentiasa mengawasi anaknya selama ini.maka tidak salah la keputusan yang bakal diambil hari ni. Puteri semakin liar dan berani bertindak ganas,dia juga tidak menyangka puteri akan menyalah gunakan seni mempertahankan diri yang dikuasainya sejak kecil.

********************************

Puteri melangkah dengan pantas. Kakinya berjalan menghentak-hentak lantai bangunan pejabat papanya. Bibirnya digigit-gigit. Saat itu kemarahannya mencapai satu tahap yang tidak dapat lagi dibendung. Sesampai di kereta puteri tiba-tiba dia menendang-nendang tayar keretanya. Tidak cukup dengan itu dia menhentak-hentak beg tangannya ke badan kereta mewah itu. Penat melawan panas di luar kereta itu puteri masuk kedalam kereta. Dia mendengus kuat. Bibir di gigit kuat. Saat itu kalau di bayangkan, puteri boleh diibaratkan seperti anak naga yang sedang kelaparan.

‘’ aku benci kau!!!!’’ jerit puteri dalam kereta sambil menghentak-hentak lagitangannya ke stereng kereta. Geram dengan kejadian yang berlaku di pejabat papanya tadi. Dia mengimbas kembali kejadian yang membuatkan dia cukup merasa terhina. Cukup bengang dengan lelaki itu.

‘’ duduk puteri.kenapa biadap sangat? Papa tak pernah ajar anak papa sebiadap ini. ‘’ tempelak Tan sri melihatkan perangai anaknya. Puteri tunduk memandang lantai sambil mencebik bibirnya. Sambil mengajuk kata-kata Tan sri Bakri.

‘’ papa kenalkan Daniel, pengawal baru kamu. Dia akan mengawasi puteri 24 jam, jadi jangan buat hal macam yang kamu buat pada mamat dan bobo.’’

‘’ tapi pa.. kenapa? Macam mana dengan badut berdua tu? Putri dah biasa dengan mereka la pa… x perlu la tukar baru.. lagipun dia ni.. Nampak lembik jer…x Nampak macam pengawal pun?’’ puteri buat muka bosan. Dia menyandarkan badannya ke sofa. Jarinya masih sibuk memintalkan rantainya.

‘’ putri.. cuba jangan pandang orang sebelah mata.’’

‘’ elehhh.. puteri x percaya la pa. ape kata biar dia buktikan. ‘’cadang puteri dengan riak bangganya.

‘’ apa yang puteri nak lakuakan?. Kenapa putri susah sangat nak ikut cadangan papa? Ini semua untuk kebaikan puteri tau?’’ bantah Tan Sri lagi dengan cadangan puteri itu. Dia tahu nak gadisnya itu memang sengaja ingin mencari masalah.

‘’ kalau macam tu puteri x nak!’’ tegas puteri. Dia memalingkan wajahnya sebijik macam kanak-kanak dua tahun merajuk kerana tidak di berikan hadiah hari jadi.

‘’ baiklah, puteri nak macam mana lagi?’’

Puteri terseyum kemenangan serta berdiri tegak memandang tepat ke arah lelaki di hadapannya. Sempat lagi dia memandang sinis serta mengahdiahkan seyuman mengejek istimewa buat lelaki itu.

‘’ bobo!!! Mamat!!!’’ jerit puteri nyaring sekali.

serentak itu juga pintuk bilik pejabat Tan Sri di kuak. Muncul 2 lelaki yang terkocoh-kocoh mengadap puteri. Dua lelaki berbadan besar, tinggi serta bengis mukanya. Puteri tersenyum memandang dua pengawal peribadinya yang pantas. Dan sentiasa bersiap sedia apabila diperlukan.

‘’hah.. korang kerjakan mamat nih. Dan pastikan korang menang.. kalau kalah.. tahulah nasib korang..’’ bisik puteri kepada dua pengawalnya itu. Ekor matanya memandang ke arah lelaki yang masih tenang duduk di atas sofa sebelah papanya.

‘’ puteri nak buat apa ni?’’ Tanya Tan Sri Bakri melihatkan tindak tanduk anaknya.

‘’ puteri akan setuju dengan papa kalau dia nih boleh kalahkan badut berdua ni.’’ Ucap puteri sambil tersenyum sinis ke arah lelaki itu. Dia berjalan menghampiri dan berdiri di tengah kedua pengawalnya yang dipanggil badut.

‘’macam mana Daniel? ‘’ soal Tan Sri meminta jawapan dari lelaki yang masih tenang.
Daniel bangun membetulkan jaket hitam yang melekap di badannya. Berdirinya Daniel lebih kurang sama tinggi dengan pengawalnya membuatkan puteri merasa kemenangan bakal berpihak kepadanya pada pandanganyam tidak mungkin dengan saiz badan Daniel yang lebih kecil dapat mengalahkan dua pengawal peribadinya.Daniel menghulurkan tangan ingin bersalam dengan bobo. Bobo yang berfizikal rendah dari mamat. Berbadan besar mempunyai otot berketul-ketul tak ubah seperti orang bina badan. Dia tersenyum sambil menyambut huluran salam dari Daniel.

Apabila tangan bersatu, Daniel dengan mudahnya memusingkan tangan Bobo kebelakang dan dengan sepantas kilat lututnya ditekan ke kaki Bobo yang menyebabkan bobo melutut sambil mengerang. Belum pun sempat dia menjerit meminta tolong dari sahabatnya Daniel dengan pantas memukul belakang kepala Bobo menyebabkan dia pengsan.

Melihatkan tindakan Daniel yang pantas mematikan langkah sahabatnya itu dia bergerak perlahan ke belakang mengambil sedikit ruang bagi mempertahan dirinya disamping mencari startegi untuk mengalahkan jejaka itu.

Duduk di atas sofa puteri sudah mula tidak senang duduk. Cuak apabila bobo dengan pantas dikalahkan. Harapannya kini bergantung kepada si mamat.

Daniel tenang memandang ke arah mamat yang sudah mula mengeluarkan peluh walaupun berada di dalam bilik yang sepenuhnya berhawa dingin. Dapat dilihat mamat yang menelan liurnya. Dia mula mengesat peluh yang merecik didahi menggunakan hujung jaketnya, lama mereka saling menatap. Puteri sudah mula bosan.

‘’ hey badut. Cepat la serang.. kau tunggu ape lagi?’’ sergah puteri.

Tanpa membuang masa lagi mamat bergerak ke depan. Mula membuka langkah menyerang Daniel. Tangan menumbuk laju ke muka Daniel, tapi dapt di tepis mudah oleh Daniel. Serentak itu kakinya menguis kaki mamat. Lelaki berbadan besar itu terdorong ke dinding. Badanya terasa sengal di tumbuk oleh Daniel yang hanya bergerak santai melawan pergerakan darinya. Kali ini mamat sekali lagi memulakan serangan dengan menyerang dengan gerakan Flying kick. Namun sekali lagi dapat di tahan dengan sempurna oleh Daniel. Mamat tidak dapat mendarat dengan stabil apabila kakinya di pulas oleh Daniel. Dia jatuh menyembah lantai pejabat. Daniel dengan pantas memegang kedua tangan mamat ke belakang. Dan sekali lagi Daniel memperlakukan perkara yang sama seperti yang dilakukan kepada Bobo. Mamat juga Berjaya dipengsankan.

Tanpa diketahui Daniel Puteri cuba mengatur serangan hendap. Tanpa berfikir panjang puteri melompat ke arah Daniel dan menendang belakang jejaka itu. Serangan dari puteri membuatkan Daniel baru hendak berdiri terdorong semula ke depan. Puteri terseyum bangga kerana Berjaya menyerang musuhnya itu. Dia masih lagi mengepal kedua tanganya. Bersedia untuk melakukan serangan berikutnya. Daniel pantas berdiri tegak dan membetulkan sedikit bajunya yang sudah berkeroyok. Dia mengibas-ngibas bajunya dengan tangan yang memberikan peluang kepada puteri untuk menyerangnya lagi. Tanpa berlengah puteri meluruskan penumbuknya tepat menghala ke muka Daniel yang masih sibuk membetulkan bajunya.

‘’pap!!’’
tumbukan puteri tepat mengena. Namun bukan ke sasaran yang dikhendakinya. Tapi tumbukannya tepat berada dalam tapak tangan Daniel. Kemas sekali. Puteri cuba untuk meleraikan pegangan lelaki itu. Semakin ditarik tangannya semakin kuat genggaman Daniel. Puteri mula bengang. Tiada siapa pun yang berani menyentuhnya tanpa izin. Puteri bukan seorang yang mudah didekati. Sakit hati dengan tindakan Daniel puteri menggunakan tangan kirinya untuk menyerang balas Daniel. puteri dengan pantas mengangkat tangan hajatnya untuk menumbuk lagi ke muka jejaka itu. Dengan pantas juga tangannya di genggam lagi oleh Daniel. kali ini kedua tangan puteri berada dalam genggaman Daniel. saat itu puteri mendegus kegeraman. Puteri merenung tajam ke dalam anak mata jejaka itu. Mata bertentang mata. Di mata puteri saat ini seolah memancarkan cahaya api kemarahan. Nafasnya kedengaran kuat sekali menahan kemarahan yang memuncak. Seperti biasa bibirnya diketap kuat. Daniel masih lagi tenang. Tidak bergerak walau seinci pun dengan keadaa puteri yang meronta-ronta untuk menarik tangan dari genggaman Daniel.

‘’ lepas lah bodoh..’’ jerit puteri tiba-tiba. ‘’ sakit lah..’’ jerit puteri lagi apabila tangannya masih berada dalam genggaman Daniel.

‘’ Daniel,, sudah la tu.’’ Ucap Tan sri Bakri yang dari tadi hanya menjadi pemerhati kepada perlawanan singkat antara mereka berempat. Mendengarkan arahan dari Tan Sri itu, Daniel segera melepaskan genggaman menyebabkan puteri terduduk kelegaan. Dia masih lagi tidak puas hati. Bibir diketap kuat, penumbuk dikeraskan. Selangkah Daniel bergerak membelakangkan Puteri, dengan sekuat tenaga yang ada puteri sekali lagi cuba menyerang hendap dengan ingin menhentak siku ke belakang Daniel. Malang buatnya Daniel lebih cekap dan lebih sensitive, sekali lagi dia dapat mengelak serangan dari gadis degil itu. Badan digerakkan ke tepi. Kakinya dip using 90 darjah, tangannya mencapai tangan puteri dipulasnya tangan gadis itu kebelakang lalu tangan kirinya menekan kuat kepala puteri ke bawah yang menyebabkan gadis itu terkial-kial mahu melepaskan diri.

Monday, October 12, 2009

My ArRoGaNt PriNceSs - 2

‘’ aku tak nak nasi goreng. Pagi ni aku nak spaghetti ‘’. ucap puteri sambil menghempaskan begnya ke atas meja makan yang telah tersedia roti bakar, jus oren, serta nasi goreng kegemarannya setiap pagi yang disediakan oleh mak Timah. Selama ini hanya mak Timah saja yang tahu selera gadis itu. Dengan muka masam dia memandang tepat kearah Sara yang sedang menuangkan teh kedalam cawan dengan tangan yang terketar-ketar.

‘’ woi!!!’’

‘’ kau ni tahu buat kerja ke tak ni?’’ serentak itu.

‘’ Prangggg!!!’’

sergahannya menyebabkan teko yang dipegang wanita itu terlepas jatuh berderai di atas lantai.
Sara kecut, pucat lesi mukanya. Dadanya berdegup pantas, tanganya msih lagi terketar-ketar. Mak jah yang terkejut mendengar bunyi dari tempat makan terus bergegas ke tempat kejadian. Dia tahu perkara buruk bakal berlaku kalau dia tidak campur tangan. Dia tidak mahu lagi ada pembantu yang melecur dikenakan oleh anak majikanya itu.

‘’ kau!!!!’’ jarinya sudah berada tepat ke dahi pembantu malang itu..

‘’ puteri.. papa pesan, suruh jumpa dia kat pejabat selepas habis kelas.’’ Sampuk Mak Timah tiba-tiba apabila melihat puteri mahu mengahmpiri Sara, kecut juga perutnya mahu menyampuk perbuatan gadis itu. Mahunya dia juga yang kene pecat nanti. Mood gadis ini selalu tak baik. Mendegarkan kata-kata mak Timah itu puteri mendegus sambil mencebikkan bibirnya serta mencapai beg nya.

‘’ dah la.. tak selera aku nak makan pagi ni.’’

‘’ kali ni kau selamat.’’

Ucap puteri berbaur ugutan kepada Sara yang tunduk habis memandang lantai sambil tangan memintal-mintal hujung baju t-shirtnya.

**************************************************

‘’ hey!!! get loss!’’ halau puteri kepada sekumpulan pelajar yang sedang berbual-bual di situ. Tania dan Vanessa hanya tersenyum dengan gelagat ketua mereka itu. Tahulah mereka yang tuan puteri mereka sekarang ini sedang murka.

‘’ menyampah aku tengok diorang ni..’’

‘’ Puteri.. kau kenape?’’

‘’ ak ah, kau gaduh dengan Burn eh?

‘’ korang jangan banyak tanya boleh tak?. Jom cari hiburan’’

‘’ Please my princess’’ rayu Tania tiba-tiba.

‘’ tolonglah jangan buat kerja-kerja macam tu lagi. Kita dah banyak kali kene amaran. Aku x nak kene buang kolej la.’’

‘’ betul la puteri.. apa kata kita karaoke ke, menari ke, lepaskan amarah kau tu?’’sampuk Vanessa.

‘’ Korang ni kenapa? Sejak bila korang takut ni, hey.. come on la.. ini Puteri Arianna Tan Sri Bakri la. Siapa yang berani lawan aku ha?’’

‘’ kami tau.. tapi cukup la puteri kami tak nak kene buang kolej.’’ Kes lepas pun tak settle lagi.

‘’ kes ape lak?’’

‘’ kau tak ingat ke? Apa kita buat kat budak tahun satu tu? Nasib baik tak patah riuk tulang dia tau kita kerjakan.’’ Ucap Tania.

‘’ padan dengan muka petak dia tu. Siapa suruh dia lalu depan aku yang tengah cari mangsa ni? Siap buat muka kerek lagi. Baru dia tahu siapa aku?’’ balas puteri megah apabila mengingatkan pelajar tahun satu yang teruk dipukul dan dibuli olehnya. Atas alasan pelajar itu membuat muka terhadapnya.

‘’ bukan dia saja. ramai lagi yang kau jadikan mangsa marah kau.fizzah yang kau paksa makan mee goreng basi, Alan yang kau jadikan dia medan baling buku, Sofea yang kau paksa dia terjun kolam, Madi si budak nerd yang kau jerkah hari-hari sampai terkencing dibuatnya. Nasib baik diorang tak report kat HEM tau?’’

Puteri sudah mula bercekak pinggang ‘’ ahhhh… bosan la korang ni.’’

Tengking puteri berlalu dari situ meninggalkan rakannya terkontang kanting. Puteri memandu porshenya menuju ke pejabat Tan Sri Bakri iaitu Puteri Holdings. Syarikat yang ditubuhkan sempena namanya.

*************************************************************
‘’ papa ada?’’

‘’ Tan Sri ada meeting, Dia minta cik Puteri tunggu di ruangan guest.’’ Ucap pembantu Tan Sri Bakri sopan sambil menghadiahkan senyuman manis buatnya.

Kening dah bertaut, tangan dah dikepal‘’ what the… apesal lak nak aku tunggu kat situ? Aku nak jumpe dia sekarang!’’

‘’ tapi cik…’’ laju sekali langkah puteri menonong menuju ke bilik Pengarah Urusan tanpa sempat wanita itu meneruskan kata-katanya. Dia cuba menyaingi langkah puteri untuk menghalang gadis itu.

Tangan dikepal-kepal lagi berjalan sambil menggigit bibirnya. ‘’ tak kan nak jumpe ayah sendiri pun nak kene ada giliran?’’ bentak puteri tanpa menghiraukan wanita yang memanggil-manggil dan menegahnya dari masuk ke pejabat Tan Sri.

Pintu dah dibuka ‘’ cik..’’ kata-kata wanita itu terhenti di situ apabila pintu sudah sedia terbuka menampakkan ruang bilik luas yang mewah berwarna putih bersih di hiasi dengan perabot-perabot kayu berwarna gelap memberi kombinasi menarik untuk bilik itu.Tan Sri Bakri yang terkejut dengan terjahan itu memandang tepat kearahnya. Manakala di hadapan nya lelaki tadi yang masuk bersama Tan Sri. Sudah lama mereka berdua berbincang didalam bilik itu. Siapa lelaki itu langsung tidak diketahuinya. Malahan Tan Sri telah berpesan supaya dia tidak diganggu sepanjang dia bersama lelaki itu.

Gulp!!!

‘’ maaf tuan saya dah cuba halang.’’ Wanita itu tunduk sebagai tanda rasa bersalah.

‘’ tak mengapa Alia, biarkan dia masuk, memang saya nak jumpa dia pun’’ ucap Tan Sri kepada pembantunya itu.dapat dilihat jelas riak bersalah di wajah wanita berusia 30 an itu.

Tangan disilangkan ke belakang, puteri berjalan ke arah sofa yang menempatkan papanya dan dapat dilihat dari pintu tadi sesusuk tubuh bahagian belakang lelaki. Dia bergerak perlahan mendekati mereka, dapat dilihat papanya yang sedang berkata sesuatu kepada lelaki itu yang menyebabkan lelaki itu mengangguk-anggukkan kepalanya. Puteri mencebikkan bibirnya. Tabiat biasa serta merupakan tindak balas spontan apabila dia merasa sesuatu yang agak mengjengkelkannya.